Kōnstantinos VIII

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Kōnstantinos VIII
Kaisar dan Autokrat Romawi

Kōnstantinos VIII di bagian belakang sekeping uang logam Histamenon, dengan mahkota, Labarum dan akakia.
Kōnstantinos VIII di bagian belakang sekeping uang logam Histamenon, dengan mahkota, Labarum dan akakia.
Kaisar Kekaisaran Romawi Timur
Berkuasa 962 – 1025[notes 1]
15 Desember 1025 –
11 November 1028
Pendahulu Basileios II Boulgaroktonos
Pengganti Rōmanos III Argyros
Lahir 960
Wafat 11 November 1028
Nama lengkap
Kōnstantinos VIII
Pasangan Eleni
Anak
Eudokia
Zoe
Theodora

Konstantinos VIII (bahasa Yunani: Κωνσταντῖνος Η΄, Kōnstantinos VIII) (960 – 11 November 1028) merupakan seorang Kaisar Bizantium dari tanggal 15 Desember 1025 sampai kematiannya pada tahun 1028. Ia adalah putra Kaisar Rōmanos II dan Theophanō, dan adik laki-laki Basileios II yang terkenal, yang meninggal tanpa keturunan dan meninggalkan pemerintahan Kekaisaran Bizantium di tangannya. Dia telah menjadi kaisar nominal selama 63 tahun sebelumnya. Konstantinos adalah seorang hedonis yang tidak kompeten tanpa minat dalam politik, kenegaraan atau militer. Pemerintahan singkatnya adalah "bencana yang tak tanggung-tanggung", yang memicu "runtuhnya kekuatan militer Kekaisaran".

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ayahanda Konstantinos, Romanos, adalah kaisar Byzantium keenam dinasti Makedonia. Setelah kematian istri pertamanya, Bertha (yang mengambil nama Eudokia), putri Hugues dari Arles, ia jatuh cinta dan menikahi seorang putri pemilik penginapan dari Peloponnesos, Theophanō. Orang-orang sezaman menyebut Theophano sebagai wanita paling cantik di dunia Kristen, juga ambisius, siasat yang aneh dan sangat amoral. Dia melahirkan empat anak Romanos, termasuk Konstantinos, lahir pada tahun 960, dan kakandanya, Basileios, lahir pada tahun 958.[1] Saudarinya Anna menikah dengan Vladimir I dari Kiev. Menikahi Anna dianggap sebagai hadiah sehingga Vladimir masuk Kristen untuk menikahinya.[2] Berusia delapan tahun, Konstantinos bertunangan dengan seorang putri Kaisar Boris II dari Bulgaria tetapi pada akhirnya ia menikahi seorang bangsawan Bizantium bernama Eleni, putri Alypius. Oleh Helena ia memiliki tiga anak perempuan, Eudokia, yang menjadi seorang biarawati, Zoe yang merupakan maharani selama 22 tahun dan Theodora yang merupakan rekan-maharani selama 18 bulan dan yang terakhir dari garis Makedonia.[3]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

A photograph of a gold coin depicting two crowned figures, both grasping a double-barred patriarchal cross between them
Basileios II dan Konstantinos VIII, memegang salib patriarkal.

Romanos meninggal pada 963, di tengah desas-desus bahwa Theophano telah meracuninya; Konstantinos berumur tiga tahun. Konstantinos dan saudaranya dinobatkan sebagai rekan-kaisar oleh ayahanda mereka pada bulan Maret 962.[4] Janda Theophano menempatkan dirinya sebagai bupati untuk putra-putranya dan segera membersihkan pemerintah kekaisaran, menunjuk orang-orangnya sendiri. Melewati sekumpulan pelamar di antara bangsawan Konstantinopel, ia membuat aliansi dengan Nikephoros Phokas. Nikephoros, seorang petapa yang secara fisik repulsif dua kali umurnya, adalah pahlawan militer terbesar Kekaisaran. Sebagai imbalan menikahinya, Nikephoros yang tidak memiliki keturunan memberikan ikrar sakralnya untuk melindungi anak-anaknya dan minat mereka. Nikephoros memasuki Konstantinopel tiga bulan setelah kematian Romanos, mematahkan perlawanan Iosif Vringas, seorang pejabat istana kasim yang pernah menjadi penasihat utama Romanos, dalam pertempuran jalanan.[5] Nikephoros dinobatkan sebagai kaisar di hadapan para kaisar nominalnya, Konstantinos dan Basileios. Sebulan kemudian dia menikahi ibunda mereka.[6]

Enam tahun kemudian, Nikephoros dibunuh atas prakarsa Theophano dan kekasih dan rekan konspiratornya Ioannes Tzimisces adalah kaisar yang diakui. Tzimis mengusulkan untuk menikah dengan Theophano, tetapi permaisuri pada waktu itu sudah terlalu rusak oleh gosip dan desas-desus, banyak dari mereka yang akurat. Patriark Polyefktos menolak untuk melakukan penobatan kecuali Ioannes menyingkirkan "permaisuri merah" dari istana.[7][8] Ioannes menghitung bahwa keabsahannya akan lebih baik ditingkatkan melalui persetujuan gereja daripada pertunangan dengan permaisuri yang tidak populer dan memenuhi tuntutan Patriark. Theophano dikirim ke pengasingan dan Ioannes dimahkotai, sekali lagi dengan Konstantinos dan Basileios sebagai rekan-kaisar.[7][8] Tzimisces menikahi Theodora, bibi Konstantinos.[9]

Dewasa[sunting | sunting sumber]

Setelah pembunuhan Tzimiskes pada bulan Januari 976, Basileios dan Konstantinos mengambil alih kekuasaan. Meskipun Konstantinos berusia enam belas tahun secara nominal menjadi kaisar, sudah jelas bahwa Basileios adalah kaisar senior sebagai Basileios II.[10] Konstantinos sebagai pria muda tinggi dan anggun, dia adalah penunggang kuda yang hebat dan melatih kuda-kudanya sendiri. Dia berkompetisi dalam atletik dan gulat, yang dia bawa kembali ke mode. Dia memiliki suara berbicara yang sangat baik dan pemahaman retorika yang baik. Dia adalah seorang penggemar makanan dan rakus.[11] Dia tidak tertarik pada politik, kenegaraan atau militer dan tidak pernah mengembangkannya.[12] Konstantinos memimpin pasukan bersama saudaranya pada tahun 989; kampanye berakhir tanpa pertempuran apa pun dan Konstantinos tidak diangkat menjadi komandan militer lagi.[13]

Kaisar[sunting | sunting sumber]

Basileios II memiliki pemerintahan yang terkenal, mendapatkan sobriquet "pembunuh-Bulgaria" (Bulgaroktonus). Ia meninggal tanpa keturunan pada tanggal 15 Desember 1025 dan Konstantinos menjadi kaisar tunggal sebagai Konstantinos VIII. Dia berusia enam puluh lima dan seorang duda. Dia telah menjadi rekan-kaisar selama enam puluh tiga tahun tetapi selalu puas untuk menikmati hak istimewa status kekaisaran, tanpa mempedulikan dirinya dengan urusan negara.[4] Dia menghabiskan hidupnya untuk mencari kesenangan dan hiburan, atau menghibur dirinya dengan berkuda dan berburu. Dia adalah "watak sembrono, ia menginginkan tidak lebih dari untuk melewati hidupnya berkubang dalam kesenangan luar biasa."[14] Konstantinos sebagai kaisar terus seperti yang selalu dia miliki - berburu, berpesta, dan menikmati hidup - dan menghindari bisnis negara sebanyak mungkin.[14]

Pada saat dia menjadi kaisar, dia menderita asam urat kronis dan hampir tidak dapat berjalan. Dia menghadapi tantangan dengan kekejaman impulsif, menganiaya bangsawan dan memerintahkan pesta penyiksaan; membutakan adalah hukuman yang disukai untuk kejahatan nyata atau dibayangkan. Dia mengisi posisi pengadilan senior dan negara bagian dengan nonentities. Dalam beberapa bulan undang-undang tanah Basileios II dijatuhkan, di bawah tekanan dari aristokrat Anatolia. "Tidak memiliki kesamaan serat moral"[15] ia akan memberikan konsesi apa pun.[16] Favoritisme gagal memenangkan dia teman dan dia menganiaya bangsawan ketika dia merasa terancam oleh konspirasi. Awal kemunduran Kekaisaran Bizantium telah dikaitkan dengan aksesi Konstantinos ke takhta.[17] Pemerintahannya telah digambarkan sebagai "bencana yang tak tanggung-tanggung", "sebuah perpecahan dari sistem" dan menyebabkan "runtuhnya kekuatan militer Kekaisaran".[18][10]

Dia memerintah selama kurang dari tiga tahun sebelum kematiannya pada 11 November 1028. Di ranjang kematiannya, dan tanpa ahli waris laki-laki, Konstantinos memanggil kembali bangsawan senior Konstantinos Dalessenus, Adipati Antiokhia, ke ibu kota untuk menikahi putri sulungnya Zoe. Dalassenus adalah salah satu dari sedikit keluarga ningrat yang kuat yang telah dengan setia setia kepada dinasti Makedonia.[19] Konstantinos Dalassenos berangkat dari perkebunannya di Tema Armeniakon, tetapi sebelum mencapai Konstantinopel situasinya berubah: penasihat kaisar lebih menyukai seorang penguasa lemah yang dapat mereka kendalikan, dan, biasanya, Konstantinos dibujuk. Dia memilih Romanos Argyros sebaliknya, memaksanya untuk menceraikan istrinya dan menikahi Zoe. Pernikahan itu berlangsung hanya tiga hari sebelum Konstantinos meninggal pada tanggal 11 November 1028. Romanos dinobatkan menjadi Romanos III (bertakhta 1028–1034) empat hari kemudian.[20][21]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Co-Emperor with Romanos II (962 – 963), Nikephoros II Phokas (963 – 969), John I Tzimiskes (969 – 976) and Basil II (962 – 1025)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Norwich 1991, hlm. 174.
  2. ^ SkylitzesWortley 2010, hlm. 319 (footnote).
  3. ^ Garland 1999, hlmn. 165–66.
  4. ^ a b Templat:ODB
  5. ^ Ostrogorsky 1957, hlm. 284.
  6. ^ Norwich 1991, hlmn. 174–75, 183–190.
  7. ^ a b Ash 1995, hlm. 248.
  8. ^ a b Norwich 1991, hlm. 240.
  9. ^ Ostrogorsky 1957, hlm. 261.
  10. ^ a b Ostrogorsky 1957, hlm. 264.
  11. ^ Norwich 1991, hlmn. 267, 269.
  12. ^ Norwich 1991, hlm. 231.
  13. ^ Norwich 1991, hlmn. 242–43.
  14. ^ a b Ostrogorsky 1957, hlm. 265.
  15. ^ Norwich 1991, hlm. 268.
  16. ^ Norwich 1991.
  17. ^ Ostrogorsky 1957, hlm. 283.
  18. ^ Norwich 1991, hlmn. 283, 268.
  19. ^ Norwich 1991, hlm. 269.
  20. ^ Patlagean 2007, hlmn. 131–132; Treadgold 1997, hlm. 584.
  21. ^ Ostrogorsky 1957, hlm. 322.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Kōnstantinos VIII
Lahir: 960 Wafat: 15 November 1028
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Basileios II Boulgaroktonos
Kaisar Bizantium
962–1028
dgn Rōmanos II (962-963)
dgn Nikephoros II Phokas (963–969)
dgn Ioannes I Tzimiskes (969–976)
dgn Basileios II Boulgaroktonos (962-1025)
Diteruskan oleh:
Zoe dan Rōmanos III Argyros