Rōmanos III Argyros

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rōmanos III Argyros
Kaisar dan Autokrat Romawi
Romanus III.jpg
Miliarensis perak Romanos III
Kaisar Kekaisaran Bizantium
Berkuasa15 November 1028 – 11 April 1034
PendahuluKōnstantinos VIII
PenerusMikhaēl IV
Lahir968 (0968)
Ierapolis, Anatolia
Wafat11 April 1034 (1034-04-12) (usia 65/66)
Konstantinopel
PasanganZōē Porphyrogénnētē

Romanos III Argyros, atau Romanus III Argyrus (bahasa Yunani: Ρωμανός Γ΄ Αργυρός, Rōmanos III Argyros; 968 – 11 April 1034), merupakan seorang kaisar Bizantium dari tanggal 15 November 1028 hingga kematiannya. Dia adalah seorang bangsawan Bizantium dan pejabat senior di Konstantinopel ketika, pada usia 60 tahun, ia dipaksa untuk menceraikan istrinya oleh Kōnstantinos VIII dan menikahi putri kaisar. Tiga hari kemudian, kaisar meninggal dan Romanos mewarisi takhta.

Dia tercatat sebagai seorang kaisar yang memiliki arti baik tetapi tidak efektif. Dia mengacaukan sistem pajak dan merusak militer. Dia secara pribadi memimpin ekspedisi militer yang melawan Aleppo. Dia jatuh dengan istrinya. ia berjuang beberapa upaya di tahtanya, termasuk dua yang berbalik adik iparnya. Ia menghabiskan banyak uang untuk pembangunan dan perbaikan gereja dan biara. Dia meninggal setelah enam tahun di atas takhta, diduga dibunuh, dan digantikan oleh kekasih muda istrinya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Keluarga dan awal karier[sunting | sunting sumber]

Romanos Argyros adalah putra dari anggota wangsa Argyros, yang tidak disebutkan namanya, yang dapat diidentifikasi dengan Pothos Argyros yang mengalahkan serangan Magyar pada tahun 958 (diidentifikasi oleh beberapa ahli dengan nama panggilan yang lebih tua), atau dengan Eustathios Argyros, yang dikenal hanya karena menugaskan puisi dan kehormatan Rōmanos II pada tahun 950.[1] Ayahanda Romanos adalah putra Romanos Argyros, yang menikahi Agatha, putri Kaisar Romanos I Lekapenos (bertakhta 919-944).[2]

Romanos memiliki beberapa saudara kandung: Basil Argyros, yang bertugas sebagai jenderal dan gubernur di bawah Basileios II (bertakhta 976-1025);[3] Leo, yang bertugas di bawah Basil dan dibunuh di Italia pada tahun 1017;[4] Pulcheria Argyropoulina, yang menikah dengan magistros Basil Skleros;[5] seorang saudari anonim yang menikah dengan Konstantinos Karantenos, yang menjabat sebagai doux Antiokhia di bawah Romanos;[4] dan Maria Argyropoulina, yang menikah dengan Giovanni Orseolo, putra Doge Pietro II Orseolo.[4]

Romanos lahir pada tahun 968.[5] Dia menjabat sebagai krites (hakim) di Opsikion, dengan pangkat protospatharios (salah satu peringkat istana tertinggi, diberikan kepada jenderal senior dan gubernur provinsi). Dalam kapasitas ini ia menganiaya bidah di Akmoneia.[6] Dia kemudian dipromosikan ke jabatan quaestor (pejabat peradilan senior untuk ibu kota kekaisaran, Konstantinopel) dan menjadi salah satu hakim di Hippodrome[Note 1]. Dalam peran ini ia disebutkan dalam Peira, sebuah ringkasan keputusan hukum yang disusun oleh ahli hukum terkenal Eustathios Rhomaios.[7] Dia selanjutnya dipromosikan ke pangkat patrikios (gelar kehormatan senior Kekaisaran, yang terbatas pada sejumlah kecil pemegang) dan jabatan oikonomos (administrator) dari Gereja Besar, sambil terus memimpin Istana Tinggi.[8] Pada saat kematian pengganti Basil II, Kaisar Kōnstantinos VIII, pada tahun 1028, ia memegang jabatan prefek kota Konstantinopel (kepala resmi Senat dan salah satu letnan kepala kaisar).[8]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Akhir tahun 1028 kaisar Kōnstantinos VIII berada di ranjang kematiannya dan tidak memiliki keturunan. Berharap untuk mengamankan dinasti Makedonia ia memanggil Konstantinos Dalassenos, seorang doux dari Antiokhia, seorang komandan militer yang berpengalaman, bangsawan berpengaruh dan dengan setia setia kepada wangsa yang berkuasa, dari Antiokhia untuk menikahi putri sulungnya Zoe. Penasihat kaisar lebih suka untuk tidak memiliki figur militer yang kuat sebagai kaisar baru, dan membujuk Kaisar untuk memilih Romanos sebagai calon yang berpotensi lebih lentur dan tentu saja kurang bepergian.[9][10]. Konstantinos VIII memaksa Romanos untuk menceraikan istrinya (mengirimnya ke biara) dan menikahi Zoe, yang berusia 50 tahun pada saat itu; Romanos berusia 60 tahun.[11] Pernikahan berlangsung pada tanggal 12 November 1028, dan tiga hari kemudian Konstantinos VIII mangkat dan meninggalkan Romanos III sebagai kaisar.[12]

Kaisar baru menunjukkan keinginan besar untuk menjadikannya sebagai penguasa, tetapi sebagian besar tidak menguntungkan di kekuasaannya. Dia menghabiskan banyak uang untuk membangun gedung baru dan menganugerahi para biarawan. Usahanya untuk meringankan tekanan pajak tidak mengatur keuangan negara. Sebagai anggota aristokrasi, Romanos III mengabaikan pembatasan para pendahulunya atas hak istimewa kaum bangsawan dan mengurangi pajak mereka.[12] Kegagalan untuk berdiri melawan aristokrasi yang kuat memungkinkan petani pemegang hak untuk jatuh ke dalam keadaan perbudakan, merongrong kaum tani yang didaratkan di mana tentara bergantung. "Kekuatan angkatan bersenjata dan pendapatan menurun, dan pemiskinan konsekuen semakin melemahkan kekuatan militer negara.[13]" Idealisasi Marcus Aurelius, Romanos bercita-cita untuk menjadi "raja filsuf", dan juga diinginkan meniru kecakapan militer Trajanus.[12]

Kavaleri Arab mengejar tentara Bizantin yang melarikan diri pada Pertempuran Azaz

Pada tahun 1030 ia memutuskan untuk memimpin pasukan besar secara pribadi melawan Mirdasid dari Aleppo, meskipun mereka adalah vasal Bizantium.[14] Tentara itu berkemah di sebuah lokasi tanpa air dan para pengintainya disergap. Serangan oleh Kavaleri Bizantium dikalahkan.[15] Malam itu, orang-orang Romawi memegang sebuah dewan kekaisaran di mana kaum Bizantin yang terdemoralisasi memutuskan untuk meninggalkan kampanye dan kembali ke wilayah Bizantium. Romanos juga memerintahkan mesin pengepungannya untuk dibakar.[16] Pada tanggal 10 Agustus 1030 pasukan berangkat dari kampnya dan berangkat ke Antiokhia. Disiplin mogok di pasukan Bizantium, dengan tentara bayaran Armenia menggunakan penarikan sebagai kesempatan untuk menjarah toko-toko kamp.[16] Emir Aleppo melancarkan serangan dan pasukan kekaisaran pecah dan melarikan diri. Hanya pengawal kekaisaran, Etaireia, yang teguh bertahan. Romanos sendiri hampir ditangkap.[17] Meskipun Ioannes Skylitzes menulis bahwa Bizantium mengalami "kekalahan yang mengerikan" dan bahwa beberapa tentara tewas dalam penyerbuan kacau oleh tentara sesama mereka,[15] Yahya dari Antiokhia menulis bahwa Bizantium menderita sangat sedikit korban.[18][19][15] Menurut Yahya, di antara korban jiwa Bizantin yang berpangkat tinggi ada dua perwira senior, sementara perwira lain ditangkap oleh orang-orang Arab.[15]

Setelah kekalahan ini, pasukan itu "ditertawakan".[17][14] Meskipun Romanos kalah, Amir Aleppo membuka negosiasi dan menandatangani perjanjian yang membuat Aleppo sebagai anak sungai Kekaisaran dan mengizinkan seorang gubernur Yunani untuk memimpin kota.[20] Pada tahun 1032 penangkapan dan keberhasilan pertahanan Edessa oleh George Maniakes[21] dan kekalahan suara armada Saracen di Adriatik tidak banyak mengembalikan popularitas awal Romanos.

Pembunuhan Romanos III Argyros dalam bak mandi, dari the Chronicle of Ioannes Skylitzes.

Dia menghadapi beberapa konspirasi, kebanyakan berpusat pada kakak iparnya, Theodora. Pada 1029 ia berencana menikahi Pressian I dari Bulgaria dan merebut takhta. Plot itu ditemukan, Pressian dibutakan dan ditonsur sebagai biarawan tetapi Theodora tidak dihukum.[22] Pada tahun 1031 ia terlibat dalam konspirasi lain, kali ini dengan Konstantinos Diogenes, Arkhon Sirmium dan secara paksa dikurung di biara Petrion.[23]

Dalam upaya sia-sia untuk mengurangi pengeluaran, Romanos membatasi pengeluaran istrinya, yang hanya memperburuk keterasingan antara keduanya.[13] Romanos mengambil simpanan. Zoe dan gilirannya jatuh cinta dengan seorang remaja bernama Mikhael, saudara kasim istana berpangkat tinggi Ioannes Orphananotrophus. Romanos, tidak sadar, membiarkan Mikhael menjadi salah satu pelayan pribadinya.[24] Setelah selamat dari upaya takhtanya oleh Theodora, kematiannya pada tanggal 11 April 1034[25] seharusnya disebabkan oleh racun yang diracik oleh istrinya.[11] Ada juga spekulasi bahwa dia tenggelam di bak mandi atas perintah istrinya.[11] Ia dimakamkan di Gereja Santa Maria Peribleptos, yang ia bangun.[26]

Zoe dan Mikhael menikah pada hari yang sama ketika Romanos III meninggal.[27] Keesokan harinya pasangan itu memanggil Patriark Alexios I untuk memimpin penobatan kaisar baru.[28] Meskipun awalnya dia menolak untuk bekerja sama, pembayaran 50 pound emas membantu mengubah pikirannya.[27] Dia melanjutkan untuk memahkotai Mikhael IV sebagai kaisar baru Romawi.[29][30]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ I.e. a senior judge, not a horse race adjudicator.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cheynet & Vannier 2003, hlm. 64–65.
  2. ^ Cheynet & Vannier 2003, hlm. 63–64, 68.
  3. ^ Cheynet & Vannier 2003, hlm. 72–73.
  4. ^ a b c Cheynet & Vannier 2003, hlm. 73.
  5. ^ a b Cheynet & Vannier 2003, hlm. 68.
  6. ^ Cheynet & Vannier 2003.
  7. ^ Cheynet & Vannier 2003, hlm. 69–70.
  8. ^ a b Cheynet & Vannier 2003, hlm. 70.
  9. ^ Patlagean 2007, hlm. 131–132.
  10. ^ Treadgold 1997, hlm. 584.
  11. ^ a b c Duggan 1997, hlm. 145.
  12. ^ a b c Ostrogorsky 1969, hlm. 322.
  13. ^ a b Ostrogorsky 1957, hlm. 286.
  14. ^ a b Shepard 2010, hlm. 102.
  15. ^ a b c d Wortley 2010, hlm. 359–360.
  16. ^ a b Zakkar 1971, hlm. 116.
  17. ^ a b Norwich 1991, hlm. 273.
  18. ^ The Oxford Dictionary of Byzantium, Oxford University Press, 1991
  19. ^ Sewter 1966, hlm. 43.
  20. ^ Stevenson 1968, hlm. 256.
  21. ^ Luscombe & Riley-Smith 2004, hlm. 224.
  22. ^ Garland 1999, hlm. 161–162.
  23. ^ Finlay 1853, hlm. 471.
  24. ^ Norwich 1991, hlm. 276.
  25. ^ Ostrogorsky 1969, hlm. 324.
  26. ^ Norwich 1991, hlm. 279–80.
  27. ^ a b Garland, Zoe Porphyrogenita
  28. ^ Norwich, pg. 279
  29. ^ Treadgold, pg. 586
  30. ^ Finlay, pg. 478

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Rōmanos III Argyros
Lahir: 968 Wafat: 11 April 1034
Gelar
Didahului oleh:
Kōnstantinos VIII
Kaisar Bizantium
15 November 1028 – 11 April 1034
Diteruskan oleh:
Mikhaēl IV dan Zōē Porphyrogénnētē