Lahir ungu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Konstantinos VII Porphyrogenitus, yang lahir ungu, dalam ukiran gading tahun 945

Secara tradisional, lahir ungu[1] merupakan kategori anggota keluarga kerajaan yang lahir selama masa pemerintahan orang tua mereka. Gagasan ini kemudian diperluas secara longgar untuk memasukkan semua anak yang lahir dari orang tua yang menonjol atau berpangkat tinggi.[2] Orang tua harus menonjol pada saat kelahiran anak sehingga anak selalu dalam sorotan dan ditakdirkan untuk peran yang menonjol dalam kehidupan. Seorang anak yang lahir sebelum orang tua menjadi menonjol tidak akan "lahir ungu". Warna ungu ini mengacu pada ungu Tyre, dibatasi oleh hukum, kebiasaan, dan biaya untuk membuatnya menjadi royalti.

Konsep ini berasal dari konsep Kekaisaran Romawi/Bizantium dari Porphyrogennetos di mana anak-anak yang dilahirkan untuk memerintah kaisar memegang hak superior atas takhta atas saudara yang lahir sebelum ayahanda mereka naik takhta kekaisaran.[3] Porphyrogénnētos (dalam bahasa Latin sebagai Porphyrogenitus) (bahasa Yunani: Πορφυρογέννητος, secara harfiah "lahir ungu") adalah gelar kehormatan dalam Kekaisaran Bizantium yang diberikan kepada seorang putra atau putri (Πορφυρογέννητη, Porphyrogénnētē, dilatinisasikan Porphyrogenita), lahir setelah sang ayahanda telah menjadi kaisar. Selain ini, kelahiran harus memenuhi persyaratan lain agar gelarnya berlaku.

Baik kekaisaran atau ungu Tyre, pewarna untuk kain, dan porfiri batu ungu langka dan mahal, dan kadang-kadang disediakan untuk penggunaan imperial. Khususnya ada sebuah kamar di Istana Agung Konstantinopel yang seluruhnya dilapisi oleh porfiri, dimana maharani yang bertakhta melahirkan.

Porphyrogennetos[sunting | sunting sumber]

Patriark Nikolaos Mystikos membaptis Konstantinus VII Porphyrogennetos

Konsep porphyrogennetos diketahui sejak abad keenam sehubungan dengan berkembangnya gagasan legitimasi herediter, tetapi penggunaan kata aman yang pertama tidak ditemukan sampai tahun 846. Istilah ini menjadi umum pada abad ke-10, khususnya dalam kaitannya dengan Kaisar Konstantinus VII Porphyrogenitus, dan penggunaannya berlanjut ke periode Palaiologan.

Ungu Tyre adalah pewarna mewah yang diperoleh dari siput laut, digunakan untuk mewarnai kain. Produksinya sangat mahal, jadi pewarna digunakan sebagai simbol status oleh orang-orang Roma misalnya garis ungu di togas hakim. Pada periode Bizantium warna telah menjadi terkait dengan kaisar, dan undang-undang mewah membatasi penggunaannya oleh siapa pun kecuali rumah tangga kekaisaran. Ungu demikian dilihat sebagai warna kekaisaran.

Porphýra atau Ruang Porfiri[sunting | sunting sumber]

Istana Boukoleon yang dilestarikan sampai saat ini

Konstantinus VII, yang dirinya adalah porphyrogénnētos, menggambarkan upacara yang terjadi selama kelahiran seorang anak porphyrogénnētos dalam karyanya De Ceremoniis aulae byzantinae.[4]

Kondisi yang paling khas adalah bahwa anak itu dilahirkan di "Πορφύρα" (Porphýra, Ungu atau Ruang Porfiri, sebuah pavilion berdiri bebas dari Istana Agung Konstantinopel): tidak ada anak yang lahir di tempat lain yang dapat secara sah disebut Porphyrogénnētos. Seperti yang dijelaskan oleh Porphyrogennētē Anna Comnena, ruangan itu bertumpu pada salah satu dari banyak teras istana, menghadap ke Laut Marmara dan Selat Bosporus, "di mana lembu batu dan singa berdiri" (yaitu Istana Boukoleon), dan berada di bentuk persegi sempurna dari lantai ke langit-langit, dengan akhiran terakhir dalam piramida. Dinding, lantai dan langit-langitnya sepenuhnya dilapisi dengan porfiri kekaisaran, yang "umumnya berwarna ungu di seluruh, tetapi dengan bintik-bintik putih seperti pasir yang ditaburi di atasnya."[5]

Fasad utara Istana Porphyrogenitus

Istana Porphyrogenitus adalah istana Bizantium abad ke-13 di bagian barat laut kota tua Konstantinopel dinamai Konstantinos Palaiologos (putra Mikhael VIII). Ruang ungu Istana Kekaisaran dikatakan oleh Anna Comnena untuk "dipisahkan sejak dulu untuk kurungan Permaisuri" dan yang dihiasi dengan porfiri mahal.[6]

Basileus dan Augusta[sunting | sunting sumber]

Kualifikasi penting lainnya untuk status sebagai Porphyrogénnētos adalah bahwa ayahandanya pasti Basileus yang bertakhta (bahasa Yunani: βασιλεύς, kata Yunani untuk Raja atau Kaisar), dan ibundanya pasti menikah dengan Basileus (dan karenanya seorang permaisuri) dan juga telah menjalani upacara formal dan sakral yang membuatnya menajdi Augusta.

Diplomasi[sunting | sunting sumber]

Dalam diplomasi Kekaisaran, seorang mempelai perempuan porfirin kadang-kadang dikirim untuk menyegel tawaran, atau seorang putri asing mungkin pergi ke Konstantinopel untuk menikahi seorang porphyrogénnētos. Liutprand dari Cremona, misalnya, mengunjungi Konstantinopel pada tahun 968 dalam misi diplomatik dari Otto I untuk mengamankan mempelai wanita kelahiran ungu untuk pangeran yang akhirnya akan menjadi Otto II, di mana misi dia gagal.[7] Seorang mempelai yang berbeda yang bukan lahir ungu, Theophano Skleraina, kemudian diperoleh pada tahun 971.[8]

Keterbatasan[sunting | sunting sumber]

Untuk "lahir ungu" sering dilihat sebagai batasan untuk melarikan diri daripada manfaat atau berkah.[9] Jarang, istilah ini merujuk pada seseorang yang dilahirkan dengan bakat luar biasa yang membentuk karier mereka dan memaksa mereka ke jalan yang mungkin tidak ingin mereka ikuti. Sebuah obituari dari komposer Inggris Hubert Parry mengeluh bahwa bakat alamnya yang sangat besar (digambarkan sebagai "lahir ungu"") memaksanya untuk mengambil tugas mengajar dan administrasi yang mencegahnya menyusun dengan cara yang mungkin telah diizinkan untuk seseorang yang harus mengembangkan bakat mereka.[10]

Dalam pengertian ini, keunggulan orang tua menentukan peran anak dalam kehidupan. Seorang anak kerajaan, misalnya, ditolak kesempatan untuk kehidupan biasa karena pangkat kerajaan orang tuanya.[11] Contoh penggunaan ini dapat dilihat dalam diskusi berikut membandingkan Kaisar Jerman Wilhelm II dengan kakeknya, Wilhelm I, dan ayahandanya, Friedrich III:

Bandingkan ini dengan kakeknya, Kaisar tua, yang, jika dia belum dilahirkan dalam warna ungu, hanya bisa menjadi prajurit, dan tidak, itu harus ditambahkan, seseorang yang bisa memegang komando yang sangat tinggi. Bandingkan dia lagi dengan ayahandanya; Kaisar Friedrich, jika dia tidak dilahirkan dalam warna ungu, meskipun dia jelas menunjukkan kapasitas militer yang lebih besar daripada Kaisar lama, namun mungkin tidak akan bahagia atau berhasil di setiap stasiun swasta selain dari guru moral yang hebat.

Definisi klasik membatasi penggunaan kategori khusus untuk keturunan yang sah yang lahir dari raja yang berkuasa setelah mereka naik ke atas takhta.[12] Itu tidak termasuk anak-anak yang lahir sebelum aksesi orang tua mereka atau, dalam definisi yang sangat ketat, penobatan mereka.[13]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Purple". Webster's Dictionary. 1913. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 22, 2006. Diakses tanggal 2008-10-19.  At the bottom of the first definition of the word "purple."
  2. ^ "Purple". Dictionary.com Unabridged (v 1.1) based on Random House Unabridged Dictionary. 1996. Diakses tanggal 2008-10-19. 
  3. ^ Lane, Nick, "Born to the Purple: the Story of Porphyria". Scientific American. December 16, 2002. Diakses tanggal 2008-10-19. 
  4. ^ "Porphyrogennetos" in The Oxford Dictionary of Byzantium, Oxford University Press, New York & Oxford, 1991, p. 1701. ISBN 0195046528
  5. ^ Comnena, Anna (2003), The Alexiad, London: Penguin, hlm. 196, 219, ISBN 0-14-044958-2  Lebih dari satu parameter |ISBN= dan |isbn= yang digunakan (bantuan) .
  6. ^ Anna Comnena, The Alexiad (London: Penguin, 2003), pp. 196, 219.
  7. ^ "Liudprand of Cremona - a diplomat?" by Constanze M.F. Schummer in Shepard J. & Franklin, Simon. (Eds.) (1992) Byzantine Diplomacy: Papers from the Twenty-fourth Spring Symposium of Byzantine Studies, Cambridge, March 1990. Aldershot: Variorum, p. 197.
  8. ^ "LIUTPRAND OF CREMONA" in The Oxford Dictionary of Byzantium, Oxford University Press, New York & Oxford, 1991, p. 1241. ISBN 0195046528
  9. ^ "Dom Pedro and Brazil" (PDF). The New York Times. 1891. Diakses tanggal 2008-10-19. 
  10. ^ Legge, Robin H. "Charles Hubert Hastings Parry". The Musical Times. 1918. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-09. Diakses tanggal 2008-10-19. 
  11. ^ Anonymous, "The Empress Frederick, A Memoir". James Nesbit and Company, London. 1913. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2002-11-16. Diakses tanggal 2008-10-19. 
  12. ^ "Born in the Purple". in E. Cobham Brewer, Dictionary of Phrase and Fable. 1898. Diakses tanggal 2008-10-19. 
  13. ^ "The Unfading Light Of Charity Grand Duchess Olga As A Philanthropist And Painter". Historical Magazine: Gatchina Through The Centuries. 2004. Diakses tanggal 2008-10-19. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]