Vardanis Tourkos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Vardanis
PengabdianKekaisaran Romawi Timur
Pangkatdomestikos tōn scholōn, strategos dari Thrakesion dan Anatolikon, monostrategos dari thema-thema Anatolia

Vardanis, dijuluki Tourkos, "Turk" (bahasa Yunani: Βαρδάνης ὁ Τοῦρκος, fl. 795-803), merupakan seorang jenderal Bizantium asal Armenia yang melancarkan pemberontakan yang gagal melawan Kaisar Nikephoros I (bertakhta 802-811) pada tahun 803. Meskipun pendukung utama ratu Bizantium Irene dari Athena (bertakhta 797-802), segera setelah pemecatannya ia ditunjuk oleh Nikephoros sebagai panglima tentara Anatolia. Dari posisi ini, ia melancarkan pemberontakan pada bulan Juli 803, mungkin bertentangan dengan kebijakan ekonomi dan agama Nikephoros. Pasukannya berbaris menuju Konstantinopel, tetapi gagal memenangkan dukungan rakyat. Pada titik ini, beberapa pendukung utamanya meninggalkannya dan, enggan untuk melibatkan pasukan loyalis dalam pertempuran, Vardanis memilih untuk menyerahkan dirinya. Dia pensiun sebagai biarawan dan biara yang dia dirikan. Di sana dia dibutakan, mungkin atas perintah Nikephoros.

Asal dan awal karier[sunting | sunting sumber]

Obverse and reverse of a gold coin, showing the bust of a crowned woman, holding scepter and globus cruciger
Solidus emas Ratu Irene, selama periode pemerintahan tunggalnya (797-802).

Tidak ada yang diketahui tentang kehidupan awal Vardanis. Dia biasanya dianggap oleh para sarjana modern sebagai orang Armenia karena nama depannya (bentuk Helenisasi dari Vardan), sementara nama keluarganya "Tourkos", yang dianugerahkan kepadanya, mungkin meremehkan, hanya setelah pemberontakannya, bisa menunjukkan asal Khazar.[1]

Vardanis mungkin identik dengan patrician Bardanios yang muncul dalam Kronik Theophanes pada pertengahan tahun 790-an. Pada tahun 795, domestikos tōn scholōn (komandan penjaga Scholai), dan dikirim untuk menangkap biarawan Plato dari Sakkoudion untuk penentangan publiknya terhadap pernikahan kedua Kaisar Konstantinus VI (bertakhta 780-797) kepada keponakan Plato Theodote. Pada tahun 797, sebagai strategos (gubernur militer) dari Thema Thrakesion, Bardanios yang sama ini mendukung ibunda kandung Irene dari Athena ketika dia merebut takhtanya dari putranya.[2] Pada hari Senin Paskah, 1 April, 799, ia tercatat sebagai salah satu dari empat bangsawan (bersama dengan Niketas Triphyllios, Sisinnios Triphyllios dan Konstantinos Boilas) yang memimpin kuda-kuda kereta permaisuri pada prosesi kemenangan unik dari istana ke Gereja Rasul Suci.[3]

Irene sendiri digulingkan dan diasingkan oleh logothetes tou genikou (menteri keuangan) Nikephoros pada tanggal 31 Oktober 802. Pada saat itu, Vardanis masih patrikio dan strategos dari Thracesians, tetapi segera dipindahkan untuk memimpin Thema Anatolikon. Pada tahun berikutnya, mungkin dalam persiapan untuk kampanye melawan bangsa Arab setelah penolakan Nikephoros untuk melanjutkan pembayaran tahunan penghormatan kepada Kekhalifahan Abbasiyah, Kaisar tampaknya menunjuk Vardanis ke jabatan monostrategos (""jenderal tunggal", yang berlaku kepala komandan) dari lima thema tanah kerajaan Anatolia, hanya diberikan dalam kasus luar biasa.[4] Namun, penunjukan ini sama sekali tidak pasti; ia disebut sebagai monostrategos hanya oleh sumber-sumber kemudian, sementara orang-orang hampir kontemporer menyebut dia hanya sebagai strategos Anatolia. Ada kemungkinan bahwa sumber-sumber kemudian salah menafsirkan gelarnya sebagai "jenderal seluruh Timur (Anatole)".[5]

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Obverse and reverse of a gold coin, showing the bust of a crowned bearded man, holding a large cross and an akakia, and a crowned beardless youth, holding a globus cruciger and an akakia
Solidus emas Nikephoros I dan putra serta rekan-kaisar, Staurakios.

Pada bulan Juli 803, pasukan Abbasiyah di bawah al-Qasim, putra dari Khalifah Harun Ar-Rasyid (bertakhta 786-809), mulai maju ke arah perbatasan Bizantium. Ketika Nikephoros mematahkan kakinya pada awal Mei, jatuh ke Vardanis untuk memimpin pasukan Bizantium melawan bangsa Arab. Karena itu ia memerintahkan tentara thematik Anatolia berkumpul di Thema Anatolikon.[6] Pada pertengahan Juli 803 (tanggal yang beragam ditafsirkan oleh para sarjana modern sebagai 16, 18 atau 19 Juli), Vardanis diproklamasikan kaisar oleh pasukan berkumpul dari Anatolikon, Opsikion, Thrakesia dan Boukellarion. Krusial, Thema Armeniakon, baik karena persaingan tradisional dengan Anatolik, atau karena belum bergabung dengan sisa tentara, tidak bergabung pemberontakan. Ini juga telah dihipotesiskan bahwa Vardanis mungkin telah berpartisipasi dalam penindasan pemberontakan Armenia pada tahun 793, meninggalkan memori permusuhan terhadap dirinya di antara pasukannya.[7] Di antara sejarah Bizantium yang melaporkan pemberontakan Vardanis ini, abad ke-10 yang Theophanes Continuatus dan abad ke-13 Sinopsis Chronike menunjukkan bahwa pasukan termotivasi terutama oleh kekhawatiran ekonomi. Nikephoros telah memulai kebijakan anggaran ketat untuk menopang keuangan Kekaisaran. Kaisar telah mencabut pembebasan pajak warisan untuk para prajurit, dan tampaknya juga meninggalkan mereka tanpa bayaran untuk beberapa waktu. Vardanis, di sisi lain, memiliki reputasi yang baik dalam hal ini, cukup membagi jarahan memenangkan dari kampanye melawan Arab antara tentara.[8]

Untuk motif Vardanis sendiri, situasinya kurang jelas. Menurut para penulis sejarah Bizantium, dia menerima aklamasi itu hanya dengan enggan, setelah dengan sia-sia memohon kepada para prajurit untuk mengizinkan dia pergi. Menurut cerita lain Namun, sebelum pemberontakan itu, Vardanis, didampingi oleh tiga rekan utamanya, Tomaž Slavia, Leo Armenia dan Mikhael Amoria mengunjungi orang suci di Philomelion untuk belajar dari prospek pemberontakan. Biarawan itu dengan benar menubuatkan bahwa pemberontakannya akan gagal, bahwa Tomaž juga akan memulai pemberontakan, dan bahwa Leo dan Mikhael akan memerintah sebagai kaisar. Meskipun mungkin penemuan berikutnya, kisah ini mungkin menunjukkan bahwa Vardanis merencanakan pemberontakannya sebelumnya.[9] Selain dari ambisi pribadi, Vardanis juga anggota dari aristokrasi yang mendarat dan ikonofil yang setia yang mendukung rezim Ratu Irene. Dia karena itu juga dilihat sebagai wakil dari oposisi oleh elit tradisional untuk kebijakan Nikephoros, baik di daerah pengakuan, di mana Kaisar mempertahankan sikap hati-hati yang netral terhadap kedua ikonoklasme dan di bidang sosial-keuangan, di mana pajak baru atas kepemilikan tanah dan pengambilalihan lahan gerejawi merugikan kepentingan mereka.[10] Sejarahwan Warren Treadgold lanjut menyarankan bahwa pemberontakan adalah reaksi terhadap perampasan Nikephoros dan bertujuan, setidaknya pura-pura, pada restorasi Irene. Kematiannya, bagaimanapun, di Lesbos pada tanggal 8 Agustus mencabut pemberontak dari setiap gugatan keabsahan.[11]

Geophysical map of Turkey, with cities, roads and provinces
Bizantium Anatolia dan wilayah perbatasan Bizantium-Arab pada saat pemberontakan Tomaž

Pemberontakan mungkin terjadi di Amorion, ibu kota Thema Anatolik. Dari sana, pasukan pemberontak, yang terdiri dari hampir separuh pasukan militer Kekaisaran, berbaris ke utara dan barat, mengikuti jalan militer menuju Nikomedia dan kemudian ke Chrysopolis, kota yang terletak di seberang Bosporus dari ibu kota kekaisaran, Konstantinopel. Di sana, Bardanes berkemah selama delapan hari, menunggu kemungkinan pemberontakan melawan Nikephoros di dalam ibu kota sebagai tanggapan atas pemberontakannya sendiri. Karena ini tidak terwujud, dan penduduk terbukti tidak terlalu antusias, ia mundur ke pangkalan militer besar di Malagina. Di sana, dua rekannya, Mikhael Amoria dan Leo Armenia, meninggalkannya, dan dihargai dengan sangat baik oleh Nikephoros karena pembelotan mereka: Mikhael menjadi Comte Kortis untuk Kaisar, dan Leo diangkat sebagai komandan resimen Foederati.[12]

Desersi ini semakin mengecilkan hati Vardanis, dan, enggan membuat pasukan loyalis dalam pertempuran, ia memilih untuk menyerahkan diri melalui mediasi Iosef, hegumenos dari biara Kathara yang telah meresmikan pernikahan kedua Konstantinus VI. Vardanis menerima surat yang ditandatangani oleh Patriark Tarasios dan beberapa senator terkemuka yang memastikan bahwa baik dia maupun bawahannya akan dihukum jika mereka menyerah. Sebagai jaminan lebih lanjut dari itikad baik, Nikephoros mengirimkan salib emasnya sendiri bersama dengan surat itu.[13] Puas dengan jaminan ini, pada tanggal 8 September Vardanis meninggalkan pasukannya dan, melalui Nicea, berlindung di biara Herakleios di Cius. Dari sana, ia memulai sebuah kapal yang membawanya ke Pulau Prote. Mengambil nama monastik Sabbas, Vardanis kemudian memasuki biara yang didirikannya di sana di masa lalu.[13]

Akibat pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Setelah Vardanis pensiun, Nikephoros secara resmi memecatnya dan menyita banyak hartanya. Para jenderal tematik lainnya yang ikut serta dalam pemberontakan itu juga diberhentikan dari jabatan mereka, para uskup metropolit Sardis, Amorion, dan Nicomedia dihukum atas dukungan mereka terhadap pemberontakan di pengasingan ke pulau kecil Pantelleria di Sisilia, sementara para prajurit Tentara Anatolia tidak dibayar selama satu tahun.[14]

Pada bulan Desember 803 (Treadgold menaruhnya pada tahun 804), bagaimanapun, sekelompok prajurit "Likaonia" (mungkin Paulisianisme) turun di Prote dan membutakan Vardanis.[15] Ini adalah tindakan yang sangat simbolis: kebutaan biasanya merupakan hukuman yang biasa bagi para bidah dan pemberontak, atau mengusir kaisar dan saingan politik lainnya untuk mencegah mereka menjadi ancaman.[16] Sangat mungkin bahwa ini dilakukan atas perintah Kaisar sendiri, meskipun dalam pernyataan publik kemudian di depan Senat, Nikephoros bersumpah bahwa dia tidak ada hubungannya dengan itu. Kebanyakan ahli percaya pada keterlibatan langsung Nikephoros, tetapi Treadgold memegang kemungkinan lebih besar bahwa para prajurit bertindak sendiri, karena Vardanis bukan lagi ancaman yang kredibel kepada Kaisar. Dalam acara tersebut, meskipun tekanan dari Patriark dan Senat untuk menghukum para pelaku, dan ikrar sendiri untuk melakukannya, Nikephoros membiarkan mereka pergi.[17]

Pemberontakan Vardanis untuk sementara memperlemah Byzantium, terutama dalam kemampuannya untuk menghadapi ancaman Arab terhadap Timur, tetapi serangan Qasim adalah lingkup terbatas, dan campur tangan ayahandanya yang jauh lebih besar segera setelah mengakibatkan tidak ada konfrontasi militer besar: Harun mengundurkan diri setelah gencatan senjata disimpulkan dalam pertukaran untuk jumlah yang sederhana. Jadi pemberontakan itu tidak berdampak serius pada tentara atau sebagian besar Anatolia.[18] Namun demikian, itu menunjukkan ketidakpuasan tentara dengan Nikephoros, yang akan muncul lagi pada tahun-tahun berikutnya dan membuktikan sumber konstan masalah selama masa pemerintahannya.[19]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Vardanis menikahi seorang wanita bernama Domnika, dengan siapa ia memiliki beberapa anak. Thekla, istri Mikhael Amoria, biasanya dikenal dengan salah satunya, seperti Theophanes Continuatus dan Genesius mencatat bahwa Vardanis menikahkan dua putrinya dengan Mikhael Amoria dan salah satu ajudannya.[20] Warren Treadgold mengidentifikasi putri kedua dengan Barka yang bernama atau dijuluki, yang ia anggap sebagai istri pertama Leo Armenia dan yang Leo cerai tak lama setelah aksesinya pada tahun 813 untuk menikahi Theodosia. Dia kemudian akan menjadi ibunda sesungguhnya putra kelahiran pertama, Symbatios/Konstantinos.[21] Theodosia, bagaimanapun, adalah satu-satunya istri Leo yang jelas terbukti, dan tidak ada bukti perceraian dan pernikahan kembali. Leo juga ditunjuk sebagai "sepupu" Vardanis, tetapi tidak jelas apakah ini harfiah atau dalam arti "saudara ipar". Jika yang pertama adalah kasusnya, hubungan keluarga saja akan menghalangi pernikahan semacam itu. Selain itu, cerita ini sangat mungkin penemuan berikutnya, terinspirasi oleh pernikahan Thekla dengan Mikhael Amoria.[22] Bryennios atau Bryenes diketahui memiliki jabatan resmi yang tinggi pada tahun 813.[23] Seorang anak perempuan tanpa nama, belum menikah dicatat, serta beberapa anak muda yang tidak disebutkan namanya, pada tahun 803; bersama dengan Domnika, mereka dibiarkan menjadi bagian dari kekayaan Vardanis, yang sebagian disumbangkan untuk orang miskin, dan sisanya digunakan untuk mendirikan biara kecil di Konstantinopel, tempat mereka pensiun.[24]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kountoura-Galaki 1983, hlm. 203–204; Treadgold 1988, hlm. 129.
  2. ^ Kazhdan 1991, hlm. 255, 1008, 1684; Kountoura-Galaki 1983, hlm. 204–205; Treadgold 1988, hlm. 107; Winkelmann et al. 1999, hlm. 255.
  3. ^ Treadgold 1988, hlm. 114; Winkelmann et al. 1999, hlm. 249.
  4. ^ Kazhdan 1991, hlm. 255, 1008; Kountoura-Galaki 1983, hlm. 206–207, 209; Kiapidou 2003, Chapter 1 Diarsipkan March 5, 2012, di Wayback Machine.; Treadgold 1988, hlm. 129.
  5. ^ Winkelmann et al. 1999, hlm. 253.
  6. ^ Treadgold 1988, hlm. 131.
  7. ^ Kaegi 1981, hlm. 245–246; Treadgold 1988, hlm. 131; Kiapidou 2003, Chapter 2.1 Diarsipkan March 5, 2012, di Wayback Machine..
  8. ^ Kaegi 1981, hlm. 245; Kazhdan 1991, hlm. 255; Treadgold 1988, hlm. 131.
  9. ^ Kaegi 1981, hlm. 245; Kazhdan 1991, hlm. 255; Treadgold 1988, hlm. 131; Kiapidou 2003, Note #4 Diarsipkan March 5, 2012, di Wayback Machine..
  10. ^ Kountoura-Galaki 1983, hlm. 207–211.
  11. ^ Treadgold 1988, hlm. 131–132.
  12. ^ Kaegi 1981, hlm. 246; Kountoura-Galaki 1983, hlm. 212–213; Treadgold 1988, hlm. 131–133, 197; Kiapidou 2003, Chapter 2.1 Diarsipkan March 5, 2012, di Wayback Machine..
  13. ^ a b Kazhdan 1991, hlm. 255; Kountoura-Galaki 1983, hlm. 213–214; Treadgold 1988, hlm. 132; Kiapidou 2003, Chapter 2.2 Diarsipkan March 5, 2012, di Wayback Machine..
  14. ^ Kaegi 1981, hlm. 246–247; Kountoura-Galaki 1983, hlm. 213; Treadgold 1988, hlm. 132–133; Kiapidou 2003, Chapter 3 Diarsipkan March 5, 2012, di Wayback Machine..
  15. ^ Kountoura-Galaki 1983, hlm. 213–214.
  16. ^ Kazhdan 1991, hlm. 297–298.
  17. ^ Kazhdan 1991, hlm. 255; Kountoura-Galaki 1983, hlm. 213–214; Treadgold 1988, hlm. 134–135.
  18. ^ Treadgold 1988, hlm. 133; Kiapidou 2003, Chapter 3 Diarsipkan March 5, 2012, di Wayback Machine..
  19. ^ Kaegi 1981, hlm. 256–257.
  20. ^ Garland 2006, hlm. 7; Treadgold 1988, hlm. 198, 369, 414.
  21. ^ Treadgold 1988, hlm. 188, 196–199, 414–415.
  22. ^ Treadgold 1988, hlm. 415; Winkelmann et al. 1999, hlm. 253; Winkelmann et al. 2000, hlm. 499.
  23. ^ Treadgold 1988, hlm. 369.
  24. ^ Garland 2006, hlm. 7–8; Treadgold 1988, hlm. 132, 369; Winkelmann et al. 1999, hlm. 251–254.

Sumber[sunting | sunting sumber]