Kekaisaran Bizantium di bawah dinasti Nikephoria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kekaisaran Romawi
Βασιλεία Ῥωμαίων
802–813
Kekaisaran Bizantium pada tahun 802 M.
Ibu kota Konstantinopel
Bahasa Bahasa Yunani
Bentuk pemerintahan Otokrasi
Kaisar
 -  802–811 Nikēphoros I
 -  811 Stavrakos
 -  811–813 Mikhaēl I Rangabes
Sejarah
 -  aksesi Nikēphoros I 802
 -  abdikasi
Mikhaēl I
813
Pendahulu
Pengganti
Kekaisaran Bizantium di bawah Dinasti Isauria
Kekaisaran Bizantium di bawah Dinasti Amoria

Setelah deposisi maharani Bizantium Irene dari Athena, takhta Kekaisaran Bizantium diteruskan ke dinasti yang relatif berumur pendek, Dinasti Nikephoria, dinamai sesuai pendirinya, Nikēphoros I. Kekaisaran berada dalam posisi yang lebih lemah dan lebih genting posisinya dan keuangannya bermasalah.[1]

Selama era ini Byzantium hampir terus berperang di dua perbatasan yang menguras sumber dayanya, dan seperti banyak pendahulunya, Nikēphoros I (802-811) sendiri mati berkampanye di antara orang-orang Bulgar di utara. Selanjutnya, pengaruh Byzantium terus menyusut di barat dengan penobatan Charlemagne (800-814) sebagai kaisar Romawi Suci oleh Paus Leo III di Basilika Santo Petrus Lama di Roma pada tahun 800 dan pembentukan sebuah kerajaan baru di Eropa Barat dan menggugat kerajaan universal Romawi.

Nikephoros I, 802-811[sunting | sunting sumber]

Nikephoros I pernah menjadi menteri keuangan kekaisaran dan pada deposisi Irene segera memulai serangkaian reformasi fiskal. Reformasi administrasinya termasuk pengorganisasian kembali themata. Dia selamat dari perang saudara tahun 803 dan, seperti kebanyakan kaisar Bizantium, menemukan dirinya sedang berperang di tiga medan perang. Dia menderita kekalahan besar pada Pertempuran Krasos di Frigia pada tahun 805 dan meninggal pada kampanye melawan Bulgaria.

Penerus Nikephoros, 811-813[sunting | sunting sumber]

Nikephoros digantikan oleh putranya dan rekan-kaisar, Stavrakos (811). Namun dia terluka parah dalam pertempuran yang sama di mana ayahandanya meninggal dan, setelah banyak kontroversi mengenai suksesi, dibujuk untuk turun takhta pada akhir tahun itu oleh suami dari saudara perempuannya, Prokopia, Mikhaēl I (811-813), yang menggantikannya.

Mikhael I mengejar solusi diplomatik lebih dari militer. Namun, ia melibatkan Bulgar Khan Krum, yang sama yang merenggut nyawa kedua pendahulunya, dan juga kalah, sangat melemahkan posisinya. Sadar akan kemungkinan pemberontakan ia memilih untuk mengabdikasikan diri mengingat nasib mengerikan dari begitu banyak kaisar yang digulingkan sebelumnya, mengakhiri dinasti singkat Nikephoros.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jenkins. Byzantium The Imperial Centuries AD 610-1071. p. 117