Basileios II Boulgaroktonos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Basil II)
Jump to navigation Jump to search
Basileios II
Kaisar dan Autokrat Romawi
Masa kekuasaan 960 – 976[a]
10 Januari 976 –
15 Desember 1025
Lahir 958 (0958)
Tempat lahir Konstantinopel
Wafat 15 Desember 1025 (usia 67)
Tempat wafat Konstantinopel
Pendahulu Ioannes I Tzimiskes
Pengganti Kōnstantinos VIII
Dinasti Dinasti Makedonia
Ayah Romanos II
Ibu Theophano

Basileios II (bahasa Yunani: Βασίλειος Β΄ Βουλγαροκτόνος, Basileios II Boulgaroktonos, 958 – 15 Desember 1025), merupakan seorang Kaisar Romawi Timur dari dinasti Makedonia yang bertakhta dari tanggal 10 Januari 976 hingga 15 Desember 1025. Di bawah kekuasaannya, Kekaisaran Romawi Timur mencapai puncak kejayaannya. Dia dikenal pada zamannya sebagai Basileios Porphyrogennetos dan Basileios Muda untuk membedakannya dari leluhurnya, Basileios I Makedonia. Ia adalah kaisar terlama kedua yang memerintah setelah saudaranya Kōnstantinos VIII, yang ia namai rekan-kaisar pada tahun 962, tetapi yang mendahuluinya selama tiga tahun.

Tahun-tahun awal pemerintahannya yang panjang didominasi oleh perang saudara melawan para jenderal yang kuat dari aristokrasi Anatolia. Setelah penyerahan mereka, Basileios mengawasi stabilisasi dan perluasan perbatasan timur Kekaisaran Bizantium, dan di atas semua, penaklukkan akhir dan lengkap dari Bulgaria, musuh utama kekaisaran Eropa, setelah perjuangan yang panjang. Untuk ini ia dijuluki sebagai "Pembunuh Bulgar" (bahasa Yunani: Βουλγαροκτόνος, Boulgaroktonos) yang dengannya ia dikenal luas. Kekaisaran membentang dari Italia selatan ke Kaukasus dan dari Donau ke perbatasan Palestina, wilayah teritorial terbesar sejak Penaklukan Islam empat abad sebelumnya. Pemerintahannya karena itu sering dilihat sebagai puncak abad pertengahan Kekaisaran.

Meskipun peperangan hampir konstan, Basileios juga menunjukkan dirinya seorang administrator yang cakap, mengurangi kekuatan keluarga-keluarga pemilik tanah besar yang mendominasi pemerintahan dan militer Kekaisaran, sementara mengisi perbendaharaan Kekaisaran. Yang sangat penting adalah keputusan Basileios untuk menawarkan saudara perempuannya Anna kepada Vladimir I sebagai ganti dukungan militer, yang menyebabkan Kristenisasi Rus Kiev dan penggabungan negara-negara penerus Rus Kiev dalam tradisi budaya dan agama Bizantium.

Kelahiran dan masa kecil[sunting | sunting sumber]

Basileios adalah putra Kaisar Rōmanos II dan Permaisuri Theophano, yang keluarga maternalnya berasal dari Yunani Lakonia.[1][b][2][3][4][c] [5][d]

Ibunda Basileios, Theophano, diduga, mungkin dengan alasan palsu, meracuni ayah mertuanya dan mempercepat kematian suaminya Romanos.[6][e] Dia barasal dari Peloponnesos,[7][f] mungkin dari kota Sparta.[8] Asal-usul leluhur paternal Basileios tidak pasti; leluhur putatifnya, Basileios I, pendiri dinasti, yang dianggap berasal dari Armenia, Slavia, atau asal-usul Yunani. Sesungguhnya, ayah biologis Leōn VI Sofós (nenek moyang Basileios II) mungkin bukan Basileios I, tetapi Mikhaēl III.[9] Keluarga Mikhaēl III adalah orang-orang Yunani Anatolia dari Frigia, meskipun awalnya memeluk kepercayaan Athinganoi.

Pada tahun 960, Basil dikaitkan dengan takhta oleh ayahandanya, yang kemudian meninggal pada tahun 963, ketika Basileios baru berusia lima tahun. Karena ia dan saudaranya, masa depan Kaisar Kōnstantinos VIII (bertakhta 1025–1028), terlalu muda untuk memerintah di bawah kekuasaan mereka sendiri, ibunda Basileios Theophano menikah dengan salah satu jenderal terkemuka Romawi, Nikephoros Phokas, yang bertakhta sebagai Kaisar Nikephoros II beberapa bulan kemudian pada tahun 963. Nikephoros dibunuh pada tahun 969 oleh keponakannya Ioannes I Tzimiskes, yang kemudian menjadi kaisar dan memerintah selama tujuh tahun. Ketika Tzimiskes meninggal pada tanggal 10 Januari 976, Basileios II akhirnya bertakhta sebagai kaisar senior.

Pemberontakan di Anatolia dan aliansi dengan Rus[sunting | sunting sumber]

Penobatan Basileios sebagai rekan-kaisar, dari Madrid Skylitzes

Basileios adalah seorang prajurit pemberani dan penunggang kuda yang luar biasa, dan dia akan membuktikan dirinya sebagai jenderal yang cakap dan penguasa yang kuat. Pada tahun-tahun awal pemerintahannya, administrasi tetap berada di tangan kasim Vasileios Lekapenos (putra tidak sah Kaisar Romanos I Lekapenos), Presiden Senat, seorang politikus ulung dan berbakat yang berharap bahwa para kaisar muda akan menjadi boneka-bonekanya. Basileios menunggu dan menonton tanpa mengganggu, mengabdikan dirinya untuk mempelajari detail bisnis administratif dan ilmu militer.

Meskipun Nikephoros II Fokas dan Ioannes I Tzimiskes adalah komandan militer yang brilian, keduanya telah terbukti sebagai administrator yang lemah. Menjelang akhir pemerintahannya, Tzimiskes telah terlambat merencanakan untuk mengekang kekuatan para pemilik tanah besar, dan kematiannya, datang segera setelah dia berbicara menentang mereka, menyebabkan desas-desus bahwa dia telah diracuni oleh Basileios Lekapenos, yang telah mengakuisisi perkebunan besar secara ilegal. dan takut akan penyelidikan dan hukuman.

Sebagai akibat dari kegagalan pendahulunya, Basil II menemukan dirinya dengan masalah serius pada awal pemerintahannya sebagai dua anggota elit militer kaya Anatolia, Bardas Skleros dan Bardas Fokas, memiliki sarana yang cukup untuk melakukan pemberontakan terbuka terhadap otoritasnya. Motif utama dari orang-orang ini, keduanya adalah jenderal yang berpengalaman, adalah untuk mengasumsikan posisi Kekaisaran yang Nikephoros II dan Ioannes I telah pegang, dan dengan demikian mengembalikan Basileios ke peran cypher impoten. Basileios, yang menunjukkan kecenderungan kekejaman yang akan menjadi ciri khasnya, mengambil bidang itu sendiri dan menekan pemberontakan Skleros (979) dan Fokas (989) tetapi tidak tanpa bantuan 12.000 Orang Georgia dari Tornikios dan David III Kuropalat dari Tao. Hubungan antara kedua jenderal itu menarik: Fokas berperan dalam mengalahkan pemberontakan Skleros, tetapi ketika Fokas sendiri kemudian memberontak, Skleros kembali dari pengasingan untuk mendukung musuh lamanya. Ketika Fokas jatuh dari kudanya dan tewas dalam pertempuran, Skleros, yang telah dipenjara oleh kaki tangannya sebelumnya, mengambil alih kepemimpinan pemberontakan, sebelum dipaksa menyerah kepada Basileios pada tahun 989. Skleros diizinkan untuk hidup, tetapi hidupnya berakhir dengan kebutaan, mungkin melalui penyakit, meskipun dia mungkin telah dihukum dengan dibutakan.

Pemberontakan ini memiliki efek mendalam pada pandangan Basil dan metode pemerintahan. Sejarahwan Psellus menggambarkan Bardas Skleros yang kalah memberi Basileios nasihat berikut: "Kurangi para gubernur yang menjadi terlalu bangga. Jangan ada jenderal di kampanye yang memiliki terlalu banyak sumber daya. Buang mereka dengan ketidakadilan yang tidak adil, untuk membuat mereka sibuk dengan urusan mereka sendiri. "Tidak ada wanita di dewan kekaisaran. Jangan sungkan kepada siapa pun. Berbagilah dengan beberapa rencana paling intim Anda."[10] Basileios, tampaknya, menerima nasihat ini di hati.

Untuk mengalahkan pemberontakan berbahaya ini, Basileios beraliansi dengan Pangeran Vladimir I, yang pada tahun 988 telah menangkap Chersonesos, pangkalan utama Kekaisaran di Krimea. Vladimir menawarkan untuk mengevakuasi Chersonesos dan memasok 6.000 tentaranya sebagai bala bantuan ke Basileios. Sebagai gantinya ia menuntut untuk menikahi adinda Basileios, Anna (963–1011). Awalnya, Basil ragu-ragu. Bangsa Byzantium memandang semua bangsa Eropa Utara, baik itu kaum Franka atau Slavia, sebagai orang barbar. Anna sendiri keberatan untuk menikah dengan seorang penguasa barbar, karena pernikahan seperti itu tidak akan menjadi prioritas dalam sejarah kekaisaran.

Vladimir telah melakukan penelitian jangka panjang ke berbagai agama, termasuk mengirim delegasi ke berbagai negara. Pernikahan bukanlah alasan utamanya untuk memilih agama Ortodoks. Ketika Vladimir berjanji untuk membaptis dirinya sendiri dan mengubah umatnya menjadi Kristen, Basil akhirnya setuju. Vladimir dan Anna menikah di Krimea pada tahun 989. Rekrutmen Rus berperan penting dalam mengakhiri pemberontakan, dan mereka kemudian diorganisasi ke dalam Penjaga Varangia. Pernikahan ini memiliki implikasi jangka panjang yang penting, menandai awal dari proses di mana Keharyapatihan Moskwa berabad-abad kemudian akan menyatakan dirinya "Roma Ketiga" dan menggugat warisan politik dan budaya dari Kekaisaran Bizantium.

Kejatuhan Basileios Lekapenos mengikuti pemberontakan. Dia dituduh berkomplot dengan para pemberontak dan dihukum dengan pengasingan dan penyitaan harta miliknya yang sangat besar. Mencari untuk melindungi kelas bawah dan menengah, Basileios II membuat perang kejam terhadap sistem wilayah besar di Asia Kecil, yang pendahulunya, Romanos I, telah berusaha untuk memeriksanya.

Kampanye melawan Kekhalifahan Fatimiyah[sunting | sunting sumber]

Basileios II dan Kōnstantinos VIII, menggenggam salib. Nomisma histamenon.

Perselisihan internal memadamkan, Basileios II mengalihkan perhatiannya ke musuh-musuh lain dari Kekaisaran. Peperangan sipil Bizantium telah melemahkan posisi Kekaisaran di timur, dan keuntungan dari Nikephoros II Phokas dan Ioannes I Tzimiskes hampir hilang ke Kekhalifahan Fatimiyah.

Pada tahun 987/8, gencatan senjata tujuh tahun ditandatangani dengan Fatimiyah, menetapkan pertukaran tahanan, pengakuan kaisar Bizantium sebagai pelindung umat Kristen di bawah pemerintahan Fatimiyah dan Khalifah Fatimiyah sebagai pelindung kaum Muslim di bawah kendali Bizantium, dan penggantian nama Khalifah Abbasiyah oleh Khalifah Fatimiyah dalam Salat Jumat di masjid Konstantinopel.[11][12] Ini berlangsung sampai 991, ketika Wazir Ya'qub ibn Killis meninggal. Khalifah-Aziz memilih untuk mengejar sikap yang lebih agresif di Suriah, dan menunjuk Manjutakin sebagai gubernur Damaskus.[13]

Serangan Manjutakin ke Aleppo dan ekspedisi pertama Basileios ke Suriah[sunting | sunting sumber]

Didorong oleh para pembelot setelah kematian emir Sa'd al-Dawla, al-Aziz memutuskan untuk memperbarui serangannya terhadap emirat Hamdanid, Aleppo, protektorat Bizantium, mungkin dengan keyakinan bahwa Basileios tidak akan ikut campur. Manjutakin menyerang emirat, mengalahkan pasukan Bizantium di bawah doux dari Antiokhia, Michaíl Voúrtzis, pada bulan Juni 992, dan mengepung Aleppo. Namun, ia gagal mengepung dengan cepat dan kota dengan mudah mampu menahan sampai, pada musim semi tahun 993, setelah tiga belas bulan kampanye, Manjutakin dipaksa untuk kembali ke Damaskus karena kurangnya persediaan.[12][14]

Pada tahun 994, Manjutakin melanjutkan serangannya dan pada bulan September mencetak kemenangan besar di Pertempuran Orontes melawan Bourtzes. Kekalahan Bourtzes memaksa Basileios untuk campur tangan secara pribadi di Timur: dalam kampanye kilat ia berkuda dengan pasukannya melalui Asia Kecil dalam enam belas hari dan mencapai Aleppo pada bulan April 995. Kedatangan tiba-tiba Basil, dan jumlah berlebihan yang beredar di kamp Fatimiyah tentang pasukannya , menyebabkan kepanikan di tentara Fatimiyyah, terutama karena Manjutakin, yang tidak mengharapkan ancaman, telah memerintahkan kuda-kuda kavaleri untuk disebar di sekitar kota untuk digembalakan. Meskipun memiliki tentara yang jauh lebih besar dan cukup istirahat, Manjutakin pada posisi yang kurang menguntungkan. Dia membakar kampnya dan mundur ke Damaskus tanpa pertempuran. Byzantium gagal mengepung Tripoli dan menduduki Tartus, yang mereka refortifikasi dan garnisunkan dengan pasukan Armenia. Khalifah Fatimiyah Al-Aziz Billah sekarang siap untuk mengambil medan sendiri melawan Bizantium dan memulai persiapan berskala besar, tetapi mereka dipersingkat setelah kematiannya.[15][16][17]

Ekspedisi kedua ke Suriah dan kesimpulan perdamaian[sunting | sunting sumber]

Peperangan antara kedua kekuatan berlanjut ketika Bizantium mendukung pemberontakan anti-Fatimiyah di Tirus. Pada tahun 998, Bizantium di bawah penerus Bourtzes, Damianos Dalasinos, melancarkan serangan terhadap Afamia, tetapi jenderal Fatimiyah, Jaysh ibn al-Samsama mengalahkan mereka dalam pertempuran pada tanggal 19 Juli 998. Kekalahan ini menarik kembali Basileios II ke dalam pertempuran. Kaisar tiba di Suriah pada Oktober 999, dan tinggal di sana selama tiga bulan. Pasukan Basileios menyerbu sejauh Baalbek, menempatkan garnisun di Shaizar, sementara membakar tiga benteng kecil di sekitar Abu Qubais, Masyath, dan 'Arqah. Pengepungan Tripoli pada bulan Desember gagal, sementara Homs tidak terancam.[18] Namun, karena perhatian Basileios dialihkan ke perkembangan di Armenia setelah pembunuhan Davit III Kuropalati, ia berangkat ke Kilikia pada bulan Januari dan mengirim utusan lain ke Kairo.

Pada tahun 1000, gencatan senjata sepuluh tahun disepakati antara kedua negara.[19][20] Untuk sisa masa pemerintahan Al-Hakim bi-Amr Allah (bertakhta 996–1021), hubungan tetap damai, karena Hakim lebih tertarik pada urusan internal. Bahkan pengakuan akan kedaulatan Fatimiyah oleh Lu'lu' dari Aleppo pada tahun 1004 dan angsuran yang disponsori Fatimiyah dari Aziz al-Dawla sebagai emir kota pada tahun 1017 tidak menyebabkan dimulainya kembali permusuhan, terutama sejak Lu'lu terus membayar penghormatan kepada Byzantium, dan Aziz al-Dawla dengan cepat mulai bertindak sebagai penguasa independen.[21][22] Namun demikian, penganiayaan Hakim terhadap umat Kristen di wilayahnya, dan terutama penghancuran Gereja Makam Kudus atas perintahnya pada tahun 1009, ketegangan hubungan, dan akan, bersama dengan gangguan Fatimiyah di Aleppo, memusatkan terutama hubungan diplomatik Fatimiyah-Bizantium sampai akhir 1030-an.[23]

Penaklukkan Bizantium di Bulgaria[sunting | sunting sumber]

Basileios II dan ayah tirinya, Kaisar Nikiforos II

Basileios juga berusaha memulihkan wilayah-wilayah yang telah lama dikalahkan Kekaisaran. Pada awal milenium kedua, ia mengambil musuh terbesarnya, Samuil dari Bulgaria. Bulgaria telah ditundukkan sebagian oleh Ioannes I Tzimiskes setelah invasi Sviatoslav I dari Kiev, tetapi sebagian negara itu tetap berada di luar kendali Bizantium, di bawah kepemimpinan Samuil dan saudara-saudaranya.

Ketika orang-orang Bulgar menggerebek tanah Bizantium sejak 976, pemerintah Bizantium berusaha menyebabkan perselisihan di antara mereka dengan membiarkan pelarian kaisar mereka Boris II dari Bulgaria. Cara ini gagal, sehingga Basil menggunakan jeda dari konfliknya dengan kaum bangsawan untuk memimpin pasukan 30.000 orang ke Bulgaria dan mengepung Sredets (Sofia) pada tahun 986. Mengambil kerugian dan khawatir tentang kesetiaan beberapa gubernurnya, Basileios mengangkat pengepungan dan kembali ke Trakia, tetapi dia jatuh ke dalam penyergapan dan menderita kekalahan serius di Pertempuran Gerbang Trajanus. Basileios melarikan diri dengan bantuan Pengawal Varangianya dan berusaha untuk membuat kerugiannya dengan mengubah saudara laki-laki Samuil, Harun, melawannya. Harun tergoda dengan tawaran Basileios dari saudara perempuannya, Anna, dalam pernikahan (Anna yang sama yang menikah dengan Vladimir I dua tahun kemudian), tetapi negosiasi gagal ketika Aaron menemukan bahwa pengantin yang dikirimnya palsu. Pada tahun 987 Harun telah dieliminasi oleh Samuil, dan Basileios sibuk melawan Skleros dan Fokas di Asia Kecil. Meskipun kaisar tituler Roman dari Bulgaria ditangkap pada tahun 991, Basileios kehilangan Moesia kepada orang-orang Bulgaria. Pada tahun 992, Basileios II mengakhiri sebuah perjanjian dengan Pietro II Orseolo dengan syarat mengurangi tugas-tugas adat Venesia di Konstantinopel dari 30 nomismata ke 17 nomismata. Sebagai imbalannya, Venesia setuju untuk mengangkut pasukan Bizantium ke Italia selatan pada saat perang.[24]

Selama tahun-tahun ketika Basileios terganggu dengan pemberontakan internal dan memulihkan situasi militer di perbatasan timurnya, Samuil telah memperpanjang kekuasaannya dari Laut Adriatik ke Laut Hitam, memulihkan sebagian besar tanah yang telah Bulgaria sebelum invasi Svyatoslav. Dia juga melakukan serangan yang merusak ke wilayah Bizantium sejauh Yunani. Arus berubah pada tahun 996 ketika Jenderal Bizantium Nikiforos Ouranos menjatuhkan kekalahan yang menghancurkan pada tentara Bulgaria yang menyerang di pertempuran di sungai Sperkheios di Thessalia. Samuil dan putranya Gabriel beruntung lolos dari penangkapan.[25]

Kemenangan Basileios II melalui Forum Konstantinus, dari Madrid Skylitzes

Mulai tahun 1000, Basileios II bebas untuk fokus pada perang penaklukan langsung melawan Bulgaria, perang yang dituntutnya dengan kegigihan dan wawasan strategis. Pada tahun 1000 jenderal Bizanitum Nikiforos Xifias dan Theodorokanos mengambil ibu kota lama Bulgaria, Veliki Preslav dan kota-kota Preslav Hilir dan Pliskova.[26] Pada 1001, Basileios sendiri, yang beroperasi dari Tesalonika, mampu mendapatkan kembali kendali atas Vodena, Verrhoia, dan Servia.[27] Tahun berikutnya ia mendasarkan pasukannya di Philippopolis dan menduduki sepanjang jalan militer dari Pegunungan Haemus barat ke Donau, dengan demikian memotong komunikasi antara jantung Makedonia Samuil dan Moesia. Setelah keberhasilan ini, Basileios mengepung Vidin, yang akhirnya jatuh menyusul perlawanan yang berkepanjangan.[28] Samuil bereaksi terhadap kampanye Bizantium dengan gerakan berani; ia meluncurkan serangan besar-besaran ke jantung Bizantium Trakia dan mengejutkan kota besar Adrianopel.

Saat kembali ke rumah dengan penjarahannya yang ekstensif, Samuil dicegat di dekat kota Skopje oleh tentara Bizantium yang diperintahkan oleh kaisar. Pasukan Basileios menyerbu kamp Bulgaria, menyebabkan kekalahan besar terhadap orang-orang Bulgaria dan memulihkan perampasan Adrianopel. Skopje menyerah tak lama setelah pertempuran, dan gubernurnya, Romanos, diperlakukan dengan baik oleh Kaisar.[29] Pada tahun 1005, gubernur Dyrrhachium, Asotios Taronites, menyerahkan kotanya ke Bizantium. Pembelotan Dyrrhachium ke Bizantium menyelesaikan isolasi wilayah inti Samuil di dataran tinggi Makedonia barat. Samuil dipaksa bersikap hampir sepenuhnya defensif. Dia secara ekstensif membentengi jalan dan rute dari pantai dan lembah yang dipegang oleh Bizantium ke wilayah yang tersisa di miliknya. Selama beberapa tahun berikutnya, serangan Bizantium melambat dan tidak ada hasil yang signifikan, meskipun pada tahun 1009 sebuah upaya oleh orang-orang Bulgaria untuk menyerang balik dikalahkan pada Pertempuran Kreta, yang bertempur di sebelah timur Tesalonika.

Pada 1014 Basileios siap meluncurkan kampanye yang bertujuan menghancurkan perlawanan Bulgaria. Pada tanggal 29 Juli 1014, Basileios II dan jenderalnya Nikephoros Xiphias mengalahkan tentara Bulgaria, yang mempertahankan salah satu lintasan berbenteng, dalam Pertempuran Kleidion. Samuil menghindari penangkapan hanya melalui keberanian putranya Gabriel. Setelah menghancurkan orang-orang Bulgaria, Basil melakukan pembalasannya dengan kekejaman - ia dikatakan telah menangkap 15.000 tahanan dan membutakan 99 dari setiap 100 orang, meninggalkan satu orang bermata satu di setiap kelompok untuk memimpin sisanya kembali kepada penguasa mereka. Samuil secara fisik diserang oleh penampakan mengerikan dari pasukannya yang buta dan meninggal dua hari kemudian, pada tanggal 6 Oktober 1014, setelah menderita stroke. Meskipun penganiayaan tahanan Bulgaria mungkin telah dibesar-besarkan, insiden ini membantu memunculkan julukan Yunani Boulgaroktonos dengan Basileios II, yang berarti "Pembunuh-Bulgar", dalam tradisi kemudian.[30][31] Rekaman pertama dari istilah Boulgaroktonos dengan Basileios II berasal dari beberapa generasi setelah kematiannya. Tampaknya telah memasuki penggunaan umum di antara Bizantium pada akhir abad ke-12, ketika Kekaisaran Bulgaria Kedua memisahkan diri dari kekuasaan Bizantium dan eksploitasi bela diri Basileios terhadap Bulgaria menjadi tema propaganda kekaisaran. Jadi itu digunakan oleh sejarahwan Nikitas Choniatis dan penulis Nikolaos Mesaritis, dan secara sadar dibalik oleh penguasa Bulgaria Kaloyan, yang menyebut dirinya sendiri "Pembunuh Romawi" (Rhomaioktonos).[32] Sebelum ini, selama masa hidup Basileios sendiri serta dalam karya abad ke-11 dan awal abad ke-12, Basileios biasanya dibedakan dari Basileios I Makedonia oleh sobriquet "yang Muda" (ho neos) atau "yang lahir ungu" (ho Porphyrogennetos).[33]

Bulgaria berjuang selama empat tahun lebih, perlawanannya dipicu oleh kekejaman Basileios, tetapi akhirnya menyerah pada tahun 1018. Penyerahan ini adalah hasil dari tekanan militer yang terus berlanjut dan kampanye diplomatik yang sukses yang bertujuan untuk membagi dan menghaluskan kepemimpinan Bulgaria. Kemenangan atas orang-orang Bulgaria ini, dan penyerahan orang-orang Serbia, memenuhi salah satu tujuan Basileios, ketika Kekaisaran merebut kembali perbatasan kuno Danubius untuk pertama kalinya dalam 400 tahun.

Para penguasa Kroasia yang berdekatan, Krešimir III dan Gojslav, yang sebelumnya merupakan sekutu Bulgaria, menerima supremasi Basileios untuk menghindari nasib yang sama seperti Bulgaria; kaisar dengan hangat menerima tawaran mereka sebagai pengikut dan memberi mereka gelar kehormatan patrician.[34] Kroasia tetap menjadi negara bagian bagi Basileios hingga kematiannya pada tahun 1025.[35] Sebelum kembali ke Konstantinopel, Basileios II merayakan kemenangannya di Athena. Dia menunjukkan kenegaraan yang cukup besar dalam perlakuannya terhadap orang-orang Bulgaria yang kalah, memberikan banyak gelar kepemimpinan mantan pemimpin Bulgaria, posisi di pemerintahan provinsi, dan komando tinggi di tentara. Dengan cara ini ia berusaha untuk menyerap elit Bulgaria ke dalam masyarakat Bizantium. Bulgaria tidak memiliki ekonomi moneter pada tingkat yang sama seperti yang ditemukan di Byzantium, dan Basileios membuat keputusan bijak untuk menerima pajak Bulgaria dalam bentuk barang. Pengganti Basileios membalikkan kebijakan ini, keputusan yang menyebabkan ketidakpuasan di Bulgaria, dan pemberontakan, di kemudian hari pada abad ke-11.

Stepa Pontus-Kaspia, pada sekitar tahun 1015. Wilayah-wilayah berwarna biru adalah yang mungkin masih di bawah kendali Khazar.

Kampanye Khazar[sunting | sunting sumber]

Meskipun kekuatan Kekhanan Khazar telah dipatahkan oleh Rus Kiev pada tahun 960-an, Bizantium belum dapat sepenuhnya mengeksploitasi kekosongan kekuasaan dan mengembalikan kekuasaan mereka atas Krimea dan daerah lain di sekitar Laut Hitam. Pada tahun 1016, pasukan Bizantium, bersama dengan Mstislav dari Chernigov, menyerang Krimea, banyak yang jatuh di bawah kekuasaan kerajaan penerus Khazar Georgius Tzul, yang berbasis di Kerch. Georgios Kedrinos melaporkan bahwa Georgius Tzul ditangkap dan suksesi negara Khazar dihancurkan. Selanjutnya Bizantium menduduki Krimea selatan.

Kampanye-kampanye Bizantium melawan Georgia[sunting | sunting sumber]

Integritas kekaisaran Bizantium itu sendiri berada di bawah ancaman serius setelah pemberontakan berskala penuh, yang dipimpin oleh Bardas Skleros, meletus pada 976. Setelah serangkaian pertempuran yang berhasil, pemberontak itu menyapu seluruh Asia Minor. Dalam situasi yang mendesak, pangeran David III dari Tao membantu Basileios II dan setelah kemenangan loyalis yang menentukan di Pertempuran Pankalia, ia dihargai oleh pemerintahan seumur hidup wilayah kekaisaran utama di Asia Kecil Timur. Namun, penolakan Basileios oleh David dalam pemberontakan Bardas Fokas pada tahun 987 membangkitkan ketidakpercayaan Konstantinopel terhadap para penguasa Georgia. Setelah kegagalan pemberontakan, David dipaksa untuk menjadikan Basileios II sebagai legatee miliknya yang luas. Pada 1001, setelah kematian David dari Tao, entah Tao, Phasiane dan Speri diwarisi oleh Basileios II, provinsi ini diorganisasikan ke dalam thema Iberia dengan ibu kota di Theodosiopolis, memaksa penerus Georgia Bagratid, Bagrat III untuk mengakui penyusunan kembali yang baru. Putra Bagrat, Giorgi I, bagaimanapun, mewarisi gugatan yang sudah berjalan lama terhadap suksesi David. Muda dan ambisius, Giorgi meluncurkan kampanye untuk mengembalikan suksesi Kuropal ke Georgia dan menduduki Tao pada tahun 1015–1016. Dia juga beraliansi dengan Khalifah Fatimid Mesir, Al-Hakim (skt. 996–1021), yang menempatkan Basileios dalam situasi yang sulit, memaksanya untuk menahan diri dari respon akut terhadap serangan Giorgi.

Di luar itu, Bizantium pada waktu itu terlibat dalam perang tanpa henti dengan Kekaisaran Bulgaria, membatasi tindakan mereka ke barat. Tetapi begitu Bulgaria ditaklukkan pada tahun 1018, dan Al-Hakim telah tiada, Basileios memimpin pasukannya melawan Georgia, persiapan untuk kampanye berskala lebih besar melawan Kerajaan Georgia diatur pelatihannya, dimulai dengan fortifikasi kembali Theodosiopolis.

Sebuah miniatur yang menggambarkan kekalahan Raja Georgia, Giorgi I ("Georgios dari Abasgia") oleh kaisar Bizantium, Basileios. Skylitzes Matritensis, fol. 195v. Giorgi ditunjukkan melarikan diri di atas kuda di sebelah kanan dan Basileios memegang perisai dan tombak di sebelah kiri.

Pada musim gugur tahun 1021 Basileios, di bawah pimpinan pasukan besar yang diperkuat oleh Penjaga Varangia, menyerang Georgia dan sekutu Armenia mereka, memulihkan Phasiane dan mendorong melampaui batas-batas Tao ke dalam Georgia. Raja Giorgi membakar kota Oltisi untuk menjauhkannya dari tangan musuh dan mundur ke Kola. Sebuah pertempuran berdarah terjadi di dekat desa Shirimni di Danau Palakazio (sekarang Çildir, Turki) pada tanggal 11 September dan kaisar memenangkan pertempuran itu dengan harga mahal, memaksa Giorgi I mundur ke utara ke dalam kerajaannya. Menjarah negara dalam perjalanannya, Basileios mengundurkan diri untuk musim dingin di Trebizond.

Beberapa upaya untuk menegosiasikan konflik itu sia-sia dan, sementara itu, Giorgi menerima bantuan dari Kakhetians, dan bersekutu dengan komandan Bizantium, Nikiforos Fokas dan Nikiforos Xifias dalam pemberontakan yang gagal di belakang kaisar. Pada bulan Desember, sekutu George, raja Armenia, Senekerim dari Vaspurakan, dilecehkan oleh orang Turki Seljuk, menyerahkan kerajaannya kepada kaisar. Selama musim semi tahun 1022, Basileios meluncurkan serangan terakhir, memenangkan kemenangan yang menghancurkan atas orang-orang Georgia di Svindax. Ditimpa baik oleh darat maupun laut, Raja Giorgi menyerahkan Tao, Phasiane, Kola, Artaan dan Javakheti, dan meninggalkan putrayang yang bocah, Bagrat di tangan Basileios sebagai sandera.

Tahun-tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Dia kemudian mengamankan aneksasi dari sub-kerajaan Armenia bersama dengan janji bahwa ibu kotanya dan daerah sekitarnya akan berkehendak untuk Bizantium setelah kematian rajanya Hovhannes-Smbat.[36] Pada tahun 1021, ia juga mendapatkan izin Kerajaan Vaspurakan oleh rajanya, Senekerim-Hovhannes, sebagai imbalan atas wilayah di Sebasteia. Basileios menciptakan dataran tinggi yang dibentengi dengan kuat, yang, jika para penerusnya mampu, seharusnya terbukti sebagai penghalang efektif terhadap invasi Dinasti Seljuk. Sementara itu, pasukan Bizantium lainnya memulihkan sebagian besar Italia Selatan, hilang selama 150 tahun sebelumnya.

Basileios sedang mempersiapkan sebuah ekspedisi militer untuk memulihkan pulau Sisilia ketika ia meninggal, pada tanggal 15 Desember 1025. Basileios dimakamkan di sarkofagus terakhir yang tersedia di rotunda Konstantinus Agung di Gereja para Rasul Kudus. Namun, dia kemudian meminta saudara laki-lakinya dan penerus Kōnstantinos VIII untuk dimakamkan di Gereja Santo Yohanes sang Teolog (yaitu sang Penginjil), di kompleks istana Bakırköy, di luar tembok Konstantinopel. Nisan di makamnya merayakan kampanye dan kemenangan Basileios. Selama penjarahan 1204, makam Basil dinodai oleh Tentara Salib dari Perang Salib Keempat yang menyerang.

Penilaian[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Bizantium pada kematian Basileios II pada tahun 1025

Basileios adalah seorang pria gempal dengan postur yang kurang dari rata-rata yang, bagaimanapun, memotong sosok megah di atas kuda. Dia memiliki mata biru muda dan alis melengkung kuat; di kemudian hari jenggotnya menjadi sedikit, tetapi sidewhiskers-nya lebih mewah dan dia memiliki kebiasaan menggulung kumisnya di antara jari-jarinya ketika tenggelam dalam pikiran atau marah. Dia bukan seorang pembicara yang fasih dan tertawa keras yang menyentak seluruh tubuhnya.[37] Sebagai lelaki dewasa, ia memiliki selera pertapa dan sedikit peduli untuk kemegahan dan upacara pengadilan Kekaisaran, biasanya mengadakan pengadilan dengan pakaian resmi militer. Namun, dia adalah administrator yang cakap, yang, secara unik di antara kaisar-kaisar, meninggalkan perbendaharaan penuh setelah kematiannya.[38] Basileios membenci budaya sastra dan mempengaruhi cemoohan terhadap kelas-kelas Aszantium yang terpelajar; namun, banyak orator dan filsuf aktif selama masa pemerintahannya.[39]

Ia disembah oleh pasukannya, karena ia menghabiskan sebagian besar pemerintahannya berkampanye dengan mereka alih-alih mengirim pesanan dari istana-istana jauh di Konstantinopel, seperti kebanyakan pendahulunya. Dia menjalani kehidupan seorang prajurit sampai memakan ransum harian yang sama dengan anggota tentara lainnya. Dia juga membawa anak-anak dari para perwira yang telah meninggal dari pasukannya di bawah perlindungannya dan menawari mereka tempat tinggal, makanan, dan pendidikan. Banyak dari mereka kemudian menjadi prajurit dan perwira dan kemudian menganggapnya sebagai seorang ayah.

Selain disebut "Bapak Angkatan Darat", ia juga populer di kalangan petani desa. Kelas ini menghasilkan sebagian besar persediaan tentara dan tentaranya. Untuk memastikan bahwa ini terus berlanjut, hukum Basileios melindungi pemilik lahan agraris kecil dan menurunkan pajak mereka. Pemerintahannya dianggap sebagai era kemakmuran relatif untuk kelas, meskipun perang hampir konstan. Di sisi lain, Basileios meningkatkan pajak atas kaum bangsawan dan gereja, berusaha menurunkan kekuatan dan kekayaan mereka. Meskipun dimengerti tidak populer dengan mereka, tidak memiliki kekuatan untuk secara efektif menentang Kaisar yang didukung oleh tentara. Basileios tidak pernah menikah atau memiliki anak. Sebagai seorang pemuda, ia adalah seorang mata keranjang, tetapi ketika ia menjadi kaisar, ia memilih untuk mengabdikan dirinya pada tugas-tugas negara. Psellus mengaitkan perubahan radikal Basileios dari seorang pemuda yang bermoral menjadi seorang otokrat yang muram dengan keadaan pemberontakan Bardas Skleros dan Bardas Fokas.[40]

Sebagai hasil dari pertapaan Basileios, ia digantikan oleh saudaranya dan keluarganya, yang sayangnya terbukti sebagai penguasa yang tidak efektif. Namun demikian, lima puluh tahun kemakmuran dan pertumbuhan intelektual diikuti karena dana negara penuh, perbatasan tidak dalam bahaya dari penyusup luar, dan Kekaisaran tetap menjadi entitas politik yang paling kuat di zaman itu. Kekaisaran Bizantium di bawah Basileios II mungkin memiliki populasi sekitar 18 juta orang. Pada tahun 1025, Basileios II (dengan pendapatan tahunan 7.000.000 nomismata) mampu mengumpulkan 14.400.000 nomismata (atau 200.000 pon emas) untuk bendahara Kekaisaran karena manajemennya yang bijaksana.

Dalam sastra[sunting | sunting sumber]

Selama abad ke-20 di Yunani, ketertarikan pada kaisar terkemuka menyebabkan sejumlah biografi dan novel sejarah tentangnya. Tidak diragukan pang paling populer adalah Basil Bulgaroktonus (1964) oleh penulis fiksi sejarah Kostas Kyriazis (lahir 1920). Ditulis sebagai sekuel karya sebelumnya Theophano (1963), berfokus pada ibunda Basileios, ia meneliti kehidupan Basileios sejak kecil sampai kematiannya pada usia lanjut, melalui mata tiga narasi fiktif. Ini telah terus dicetak ulang sejak tahun 1964.

Sementara itu, komentator Alexander Kiossev, menulis dalam Understanding the Balkans: "Pahlawan satu bangsa mungkin menjadi penjahat tetangganya (...) Kaisar Bizantium Basilelios sang Pembunuh [sic] dari Bulgaria, tokoh penting dalam bahasa Yunani panteon pahlawan, tidak kurang penting sebagai subjek kebencian mitologi nasional [Bulgaria] kami".[41]

Novel kedua Penelope Delta, Ton Kairo tou Voulgaroktonou (In the Years of the Bulgar-Slayer),[42] juga ditetapkan pada masa pemerintahan Basileios II.[43] Novel itu terinspirasi oleh korespondensi dengan sejarahwan Gustave Schlumberger, seorang spesialis terkenal di Kekaisaran Bizantium, dan diterbitkan pada tahun-tahun awal abad ke-20, saat pertikaian Makedonia sekali lagi mengatur orang Yunani dan Bulgaria dalam permusuhan pahit satu sama lain.

Ion Dragoumis, yang adalah kekasih Delta dan sangat terlibat dalam perjuangan itu, pada tahun 1907 menerbitkan buku Martyron kai Iroon Aima (Martyrs’ and Heroes’ Blood), yang penuh kebencian terhadap segala sesuatu yang berbau Bulgaria. Dia mendesak orang-orang Yunani untuk mengikuti contoh Basileios II: "(...) Daripada membutakan begitu banyak orang, Basileios seharusnya lebih baik membunuh mereka sebagai gantinya. Di satu sisi orang-orang ini tidak akan menderita sebagai korban tanpa mata, di sisi lain banyaknya orang Bulgaria akan berkurang 15.000, yang merupakan sesuatu yang sangat berguna. " Kemudian di buku yang sama, Dragoumis meramalkan munculnya "Basileios baru" yang akan "menyeberangi seluruh negeri dan akan mencari orang Bulgaria di gunung, gua, desa dan hutan dan akan membuat mereka melarikan diri dengan berlindung atau membunuh mereka.

Novel fiksi sejarah Rosemary Sutcliff tahun 1976 Blood Feud menggambarkan Basileios II dari sudut pandang seorang anggota Penjaga Varangia yang baru-baru ini diciptakan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Co-Emperor with Romanos II (960 – 963), Nikephoros II Phokas (963 – 969) and John I Tzimiskes (969 – 976)
  2. ^ Basil II was aware that Otto had been made susceptible to Byzantine influence and ideas by his Greek mother Theophano.
  3. ^ The new ruler, Romanus II… took possession of the government, or rather handed it over to his wife Theophano. We have already seen who this wife was. The daughter of Craterus, a poor tavern-keeper of Laconian origin, she owed the unhoped-for honour of ascending the throne solely to her beauty and her vices.
  4. ^ Perhaps Romanus II (958–63) was like other children, and did not read his father's books.
  5. ^ Theophana, a Greek inn-keeper's daughter, married the emperor Romanus II in 958. She was alleged to have murdered this husband to marry the general Nicephorus
  6. ^ Theophano, in spite of her accomplishments, was but of the humblest birth…she came from Laconia, no doubt bringing with her thence the peerless beauty of the Greek type. Romanus II and Theophano were married about the year 956

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nicol, Donald MacGillivray (1992). Byzantium and Venice: A Study in Diplomatic and Cultural Relations. Cambridge University Press. hlm. 44. ISBN 0-521-42894-7. 
  2. ^ McCabe, Joseph (1913). The Empresses of Constantinople. R.G. Badger. hlm. 140. OCLC 188408. 
  3. ^ Diacre, Léon le; Talbot, Alice-Mary; Sullivan, Denis F. (2005). The History of Leo the Deacon: Byzantine Military Expansion in the Tenth Century. Dumbarton Oaks. hlm. 99–100. ISBN 0-88402-324-9. 
  4. ^ Bury, John Bagnell; Gwatkin, Henry Melvill; Whitney, James Pounder; Tanner, Joseph Robson; Previté-Orton, Charles William; Brooke, Zachary Nugent (1923). The Cambridge Medieval History. Camb. Univ. Press. hlm. 67–68. OCLC 271025434. 
  5. ^ Durant, W.; Durant, A. (1950). The Story of Civilization: The age of Faith; A History of Medieval Civilization – Christian, Islamic and Judaic – from Constantine to Dante: A.D. 325–1300. Simon and Schuster. hlm. 429. OCLC 245829181. 
  6. ^ Hyslop, R. (2008). Varangian. Cuthan Books. hlm. 545. ISBN 0-9558718-2-4. 
  7. ^ Goodacre, Hugh George (1957). A handbook of the coinage of the Byzantine Empire. Spink. hlm. 203. OCLC 2705898. 
  8. ^ Miller, William (1964). Essays on the Latin Orient. A. M. Hakkert. hlm. 47. OCLC 174255384. 
  9. ^ Gregory, p. 225
  10. ^ Psellus, p. 43
  11. ^ Lev 1995, hlm. 202.
  12. ^ a b Stevenson 1926, hlm. 251.
  13. ^ Kennedy 2004, hlmn. 324–325.
  14. ^ Whittow 1996, hlmn. 379–380.
  15. ^ Stevenson 1926, hlmn. 251–252.
  16. ^ Kennedy 2004, hlm. 325.
  17. ^ Lev 1995, hlmn. 201–203.
  18. ^ Brooke 1968, hlm. 252.
  19. ^ Lev 1995, hlmn. 203–205.
  20. ^ Stevenson 1926, hlm. 252.
  21. ^ Lev 1995, hlm. 205.
  22. ^ Stevenson 1926, hlmn. 254–255.
  23. ^ Lev 1995, hlmn. 203, 205–208.
  24. ^ J. Norwich, A History of Venice, 158
  25. ^ Finlay, pp. 440–41
  26. ^ John Skylitzes:The Year 6508
  27. ^ Finlay, p. 442
  28. ^ Finlay, pp. 442–443
  29. ^ Finlay, p. 443
  30. ^ Finlay, pp. 444–445
  31. ^ Stephenson, pp. 2–4
  32. ^ Stephenson, pp. 89–96
  33. ^ Stephenson, pp. 66–80
  34. ^ Madrid Skylitzes, John Skylitzes
  35. ^ Fine 1991, hlmn. 277–278.
  36. ^ Treadgold, Warren (1997). A History of Byzantine State and Society. Palo Alto, CA: Stanford University Press. hlm. 528–529. ISBN 0-8047-2630-2. 
  37. ^ Psellus, pp. 48–49
  38. ^ Psellus, pp. 45–46
  39. ^ Psellus, pp. 43–44
  40. ^ Psellus, pp. 29–30
  41. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-12-19. Diakses tanggal 2007-03-04. 
  42. ^ Roderick, Beaton (1999). An introduction to modern Greek literature. Oxford University Press. Diakses tanggal 2009-04-23. 
  43. ^ Stephenson 2003, hlm. 120.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama

  • Thurn, Hans, ed. (1973). Ioannis Scylitzae Synopsis historiarum. Berlin-New York: De Gruyter. 
  • Michael Psellus, Chronographia, also published under the title Fourteen Byzantine Rulers, ed. E.R.A. Sewter. London 1953. (English translation)
  • Nestor, The Russian Primary Chronicle: Laurentian Text,, Samuel Hazzard Cross, Olgerd P. Sherbowitz-Wetzor, Published by Mediaeval Academy of America, 1953

Sumber kedua

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Holmes, Catherine (2005). Basil II and the Governance of Empire (976–1025). New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-927968-3. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Basileios II Boulgaroktonos
Lahir: 958 Wafat: 15 Desember 1025
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Rōmanos II
Kaisar Bizantium
960–1025
(dgn Rōmanos II pada tahun 960-963, Nikephoros II Phokas pada tahun 963–969 dan
Ioannes I Tzimiskes pada tahun 969–976 sbg kaisar senior,
dan Kōnstantinos VIII sbg rekan-kaisar junior }
Diteruskan oleh:
Kōnstantinos VIII