Dinasti Arsakid Armenia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Arsakid
Arsacid
Արշակունի
Arshakuni
Standard of the Arshakuni Arsacid dynasty.svg
Wangsa indukArsakid Parthia
NegaraArmenia
Siria
Kilikia
Albania
Iberia
Suku bangsaArmenia
Didirikan52
PendiriTiridates I
Kepala saat iniPunah
Penguasa terakhirArtaxias IV
Gelar
Pembubaran428

Dinasti Arsakid (bahasa Inggris: Arsacid dynasty, dikenal oleh penduduk setempat sebagai dinasti Arshakuni (bahasa Armenia: Արշակունի Aršakuni) memerintah atas Kerajaan Armenia dari tahun 54 sampai 428. Mereka merupakan cabang dari Dinasti Arsakid Parthia. Raja-raja Arsakid memerintah terputus-putus selama tahun-tahun kekacauan setelah runtuhnya Dinasti Artaksiad sampai tahun 62 ketika Tiridates I memantapkan kekuasaan Dinasti Arsakid Parthia di Armenia. Garis turunan raja-raja independen didirikan oleh Vologases II (Vagharsh II) pada tahun 180. Dua peristiwa penting selama pemerintahan Arsakid dalam sejarah Armenia adalah masuknya Armenia ke dalam Kekristenan melalui Gregorius "sang iluminator" pada tahun 301 dan penciptaan Alfabet Armenia oleh Saint Mesrob kira-kira pada tahun 406.

Awal Dinasti Arsakid[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Armenia di bawah Dinasti Arsakid, 150

Kemunculan pertama seorang Arsakid pada tahta Armenia tercatat pada tahun 12 Masehi ketika raja Parthia Vonones I diasingkan dari Parthia karena kebijakan pro-Romawi dan budaya Occidental (budaya Barat).[1] Vonones I sesaat lamanya berhasil mengambil alih tahta Armenia dengan restu Romawi, tetapi Artabanus III menuntut deposisinya, dan karena Kaisar Augustus tidak ingin memulai perang dengan orang Parthia, ia mendeposisikan Vonones I dan mengirimkannya ke Siria.
Artabanus III tidak membuang waktu setelah penyingkiran Vonones I; ia menobatkan putranya Orodes pada tahta Armenia. Kaisar Tiberius tidak berniat untuk melepaskan status buffer di perbatasan Timur dan mengutus keponakan dan sekaligus ahli warisnya, Germanicus, untuk membuat perjanjian dengan Artabanus III, yang mengakuinya sebagai raja dan sahabat Romawi.

Armenia diserahkan pada tahun 18 kepada Zeno putra Polemon I, dan mengambil gelar Armenia, Artaxias (atau "Zeno-Artaxias").[2] Kekaisaran Parthia di bawah Artabanus III terlalu berfokus pada perang saudara di dalam kerajaannya, sehingga tidak menentang penunjukan raja oleh Romawi. Pemerintahan Zeno cukup damai dalam sejarah Armenia.
Setelah kematian Zeno pada tahun 36, Artabanus III memutuskan untuk menempatkan lagi seorang Arsakid pada tahta Armenia, memilih putra sulungnya Arsaces I sebagai kandidat yang sesuai, tetapi penobatannya pada tahta Armenia digugat oleh adik laki-lakinya, Orodes, yang sebelumnya digulingkan oleh Zeno. Tiberius dengan cepat mengirimkan lebih banyak pasukan Romawi ke perbatasan dan sekali lagi, setelah damai selama satu dekade, Armenia menjadi panggung perang yang pahit antara dua adikuasa dunia saat itu dalam waktu 25 tahun berikutnya.

Armenia Besar sebagai bagian dari Kekaisaran Romawi (merah), Armenia Kecil (biru). Tahun 117 M
Uang logam yang diterbitkan untuk merayakan kemenangan Lucius Verus Armeniacus melawan Vologases IV dalam perang memperebutkan Armenia.

Sasaniyah dan Armenia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 224 raja Persia Ardashir I menggulingkan dinasti Arsakids di Parthia dan mendirikan Dinasti Sasaniyah baru di Persia. Orang Sasaniyah bertekad mengembalikan kejayaan kuno Kekaisaran Akhemeniyah Persia (Kekaisaran Media-Persia), sehingga mereka menyatakan Zoroastrianisme sebagai agama negara dan menganggap Armenia sebagai bagian kekaisaran mereka.

Masuk Kristen[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 301, Santo Gregorius "sang iluminator" membawa raja Tiridates III dan anggota kerajaannya masuk Kristen[3] (secara tradisional diberi tarikh 301 menurut catatan sejarawan Mikayel Chamchian dalam “Patmutiun Hayots i Skzbane Ashkharhi Minchev tsam diarn” (1784).[4]

Penurunan[sunting | sunting sumber]

Selama pemerintahan Tigranes VII (Tiran), Raja Sasaniyah, Shapur II menyerang Armenia. Dalam dekade-dekade selanjutnya, Armenia kembali menjadi perebutan teritori antara Kekaisaran Bizantin dan Kekaisaran Sasaniyah, sampai adanya penyelesaian permanen pada tahun 387, yang tetap berlaku sampai penyerangan Arab atas Armenia pada tahun 639. Para penguasa Arsakid secara terputus-putus (bersaing dengan pangeran-pangeran Bagratuni) tetap memegang kekuasaan terbatas, sebagai penjaga perbatasan (marzban) baik di bawah Bizantin atau sebagai protektorat Persia, sampai tahun 428.

Raja Arsakid Armenia[sunting | sunting sumber]

Catatan:tarikh merupakan perkiraan atau diragukan

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Josephus, Jewish Antiquities, 18.42–47
  2. ^ Tacitus, Annals, 2.43, 2.56
  3. ^ Academic American Encyclopedia – Page 172 by Grolier Incorporated
  4. ^ Estimated dates vary from 284 to 314. 314 is the date favored by mainstream scholarship, so Garsoïan (op.cit. p.82), following the research of Ananian, and Seibt (2002)

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • History of Education in Armenia – by Kevork A. Sarafian, G A Sarafean
  • The heritage of Armenian literature Vol.1 – by A. J. (Agop Jack) Hacikyan, Nourhan Ouzounian, Edward S. Franchuk, Gabriel Basmajian
  • W. Seibt (ed.), The Christianization of Caucasus (Armenia, Georgia, Albania) (2002), ISBN 978-3-7001-3016-1

Pranala luar[sunting | sunting sumber]