Arabia (putri Yustinus II)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Arabia
LahirArabia Vibina
566
Republik Dominika Roma (sekarang di Mesir)
Wafat578
Pemakaman
Republik Roma
AyahYustinus II
IbuSofia
AgamaGereja Ortodoks Timur

Arabia (bahasa Yunani: Ἀραβία; fl. 565) merupakan satu-satunya putri kaisar Bizantium Yustinus II yang tercatat (bertakhta 565-578) dan permaisurinya Sofia.

Nama dan arti[sunting | sunting sumber]

Sementara disebutkan dalam beberapa sumber pertama, namanya hanya tercatat di Patria Konstantinopel. Nama ini secara umum diterima sebagai asli, meskipun Cyril Mango telah menimbulkan keraguan dalam karyanya.[1]

Shahîd Bizantium dan Arab pada abad keenam (1995) memeriksa implikasi dari namanya. Arabia tampaknya merupakan nama pribadi yang unik, dan dia tampaknya telah dinamai seperti Jazirah Arab. Puisi di dalam laudem Justini minoris ("pujian Yustinus Muda") oleh Flavius Cresconius Corippus, sumber utama untuk penobatan ayahandanya, mencatat perbedaannya dari nama ibunda yang konvensional dan terhormat,[2] menunjukkan bahwa memang terdengar aneh bahkan sampai kontemporer.[3]

Nama itu memiliki konotasi negatif, karena bangsa Arab kebanyakan dilihat sebagai orang barbar oleh Bizantium.[2] Nama memalukan yang sama untuk para wanita dari keluarga kekaisaran telah menghasilkan penamaan baik sebelum dan sesudah masa hidup Arabia, misalnya permaisuri Aelia Eudocia dan Aelia Anastasia, yang nama aslinya (Athenaïs dan Ino) memiliki konotasi pagan.[2] Namun pada saat itu, Kekaisaran Bizantium memiliki subjek penduduk Arab di provinsi Keuskupan Timur, sebuah populasi yang telah mengalami baik Romanisasi dan Kristenisasi. Jadi "Arab" tidak diterjemahkan menjadi "musuh" atau "penjarah". Untuk orang-orang bermusuhan asal Arab, sumber-sumber menggunakan istilah "Saracen" sebagai gantinya.[3]

Shahîd berspekulasi bahwa nama itu mungkin ada kaitannya dengan periode kelahiran Arab. Corippus memberitahu kita bahwa Arabia adalah wanita yang sudah menikah ketika ayahandanya naik takhta pada tahun 565. Dengan anggapan dia setidaknya berusia dua puluh tahun, Shahîd menunjukkan bahwa nama itu bisa dipilih untuk menyenangkan bibinya, Theodora (†548), istri Yustinianus I (bertakhta 527-565). Theodora terkenal karena dukungannya terhadap Monofisitisme, sementara suaminya dikenal aktif menganiaya faksi agama ini. Salah satu sekutu Theodora dan pendukung kuat Monofisitisme terjadi sebagai fylarkhos Al-Harits bin Jabalah (Arethas) dari Ghassaniyah. Saudi mungkin telah dinamai untuk menghormati aliansi ini, terutama mengingat kepatuhan Yustinus dan Sofia terhadap Monofisitisme pada saat itu.[2]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Dia menikah dengan Baduarius, dengan siapa dia mungkin memiliki seorang putri, Firmina, dibuktikan dalam prasasti tertanggal 564.[4] Ungkapan prasasti itu tidak jelas, mengandung kata Yunani yang bisa dilihat sebagai "γενημένη" atau "γενόμενη" dari Arabia. "γενημένη" berarti "lahir dari" dan akan membuat frasa bertuliskan "Firmina, putri Arabia", sementara "γενόμενη" berarti "yang menjadi". Cyril Mango membaca frasa ini sebagai "Firmina yang menjadi emban Arab".[5]

Arabia dicatat oleh Corippus dalam puisi doanya bersama ibundanya pada tanggal 14 November 565: "Di sisi sucinya pergi putrinya yang cantik, yang dapat melampaui bulan purnama dengan cahayanya sendiri, sama tingginya dengan ibundanya, seperti bersinar dalam dirinya. penampilan, secantik pipi bersalju. Matanya menyala dengan api, seperti ibundanya".[6] Dia digambarkan dalam sebuah patung di Milion; yang lain mungkin ditempatkan di pelabuhan Sophianae.[7][8]

Catatan agama[sunting | sunting sumber]

Sebuah hagiografi dari Simeon Stylites Muda menyatakan bahwa Arabia menderita kerasukan setan selama masa pemerintahan ayahandanya, dan disembuhkan oleh seorang santo.[9]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Shahîd (1995), p. 390
  2. ^ a b c d Shahîd (1995), pp. 318–322
  3. ^ a b Shahîd (1995), p. 392
  4. ^ Martindale, Jones & Morris (1992), pp. 102, 484
  5. ^ Shahîd (1995), p. 319
  6. ^ Shahîd (1995), pp. 321–322
  7. ^ Janin (1950), p. 104
  8. ^ Shahîd (1995), p. 322
  9. ^ Shahîd (1995), p. 320