Prokopia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Prokopia (bahasa Yunani: Προκοπία; skt. 770 – set. 813) merupakan Permaisuri Mikhael I Rhangabe dari Kekaisaran Romawi Timur. Dia adalah putri Nikēphoros I dan nama ibundanya tidak diketahui. Saudara satu-satunya yang diketahui adalah Stavrakos.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Prokopia menikah dengan Mikhael Rhangabe pada akhir abad ke-8. Ia adalah putra Theophylaktos Rhangabe, laksamana armada Aegea.

Pada tahun 802, pemerintahan Maharani Irene digulingkan oleh aliansi patrician dan kasim. Pemimpin mereka adalah Nikephoros, ayahanda Prokopia, yang pada saat itu menjabat sebagai menteri keuangan (logothetēs tou genikou). Pada tanggal 31 Oktober 802, Nikephoros dinyatakan sebagai Kaisar berikutnya, menjadikan Prokopia sebagai anggota keluarga kekaisaran. Suaminya menerima gelar istana tinggi kouropalatēs.

Pada tanggal 26 Juli 811, Nikephoros terbunuh saat berperang melawan Krum dari Bulgaria di Pertempuran Pliska. Sebagian besar tentara Romawi Timur dihancurkan dengan dia dalam apa yang dianggap sebagai salah satu kekalahan terburuk dalam sejarah Romawi. Di antara beberapa yang selamat adalah Stavrakos, yang menjadi kaisar.

Stavrakos tidak lolos dari medan perang tanpa cedera. Luka pedang di dekat lehernya membuatnya lumpuh. Anggota penjaga kekaisaran berhasil memindahkannya ke Adrianopel tetapi dia tidak pernah sepenuhnya pulih dari luka-lukanya. Masalah suksesi Stavrakos dianggap mendesak dan dua faksi muncul di istana. Satu berpusat di Theophano, istri Kaisar, yang dilaporkan berusaha untuk menggantikan suaminya. Yang lainnya berpusat di Prokopia, yang bermaksud menempatkan suaminya di atas takhta.

Prokopia gagal membujuk kakandanya untuk pergi bersama menuruti keinginannya pada awalnya. Dia tampaknya menyukai Theophano. Namun Mikhael dan Prokopia telah mengumpulkan cukup dukungan di istana untuk mengancam Stavrakos sendiri. Karena tidak mampu menghadapi pertentangan dalam kondisinya, Stavrakos menyatakan saudara iparnya sebagai pewaris yang ditunjuk dan turun takhta pada saat yang sama. Dia kemudian pensiun ke biara. Prokopia menjadi maharani baru.

Maharani[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 2 Oktober 811, Mikhael I Rhangabe berhasil menjadi raja dan Prokopia menjadi permaisuri. Dia konon dengan efektif mendominasi istana untuk pemerintahannya yang singkat.[1] Dia bersikeras mengikuti suaminya dalam kampanye tetapi kehadirannya dilaporkan tidak disambut oleh pasukan.

Mikhael dengan murah hati membagikan uang kepada tentara, birokrasi, dan Gereja dalam upaya membangun dirinya. Dia juga membuka kembali perundingan dengan Charlemagne dan mengakui kaisar saingannya sebagai basileus (kaisar) (tapi bukan sebagai Kaisar Romawi). Namun perang dengan Krum berlanjut dan akan meruntuhkan pasangan kekaisaran tersebut.

Pada tanggal 22 Juni 813, Mikhael kalah dalam Pertempuran Versinikia. Tentara kekaisaran dengan jelas lebih besar dari Bulgaria tetapi gagal memanfaatkan keunggulannya. Mikhael termasuk yang pertama mundur dari medan perang dan unit lain mengikuti jejaknya. Krum maju ke Trakia Timur dan Konstantinopel sendiri telah menjadi target yang layak. Dukungan apa pun yang diperoleh Mikhael dan Prokopia tidak lama bertahan dari kekalahan militer.

Pada tanggal 11 Juli 813, Mikhael turun takhta demi Leo V Armenia. Theophanes Continuatus, kelanjutan dari babad Theophanes, mencatat bahwa Prokopia menentang mengunduran diri tanpa hasil. Dia harus pensiun ke biara segera setelah turun takhta. Tahun kematiannya tidak diketahui.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Prokopia dan Mikhael I memiliki setidaknya lima orang anak:

  • Theophylaktos (skt. 792 – 15 Januari 849), rekan-kaisar dari tahun 812 hingga 813. Dia dikebiri dan diasingkan ke sebuah biara. Tanggal kematiannya dicatat oleh Theophanes Continuatus.
  • Stavrakos (skt. 793 – 813). Meninggal sebelum abdikasi ayahandanya. Keadaan tidak diketahui.
  • Niketas (skt. 797 – 23 Oktober 877). Dia dikebiri dan diasingkan ke sebuah biara. Kemudian muncul sebagai Patriark Ignatius dari Konstantinopel.
  • Gorgo. Menjadi seorang biarawati.
  • Theophano. Menjadi seorang biarawati.

Ignatius kemudian dinyatakan sebagai santo. Hagiografinya mencatat salah satu saudara perempuannya telah membantu ikonodul selama penganiayaan Theophilos (bertakhta 829-842). Namun yang mana tidak jelas.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Women in Power 750-1000", Guide To Women Leaders. Retrieved 24/01/08.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Theophano
Permaisuri Bizantium
811–813
Diteruskan oleh:
Theodosia
Didahului oleh:
Irene dari Athena
Ibunda-Maharani Kekaisaran Romawi Suci
812–813