Stavrakos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Stavrakos
Kaisar Romawi

Koin yang dicetak untuk Stavrakos
Koin yang dicetak untuk Stavrakos
Rekan-kaisar Kekaisaran Romawi Timur (DgnNikēphoros I)
Periode 803 – 26 Juli 811
Penobatan Desember 803
Pengganti Stavrakos (sendiri)
Kaisar Kekaisaran Romawi Timur (pemerintahan tunggal)
Periode 26 Juli – 2 Oktober 811
Penobatan 26 Juli
Pendahulu Nikēphoros I dan Stavrakos
Pengganti Mikhaēl I
Lahir Set. 778 M
Wafat 11 Januari 812 M
Pemakaman Biara Braka
Nama lahir
Stavrakos
Dynasty Nikephoria
Ayah Nikēphoros I
Ibu tdk dikenal
Consort Theophano dari Athena

Stavrakos atau Stavrakios (bahasa Yunani: Σταυράκιος; set. 778 – 11 Januari 812 M) merupakan seorang Kaisar Bizantium dari tanggal 26 Juli hingga 2 November 811. Ia lahir beberapa saat setelah 778 M, dari Nikephoros I dan seorang wanita yang tidak dikenal. Nikephoros merebut takhta Kekaisaran Bizantium dari Irene dari Athena pada tahun 802, dan mengangkat Stavrakos menjadi rekan-kaisar pada bulan Desember 803. Setelah Nikephoros jatuh dalam Pertempuran Pliska pada tanggal 26 Juli 811, Stavrakos dinyatakan sebagai kaisar, meskipun ia mengalami luka parah. Namun, karena luka-luka ini masa pemerintahannya singkat, ia direbut oleh saudara iparnya, Mikhael I Rangabe, pada tanggal 2 Oktober 811, setelah itu ia dikirim untuk tinggal di sebuah biara, di mana ia tinggal sampai ia meninggal karena gangren pada tanggal 11 Januari 812.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Stavrakos lahir beberapa saat setelah 778 M, dari Nikēphoros I dan seorang wanita yang tidak dikenal.[1][1] Nikephoros adalah Logothetes tou genikou (menteri keuangan) sebelum dia memberontak melawan maharani Bizantium, Irene, dan merebut takhta untuk dirinya sendiri. Dia adalah salah satu dari sedikit "kaisar yang kuat" yang sebelumnya tidak pernah menjadi jenderal, meskipun dianggap bahwa ia memiliki pelatihan militer, karena ia memimpin pasukan ke lapangan. Nikephoros mengkonsolidasikan kekuasaan menuju takhta, melembagakan Kaesaropapisme, dan hukum fiskal yang ketat. Karena alasan ini, ia dibenci oleh banyak orang, terutama sejarawan gerejawi kontemporer, yang merupakan sumber utama sejarah untuk pemerintahannya, yang menyebabkan banyak sejarawan meragukan pernyataan mereka tentang karakter jahatnya.[1]

Stavrakos diangkat ke status rekan-kaisar pada bulan Desember 803.[1][2] Nikephoros berusaha keras untuk menemukan permaisuri yang cocok untuk Stavrakos, dan dengan demikian mengundang sejumlah besar wanita muda yang mulia ke istana pada tanggal 20 Desember 807. Theophano dari Athena dipilih, kemungkinan karena fakta bahwa dia adalah seorang saudara Irene, dan oleh karena itu akan membantu menambah legitimasi ke kedua pemerintahan Nikephoros dan Stavrakos. Nikephoros dan Stavrakos umumnya berhasil mempertahankan perbatasan Kekaisaran Bizantium, meskipun mereka tidak bertemu dengan keberhasilan militer besar, kadang-kadang dipaksa untuk membuat konsesi memalukan bagi musuh-musuh yang kuat, seperti Khalifah Abbasiyah , Khalifah Harun al-Rasyid. Pada bulan Mei 811, Nikephoros dan Staurakios, bersama Mikhael Rhangabe, Kouropalates dan menantunya Nikephoros, memimpin kampanye atas Haemus Mons ke Kekaisaran Bulgaria. Bizantium kalah telak pada tanggal 26 Juli 811, pada Pertempuran Pliska, di mana Nikephoros dibunuh, dan banyak pasukannya dihancurkan.[1][2][3]

Pasukan Bizantium mundur ke Adrianopel, termasuk Stavrakos yang terluka parah. Stavrakos mengalami cedera tulang belakang serius, yang bersama dengan kurangnya kemampuan demonstrasi sebelumnya Stavrakos, memimpin tiga orang berpengaruh yang tidak terluka yang telah melakukan perjalanan dengan Nikephoros dan Stavrakos, Magistros Theoktistos, domestikos tōn scholōn Stephanos, dan Mikhael Rhangabe, untuk mempertimbangkan masalah penerus Nikephoros. Tingkat keparahan luka Stavrakos menyebabkan spekulasi mengenai apakah ia akan hidup, meskipun akhirnya mereka memutuskan dia akan menjadikan calon terbaik, sebagai penerus sah, dan menyatakannya sebagai kaisar.[1] Dia diproklamasikan sebagai kaisar oleh Tentara Bizantium di Adrianopel kadang-kadang, kemungkinan pada tanggal 28 Juli.[1] Hampir segera setelah Stavrakos naik takhta, Mikhael ditekan untuk merebutnya, karena legitimasi yang diberikan kepadanya oleh pernikahannya dengan saudara perempuan Stavrakos, Prokopia, dan kemampuan militernya. Theoktistos dan yang lainnya berusaha meyakinkan Mikhael untuk mengambil takhta, meskipun dia berulang kali menolaknya saat ini.[1][3]

Stavrakos dibawa oleh tandu ke Konstantinopel. Pada titik ini, masalah pengganti Stavrakos dibangkitkan. Prokopia dan banyak lainnya mendukung Mikhael, sedangkan Theophano mendukung dirinya sendiri, berharap untuk naik takhta dengan cara yang sama seperti yang dimiliki saudara lelakinya, Irene. Satu-satunya bukti dari intrik yang diberikan oleh sejarahwan kontemporer adalah catatan bahwa Stavrakos menjadi musuh bagi Theoktistos, dan Mikhael, yang akan menyarankan dia menyadari rencana mereka, dan Prokopia, yang dia curigai bersekongkol untuk membunuhnya.[1] Ketika Stavrakos menjadi semakin sadar bahwa hari-harinya dapat dihitung, dia ragu-ragu di antara dua kemungkinan opsi untuk suksesi. Yang pertama, untuk menjadikan Theophano maharani, dan yang kedua, dibuktikan dalam catatan sejarah abad kesembilan, untuk melembagakan suatu bentuk demokrasi kekaisaran. Pilihan kedua dianggap sebagai intrik otak yang ditambahkan, jika itu benar-benar terjadi. Setelah mendengar dua opsi Stavrakos sedang mempertimbangkan, Patriark Ekumenis Konstantinopel, Nikephoros I, menyejajarkan dirinya dengan Stephanos, Theoktistos, dan Mikhael. Pada tanggal 1 September 811, Stavrakos memanggil Stephanos, yang dipercayainya sepenuhnya, kemungkinan karena fakta bahwa Stephanos adalah orang pertama yang memproklamirkan kaisar Stavrakos, untuk mengusulkan membutakan Mikhael, yang Stavrakos tidak tahu mendapat dukungan dari Stephanos sendiri. Stephanos meyakinkan Stavrakos tentang kekuatan posisinya, dan membujuknya agar Mikhael tidak dibutakan.[1][2]

Keesokan harinya, pada tanggal 2 Oktober, Mikhael diproklamasikan sebagai kaisar oleh para senator di Hipodrom Konstantinopel. Stavrakos, setelah mendengar berita itu, bergegas untuk turun takhta, untuk menghindari eksekusi untuk mencegah kemungkinan Stavrakos kembali merebut kembali takhta.[1] Dia dianapi dan mengenakan pakaian monastik oleh seorang biarawan bernama Simeon, yang adalah seorang kerabatnya.[1] Dia meninggal karena gangren pada tanggal 11 Januari 812, dan dimakamkan di Biara Braka, yang diberikan kepada Theophano oleh Prokopia.[1][1][4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Bury, J. B. (2008). History of the Eastern Empire from the Fall of Irene to the Accession of Basil: A, Parts 802–867. Cosimo, Inc. ISBN 9781605204215. 
  • Jenkins, Romilly (1987). Byzantium: The Imperial Centuries, AD 610-1071. Toronto: University of Toronto Press. ISBN 9780802066671. 
  • Lawler, Jennifer (2011). Encyclopedia of the Byzantine Empire. McFarland. ISBN 9781476609294. 
  • Venning, Timothy; Harris, Jonathan (2006). A Chronology of the Byzantine Empire. Basingstoke: Palgrave Macmillan. ISBN 9780230505865. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Stavrakos
Lahir: Set. 778 Wafat: 11 Januari 812
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Nikēphoros I
Daftar Kaisar Romawi Timur
26 Juli 811 – 2 Oktober 811
Diteruskan oleh:
Mikhaēl I