Ino Anastasia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ino Anastasia
Permaisuri Kekaisaran Romawi Timur (Bizantium)
Nama lengkapAelia Anastasia, (nama lahir Ino)
Lahirabad ke-6
Wafat593
Tempat wafatKonstantinopel
PemakamanGereja Rasul Suci
Pasangan dariIoannes
Tiberius II Konstantinus
Anakputri tidak bernama oleh Ioannes
Konstantina
Charito
anak tidak bernama oleh Tiberius
DinastiDinasti Yustinianus

Ino (bahasa Yunani: Ἰνὼ), berganti nama menjadi Aelia Anastasia (†593) merupakan Permaisuri Tiberius II Konstantinus (bertakhta 578-582) dari Kekaisaran Bizantium, dan Augusta dari tahun 578 hingga kematiannya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal dan pernikahan[sunting | sunting sumber]

Menurut catatan Ioannis dari Efesus, Ino berasal dari Daphnudium, kemungkinan pulau Daphnousia di lepas pantai Bitinia di Laut Hitam.[1] Dia pertama kali menikah dengan optio Ioannes, seorang perwira eksekutif berpangkat rendah dari tentara Bizantium. Mereka memiliki seorang putri yang bertunangan dengan Tiberius. Suami dan putrinya meninggal sebelum berakhirnya kontrak pernikahan, dan Ino sendiri menikah dengan Tiberius sebagai gantinya.

Ioannis dari Efesus menyebutkan bahwa Ino dan Tiberius memiliki tiga orang anak. Dua putri yang dikenal dengan nama Konstantina dan Charito. Anak ketiga dianggap telah meninggal sebelum kenaikan takhta Tiberius ke pangkat Caesar.

Istri Caesar[sunting | sunting sumber]

Tiberius menjabat sebagai Comes Excubitorum (Komandan Excubitores) di bawah Yustinus II. Yustinus dilaporkan menderita gangguan mental sementara dan tidak dapat melakukan tugasnya begitu benteng penting Dara jatuh ke tangan Khosrau I dari Kekaisaran Sasaniyah pada bulan November 573.[2] Menurut Gregorius dari Tours, kekuatan tunggal Kekaisaran pada titik ini diasumsikan oleh istrinya, Sofia, keponakan istri Yustinianus, Theodora. Evagrios Scholastikos melaporkan bahwa Sofia berhasil mengakhiri gencatan senjata tiga tahun dengan Khosrau sendiri. Tetapi untuk menggunakan kekuatan efektif sebagai pemangku takhta dia akan membutuhkan pendukung, dan karena itu dia memilih Tiberius sebagai rekannya.

Menurut tawarikh Teofanis Sang Pengaku Iman, Tiberius resmi ditunjuk sebagai Caesar oleh Yustinus pada tanggal 7 Desember 574. Dia juga diadopsi oleh Yustinus dan dengan demikian menjadi pewaris yang ditunjuknya.[3] Pada titik ini Ino muncul sebagai Caesarissa, wanita peringkat kedua di Kekaisaran.[4]

Ecclesiastic History Ioannis dari Ephesus dan tawarikh Teofanis Sang Pengaku Iman keduanya mencatat bahwa Sophia mempertimbangkan untuk menikahi Tiberius sendiri. Pernikahannya saat ini dipandang sebagai suatu pelanggaran terhadapnya, dan Ino dan putrinya tidak diizinkan memasuki Istana Agung Konstantinopel. Mereka malah menetap di istana Hormisdas, kediaman Yustinianus I sebelum ia naik takhta. Menurut Ioannis dari Efesus, Tiberius bergabung dengan mereka setiap malam dan kembali ke Istana Agung setiap pagi. Sofia juga menolak untuk membiarkan para wanita di istana mengunjungi Ino dan putrinya sebagai tanda hormat kepada mereka.

Namun, akhirnya, untuk menghindari ketidaksenangan Sophia, Ino dan putrinya meninggalkan Konstantinopel ke kampung halamannya Daphnudium. Menurut Ioannis dari Efesus, Tiberius meninggalkan Konstantinopel untuk mengunjungi Ino ketika dia jatuh sakit.

Permaisuri[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 578, Yustinus II menunjuk Tiberius sebagai kaisar, dan pada tanggal 5 Oktober 578, Yustinus meninggal dan Tiberius menjadi satu-satunya kaisar. Menurut Ioannis dari Efesus, Sofia mengutus Patriark Eftychios dari Konstantinopel ke Tiberius untuk meyakinkan dia agar menceraikan Ino, menawarkan dirinya dan putrinya yang dewasa Aravia sebagai calon pengantin untuk Kaisar baru. Tiberius menolak.

Tiberius tampaknya khawatir akan keselamatan istri dan anak perempuannya. Ioannis dari Efesus melaporkan bahwa ketiga wanita itu secara rahasia diselundupkan ke Konstantinopel dengan perahu, larut malam. Ino tiba dengan selamat dan suaminya mengatur pertemuannya dengan Eftychios dan anggota Senat Romawi Timur. Ino diproklamasikan sebagai Permaisuri dalam upacara publik dan menerima pangkat Augusta.

Menurut Ioannis dari Efesus, namanya dianggap tidak pantas untuk seorang Permaisuri Kristen karena memiliki nada suara Hellenik.[5] Ino asli adalah putri Kadmos dan Harmonia, diidentifikasi dengan dewi Leukothea. Oleh karena itu Permaisuri Ino menerima nama Anastasia (dan secara resmi Aelia Anastasia), disarankan oleh faksi kereta balap biru. Saingan mereka, Hijau, menyarankan nama Helena.

Anastasia bukan satu-satunya Augusta. Sofia juga mempertahankan pangkatnya dan terus memegang bagian dari istana untuk dirinya sendiri. Afiliasi agama Anastasia tidak diketahui. Menurut Ioannis dari Efesus ia memusuhi faksi agama Kalsedon dan tidak memiliki pengetahuan tentang keyakinan mereka yang sebenarnya. Namun Ioannis tidak menyebutkan dukungan Monofisitismenya.

Ibu mertua[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 14 Agustus 582, Tiberius meninggal. Ia digantikan oleh Maurice, seorang jenderal yang bertunangan dengan Konstantina. Pernikahan Konstantina dan Maurice berlangsung pada musim gugur tahun 582, dalam sebuah upacara dilakukan oleh Patriark Ioannis IV dari Konstantinopel dan dijelaskan secara rinci oleh Theophylact Simocatta. Konstantina juga memproklamirkan Augusta sementara baik Sofia dan Anastasia mempertahankan gelar yang sama. Ioannis dari Efesus menyebutkan ketiga Augusta tinggal di Istana Agung.

Teofanis mencatat kematian Anastasia pada tahun 593. Ia dimakamkan di Gereja Rasul Suci, bersama suaminya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Martindale, John R.; Jones, A.H.M.; Morris, J. (1992). The Prosopography of the Later Roman Empire. IIIa. Cambridge University Press. hlm. 60–61. ISBN 0-521-20160-8. 
  2. ^ Evans, James Allan. "Justin II (565-578 A.D.)". De Imperatoribus Romanis. 
  3. ^ Garland, Lynda. "Sophia, Wife of Justin II". De Imperatoribus Romanis. 
  4. ^ Garland, Lynda. "Ino Anastasia, wife of Tiberius II Constantine". De Imperatoribus Romanis. 
  5. ^ Garland, Lynda. "Constantina, wife of Emperor Maurice". De Imperatoribus Romanis. 
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Sofia
Permaisuri Kekaisaran Romawi Timur (Bizantium)
578–582
Diteruskan oleh:
Konstantina
Didahului oleh:
Galla Placidia
Ibunda-Permaisuri Kekaisaran Romawi Timur
Bergelar Janda Permaisuri-Ibunda karena dia adalah ibunda Permaisuri Konstantina.

582–593
Diteruskan oleh:
Martina