Evagrios Scholastikos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Evagrios Scholastikos
Lahir536
Efifania, Kekaisaran Romawi Timur
Meninggal594
PekerjaanCendekiawan dan intelektual
Karya terkenalEcclesiastical History

Evagrios Scholastikos (bahasa Yunani: Εὐάγριος Σχολαστικός) merupakan seorang cendekiawan dan intelektual Suriah yang hidup pada abad ke-6, dan seorang pembantu patriark Gregorius dari Antiokhia.[1] Karya-karyanya yang masih hidup, Ecclesiastical History (Ἐκκλησιαστικὴ ἹστορίαἘκκλησιαστικὴ Ἱστορία), terdiri dari koleksi enam jilid mengenai sejarah Gereja dari Konsili Efesus Pertama (431) sampai masa pemerintahan Maurice selama hidupnya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Evagrios Scholastikos lahir di Hamat, sebuah kota Suriah yang terletak di sebelah Sungai Orontes di jantung Kekaisaran Romawi Timur. Kontroversi ada pada tanggal di mana Evagrios dilahirkan, karena sejarawan G. F. Chesnut menegaskan bahwa ia lahir pada tahun 536 atau 537, namun sang peneliti Whitby menyatakan bahwa ia lahir pada tahun 535.[2] Karya tulis pertamanya yang ditujukan pada wabah penyakit yang menginfeksi segmen besar populasi. Evagrios sendiri terinfeksi oleh wabah itu namun secara ajaib berhasil selamat dari bencana ini selama masa mudanya. Menurut catatannya sendiri, anggota keluarga dekatnya meninggal karena wabah, termasuk istrinya pada saat itu.[3] Michael Whitby beralasan bahwa Evagrios dilahirkan dalam keluarga aristokratis yang kaya dengan hubungan dekat dengan elit politik.

Pendidikannya panjang dan komprehensif sejak usia dini, dimulai dengan spesialisasi dalam Grammar dan transisi ke sastra Yunani klasik. Hal ini akhirnya memuncak dalam upaya Evagrios dalam studi hukum, yang setelah selesai, membuatnya mendapatkan gelar bergengsi "Scholastikos" ketika ia berusia 20-an.[4] Upaya resmi pertamanya yang terkenal adalah menemani Gregorius dari Antiokhia ke Konstantinopel untuk membela dia dari tuduhan yang berkaitan dengan perilaku seksual.[5] Evagrios kembali menikah lagi di Antiokhia, di mana catatannya sendiri memberi kesaksian tentang prestisenya di kalangan elit profesional sejak pertunjukan keagungan dan khalayak besar hadir selama upacara pernikahan ini.[6] Didedikasikan kepada kaisar Maurice, Evagrios menulis banyak karya tentang masalah-masalah teologis, tetapi tidak ada yang bertahan.[7] Karyanya yang tersisa, Ecclesiastical History selesai pada tahun 593, kompilasi enam volume sejarah Kristen dari Konsili Efesus pertama hingga masa sekarang sendiri.[8]

Evagrios secara eksplisit adalah seorang Kristen dalam tradisi Kalsedon, mengkritik Zakharia Rhetor dan Zosimus untuk perbedaan teologis, dua sejarawan populer pada masa itu. Dia menghormati mantan cendekiawan itu atas kontribusinya pada sejarah abad ke-5 dan ke-6, tetapi menghukumnya karena posisi Monofisitismenya. Namun, ia terutama bermusuhan dengan Zosimus, seorang historiografer pagan, karena pandangannya yang sangat anti-Kristen, yang menyatakan "Anda, yang terkutuk dan benar-benar tercemar, mengatakan bahwa nasib orang Romawi sia-sia dan sama sekali rusak sejak saat Kekristenan telah diketahui ”, menantang anggapan Zosimus bahwa kejatuhan Roma dimulai dengan konversi Konstantinus.[9]

Karya[sunting | sunting sumber]

Ecclesiastical History[sunting | sunting sumber]

Evagrios Scholastikos, Historia ecclesiastica (1524 copy; British Library Egerton MS 2626)

Satu-satunya karya Evagrius yang masih hidup, Ecclesiastical History, membahas sejarah Kekaisaran Romawi Timur dari awal resmi kontroversi Nestorianisme di Konsili Efesus Pertama pada tahun 431 hingga saat ia menulis, 593. Isi bukunya berfokus terutama pada agama penting, menggambarkan kejadian di sekitar uskup dan orang suci yang terkenal.

Editio princeps diterbitkan pada tahun 1544 dengan nama Robertus Stephanus (lebih dikenal sebagai Robert Estienne). John Christopherson, uskup Chichester, membuat terjemahan Latin dari Ecclesiastical History, yang diterbitkan setelah kematiannya pada tahun 1570. Terjemahan ke dalam bahasa Inggris muncul kemudian: yang pertama adalah oleh Edward Walford, yang diterbitkan di London pada tahun 1846; Terjemahan Michael Whitby diterbitkan pada tahun 2001 oleh Liverpool University Press sebagai bagian dari "Texts in Translation Series."

Beberapa cendekiawan, terutama Pauline Allen, menuduh bahwa sikap teologis Kalsedon Evagrios secara langsung memengaruhi pemilihan informasinya, untuk membela agen politik yang dikalsukan Kalsedon terhadap reputasi negatif.[10] Whitby, bagaimanapun, menekankan penerimaan sarjana hukum dan penyertaan informasi yang ditulis oleh sejarawan lain yang mengadopsi sikap menentang, ketika ia menemukan bahwa catatan mereka dapat diandalkan.[11] Misalnya, Evagrios Scholastikos sangat bergantung pada kajian tekstual Zachariah tentang sejarah meskipun ia seorang monofisit, kadang-kadang mengabaikan aspek-aspek kecil dari karyanya yang secara eksplisit mempromosikan teologinya, tetapi sebagian besar menganggapnya dapat diandalkan. Allen juga beralasan bahwa Evagrios dibangun di atas karya Zakharia karena ia adalah satu-satunya catatan sejarah yang komprehensif tentang peristiwa yang terjadi dari Teodoretus pada masa Cyrrhus sampai eranya sendiri. Namun sayangnya, naskah asli Zachariah telah hilang.[12]

Evagrios jauh kurang kritis terhadap Kaisar Yustinianus dan istrinya Theodora, dibandingkan dengan Procopius, yang menggambarkan keduanya sebagai roh jahat. Karena afiliasi regional Evagrios menggambarkan kaisar dengan cara yang lebih simpatik, memuji pendekatannya yang moderat terhadap keadilan dan pengekangannya terhadap penganiayaan yang berlebihan, namun masih mengutuk bidat dan menampilkan kekayaannya. Ambivalensi Evagrios terhadap Yustinianus sangat nyata ketika dia menggambarkannya sebagai orang berbudi yang buta terhadap kekalahan yang akan terjadi dalam perang yang dimulai sendiri dengan Persia.[13] Chesnut juga berkomentar tentang bagaimana sejarawan dan cendekiawan Romawi mengakhiri Ecclesiastical History dengan gaya dramatis, menggunakan tema-tema dari tragedi Yunani klasik untuk mengkarakterisasi kehidupan Yustinianus, khususnya fluktuasi besar Fortune.[14]

Evagrios membangun berdasarkan dokumen yang ditulis oleh Zachariah, Symeon Stylites Tua, Efstathios dari Efifania, Ioannes Malalas, Zosimus, dan Procopius dari Kaisarea.[15]

Ecclesiastical History dianggap sebagai catatan penting dan relatif otoritatif dari garis waktu yang dilacaknya, karena Evagrius mengacu pada materi ulama lain, secara eksplisit mengakui sumbernya. Dia dengan cermat mengatur informasi yang diambil dari karya-karya sejarah tertulis lainnya untuk memvalidasi catatannya secara lebih efektif daripada para ahli teologi lain pada masanya, sehingga mengurangi kebingungan bagi sejarawan masa depan yang tertarik untuk mempelajari karyanya.[16] Namun, sejarawan mengakui bahwa ada kesalahan logis yang serius yang melekat dalam karya Evagrios yang masih hidup, yang umum untuk zamannya, yaitu urutan kronologis yang bermasalah dan peluncuran atas kejadian yang tidak dapat disangkal seperti perang besar dan peristiwa sekuler lainnya. Ketika cendekiawan menyebutkan kejadian penting dalam hidupnya sendiri, kurangnya pelabelan kronologis sangat jelas - yang dapat memberikan komplikasi bagi mereka yang menganalisis bukunya.[17]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Roger Pearse (2002-10-19). "Account of author and his writings". Ccel.org. Diakses tanggal 2012-08-06. 
  2. ^ Chesnut, p. 215
  3. ^ Ecclesiastical History, Preface, pgs. vii–viii
  4. ^ Whitby, p. xiv
  5. ^ Ecclesiastical History, Preface, p. viii
  6. ^ Whitby p. xv
  7. ^ Ecclesiastical History, Preface, pgs ix–x
  8. ^ Chesnut, p. 216
  9. ^ Chesnut, pgs 224–225
  10. ^ Allen, p. 476
  11. ^ Whitby, p. xl
  12. ^ Allen, p. 488
  13. ^ Pazdernik, p. 265
  14. ^ Chesnut pgs 218–219
  15. ^ Whitby, pgs xxii–xxx
  16. ^ Whitby, p. xxiii
  17. ^ Whitby, pg. liii

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Evagrius Scholasticus, The Ecclesiastical History, tr. M. Whitby (2000)
  • SCARRY, Elaine. “The Well-Rounded Sphere: The Metaphysical Structure of the Consolation of Philosophy,” Essay’s in Numerical Criticism of Medieval Literature. (New Jersey: Associated University Press, 1980).
  • EVAGRIUS. Ecclesiastical History: A History of the Church in Six Books from A.D. 431 to A.D. 594. (London: Samuel Bagster and Sons, 1846).
  • CHESNUT, Glenn F. "Sozomen, Theodoret of Cyrrhus, and Evagrius Scholasticus: Other Successors and Continuators," The First Christian Histories. (Macon: Mercer University Press, 1986).
  • ALLEN, Pauline. "Zachariah Scholasticus and the Historia Ecclesiastica of Evagrius Scholasticus," Journal of Theological Studies 31 (2):1980 (pgs 471–488). [jts.oxfardjournals.org/].
  • Pazdernik, Charles (1994). "'Our Most Pious Consort Given Us by God': Dissident Reactions to the Partnership of Justinian and Theodora, A.D. 525-548". Classical Antiquity. University of California Press. 13 (2): 256–81. doi:10.2307/25011016. ISSN 1067-8344. JSTOR 25011016. (Perlu mendaftar (help)). 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]