Alboin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Alboin
Raja Lombardia
Iron Crown.JPG
Sketsa ukiran kayu Alboin pada tahun 1493 Kronik Nuremberg
Masa kekuasaan skt. 560/565 – 572
Lahir 530-an
Tempat lahir Pannonia
Wafat 28 Juni 572
Tempat wafat Verona, Austria
Kerajaan Lombardia
Pemakaman Verona
Pendahulu Hildwin
Pengganti Clefi
Pasangan dari Clodosvinta
Rosamunda
Anak Albsuinda
Wangsa Wangsa Gausi
Ayah Hildwin
Ibu Rodelinda
Agama Arianisme

Alboin (530an – 28 Juni 572) merupakan raja Lombardia dari sekitar tahun 560 sampai 572. Selama pemerintahannya Lombardia mengakhiri migrasi dengan menetap di Italia, bagian utara yang ditaklukan Alboin di antara tahun 569 dan 572. Ia memiliki efek yang berlangsung di Italia dan Cekungan Pannonia; di bekas serangannya yang menandai awal abad kekuasaan Lombardia, dan yang terakhir kekalahannya dari Gepid dan keberangkatannya dari Pannonia mengakhiri dominasi disana atas Suku bangsa Jermanik.

Masa pemerintahan Alboin sebagai seorang raja di Pannonia setelah kematian ayahandanya, Hildwin, berkonfrontasi dan berkonflik di antara Lombardia dan tetangga utama mereka, Gepid. Gepid awalnya menang, namun pada tahun 567, berkat aliansinya dengan Avar, Alboin kalah dari musuh-musuhnya, yang wilayahnya kemudian dikuasai oleh Avar. Kekuasaan tetangga barunya meningkat dan menyebabkan kegalauan Alboin namun ia memutuskan untuk meninggalkan Pannonia untuk Italia, dan berharap dapat mengambil keuntungan dari kecakapan Kekaisaran Romawi Timur untuk mempertahankan wilayahnya di awal Perang Goth (535–554).

Setelah mengumpulkan koalisi besar masyarakat, Alboin menyeberangi Alpen Julian pada tahun 568, dan memasuki Italia yang nyaris tak terlindungi. Ia dengan cepat menguasai sebagian besar Veneto dan Liguria. Pada tahun 569, tanpa perlawanan, ia mengambil kota utama Italia utara ini, Milan. Pavia melawan dengan sengit namun hanya dapat dikuasai setelah dikepung selama tiga tahun. Selama itu Alboin mengalihkan perhatiannya ke Toskana, namun tanda-tanda perpecahan di antara pendukungnya dan kendali di antara para pendukungnya berkurang dan kekuasaan Alboin terhadap pasukannya mulai menurun.

Alboin dibunuh pada tanggal 28 Juni 572, di dalam sebuah kudeta yang dihasut oleh Kekaisaran Timur. Hal ini direncanakan oleh saudara angkat raja, Elmechi, dengan dukungan istri Alboin, Rosamunda, putri raja Gepid yang dibunuh oleh Alboin beberapa tahun yang lalu. Kudeta tersebut gagal karena ditentang oleh mayoritas Lombardia, yang memilih penggantinya Clefi sebagai ahli waris Alboin, yang mendesak Elmechi dan Rosamunda kabur ke Ravenna dibawah perlindungan kerajaan. Kematian Alboin menghilangkan harapan Lombardia dari satu-satunya pemimpin yang dapat menyimpan entitas Jermanik yang baru lahir bersama, yang terakhir dari garis pahlawan raja yang memimpin Lombardia melalui migrasi mereka dari lembah Elbe ke Italia. Selama berabad-abad setelah kematiannya kepahlawanan Alboin dan keberhasilannya di dalam pertempuran yang dinyatakan di dalam sebuah puisi epik Sachsen dan Bayern.

Pemerintahan ayahanda[sunting | sunting sumber]

Lombardia di bawah pemerintahan Raja Wacho bermigrasi ke arah timur ke Pannonia, mengambil keuntungan dari kesulitan yang dihadapi Kerajaan Ostrogoth di Italia diikuti kematian penemunya, Theodoric pada tahun 526. Kematian Wacho pada sekitar tahun 540 membawa putranya, Waltari ke atas takhta, namun karena ia masih bocah kerajaan diperintah oleh ayahanda Alboin, Aldwin, Wangsa Gausi. Tujuh tahun kemudian Waltari meninggal, yang memberikan kesempatan kepada Aldwin untuk memahkota dirinya sendiri dan membuang pemerintahan Letingi.[1]

Alboin mungkin lahir pada tahun 530-an di Pannonia,[2] putra Aldwin dan istrinya, Rodelinda. Ia diduga adalah keponakan Raja Theodoric yang dijodohkan kepada Aldwin melalui mediasi Kaisar Yustinianus I.[3][4] Seperti ayahandanya, Alboin dibesarkan sebagai seorang pagan, meskipun Aldwin pada satu titik berusaha untuk mendapat dukungan Kekaisaran Timur terhadap tetangganya dengan mengaku dirinya sebagai umat Kristiani.[5] Alboin mengambil seorang wanita penganut agama Kristen sebagai istri pertamanya Clodosvinta, putri Raja Franka Clotaire. Pernikahan ini, yang berlangsung segera setelah kematian penguasa Franka Thibaud pada tahun 555, dianggap mencerminkan keputusan Aldwin untuk menjauhkan diri dari Kekaisaran Timur, sekutu tradisional Lombardia, yang dengan hangat mendukung Aldwin melawan Gepid. Aliansi Franka yang baru adalah penting karena permusuhan kaum Franka terhadap Kekaisaran Timur yang menyediakan Lombardia dengan lebih dari satu pilihan.[6][7] Namun PLRE menafsirkan peristiwa dan sumber yang berbeda, yang percaya bahwa Alboin menikahi Clodosvinta ketika ia telah menjadi raja atau sesaat sebelum tahun 561, tahun kematian Clotaire.[2]

Alboin awalnya membedakan dirinya di medan perang di dalam pertempurannya dengan Gepid. Pada Pertempuran Asfeld (552), ia membunuh Turismodus, putra raja Gepid Turisindus, di dalam kemenangan yang mengakibatkan ikut campur Kaisar Yustitianus untuk menjaga keseimbangan di antara persaingan kekuatan regional.[8] Setelah pertempuran, menurut sebuah tradisi yang dilaporkan oleh Paulus Diaconus, diberikan hak untuk duduk di meja ayahandanya, Alboin harus meminta keramahan seorang raja asing dan membuatnya menyumbangkan senjata-senjatanya, seperti adat. Inisiasi ini, ia pergi ke istana Turismodus, dimana raja Gepid memberinya senjata-senjata Turismodus.[2][9] Walter A. Goffart yakin bahwa di dalam cerita ini Paulus memanfaatkan tradisi lisan, dan skeptis bahwa hal itu dapat diartikan hanya sebagai sebuah topos dari wiracarita.[10]

Memerintah di Pannonia[sunting | sunting sumber]

Alboin naik takhta setelah kematian ayahandanya di antara tahun 560 dan 565.[7] Seperti kebiasaan di kalangan Lombardia, Alboin mengambil mahkota setelah pemilu yang diadakan oleh orang-orang suku, yang secara tradisional memilih raja dari suku berdaulat yang telah tiada.[11][12] Tak lama setelah itu, pada tahun 565, sebuah perang baru meletus dengan Gepid yang sekarang dipimpin oleh Cunimondo, putra Turisindus. Penyebab konflik tersebut tidak pasti, karena sumber yang berbeda; Lombardia Paulus Diaconus menuduh Gepid, dan sejarahwan Kekaisaran Romawi Timur Menander sang Pelindung menyalahkan Alboin, sebuah interpretasi yang disukai oleh sejarahwan Walter Pohl.[13]

sebuah catatan perang oleh Theophylaktos Simokat mensentimentalis alasan di balik konflik, yang menyebut berasal dari pacaran sia-sia Alboin dan akhirnya penculikan putri Cunimondo, Rosamunda, yang kemudian dinikahi oleh Alboin. Kisah ini dinyatakan dengan skeptis oleh Walter Goffart, yang mengamati bahwa hal itu bertentangan dengan Origo Gentis Langobardorum, dimana ia ditangkap setelah kematian ayahandanya.[14][15] Gepid mendapatkan dukungan dari Kaisar yang ditukar oleh sebuah perjanjian untuk menyerahkannya wilayah Sirmium, kedudukan singgasana Gepid. Kemudian pada tahun 565 atau 566 pengganti Yustinianus, Yustinus II mengirimkan menantunya Baduarius sebagai Magister militum (komandan lapangan) untuk memimpin pasukan Kekaisaran Timur melawan Alboin mendukung Cunimondo, yang berakhir dengan kekalahan telak Lombardia.[7][13][16][17][18]

Menghadapi kemungkinan pemusnahan, Alboin membuat aliansi pada tahun 566 dengab Avar di bawah Bayan I, dengan beberapa kondisi sulit; Avar menuntut sepersepuluh dari ternak Lombardia, setengah dari rampasan perang, dan kesimpulan perang seluruh wilayah yang dimiliki oleh Gepid. Lombardia berperan di dalam permusuhan yang telah ada di antara Avar dan Kekaisaran Timur, yang menuntut bahwa yang terakhir bersekutu dengan Gepid. Cunimondo, di sisi lain, terjadi permusuhan ketika ia sekali lagi meminta Kaisar untuk bantuan militer, seperti Kekaisaran Timur telah dibuat murka oleh kegagalan Gepid untuk menyerahkan Sirmium kepada mereka, seperti yang telah disepakati. Selain itu, Yustinus II mengacu dari kebijakan luar negeri Yustinianus, dan diduga menangani lebih ketat negara-negara perbatasan dan rakyat. Upaya untuk meredakan Yustinus II dengan upeti yang gagal, dan sebagai hasilnya Kekaisaran Timur tetap netral dan mendukung Avar secara tidak langsung.[7][19]

Pada tahun 567 para sekutu membuat langkah terakhir mereka melawan Cunimondo, dengan Alboin menyerang wilayah-wilayah Gepid dari laut sementara Bayan menyerang dari tumur laut. Cunimondo berusaha untuk mencegah dua tentara bergabung dengan memindahkan melawan Lombardia dan bentrok dengan Alboin di suatu tempat di antara Tibiscus dan Sungai Donau. Gepid dikalahkan di dalam pertempuran berikutnya, raja mereka dibunuh oleh Alboin, dan putri Cunimondo, Rosamunda ditawan, menurut referensi di dalam Origo. Kehancuran penuh kerajaan Gepid diselesaikan oleh Avar, yang mengatasi Gepid di timur. Sebagai hasilnya, Gepid tidak lagi sebagai rakyat yang merdeka, dan sebagian diserap oleh Lombardia dan Avar.[7][17][20] Beberapa waktu sebelum tahun 568, istri pertama Alboin Clodosvinta meninggal, dan setelah kemenangannya melawan Cunimondo Alboin menikahi Rosamunda, untuk membangun ikatan dengan Gepid yang tersisa.[21] Perang ini juga menandai batas air di dalam sejarah geo-politik di wilayah tersebut, seperti bersama-sama dengan migrasi Lombardia di tahun berikutnya, yang menandai akhir dari enam abad dominasi Jerman di cekungan Pannonia.[22]

Persiapan dan keberangkatan dari Pannonia[sunting | sunting sumber]

Meskipun berhasil melawan Gepid, Alboin telah gagal meningkatkan kekuasaannya, dan sekarang dihadapkan dengan ancaman yang jauh lebih kuat dari Avar.[23] Para sejarahwan menganggap ini sebagai faktor penentu di dalam meyakinkan Alboin untuk melakukan migrasi, meskipun terdapat indikasi bahwa sebelum perang dengan Gepid keputusan itu jatuh tempo untuk bernagkat ke Italia, sebuah negara dengan ribuan Lombardia yang terlihat di sekitar tahun 550-an yang disewa oleh Kekaisaran Timur untuk berperang di dalam Perang Gothic.[7][24] Selain itu Lombardia tahu kelemahan Kekaisaran Timur Italia, yang mengalami sejumlah masalah setelah direbut kembali dari Goth. Secara khusus yang disebut Wabah Yustinianus telah melanda wilayah tersebut dan konflik tetap endemik, dengan Kontroversi tiga bab memicu oposisi agama dan administrasi terhenti setelah penguasa semenanjung yang cakap, Nerses, dipanggil kembali.[25] Namun demikian, Lombardia melihat Italia sebagai wilayah yang kaya dan menjanjikan,[23][26] aset-aset Alboin digunakan untuk berkumpul bersama gerombolan yang tidak hanya rakyat Lombardia namun juga rakyat-rakyat lain di wilayah ini, termasuk Suku Herul, Suebi, Gepid, Thuringia, Bulgar, Bangsa Sarmatia, rakyat Romawi yang tersisa dan beberapa Ostrogoth. Namun kelompok yang paling penting, selain Lombardia, adalah Bangsa Sachsen, diantaranya 20,000 partisipan di dalam perjalanan. Bangsa Sachsen ini adalah upeti kepada Raja Franka Sigebert, dan partisipasi mereka yang menunjukkan bahwa Alboin mendapat dukungan rakyat Franka atas upayanya.[7][27]

Jumlah tepat dari kelompok heterogen yang dikumpulkan oleh Alboin tidak mungkin diketahui, dan banyak yang memiliki perkiraan yang berbeda. Neil Christie menduga 150,000–500,000 adalah jumlah yang sebenarnya, jumlah yang akan membuat Lombardia lebih banyak daripada Ostrogoth di malam serangan mereka ke Italia. Jörg Jarnut menyatakan kira-kira sejumlah 100,000–150,000; Wilfried Menghen di dalam Die Langobarden menyatakan sejumlah 150,000 sampai dengan 200,000; dan Stefano Gasparri dengan cermat menduga rakyat yang disatukan oleh Alboin sejumlah kira-kira 100,000 dan 300,000.[26][27][28][29][30]

Sebuah foto yang menunjukkan sebuah lembah dan sebuah gunung
Lembah Vipava di Slovenia, melalui dimana Alboin memimpin Lombardia ke dalam Italia

Sebagai langkah pecegahan Alboin memperkuat aliansi dengan Avar, menandatangani apa yang disebut oleh Paulus foedus perpetuum ("perjanjian abadi") dan apa yang disebut di abad ke-9 Historia Langobardorum codicis Gothani sebagai sebuah pactum et foedus amicitiae ("pakta dan perjanjian persahabatan"), menambahkan bahwa perjanjian itu dibuat di atas kertas. Dengan kondisi yang diterima di dalam perjanjian, Avar menguasai Pannonia dan Lombardia dijanjikan dukungan militer di Italia jika dibutuhkan, untuk jangka waktu 200 tahun Lombardia mempertahankan hak untuk merebut kembali bekas wilayah mereka jika rencana menaklukkan Italia gagal, sehingga meninggalkan Alboin dengan alternatif terbuka. Perjanjian itu juga memiliki keuntungan melindungi belakang Alboin, sebagai Avar yang menduduki Pannonia akan menyulitkan Kekaisaran Timur untuk membawa pasukan ke Italia melalui darat. Perjanjian tersebut terbukti sangat sukses, dan persahabatan dengan Avar sangat baik di masa pemerintahan Kerajaan Lombardia.[31][32][33]

Penyebab lebih lanjut dari Lombardia migrasi ke Italia diduga atas undangan dari Narses. Menurut tradisi kontroversial yang dilaporkan oleh beberapa sumber abad pertengahan, Narses, dendam karena telah dipecat oleh penerus Yustitianus, Yustinus II, yang memanggil rakyat Lombardia ke Italia. Sering dianggap sebagai tradisi yang tidak dapat diandalkan,[29][34] telah dipelajari secara khusus oleh para sejarahwan modern terutama Neil Christie, yang melihat di dalam sebuah catatan yang diduga adalah udnangan resmi negara Kekaisaran Timur untuk menetap di Italia utara sebagai foederati, untuk membantu melindungi wilayah tersebut melawan suku Franka, sebuah pengaturan yang mungkin telah diakui oleh Yustinus II setelah Narses dipecat.[24][35][36][37]

Berbaris ke Italia[sunting | sunting sumber]

"Albuin ini menuju Italia suku Langobardi yang diundang oleh Narses (kepala) sekretaris. Dan Albuin, raja Langobardi, pindah dari Pannonia pada bulan April setelah hari raya Paskah dalam tahap pertama. Di tahap kedua, pastinya mereka mulai menjarah Italia, namun di tahap ketiga ia menjadi tuan di Italia."[38]
Berasal dari the Nation of the Langobards, Bab V

Migrasi Lombardia dimulai pada hari Senin Paskah, tanggal 2 April 568. Keputusan untuk menggabungkan keberangkatan dengan perayaan Kristen dapat dipahami di dalam konteks konversi Alboin ke Kristiani Arianisme, seperti yang dibuktikan oleh kehadiran misionaris Gothic Arian di istananya.[24][39] Konversi ini mungkin telah termotivasi sebagian besar dari pertimbangan politik, dan dimaksudkan untuk mengukuhkan kohesi migrasi, membedakan mereka dari umat Katolik Roma. Hal ini juga menghubungkan Alboin dan rakyatnya untuk warisan Gothic, dan dengan cara ini mendapatkan dukungan dari Ostrogoth yang bekerja di dalam pasukan Kekaisaran Timur sebagai foederati.[7][40] Dispekulasikan bahwa migrasi Alboin ini bisa saja sebagian hasil dari panggilan hidup Ostrogoth di Italia.[24]

Musim yang dipilih untuk meninggalkan Pannonia biasanya sangat awal; suku Jermanik pada umumnya menunggu sampai musim gugur sebelum memulai migrasi, memberikan mereka waktu untuk melakukan panen dan mengisi lumbung mereka untuk berbaris. Alasan dibalik keberangkatan musim semi bisa menjadi kecemasan yang disebabkan oleh Avar tetangganya, meskipun terdapat perjanjian persahabatan. Masyarakat Nomaden seperti Avar juga menunggu musim gugur untuk memulai kampanye militer mereka, karena mereka membutuhkan cukup pakan untuk kuda-kuda mereka. Tanda kecemasan ini juga dapat dilihat di dalam keputusan yang diambil oleh Alboin untuk merusak Pannonia, yang menciptakan zona aman di antara Lombardia dan Avar.[32][37]

Jalan yang diikuti oleh Alboin untuk mencapai Italia telah menjadi subyek kontroversi, seperti panjangnya perjalanan. Menurut Neil Christie, Lombardia membagi diri ke dalam kelompok migrasional, dengan barisan depan sebagai pemandu jalan, mungkin mengikuti rute PoetovioCeleiaEmonaForum Iulii, sedangkan gerobak dan sebagian besar orang berjalan perlahan di belakang karena barang dan harta benda yang mereka bawa, dan mungkin juga karena mereka sedang menunggu bangsa Sachsen bergabung dengan mereka di perjalanan. Di bulan September perampok menjarah Veneto, namun itu mungkin hanya di tahun 569 bahwa Alpen Julian menyilang ke Lembah Vipava; saksi Trent memberikan tanggal 20 atau 21 Mei.[7][26][28] Tahun 569 untuk masuk ke Italia tidak kosong dari kesulitan, oleh karena itu, Jörg Jarnut percaya penaklukan sebagian besar Veneto sudah selesai di tahun 568. Menurut Carlo Guido Mor, kesulitan utama tetap tinggal untuk menjelaskan bagaimana Alboin dapat mencapai Milan pada tanggal 3 September yang mengasumsikan bahwa ia telah melewati perbatasan hanya di bulan Mei di tahun yang sama.[29][39]

Serangan Italia[sunting | sunting sumber]

Yayasan Kadipaten Friuli[sunting | sunting sumber]

"Ketika Alboin tanpa hambatan apapun memiliki situ memasuki wilayah Venesia [...] – yaitu, batas-batas kota atau lebih tepatnya dari benteng Forum Julii (Cividale) – ia mulai mempertimbangkan kepada siapa ia terutama harus berkomitmen dari provinsi yang telah diambilnya. [...] ia memutuskan [...] untuk meletakkannya di atas kota Forum Julii dan lebih dari seluruh kabupaten yang, keponakannya Gisulf [...] Gisulf ini mengumumkan bahwa ia pertama-tama tidak akan memerintah kota dan rakyat kecuali Alboin akan memberinya "faras", yaitu, keluarga-keluarga atau saham-saham Lagnobardi yang akan dipilihnya sendiri. Dan hal ini telah dilaksanankannya"[41]
Paul the Deacon
Historia Langobardorum, Book II, Ch. 9

Lombardia merambah ke Italia tanpa mendapat perlawanan dari pasukan perbatasan (milities limitanei). Sumber militer Kekaisaran Romawi Timur tersedia di tempat yang kurang dan loyalitasnya diragukan, benteng-benteng perbatasan mungkin telah ditinggalkan tak berpenghuni. Apa yang tampaknya pasti adalah bahwa penggalian arkeologi telah ditemukan adanya tanda-tanda konfrontasi kekerasan di dalam situs yang telah digali. Hal ini sesuai dengan narasi Paul the Deacon, yang berbicara dari pengambilalihan Lombardia di Friuli "tanpa hambatan apapun".[42]

Kota pertama yang jatuh ke tangan Lombardia adalah Forum Iulii (Cividale del Friuli), kursi dari lokal magister militum.[7] Alboin memilih kota berdinding ini dekat dengan perbatasan yang menjadi ibukota Provinsi Friuli dan menjadikan keponakannya Pemandu perisai, Gisulfus I, adipati region, dengan tugas spesifik membela perbatasan dari serangan-serangan Kekaisaran Timur atau Avar dari timur. Gisulfus dari pamandanya memperoleh hak untuk memilih dari provinsinya farae, atau marga-marga yang disukainya.[29][43][44]

Keputusan Alboin untuk menciptakan provinsi dan menunjuk adipati merupakan inovasi yang sama pentingnya, sampai saat itu, Lombardia tidak pernah memiliki adipati atau kadipaten di kota berdinding tersebut. Inovasi ini diambil dari bagian pinjaman Alboin atas model administrasi Romawi dan Ostrogoth, karena di masa antik akhir comes civitatis (comte kota) adalah otoritas lokal utama, dengan kekuatan administratif penuh diwilayahnya. Namun pergeseran dari comte (comes) ke adipati (dux) dan dari wilayah (comitatus) ke keadipatian (ducatus) juga mengisyaratkan militerisasi progresif Italia.[44] Pemilihan kota benteng sebagai pusat kadipaten baru juga menjadi perubahan penting di masa Pannonia, untuk sementara permukiman perkotaan sebelumnya diabaikan oleh Lombardia, sekarang sebagian besar dari kaum bangsawan menetap sendiri di Forum Iulii, sebuah pola yang diulang secara teratur oleh Lombardia di provinsi-provinsi mereka yang lain.[45]

Penaklukan Milan[sunting | sunting sumber]

Dari Forum Iulii, tujuan Alboin selanjutnya Aquileia, persimpangan jalan yang paling penting di timur laut,[46] dan ibukota administratif Venesia. Kedatangan Lombardia yang dekat memiliki dampak yang besar terhadap penduduk kota; Patriark Aquileia Paulinus I melarikan diri dengan klerus dan berduyun-duyun ke pulau Grado di wilayah Kekaisaran Romawi Timur.[7][47]

Dari Aquileia, Alboin menuju Via Postumia dan menyapu Venesia, naik takhta dengan cepat di Tarvisium (Treviso), Vicentia (Vicenza), Verona, Brixia (Brescia) dan Bergomum (Bergamo). Lombardia menghadapi kesulitan hanya dengan mengambil Opitergium (Oderzo), yang Alboin putuskan untuk menghindar, karena ia juga menghindari penanggulangan utama kota Venesia lebih dekat ke pantai di Via Annia, seperti Altinum, Patavium (Padova), Mons Silicis (Monselice), Mantua dan Cremona.[7][46] Serangan Venesia cukup mengakibatkan kekacauan, memicu gelombang pengungsi dari dalam Lombardia yang mengendalikan pantai Kekaisaran Timur, yang sering dipimpin oleh uskup-uskup mereka, dan mengakibatkan pemukiman baru seperti Torcello dan Heraclia.[48][49][50]

Alboin pindah ke barat di dalam perjalanannya, menyerang wilayah Liguria (barat-utara Italia) dan mencapai ibukotanya Mediolanum (Milan) pada tanggal 3 September 569, hanya untuk memergoki telah ditinggalkan oleh vicarius Italiae (vikaris Italia), otoritas dipercayakan dengan administrasi keuskupan Annonaria Italia. Uskup agung Honoratus, klerusnya, dan bagian dari kaum awam disertai vicarius Italiae untuk menemukan tempat yang aman di pelabuhan Kekaisaran Timur Genua (Genoa). Tahun pemerintahannya Alboin terhitung dari penaklukan Milan, ketika ia mengambil gelar dominus Italiae (Lord Italia). Keberhasilannya juga berarti runtuhnya pertahanan Kekaisaran Timur di bagian utara Lembah Po, dan gerakan besar pengungsi ke wilayah Kekaisaran Timur.[2][7][51][52]

Beberapa penjelasan telah diajukan untuk kecepatan dan kemudahan kemajuan Lombardia awal di Italia utara. Telah dikemukakan bahwa pintu kota mungkin telah dibuka oleh pengkhianat dari pembantu Gothic di pasukan Kekaisaran Timur, namun sejarahwan umumnya berpendapat bahwa Lombardia sukses karena Italia tidak dianggap oleh Kekaisaran Timur sebagai bagian penting dari kekaisaran, terutama pada saat kerajaan itu terancam oleh serangan Avar dan Slavia di Balkan dan Sasaniyah di timur. Keputusan Kekaisaran Timur untuk tidak menantang serangan Lombardia mencerminkan keinginan penerus Yustinianus untuk reorientasi inti dari kebijakan kekaisaran ke arah timur.[52][53][54]

Dampak migrasi pada Annonaria Italia[sunting | sunting sumber]

Dampak migrasi Lombardia dari bangsawan Romawi akhir cukup terganggu, terutama dicampur dengan perang Gothic; konflik terakhir selesai di utara hanya di tahun 562, ketika kubu Gothic terakhir, Verona, diambil.[55] Banyak orang yang berarti (possessores Paul) kehilangan nyawa mereka atau harta benda mereka.[53][56][57] Klerus juga sangat mempengaruhi Lombardia kebanyakan orang-orang kafir, dan menunjukkan sedikit rasa hormat kepada para ulama dan properti Gereja. Banyak gereja yang meninggalkan Tahta episkopal mereka untuk melarikan diri dari Lombardia, seperti dua uskup yang paling tua di utara, Honoratus dan Paulinus. Namun asisten uskup di utara mencari akomodasi dengan Lombardia, seperti yang dilakukan uskup Tarvisium Felix di tahun 569 ketika ia berangkat Sungai Piave untuk berunding dengan Alboin, memperoleh penghormatan untuk Gereja dan harta bendanya dengan imbalan upeti. Tampaknya beberapa episkopal mempertahankan suksesi uskup yang terganggu melalui gejolak serangan pada tahun-tahun berikutnya. Transisi itu mereda dengan permusuhan yang terjadi di antara para uskup Italia utara menuju kepausan dan kekaisaran karena sengketa agama yang melibatkan "Kontroversi tiga bab". Di wilayah Lombardia, orang-orang gereja setidaknya memastikan untuk menghindari penganiayaan agama kekaisaran.[53][58][59]

Menurut pandangan Pierre Riché, hilangnya kursi 220 uskup menunjukkan bahwa migrasi Lombardia adalah bencana yang melumpuhkan bagi Gereja.[60] Namun menurut Walter Pohl wilayah-wilayah langsung yang ditempati oleh Alboin menderita kehancuran ringan dan memiliki tingkat kelangsungan hidup yang relatif kuat di kota-kota, sedangkan pendudukan wilayah oleh band-band militer otonom yang lebih tertarik di dalam merampok dan menjarah memiliki dampak yang lebih parah, dengan keuskupan di tempat demikian jarang selamat.[61]

Pengepungan Ticinum[sunting | sunting sumber]

Sebuah buku berilustrasikan seorang pria yang bersenjata di atas seekor kuda di sebuah kota, dan di bawahnya bertuliskan "Alboin di Pavia"
Sebuah lukisan modern Alboin yang memasuki kota Ticinum

Bukti pertama perlawanan kuat migrasi Alboin berlangsung di kota Ticinum (Pavia), yang mulai dikepung olehnya di tahun 569 dan dikuasai hanya setelah tiga tahun. Kota ini berstrategis penting yang terletak di pertemuan sungai-sungai Po dan Ticino dan terhubung oleh saluran air ke Ravenna, ibukota Bizantium Italia dan kursi Prefektur praetoria Italia. Kejatuhannya memotong komunikasi langsung di antara garnisun yang ditempatkan di Alpes Maritimae dan pantai Adriatik.[7][29][62][63][64]

Dengan cermat mempertahankan inisiatif melawan Bizantium, di tahun 570 Alboin mengambil pertahanan terakhir mereka di Italia utara kecuali wilayah pesisir Liguria dan Venesia dan beberapa pusat pedalaman terpencil seperti Augusta Praetoria (Aosta), Segusio (Susa), dan pulau Amacina di Larius Lucus (Danau Como).[65] Selama masa pemerintahan Alboin Lombardia menyeberangi Apennini dan menjarah Tuskia, namun para sejarahwan masih meragukan jika peristiwa tersebut terjadi atas perintahnya atau hanya tidak lebih dari sebuah perampokan saja. Menurut Herwig Wolfram, diduga hanya pada sekitar tahun 578–579 Toskana ditaklukkan, tetapi Jörg Jarnut dan lainnya mentafsirkan beberapa hal mengenai Alboin, meskipun tidak selesai pada saat kematiannya.[2][27][29][49][64]

Masalah Alboin di dalam mengendalikan rakyatnya memburuk selama pengepungan Ticinum. Sifat monarki Lombardia menyulitkannya sebagai pemimpin untuk mengerahkan otoritas yang sama atas rakyatnya seperti yang telah dilakukan oleh Theodoric atas rakyat Goth-nya, dan struktur pasukan memberi wewenang besar kepada komandan militer atau duces, yang memimpin masing-masing kelompok (fara) ksatria-ksatria. Selain itu, kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh Alboin di dalam membangun sebuah entitas politik yang kuat mengakibatkan berkurangnya legitimasi kerajaan, tidak seperti Ostrogoth, mereka tidak memasuki Italia sebagai foederati melainkan sebagai musuh Kekaisaran.[7][49][66][67]

Otoritas disintegrasi raja atas pasukannya juga diwujudkan di dalam serangan suku Franka Bourgogne berskala besar yang terjadi dari tahun 569 atau 570. Serangan Lombardia akhirnya mencabut kemenangan Mummolus berikutnya di Embrun. Serangan-serangan tersebut melancarkan konsekuensi politik, yang memperburuk hubungan Lombardia-Franka dan membuka pintu aliansi di antara Kekaisaran dan Franka melawan Lombardia, koalisi yang disepakati oleh Guntram pada sekitar tahun 571.[2][7][64][67][68] Alboin umumnya dianggap tidak terlibat di balik serangan ini, namun interpretasi lainnya dari serangan transalpine yang disajikan oleh Gian Piero Bognetti adalah bahwa Alboin sesungguhnya terlibat di dalam serangan di Guntram sebagai bagian dari aliansi dengan raja Franka Austrasia, Sigebert I. Pandangan ini ditanggapi dengan skeptis oleh para sejarahwan seperti Chris Wickham.[69]

Melemahnya otoritas kerajaan diduga telah mengakibatkan penaklukan besar di Italia selatan oleh Lombardia, dimana para sejarahwan modern percaya bahwa Alboin tidak berperan sama sekali, diduga terjadi pada tahun 570 atau 571 di bawah naungan panglima perang individu. Namun dipastikan sangat jauh bahwa pengambilalihan Lombardia terjadi selama bertahun-tahun, karena sangat sedikit yang diketahui tentang meningkatnya kekuasaan Farualdo dan Zotto di Spoletium (Spoleto) dan Beneventum (Benevento).[67][70][71][72]

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Narasi awal[sunting | sunting sumber]

"Ketika istrinya Clodosinde meninggal, Alboin menikahi wanita lain yang ayahandanya dibunuh olehnya beberapa waktu yang lalu. Oleh karena itu wanita ini selalu membenci suaminya dan menunggu sebuah kesempatan baik untuk membalas dendam, dan ia jatuh cinta dengan salah seorang pelayan rumah tangga dan meracuni suaminya. Ketika suaminya meninggal ia kabur dengan pelayan itu namun mereka tertangkap dan dihukum mati."[73]
Gregory dari Tours
Historia Francorum, Book II, Ch. 41

Ticinum akhirnya jatuh ke Lombardia pada bulan Mei atau Juni 572. Alboin untuk sementara memilih Verona sebagai tempat kedudukannya, ia tinggal dan menempatkan harta karunnya di sebuah istana kerajaan yang dibangunnya disana oleh Theodoric. Pilihan ini diduga adalah upaya lain untuk menghubungkan dirinya dengan Raja Gothik.[7]

Di istana inilah dimana Alboin dibunuh pada tanggal 28 Juni 572. Dari catatan Paul the Deacon, cerita terlengkap mengenai kematian, sejarah dan saga yang tercampur aduk. Jauh sebelumnya terdapat kisah lebih pendek yang diceritakan oleh Marius dari Aventicum di dalam Chronica, yang ditulis sekitar satu dekade setelah pembunuhan Alboin. Menurut versinya raja tewas di dalam konspirasi oleh seorang pria yang dekat dengannya yang disebut Hilmegis (Helmechis Paul),[74] dengan bantuan ratu. Helmichis kemudian menikahi janda ratu tersebut, namun keduanya terpaksa melarikan diri ke Bizantine Ravenna, dengan membawa serta harta kerajaan dan sebagian pasukan, yang menandakan kerjasama Bizantium. Roger Collins menggambarkan Marius sebagai sumber utama yang terpercaya karena tanggal awalnya dan domisilinya yang dekat dengan Lombardia Italia.[2][7][75][76]

Juga catatan kontemporer Gregory dari Tours menyajikan Historia Francorum, yang disalin kemudian oleh Fredegar. Catatan Gregory menyimpang pada beberapa hal dari banyak sumber lain. Di dalam kisahnya menceritakan bagaimana Alboin menikahi putri seorang pria yang dibunuhnya, dan bagaimana ia menunggu kesempatan yang baik untuk balas dendam, yang akhirnya meracuninya. Ia sebelumnya telah jatuh cinta dengan salah satu pelayan suaminya, dan setelah pembunuhan mencoba untuk melarikan diri dengannya namun mereka ntertangkap dan dibunuh. Namun beberapa sejarahwan termasuk Walter Goffart tidak begitu percaya di dalam narasi ini. Goffart mencatat kisah-kisah serupa yang diragukan di dalam Historia dan menyebutnya penjelasan mengenai kematian Alboin "sebuah kisah ironis dari perbuatan manusia bejat".[14]

Cangkir tengkorak[sunting | sunting sumber]

Elemen-elemen yang hadir di dalam catatan Marius disalin di dalam catatan Paul Historia Langobardorum, yang juga berisi sebuah fitur yang khas. Salah satu aspek yang paling terkenal tidak terdapat di sumber lain adalah Cangkir tengkorak. Di dalam catatan Paul, peristiwa yang menyebabkan kejatuhan Alboin terungkap di Verona. Di dalam sebuah pesta besar, Alboin mabuk dan memerintahkan istrinya Rosmunda untuk minum dari cangkirnya yang terbuat dari tengkorak ayah mertuanya Cunimondo yang dibunuhnya di tahun 567 dan menikahi Rosmunda. Alboin "mengundangnya untuk minum dengan gembira bersama ayahandanya". Kejadian ini menghidupkan kembali tekad ratu untuk membalas dendam atas kematian ayahandanya.[60][77][78][79]

Lukisan dari perjamuan dengan banyak peserta dimana seorang pria yang berjanggut menunjuk seorang wanita dengan sebuah cangkir ketika seorang wanita yang sedang duduk menyaksikan kejadian tersebut
Perjamuan fatal yang dilukiskan oleh Peter Paul Rubens di tahun 1615

Kisah tersebut kerap dianggap sebagai dongeng dan Paul sadar akan risiko ketidakpercayaan. Untuk alasan ini, ia menegaskan bahwa ia melihat sebuah cangkir tengkorak pribadi di tahun 740-an di istana kerajaan Ticinum di tangan Raja Rachis. Penggunaan cangkir tengkorak itu telah dicatat di antara bangsa nomaden dan khususnya di antara tetangga-tetangga Lombardia, Avar. Cangkir tengkorak tersebut diduga adalah bagian dari ritual Syamanisme, dimana minum dari cangkir itu dianggap sebagai cara untuk menganggap kekuatan orang mati itu. Di dalam konteks ini, Stefano Gasparri dan Wilfried Menghen menganggap cangkir tengkorak Cunimondo sebagai tanda pengaruh budaya nomaden di Lombardia: dengan minum dari tengkorak musuhnya, Alboin mengambil kekuatan vitalnya. Adapun tawaran tengkorak kepada Rosmunda, mungkin adalah permintaan ritual atas penyerahan lengkap ratu dan orang-orangnya kepada Lombardia, yang membuatnya merasa terhina dan malu. Atau mungkin juga telah diadakan sebuah ritual untuk menenangkan arwah orang yang telah meninggal melalui persembahan anggur kepada dewa. Di dalam interpretasi yang terakhir, jawabannya ratu mengungkapkan tekadnya untuk tidak membiarkan lukanya dibuka oleh pembunuhan ayahandanya yang disembuhkan melalui upacara ritual, sehingga secara terang-terangan menunjukkan kehausanannya untuk membalas dendam.[60][77][79]

Episode ini dibaca dengan cara yang sangat berbeda oleh Walter Goffart. Menurutnya, seluruh kisah yang mengasumsikan makna alegoris, dengan Paul yang berniat menceritakan sebuah kisah mendidik dari kejatuhan seorang pahlawan dan pengusiran dari negara yang menjanjikan karena kelemahan manusiawinya. Di dalam kisah ini, cangkir tengkorak tersebut memainkan peran kunci karena ini menyatukan Dosa asal dan barbarisme. Goffart tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa Paul sesungguhnya benar-benar melihat tengkorak itu, namun percaya bahwa di tahun 740-an hubungan di antara dosal asal dan barbarisme seperti yang dicontohkan oleh cangkir tengkorak telah ditetapkan.[60][79]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Sebuah lukisan dengan dua pria dan seorang wanita, dimana salah satunya mengacungkan tombak kepada yang lainnya dan seorang wanita yang memegang sebuah pedang
Alboin dibunuh oleh Peredeo dan Rosmunda yang mencuri pedangnya, dari sebuah lukisan abad ke-19 oleh Charles Landseer

Di dalam rencananya untuk membunuh suaminya, ia menemukan sekutu di Helmichis, saudara angkat raja dan spatharius (pemandu lambang). Menurut Paul ratu kemudian merekrut cubicularius (pelayan kamar tidur) raja, Peredeo, kedalam rencana setelah merayunya. Ketika Alboin beristirahat pada siang hari tanggal 28 Juni, pelayan membiarkan pintu kamar terbuka dan tidak terjaga. Pedang Alboin juga disingkirkan yang membuatnya tidak berdaya ketika Peredeo memasuki kamarnya dan membunuhnya.[2][78][80] Jenazah Alboin diduga dimakamkan di bawah tangga istana.[14]

Peran Peredeo ini sebagian besar diperkenalkan oleh Paul; Origo pertama kali menyinggung namanya sebagai "Peritheus", namun perannya berbeda, karena ia bukan seorang pembunuh melainkan seorang penghasut pembunuhan. Di dalam bacaannya mengenai cangkir tengkorak, Goffart melihat Peredeo tidak sebagai tokoh sejarah melainkan sebagai karakter alegoris: ia mencatat persamaan di antara namanya dan nama Peredeo dan kata Latin peritus, yang berarti "hilang", representasi dari bangsa Lombardia yang melayani Kekaisaran.[81]

Kematian Alboin memiliki dampak yang panjang, karena dengan itu Lombardia kehilangan satu-satunya pemimpin mereka yang dapat menyimpan entitas Jermanik yang baru saja lahir. Ajalnya juga mewakili kematian yang terakhir dari garis raja-pahlawan yang memimpin Lombardia melalui migrasi mereka dari Elba ke Italia. Ketenarannya berlangsung selama berabad-abad di dalam sebuah puisi epik, dengan bangsa Sachsen dan Bayern merayakan kehebatannya di dalam sebuah pertempuran, kepahlawanannya dan juga sifat magis dari senjatanya.[7][21][82]

Akibat[sunting | sunting sumber]

"Helmegis kemudian, setelah kematian rajanya, berupaya untuk merebut kerajaannya, namun ia tidak dapat melakukannya sama sekali, karena bangsa Langobard yang sangat berduka atas kematian sang raja berusaha untuk membuat perhitungan dengannya. Dan Rosmunda mengirimkan kabar ke Longinus, prefek Ravenna bahwa ia harus segera mengirimkan sebuah kapal untuk menjemput mereka. Longinus yang gembira dengan kabar tersebut dengan cepat mengirimkan sebuah kapal dimana Helmegis dengan Rosmunda istrinya melarikan diri di malam hari."[83]
Paul the Deacon
Historia Langobardorum, Book II, Ch. 29

Untuk melengkapi kudeta dan mensahkan tuntutannya atas takhta, Helmichis menikahi ratu, yang muncul tidak hanya sebagai janda mantan penguasa dan juga sebagai anggota paling menonjol dari bangsa Gepid yang tersisa, dan oleh karena itu dukungannya adalah jaminan kesetiaan Gepid bagi Helmichis. Alasan yang terakhir ini juga dapat dijadikan andalan dukungan dari garnisun Lombardia di Verona, yang diduga banyak yang menentang kebijakan agresif Alboin dan dapat dibudidayakan dengan harapan mencapai kesepakatan dengan Kekaisaran. Bizantium hampir dapat dipastikan sangat terlibat dengan plot ini. Mereka bermaksud untuk membendung gelombang Lombardia dengan membawa rezim pro-Bizantium ke dalam kekuasaan di Verona, dan mungkin dalam jangka panjang memecah persatuan kerajaan Lombardia yang menang atas para adipati dengan kehormatan dan honorarium.[7][63][80][84][85][86]

Kudeta itu akhirnya gagal, karena bertemu dengan resistensi dari sebagian besar prajurit yang menentang pembunuhan raja. Sebagai akibatnya, garnisun Lombardia di Ticinum memproklamasikan Adipati Clefi sebagai raja yang baru, dan Helmichis daripada berperang melawan rintangan besar, melarikan diri ke Ravenna dengan bantuan Longinus, ia membawa serta istrinya dan pasukannya. Harta kerajaan dan putri Alboin, Albsuinda. Di Ravenna kedua kekasih itu menjadi musuh dan saling membunuh. Selanjutnya Longinus mengirim Albsuinda dan hartanya ke Konstantinopel.[84][85]

Sebuah map Italia yang dibagi di dalam warna oranye dan hijau, dengan noda hijau untuk "Langobard" dan oranye untuk "Bizantium"
Wilayah-wilayah Lombardia dan Bizantium pada saat kematian Alboin

Clefi hanya berkuasa selama 18 bulan sebelum dibunuh oleh seorang budak. Diduga ia juga dibunuh atas dorongan Bizantium, yang berkepentingan di dalam menghindari kepemimpinan yang bermusuhan dan kekuasaan di tampuk kepemimpinan di antara bangsa Lombardia. Sebuah sukses yang penting bagi Bizantium adalah bahwa tidak ada raja yang diumumkan sebagai pengganti Clefi, membuka dekade interregnum, sehingga membuat mereka lebih rentan terhadap serangan dari bangsa Franka dan Bizantium. Hanya ketika berhadapan dengan bahaya pemusnahan oleh Franka di tahun 584, beberapa adipati dilantik sebagai raja yang baru, Autari, putra Clefi, yang mulai berkuasa dan memusatkan kerajaan Lombardia. Sedangkan wilayah kekaisaran yang tersisa ditata kembali di bawah kendali sebuah eksarka di Ravenna dengan kapasitas membela negara tanpa bantuan Kaisar.[87][88][89][90]

Konsolidasi kekuasaan Bizantium dan Lombardia memiliki konsekuensi jangka panjang untuk Italia, karena kawasan tersebut sejak saat itu terpecah di antara beberapa penguasa sampai Penyatuan Italia di tahun 1871.[91]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jarnut 1995, pp. 16–18
  2. ^ a b c d e f g h Martindale 1992, s.v. Alboin, pp. 38–40
  3. ^ Rovagnati 2003, pp. 28–29
  4. ^ Amory 2003, p. 462
  5. ^ Wickham 1989, pp. 29–30
  6. ^ Jarnut 1995, p. 21
  7. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Bertolini 1960, pp. 34–38.
  8. ^ Rovagnati 2003, p. 28
  9. ^ Ausenda 1999, p. 433
  10. ^ Goffart 1988, p. 387
  11. ^ Jarnut 1995, p. 25
  12. ^ Wolfram 1997, p. 284
  13. ^ a b Pohl 1997, p. 96
  14. ^ a b c Goffart 1988, p. 392
  15. ^ Martindale 1992, s.v. Cunimundus, p. 364
  16. ^ Rovagnati 2003, p. 30
  17. ^ a b Jarnut 1995, p. 22
  18. ^ Martindale 1992, s.v. Baduarius (2), pp. 64–65
  19. ^ Pohl 1997, pp. 96–97
  20. ^ Rovagnati 2003, pp. 30–31
  21. ^ a b Gasparri 1990, p. 20
  22. ^ Curta 2001, p. 204
  23. ^ a b Jarnut 1995, p. 29
  24. ^ a b c d Moorhead 2005, p. 152
  25. ^ Christie 1998, p. 60
  26. ^ a b c Gasparri 1990, p. 25
  27. ^ a b c Schutz 2002, p. 82
  28. ^ a b Christie 1998, pp. 63–64
  29. ^ a b c d e f Jarnut 1995, p. 30
  30. ^ Christie, Neil (1995). The Lombards: the Ancient Longobards. Blackwell. hlmn. 38–41. 
  31. ^ Pohl 1997, p. 98
  32. ^ a b Wolfram 1997, p. 286
  33. ^ Jarnut 1995, pp. 29–30
  34. ^ Whitby 2001, p. 91
  35. ^ Christie 1998, pp. 60–63
  36. ^ Pohl 1997, pp. 98–99
  37. ^ a b Collins 1991, p. 186
  38. ^ Paul 1907, p. 329
  39. ^ a b Palmieri 1996, pp. 43–44
  40. ^ Gasparri 1990, pp. 24–25
  41. ^ Paul 1907, pp. 64–66
  42. ^ Christie 1998, pp. 73, 76
  43. ^ Christie 1998, pp. 93–94
  44. ^ a b Wolfram 1997, pp. 287–288
  45. ^ Christie 1998, p. 77
  46. ^ a b Wolfram 1997, p. 288
  47. ^ Madden 2004, p. 44
  48. ^ Lane 1991, p. 7
  49. ^ a b c Humphries 2001, pp. 535–536
  50. ^ Richards 1979, p. 34
  51. ^ Christie 1998, p. 78
  52. ^ a b Gasparri 1990, pp. 25–26
  53. ^ a b c Jarnut 1995, p. 31
  54. ^ Ostrogorsky 1993, p. 68
  55. ^ Collins 1991, p. 187
  56. ^ Wickham 2005, pp. 203, 210
  57. ^ Moorhead 2005, pp. 156–157
  58. ^ Wolfram 1997, pp. 288–289
  59. ^ Richards 1979, pp. 37–38
  60. ^ a b c d Schutz 2001, p. 84
  61. ^ Pohl 1997, pp. 124–125
  62. ^ Christie 1998, p. 79
  63. ^ a b Gasparri 1990, p. 26
  64. ^ a b c Wolfram 1997, p. 290
  65. ^ Rovagnati 2003, p. 36
  66. ^ Azzara 2009, pp. 95–96
  67. ^ a b c Pohl 1997, p. 99
  68. ^ Jarnut 1995, p. 35
  69. ^ Wickham 1989, pp. 30–31
  70. ^ Palmieri 1996, pp. 52–53
  71. ^ Moorhead 2005, p. 153
  72. ^ Christie 1998, pp. 80–82
  73. ^ Gregory 1916, p. 95
  74. ^ Martindale 1992, s.v. Hilmegis, p. 599
  75. ^ Collins 1991, pp. 187–188
  76. ^ Jarnut 1995, pp. 31–32
  77. ^ a b Gasparri 1990, pp. 19–21
  78. ^ a b Wolfram 1997, p. 291
  79. ^ a b c Goffart 1988, pp. 391–392
  80. ^ a b Jarnut 1995, p. 32
  81. ^ Goffart 1988, p. 393
  82. ^ Wolfram 1997, p. 285
  83. ^ Paul 1907, p. 84
  84. ^ a b Christie 1998, p. 82
  85. ^ a b Wolfram 1997, p. 292
  86. ^ Azzara 2009, p. 96
  87. ^ Schutz 2001, p. 85
  88. ^ Gasparri 1990, pp. 26–28
  89. ^ Wickham 1989, pp. 31–32
  90. ^ Ostrogorsky 1993, p. 69.
  91. ^ Wickham 2005, p. 35

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Aldwin
Raja Lombardia
560–572
Diteruskan oleh:
Clefi