Mikhaēl IV Paphlagōn

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Mikhaēl IV Paphlagōn
Kaisar dan Autokrat Romawi

Histamenon dari masa pemerintahan Mikhaēl IV. Christos Pantokrator (bagian depan) dan menghadap Mikhaēl, mengenakan mahkota dan lóros, memegang labarum dan globus cruciger (di bagian belakang).
Histamenon dari masa pemerintahan Mikhaēl IV. Christos Pantokrator (bagian depan) dan menghadap Mikhaēl, mengenakan mahkota dan lóros, memegang labarum dan globus cruciger (di bagian belakang).
Kaisar Kekaisaran Bizantium
Berkuasa 11 April 1034 – 10 Desember 1041
Penobatan 12 April 1034[1]
Pendahulu Rōmanos III Argyros
Pengganti Mikhaēl V
Lahir skt. 1010
Paflagonía
Wafat 10 Desember 1041
(30–31)
Biara Anargyroi, Konstantinopel
Pemakaman Biara Anargyroi, Konstantinopel
Pasangan Zōē Porphyrogénnētē

Mikhaēl IV Paflagonía (bahasa Yunani: Μιχαὴλ (Δ´) ὁ Παφλαγών, Mikhaēl ho Paphlagōn; 1010 – 10 Desember 1041) merupakan seorang Kaisar Bizantium dari tanggal 11 April 1034 hingga kematiannya pada tanggal 10 Desember 1041. Dia berutang kedudukannya kepada Permaisuri Zoe, putri Kaisar Konstantinos VIII dan istri Romanos III Argyros.

Kehidupan awal dan karier[sunting | sunting sumber]

Mikhaēl berasal dari keluarga petani Paflagonia, salah satunya, parakoimomenos Ioannes Orphanotrophos (juga dikenal sebagai Ioannes sang Kasim), telah datang untuk mengetuai tempat-tempat perempuan di istana kekaisaran.[2] Ioannes membawa beberapa adik laki-lakinya ke istana dan di sana permaisuri Zoe menjadi terpikat pada yang termuda, Mikhael, yang menjadi bawahannya pada tahun 1033. Sebelum pengangkatannya di istana, Mikhael pada mulanya adalah seorang penukar uang,[1] tetapi diyakini bahwa dia juga secara diam-diam adalah pemalsu uang logam.[3]

Keduanya segera menjadi sepasang kekasih.[4] Zoe memamerkan Mikhael terang-terangan, dan berbicara tentang membuatnya menjadi kaisar. Mendengar desas-desus itu, Romanos khawatir dan berkonfrontasi dengan Mikhael,[3] tetapi dia menyangkal tuduhan itu, dengan bersumpah tidak bersalah pada beberapa relik suci.[5] Kemudian, pada tanggal 11 April 1034, suami Zoe, Romanos III ditemukan tewas di kamar mandinya. Rumor segera mulai beredar bahwa Zoe dan Mikhael telah memutuskan untuk menggunakan racun lambat untuk membunuhnya.[6] Namun, menjadi tidak sabar dengan racun yang ditimbulkan Mikhael kepadanya atau tenggelam.[7][8] Menambah bobot pada desas-desus itu adalah kecepatan ketika Zoe dan Mikhael menikah, pada hari ketika Romanos III meninggal.

Keesokan harinya, pada tanggal 12 April 1034, pasangan itu memanggil Patriark Alexios I untuk memimpin penobatan kaisar baru.[9] Meskipun awalnya dia menolak untuk bekerja sama, pembayaran 50 pound emas membantu mengubah pikirannya. Dia melanjutkan untuk memahkotai Mikhael IV sebagai kaisar baru Romawi.[6][10]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Kebijakan dalam negeri[sunting | sunting sumber]

Mikhael IV tampan, pintar, dan dermawan, tetapi dia tidak berpendidikan dan menderita penyakit epilepsi.[11] Ini berarti dia pada awalnya sangat bergantung pada seseorang untuk mengarahkan pemerintah atas namanya, dan meskipun Zoe percaya Mikhael akan terbukti menjadi suami yang lebih berbakti daripada Romanos, dia malangnya keliru. Mikhael IV khawatir Zoe akan berpaling darinya seperti cara dia berpaling dari Romanos,[12] dan karenanya dia mengesampingkan Zoe dari politik sama sekali. Dengan latar belakang ini dan status kesehatannya, ia melanjutkan untuk meninggalkan pemerintahan di tangan saudaranya, Ioannes, yang telah menjadi menteri yang berpengaruh di bawah Konstantinos VIII dan Romanos III.[13] Zoe terbatas pada istana gynaikeion, dan terus diawasi ketat,[12] sementara kunjungan Mikhael semakin jarang.[14]

Pembunuhan kaisar Romanos III Argyros di bawah perintah Mikhael IV Paflagonia, dari Kronik Konstantinos Manasses

Reformasi Ioannes tentang tentara dan sistem keuangan dihidupkan kembali untuk sementara kekuatan Kekaisaran, yang berhasil dengan sukses melawan musuh-musuhnya yang asing.[15] Tetapi peningkatan pajak menyebabkan ketidakpuasan di antara bangsawan dan rakyat jelata.[16] Ioannes monopoli pemerintah, dan kebijakannya, seperti pengenalan pajak Aerikon, menyebabkan beberapa konspirasi yang gagal melawannya, dan, dengan perluasan, Mikhael.[1][16] Ada pemberontakan lokal di Antiokhia, di Nikopolis, dan Bulgaria.[17] Ketidakpuasan setempat diperparah oleh panen yang buruk dan kelaparan yang disebabkan oleh cuaca buruk dan wabah belalang pada tahun 1035,[6] dan ketika Mikhael mencoba untuk mengendalikan Aleppo, warga setempat mengusir gubernur kekaisaran.[18]

Pada tahun 1034, Konstantinos Dalassenos ditangkap oleh Mikhael karena dicurigai berkhianat, dituduh mengobarkan pemberontakan di Antiokhia.[15] Pada tahun 1037, Zoe terlibat dalam konspirasi untuk membuat Ioannes sang Kasim diracuni. Pada tahun 1038, ada pemberontakan di tentara di Anatolia, yang ditindas oleh saudara Mikhael, Konstantinos.[15] Pada 1040, ada konspirasi yang melibatkan bangsawan Mikhael Keroularios, yang menjadi biarawan untuk menyelamatkan hidupnya dan kemudian terpilih sebagai Patriark Konstantinopel.[15] Akhirnya, selama pemberontakan Bulgaria pada tahun 1040, Ioannes sang Kasim terpaksa menangkap orang yang diduga berkomplot di Anatolia dan Konstantinopel yang berharap untuk mengambil keuntungan dari gejolak itu.[19] Dia tidak dapat menangkap Strategos dari Theodosiopolis, yang bergabung dengan pemberontakan dan berusaha merebut Tesalonika.[19]

Urusan luar negeri dan militer[sunting | sunting sumber]

Dalam urusan militer, pemerintahan Michael dimulai dengan buruk. Orang-orang Arab menjarah Myra, Serbia telah mengusir otoritas Bizantium, dan Pecheneg menyerbu hampir di ambang pintu ke Tesalonika.[6] Namun situasinya segera stabil; pada 1035, di perbatasan timur, bajak laut Arab yang telah merampok ditangkap atau dibunuh, Bizantium telah mengambil benteng Muslim Berkri, di pantai timur Danau Van,[18] sementara benteng penting Edessa merasa lega setelah pengepungan yang berkepanjangan[20] dan akhirnya diserahkan kembali ke kekaisaran pada tahun 1037.[18]

George Maniakes ditawan ke Konstantinopel

Di bagian barat, di Sisilia, Mikhael dan Ioannes memerintahkan jenderal George Maniakes untuk mengusir bangsa Arab keluar dari pulau.[21] Dimulai pada tahun 1038,[18] Maniakes mendarat di Italia selatan dan segera merebut Messina. Dia kemudian mulai mengalahkan pasukan Arab yang tersebar dan mengambil kota di barat dan selatan pulau, hampir berhasil mengusir orang-orang Arab dari pulau itu.[18] Pada tahun 1040, ia menyerbu dan mengambil Sirakusa.[19] Maniakes kemudian jatuh dengan sekutu Langobardinya,[22] namun, sementara tentara bayaran Norman, tidak senang dengan gaji mereka, meninggalkan jenderal Bizantium dan membangkitkan pemberontakan di daratan Italia, yang mengakibatkan hilangnya sementara Bari.[19] Maniakes hendak menyerang mereka ketika dia dipanggil oleh Ioannes sang Kasim karena dicurigai melakukan konspirasi.[19] Setelah penarikan kembali Maniakes, sebagian besar penaklukan Sisilia hilang sepanjang tahun 1041,[23] dan ekspedisi selanjutnya terhadap bangsa Normandia mengalami beberapa kekalahan, meskipun Bari direbut kembali.[23]

Di utara, tekanan Pecheneg awalnya memaksa orang-orang Serbia untuk mencari perlindungan Kekaisaran Bizantium dan mengakui otoritas Bizantium.[18] Namun, pada 1040, orang-orang Serbia kembali memberontak,[24] seperti halnya bangsa Bulgaria di Bulgaria dan Makedonia barat pada tahun yang sama. Pemberontakan ini sebagian disebabkan oleh pajak berat dalam uang logam (dan bukan, seperti sebelumnya, dalam bentuk) yang dikenakan pada Bulgaria pada saat itu,[25] tetapi juga ditujukan untuk pemulihan negara Bulgaria di bawah kepemimpinan Petŭr Delyan.[26] Pemberontak merebut Beograd dan memproklamasikan Petŭr "Kaisar Bulgaria".[19] Para pemberontak segera mengambil alih Skopje. Mikhael IV memperburuk keadaan dengan menyingkirkan perintah doux dari Durrës, yang telah berbaris melawan Petŭr Delyan, menuduhnya sebagai konspirasi. Pasukannya, sebagian besar orang Bulgaria, bergabung dengan pemberontakan, dan Mikhael IV dikejar keluar dari sekitar Tesalonika.[19] Saat ini Durrës telah hilang, dan Petŭr tidak hanya mengalahkan strategos Hellas, tetapi sebagian besar tema Nikopolis telah bangkit melawan Mikhael, muak dengan keserakahan Ioannes sang Kasim.[19] Mikhael, bagaimanapun, kembali dengan pasukan 40.000 orang pada tahun 1041, dibantu oleh tentara bayaran Norse termasuk masa depan Raja Harald III dari Norwegia. Mengumpulkan pasukannya di Mosynopolis, kaisar menunggu tentara Bulgaria;[18] keberhasilan militer Bizantium dibantu oleh perselisihan dalam di antara orang-orang Bulgaria, dan akhirnya para pemimpin mereka dikalahkan dan ditangkap.[27] Mikhael IV kembali ke Konstantinopel dengan kemenangan, tetapi sekarang sudah jelas bahwa dia sedang sekarat.[22]

Akhir penyakit dan kematian[sunting | sunting sumber]

Mentonsur dan kematian Mikhael IV, seperti yang digambarkan di Madrid Skylitzes

Pada awal tahun 1038, epilepsi Mikhael telah semakin memburuk, dan dia mengembangkan sembap yang parah.[18] Dia mencari bantuan surgawi dengan mengunjungi tempat pemujaan Santo Demetrius di Tesalonika dan dengan membangun atau membangun kembali gereja-gereja.[18] Pada tahun 1039, ia memberikan hadiah uang kepada setiap biarawan dan imam di kekaisaran,[19] dan juga kepada orang tua yang membuatnya menjadi ayah baptis bagi anak-anak mereka,[19] tetapi tidak berhasil. Ioannes sang Kasim, yang ingin memastikan bahwa kekuasaan tetap di tangannya, memaksa Zoe untuk mengadopsi Mikhael V, putra saudari Mikhael IV.[8] Setelah menerima Ordo Suci,[1] pada tanggal 10 Desember 1041, Mikhael IV meninggal, menolak yang terakhir untuk melihat istrinya, yang memohon agar diizinkan untuk menemuinya sekali lagi sebelum dia meninggal.[27]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Kazhdan, pg. 1365
  2. ^ Finlay, pg. 477
  3. ^ a b Norwich, pg. 276
  4. ^ Garland, Zoe Porphyrogenita
  5. ^ Norwich, pg. 277
  6. ^ a b c d Treadgold, pg. 586
  7. ^ Norwich, pg. 278
  8. ^ a b Kazhdan, pg. 2228
  9. ^ Norwich, pg. 279
  10. ^ Finlay, pg. 478
  11. ^ Canduci, pg. 266
  12. ^ a b Norwich, pg. 280
  13. ^ Finlay, pg. 480
  14. ^ Canduci, pg. 267
  15. ^ a b c d Finlay, pg. 485
  16. ^ a b Finlay, pg. 481
  17. ^ Finlay, pg. 482
  18. ^ a b c d e f g h i Treadgold, pg. 587
  19. ^ a b c d e f g h i j Treadgold, pg. 588
  20. ^ Finlay, pg. 486
  21. ^ Norwich, pg. 285
  22. ^ a b Norwich, pg. 286
  23. ^ a b Treadgold, pg. 589
  24. ^ Finlay, pg. 490
  25. ^ Norwich, pg. 287
  26. ^ Finlay, pg. 491
  27. ^ a b Norwich, pg. 289