Mikhael V Kalafatis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Mikhael V Kalafatis
Kaisar dan Autokrat Romawi

Histamenon yang mungkin telah dikeluarkan pada masa pemerintahan Mikhael V: obverse (kiri) Kris Pantokrator; reverse (kanan) Kaisar (dimahkotai oleh tangan Tuhan) dan Archangel Mikhael memegang Labarum.
Histamenon yang mungkin telah dikeluarkan pada masa pemerintahan Mikhael V: obverse (kiri) Kris Pantokrator; reverse (kanan) Kaisar (dimahkotai oleh tangan Tuhan) dan Archangel Mikhael memegang Labarum.
Kaisar Kekaisaran Romawi Timur
Berkuasa 10 Desember 1041 – 20 April 1042
Penobatan 1041
Pendahulu Mikhael IV
Pengganti Zoe
Lahir skt. 1015
Paflagonia
Wafat 24 Agustus 1042
(usia 26–27)
Biara Stoudios, Konstantinopel
Dynasty Makedonia (oleh adopsi)
Ayah Stefanus, seorang gala
Ibu Maria, seorang Paflagonia

Mikhael V (bahasa Yunani: Μιχαήλ Ε, Mikhaēl V; 1015 – 24 November 1042) merupakan seorang kaisar Bizantium selama empat bulan pada tahun 1041-1042, keponakan dan penerus Mikhael IV dan putra angkat istrinya, Ratu Zoe. Dia populer disebut "Gala" (Καλαφάτης, Kalafatis) sesuai dengan pekerjaan asli ayahandanya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Mikhael V adalah putra Stefanus oleh Maria, saudari Kaisar Mikhael III. Ayahandanya telah menjadi caulker sebelum menjadi laksamana di bawah Mikhael IV dan merusak ekspedisi ke Sisilia. Meskipun kaisar lebih menyukai salah satu keponakannya, masa depan Mikhael V dimajukan sebagai pewaris takhta oleh pamandanya yang lain Ioánnis Orfanotrófos dan Ratu Zoe.[1] Sesaat sebelum kematiannya, Mikhael IV memberi Mikhael V gelar Kaisar (Caesar), dan, bersama dengan Zoe, mengadopsi keponakannya sebagai seorang putra.[2] Pada tanggal 10 Desember 1041, Mikhael V berhasil naik takhta.[2]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Ditentukan untuk memerintah sendiri, Mikhael V berkonflik dengan pamandanya Ioánnis Orfanotrófos , yang dia hampir segera dibuang ke sebuah biara.[3] Mikhael sekarang membalik keputusan pamandanya, mengingat para bangsawan dan pejabat yang telah diasingkan selama pemerintahan sebelumnya, termasuk patriark masa depan, Mikhael Keroularios dan jenderal George Maniakes. Maniakes segera dikirim kembali ke Italia Selatan untuk menahan kemajuan Normandia.

Pada malam tanggal 18 April-19 April 1042, Mikhael V mengusir ibu angkatnya dan rekan-penguasa Zoe, karena merencanakan untuk meracuninya, ke pulau Principo,[2] sehingga menjadi Kaisar tunggal. Pengumumannya tentang acara di pagi hari menyebabkan pemberontakan rakyat; istana dikelilingi oleh massa menuntut restorasi segera Zoe. Permintaan itu dipenuhi, dan Zoe dibawa kembali, meskipun dalam kebiasaan seorang biarawati.[2] Pada 20 April 1042 Theodora, yang telah dikeluarkan dari biara perempuannya bertentangan dengan keinginannya, dinyatakan sebagai Permaisuri.[2] sebagai tanggapan, Mikhael melarikan diri untuk mencari keselamatan di biara Stoudios bersama dengan pamandanya yang tersisa.[2] Meskipun dia telah mengambil sumpah monastik, Mikhael ditangkap, dibutakan,[2] dan dikebiri. Dia meninggal sebagai seorang biarawan pada tanggal 24 Agustus 1042.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Gregory, Timothy E. (2010). A History of Byzantium. Wiley-Blackwell. 
  • Hussey, J.M., ed. (1966). The Cambridge Medieval History:The Byzantine Empire Part 1. Vol. IV. Cambridge University Press. 
  • Tougher, Shaun (2008). The Eunuch in Byzantine History and Society. Routledge. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Michael Psellus, Fourteen Byzantine Rulers, trans. E.R.A. Sewter (Penguin, 1966). ISBN 0-14-044169-7
  • Michael Angold, The Byzantine empire 1025–1204 (Longman, 2nd edition, 1997). ISBN 0-582-29468-1
  • Jonathan Harris, Constantinople: Capital of Byzantium (Hambledon/Continuum, 2007). ISBN 978-1-84725-179-4
  • Warren Treadgold, A History of the Byzantine State and Society (Stanford University Press, 1997) ISBN 0-8047-2630-2