George Maniakes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Maniakes menaklukkan Edessa

George Maniakes (bahasa Yunani: Γεώργιος Μανιάκης, dibaca: Georgios Maniaces, Maniakis, atau Maniaches, bahasa Italia: Giorgio Maniace) (meninggal tahun 1043) adalah seorang jenderal terkenal Yunani Bizantium dalam abad ke-11, yang mengepalai provinsi Italia pada tahun 1042. Dalam hikayat Skandinavia, ia dikenal sebagai Gyrgir. Konon ia sangat tinggi dan kekar, hampir seperti raksasa.[1]

Maniakes pertama kali dikenal dalam operasi militer tahun 1030-1031, ketika Kekaisaran Bizantium dikalahkan di Aleppo tetapi kemudian berhasil merebut Edessa dari bangsa Arab. Prestasi terbesarnya adalah merebut kembali sebagian Sisilia dari bangsa Arab mulai tahun 1038. Dalam perang ini, ia dibantu oleh Penjaga Varangia, yang saat itu dipimpin oleh Harald Hardrada, yang kemudian menjadi raja Norwegia. Ia juga bersama tentara bayaran Norman, di bawah William de Hauteville, yang membuatnya dijuluki Iron Arm (Lengan Besi) karena mengalahkan emir dari Siracusa dalam pertempuran tunggal. Namun, tak lama kemudian ia mengusir laksamananya, Stephen, yang istrinya adalah saudari dari John the Eunuch, kepala istana, yang juga mempermalukan pemimpin utusan Lombard, Arduin, di depan umum, sehingga menyebabkan mereka meninggalkannya, beserta orang Norman dan Norsemen. Akibatnya ia dipanggil oleh kaisar Michael IV, yang juga merupakan ipar Stephen. Meskipun bangsa Arab segera merebut kembali pulau tersebut, keberhasilan Maniakes telah mengilhami orang Norman untuk menginvasi Sisilia.

Pasukan Bizantium dipimpin George Maniakes mendarat di Sisilia dan mengalahkan bangsa Arab

Keberhasilan Maniakes di Sisilia tidak dianggap oleh Kaisar, sehingga ia memberontak melawan Constantine IX pada tahun 1042, meskipun ia telah ditunjuk sebagai kepala provinsi Italia. Orang yang terutama menyebabkan Maniakes memberontak adalah Romanus Sclerus. Seperti Maniakes, Sclerus, adalah tuan tanah yang sangat kaya yang memiliki lahan yang luas di Anatolia - tanahnya berdampingan dengan milik Maniakes, dan keduanya dikabarkan sering bertikai memperebutkan lahan. Sclerus memiliki pengaruh atas kaisar karena adiknya Sclerina yang terkenal cantik sangat menarik perhatian Constantine. Merasa memiliki kuasa, Sclerus memengaruhi Constantine untuk melawan Maniakes, menjarah rumah Maniakes, bahkan menggoda istrinya dengan menggunakan karisma keluarganya yang terkenal. Menghadapi Sclerus yang memaksanya menyerahkan komando pasukan kekaisaran di Apulia, Maniakes menyiksa Sclerus secara brutal hingga tewas, dengan menutup mata, telinga, hidung, dan mulutnya dengan kotoran manusia.[2] Kemudian Maniakes diproklamirkan sebagai kaisar oleh pasukannya (termasuk orang Varangian) dan berbaris menuju Konstantinopel. Pada tahun 1043 pasukannya bentrok dengan pasukan yang setia pada Constantine di dekat Tesalonika, dan meskipun awalnya menang, Maniakes terbunuh setelah terluka parah dalam pertarungan jarak dekat (menurut laporan Psellus). Constantine menghukum dengan kejam para pemberontak yang masih hidup, mengarak mereka di Hippodrome, dengan mendudukkan mereka di atas keledai dalam posisi mundur. Dengan kematiannya, pemberontakan pun berakhir. . Namanya dijadikan nama sebuah kota di Sisilia, Maniace, dan sebuah benteng di Syracus, yaitu benteng Castello Maniace.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Byzantino-Nordica 2004: Papers Presented at the International Symposium of Byzantine Studies Held on 7-11 May 2004 in Tartu, Estonia. Morgenstern Society. 2005. ISBN 9949112664. 
  2. ^ Bradbury, Jim. (2004) Routledge Companion to Medieval Warfare[1].