Penyakit koronavirus 2019

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Penyakit koronavirus 2019
Nama lain
Symptoms of coronavirus disease 2019 2.0-id.png
Gejala COVID-19
SpesialisasiPenyakit menular, pulmonologi
GejalaDemam, batuk, kesulitan bernapas[6]
KomplikasiPneumonia, sindrom gangguan pernapasan akut, gagal ginjal
PenyebabSARS-CoV-2
DiagnosisPCR, imunoasai, pemindaian tomografi terkomputasi
PencegahanMencuci tangan, memakai masker, karantina, pembatasan sosial[7]
PerawatanPengobatan simtomatik dan suportif

Penyakit koronavirus 2019 (bahasa Inggris: coronavirus disease 2019, disingkat COVID-19)[8][9] adalah penyakit menular yang disebabkan oleh SARS-CoV-2, salah satu jenis koronavirus.[10][11] Penyakit ini mengakibatkan pandemi koronavirus 2019–2020.[12][13] Penderita COVID-19 dapat mengalami demam, batuk kering, dan kesulitan bernapas.[6][14][15] Sakit tenggorokan, pilek, atau bersin-bersin lebih jarang ditemukan.[16] Pada penderita yang paling rentan, penyakit ini dapat berujung pada pneumonia dan kegagalan multiorgan.[12][13]

Infeksi menyebar dari satu orang ke orang lain melalui percikan (droplet) dari saluran pernapasan yang sering dihasilkan saat batuk atau bersin.[13][17] Waktu dari paparan virus hingga timbulnya gejala klinis berkisar antara 1–14 hari dengan rata-rata 5 hari.[13][18][19][20] Metode standar diagnosis adalah uji reaksi berantai polimerase transkripsi-balik (rRT-PCR) dari usap nasofaring atau sampel dahak dengan hasil dalam beberapa jam hingga 2 hari. Pemeriksaan antibodi dari sampel serum darah juga dapat digunakan dengan hasil dalam beberapa hari.[21] Infeksi juga dapat didiagnosis dari kombinasi gejala, faktor risiko, dan pemindaian tomografi terkomputasi pada dada yang menunjukkan gejala pneumonia.[22][23]

Mencuci tangan dengan sabun, menjaga jarak dari orang yang batuk, dan tidak menyentuh wajah dengan tangan yang tidak bersih adalah langkah yang disarankan untuk mencegah penyakit ini.[24] Disarankan untuk menutup hidung dan mulut dengan tisu atau siku yang tertekuk ketika batuk.[24] Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) merekomendasikan kepada orang-orang yang menduga bahwa mereka telah terinfeksi untuk memakai masker bedah dan mencari nasihat medis dengan memanggil dokter dan tidak langsung mengunjungi klinik. Masker juga direkomendasikan bagi mereka yang merawat seseorang yang diduga terinfeksi tetapi tidak untuk digunakan masyarakat umum.[24][25] Belum ada vaksin atau obat antivirus khusus untuk COVID-19; tata laksana yang diberikan meliputi pengobatan terhadap gejala, perawatan suportif, dan tindakan eksperimental.[26] Angka fatalitas kasus diperkirakan antara 1–3%.[27][28]

Tanda dan gejala[sunting | sunting sumber]

Gejala-gejala COVID-19.[29]
Gejala Persentase
Demam 87,9%
Batuk kering 67,7%
Keletihan 38,1%
Produksi dahak 33,4%
Sesak napas 18,6%
Nyeri otot atau nyeri sendi 14,8%
Sakit tenggorokan 13,9%
Sakit kepala 13,6%
Menggigil 11,4%
Mual atau muntah 5%
Kongesti hidung 4,8%
Diare 3,7%
Batuk darah 0,9%
Kongesti konjungtiva 0,8%

Orang-orang yang terinfeksi mungkin memiliki gejala ringan, seperti demam, batuk, dan kesulitan bernapas.[6][14][15] Pada beberapa kejadian juga ditemukan penderita Covid19 bersifat asimtomatik. Gejala diare atau infeksi saluran napas atas (misalnya bersin, pilek, dan sakit tenggorokan) lebih jarang ditemukan.[16] Kasus dapat berkembang menjadi pneumonia berat, kegagalan multiorgan, dan kematian.[12][13]

Masa inkubasi diperkirakan antara 1–14 hari oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)[13] dan 2–14 hari oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC).[18] Tinjauan WHO terhadap 55.924 kasus terkonfirmasi di Tiongkok mengindikasikan tanda dan gejala klinis berikut:[29]

Jalur penyakit dan komplikasi[sunting | sunting sumber]

Ada tiga jalur utama yang mungkin ditempuh penyakit ini. Pertama, penyakit mungkin berbentuk ringan yang menyerupai penyakit pernapasan atas umum lainnya. Jalur kedua mengarah ke pneumonia, yaitu infeksi pada sistem pernapasan bawah. Jalur ketiga, yang paling parah, adalah perkembangan cepat ke sindrom gangguan pernapasan akut (acute respiratory distress syndrome atau ARDS).[30]

Usia yang lebih tua, nilai d-dimer lebih besar dari 1 μg/mL, dan nilai SOFA yang tinggi (skala penilaian klinis yang menilai berbagai organ seperti paru-paru, ginjal, dsb.) diasosiasikan dengan prognosis terburuk. Begitu pula dengan peningkatan level interleukin-6 dalam darah, troponin I jantung sensitivitas tinggi, dehidrogenase laktat, dan limfopenia dikaitkan dengan kondisi penyakit yang lebih parah. Komplikasi COVID-19 adalah sepsis, serta komplikasi jantung seperti gagal jantung dan aritmia. Orang dengan gangguan jantung lebih berisiko mengalami komplikasi jantung. Juga, keadaan hiperkoagulopati tercatat pada 90% penderita pneumonia.[31]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Penyakit ini disebabkan oleh koronavirus sindrom pernapasan akut berat 2 (SARS-CoV-2 atau severe acute respiratory syndrome coronavirus 2). Virus ini menyebar melalui percikan (droplets) dari saluran pernapasan yang dikeluarkan saat sedang batuk atau bersin.[32] Sebuah penelitian di jepang sedang mempelajari kemungkinan penularan dapat terjadi melalui microdroplets yang melayang-layang di udara. [1]

Paru-paru adalah organ yang paling terpengaruh oleh penyakit ini karena virus memasuki sel inangnya lewat enzim pengubah angiotensin 2 (angiotensin converting enzyme 2 atau ACE2), yang paling banyak ditemukan di dalam sel alveolar tipe II paru. SARS-CoV-2 menggunakan permukaan permukaan sel khususnya yang mengandung glikoprotein yang disebut "spike" untuk berhubungan dengan ACE2 dan memasuki sel inang.[33] Berat jenis ACE2 pada setiap jaringan berhubungan dengan tingkat keparahan penyakit. Diduga, bahwa penurunan aktivitas ACE2 memberikan perlindungan terhadap sel inang karena ekspresi ACE2 yang berlebihan akan menyebabkan infeksi dan replikasi SARS-CoV-2.[34][35] Beberapa penelitian, melalui sudut pandang yang berbeda juga menunjukkan bahwa peningkatan ekspresi ACE2 oleh golongan obat penghambat reseptor angiotensin II akan melindungi sel inang. Dibutuhkan penelitian lebih lanjut tentang hal ini.[36] ACE2 juga merupakan jalur bagi virus SARS-CoV-2 untuk menyebabkan kerusakan jantung, karenanya penderita dengan riwayat penyakit jantung memiliki prognosis yang paling jelek.[37]

Diagnosis[sunting | sunting sumber]

Kit uji laboratorium CDC untuk COVID-19[38]

WHO telah menerbitkan beberapa protokol pengujian untuk penyakit ini.[39][40] Pengujian menggunakan reaksi berantai polimerase transkripsi-balik secara waktu nyata (rRT-PCR).[41] Spesimen untuk pengujian dapat berupa usap pernapasan atau sampel dahak.[42] Pada umumnya, hasil pengujian dapat diketahui dalam beberapa jam hingga 2 hari.[43][44] Ilmuwan Tiongkok telah mengisolasi galur koronavirus dan menerbitkan sekuens genetika sehingga laboratorium di seluruh dunia dapat mengembangkan uji PCR secara independen untuk mendeteksi infeksi oleh virus.[12][45][46][47]

Pedoman diagnostik yang dikeluarkan oleh Rumah Sakit Zhongnan dari Universitas Wuhan mengusulkan metode untuk mendeteksi infeksi berdasarkan fitur klinis dan risiko epidemiologis. Pedoman ini melibatkan mengidentifikasi pasien yang memiliki setidaknya dua gejala berikut selain riwayat perjalanan ke Wuhan atau kontak dengan pasien lain yang terinfeksi: demam, gambaran pencitraan pneumonia, jumlah sel darah putih normal atau berkurang, atau berkurangnya jumlah limfosit.[48]

Pencegahan[sunting | sunting sumber]

Sebuah ilustrasi efek penyebaran infeksi dalam jangka waktu yang panjang. Jika tindakan pencegahan dilakukan secara optimal, lonjakan penularan infeksi dapat ditahan. Hal tersebut membuat tenaga medis tidak kewalahan dalam menghadapi pasien dengan jumlah besar.[49][50][51]
Upaya alternatif mengatasi penyebaran COVID-19 selain meratakan kurva.[52][53]

Tindakan pencegahan untuk mengurangi kemungkinan infeksi antara lain tetap berada di rumah, menghindari bepergian dan beraktivitas di tempat umum, sering mencuci tangan dengan sabun dan air selama minimum 20 detik, tidak menyentuh mata, hidung, atau mulut dengan tangan yang tidak dicuci, serta mempraktikkan higiene pernapasan yang baik.[54][55] CDC merekomendasikan untuk menutup mulut dan hidung dengan tisu saat batuk atau bersin dan menggunakan bagian dalam siku jika tidak tersedia tisu.[54] Mereka juga merekomendasikan higiene tangan yang tepat setelah batuk atau bersin.[54] Strategi pembatasan fisik diperlukan untuk mengurangi kontak antara orang yang terinfeksi dengan kerumunan besar seperti dengan menutup sekolah dan kantor, membatasi perjalanan, dan membatalkan pertemuan massa dalam jumlah besar.[56] Perilaku pembatasan fisik juga meliputi menjaga jarak dengan orang lain sejauh 6 kaki (sekitar 1,8 meter).[57]

Karena vaksin untuk SARS-CoV-2 baru tersedia paling cepat 2021,[58] hal penting dalam penanganan pandemi penyakit koronavirus 2019 adalah menekan laju penyebaran virus atau yang dikenal dengan melandaikan kurva epidemi.[50] Hal ini dapat menurunkan risiko tenaga medis kewalahan dalam menghadapi lonjakan jumlah pasien, memungkinkan perawatan yang lebih baik bagi penderita, dan memberikan waktu tambahan hingga obat dan vaksin dapat tersedia dan siap digunakan.[50]

Berdasarkan WHO, penggunaan masker hanya direkomendasikan untuk orang yang sedang batuk atau bersin atau yang sedang menangani pasien terduga.[59] Di sisi lain, beberapa negara merekomendasikan individu sehat untuk memakai masker, terutama Tiongkok,[60] Hong Kong, dan Thailand.

Untuk mencegah penyebaran virus, CDC merekomendasikan untuk pasien agar tetap berada di dalam rumah, kecuali untuk mendapatkan perawatan di rumah sakit. Sebelum ingin mendapatkan perawatan, pasien harus menghubungi rumah sakit. Selain itu, CDC merekomendasikan untuk menggunakan masker ketika berhadapan dengan orang atau berkunjung ke tempat yang diduga terdapat penyakit koronavirus, menutup mulut dengan tisu ketika batuk dan bersin, rutin mencuci tangan dengan sabun dan air, serta menghindari berbagi alat rumah tangga pribadi.[61][62] CDC juga merekomendasikan untuk mencuci tangan minimal selama 20 detik, terutama setelah dari toilet, ketika tangan kotor, sebelum makan, dan setelah batuk atau bersin. Lalu, rekomendasi berikutnya adalah menggunakan penyanitasi tangan dengan kandungan alkohol minimal 60% jika tidak tersedia sabun dan air.[63] WHO menyarankan agar menghindari menyentuh mata, hidung, atau mulut dengan tangan yang belum dicuci.[64] Meludah di sembarang tempat juga harus dihindari.[65] Belakangan baik WHO, CDC, serta beberapa negara seperti Indonesia merekomendasikan penggunaan masker kain bagi semua orang yang terpaksa berkegiatan di luar rumah, dengan tetap mengutamakan penggunaan masker medis bagi orang-orang yang sangat membutuhkan (seperti pekerja fasilitas kesehatan, dokter, dan seterusnya). [2] [3]

Pengendalian[sunting | sunting sumber]

Penderita dirawat dengan terapi suportif, seperti terapi cairan, pemberian oksigen, dan terapi organ vital lain yang terdampak.[66][67][68] CDC merekomendasikan bagi orang-orang yang mencurigai diri mereka membawa virus agar memakai masker.[62] Oksigenasi membran ekstrakorporeal (ECMO) digunakan untuk mengatasi gagal napas, tetapi manfaatnya masih dalam pertimbangan.[69][70] Higiene diri serta gaya hidup dan diet yang sehat direkomendasikan untuk meningkatkan imunitas.[71] Terapi suportif mungkin bermanfaat bagi mereka yang memiliki gejala ringan pada tahap awal infeksi.[72] WHO, Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok, dan Institut Kesehatan Nasional Amerika Serikat (NIH) telah menerbitkan rekomendasi perawatan penderita COVID-19 di rumah sakit.[73][74][75]

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Per April 2020, WHO menyatakan tidak ada pengobatan khusus untuk COVID-19.[13] Pada 1 Mei 2020, Amerika Serikat memberikan Otorisasi Penggunaan Darurat (bukan persetujuan penuh) untuk remdesivir pada penderita COVID-19 yang dirawat di rumah sakit dengan tingkat penyakit yang parah setelah sebuah penelitian menyarankan bahwa penggunaaannya dapat mengurangi durasi pemulihan.[76][77] Para peneliti terus mencari obat yang lebih efektif dan banyak kandidat vaksin sedang dalam tahap pengembangan atau pengujian.

Untuk meredakan gejala demam, beberapa profesional medis merekomendasikan parasetamol (asetaminofen) dibandingkan ibuprofen untuk penggunaan lini pertama.[78][79][80] WHO dan NIH tidak menentang penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen untuk meredakan gejala,[74][81] sedangkan FDA menyatakan saat ini tidak ada bukti bahwa NSAID memperburuk gejala COVID-19.[82]

Meskipun muncul kekhawatiran secara teoritis tentang inhibitor ACE dan pengeblok reseptor angiotensin, pada 19 Maret 2020, kekhawatiran ini tidak cukup untuk membenarkan penghentian obat-obatan ini.[74][83][84] Penelitian pada 22 April menemukan bahwa orang-orang dengan COVID-19 dan hipertensi memiliki angka kematian yang lebih rendah karena penggunaan obat-obatan ini.[85]

Steroid, seperti metilprednisolon, tidak dianjurkan kecuali penyakitnya dipersulit oleh sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS).[86][87]

Perhimpunan Imunologi Klinis dan Alergi Australasia merekomendasikan bahwa tosilizumab perlu dipertimbangkan sebagai pilihan pengobatan bagi mereka yang mengalami ARDS yang terkait dengan COVID-19. Rekomendasi ini dilakukan karena obat ini diketahui bermanfaat dalam badai sitokin yang disebabkan oleh pengobatan kanker tertentu, dan bahwa badai sitokin mungkin merupakan kontributor signifikan terhadap kematian pada COVID-19 yang berat.[88]

Obat untuk mencegah pembekuan darah juga disarankan,[89] dan terapi antikoagulan menggunakan heparin dengan berat molekul rendah dihubungkan dengan hasil yang lebih baik pada penderita COVID-19 berat, yang menunjukkan tanda-tanda koagulopati (peningkatan D-dimer).[90]

Prognosis[sunting | sunting sumber]

Data awal pada 137 pasien yang dirawat di rumah sakit di provinsi Hubei ditemukan bahwa 12% pasien (16 orang) meninggal.[91] Di antara mereka yang meninggal, banyak yang memiliki riwayat kondisi penyakit yang sudah ada sebelumnya, termasuk hipertensi, diabetes, atau penyakit kardiovaskular.[92]

Pada kasus-kasus awal yang mengakibatkan kematian, median waktu dari penyakit tersebut adalah 14 hari dengan rentang total dari 6 hingga 41 hari.[93]

Imunitas[sunting | sunting sumber]

Penelitian tentang imunitas pascainfeksi dilakukan pada 4 orang penderita positif COVID-19 (1 penderita dirawat inap dan 3 penderita dikarantina di rumah, keempatnya petugas medis). Pertama kali terdiagnosis, 3 di antaranya menunjukkan gejala batuk dan demam, yang seorang lagi tidak bergejala. Hasil pemeriksaan tomografi terkomputasi, semuanya memberikan gambaran pneumonia. Keempatnya di bawah pengawasan Rumah Sakit Zhongnan Universitas Wuhan, Wuhan, Cina, dari 1 Januari 2020 hingga 15 Februari 2020 dan menerima pengobatan antivirus oral, oseltamivir 2 kali sehari. Keempat penderita dievaluasi dengan tes RT-PCR untuk asam nukleat COVID-19 untuk menentukan apakah mereka boleh kembali bekerja. Kriteria kembali bekerja yang ditetapkan adalah suhu tubuh normal selama tiga hari berturut-turut, sembuh dari gejala saluran napas, perbaikan hasil tomografi terkomputasi dada yang sebelumnya memperlihatkan gambaran eksudat di paru-paru, dan hasil RT-PCR yang negatif dengan dua pemeriksaan berturut-turut dengan jarak satu hari. Hasilnya tes RT-PCR negatif dalm dua pemeriksaan berturut-turut, dengan jarak antara pertama kali timbul gejala dan penyembuhan antara 12 hari hingga 32 hari. Setelah keluar dari rumah sakit dan setelah masa karantina di rumah (untuk 3 penderita) selesai dan hasil RT-PCR telah menunjukkan hasil negatif, mereka melanjutkan karantina di rumah selama 5 hari. Pemeriksaan RT-PCR diulangi lagi setelah 5 hingga 13 hari kemudian dan menunjukkan hasil positif (pemeriksaan menggunakan kit uji dari pabrik yang berbeda juga menunjukkan hasil yang sama). Tidak ada keluhan secara klinis, hasil tomografi terkomputasi sama seperti hasil pemeriksaan yang terakhir, tidak ada kontak dengan orang lain yang memiliki gejala gangguan saluran pernapasan, dan tidak ada anggota keluarga dari keempat penderita yang terinfeksi. Hal ini menunjukkan seorang penderita yang sudah menunjukkan hasil negatif dengan pemeriksaan RT-PCR sebelumnya, masih memiliki kemungkinan untuk menjadi pembawa sifat. Sampel penelitian ini terbatas dalam jumlah kecil. Dibutuhkan penelitian lebih lanjut dengan kohor (kelompok) yang lebih besar dan dari latar belakang pekerjaan yang berbeda untuk menetapkan prognosis penyakit ini.[94]

Epidemologi[sunting | sunting sumber]

Angka mortalitas dan morbiditas secara keseluruhan karena infeksi virus belum ditetapkan dengan baik; sementara tingkat fatalitas kasus berubah dari waktu ke waktu dalam pandemi koronavirus ini. Perbandingan infeksi yang berkembang menjadi penyakit yang dapat didiagnosis tetap tidak jelas.[95][96] Namun, penelitian pendahuluan telah menghasilkan tingkat kematian kasus antara 2% hingga 3%[97] dan WHO mengusulkan bahwa tingkat kematian kasus adalah sekitar 3% pada Januari 2020.[98] Sebuah studi pra-cetak Imperial College London pada 55 kasus fatal mencatat bahwa perkiraan awal kematian mungkin terlalu tinggi karena infeksi asimptomatik tidak terjawab. Mereka memperkirakan rasio fatalitas infeksi rata-rata (mortalitas di antara yang terinfeksi) berkisar dari 0,8% ketika termasuk pembawa asimptomatik hingga 18% ketika hanya memasukkan kasus simptomatik dari provinsi Hubei.[99]

Penelitian[sunting | sunting sumber]

Vaksin[sunting | sunting sumber]

Banyak organisasi menggunakan genom yang diterbitkan untuk mengembangkan kemungkinan vaksin terhadap SARS-CoV-2.[100][101] Badan yang mengembangkan vaksin terdiri dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok,[102][103] Universitas Hong Kong,[104] dan Rumah Sakit Shanghai Timur.[104] Tiga proyek vaksin ini sedang didukung oleh Koalisi Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), termasuk satu proyek perusahaan bioteknologi Moderna dan proyek lainnya oleh Universitas Queensland Australia.[105] Institut Kesehatan Nasional Amerika Serikat (NIH) bekerja sama dengan Moderna untuk membuat vaksin RNA yang cocok dengan protein permukaan (protein spike) koronavirus dan diharapkan untuk memulai produksi pada Mei 2020.[100] Di Australia, Universitas Queensland sedang menyelidiki potensi vaksin penjepit molekuler yang secara genetik akan memodifikasi protein virus untuk membuatnya meniru koronavirus dan merangsang reaksi kekebalan.[105] Di Kanada, Pusat Vaksin Internasional (VIDO-InterVac) di Universitas Saskatchewan mulai mengembangkan vaksin[106] serta menargetkan produksi vaksin dan pengujian terhadap hewan pada Maret 2020 dan pengujian terhadap manusia pada 2021.[106]

Pada akhir Januari 2020, Janssen Pharmaceutica mulai bekerja mengembangkan vaksin dengan memanfaatkan teknologi yang sama yang digunakan untuk membuat percobaan vaksin Ebola.[107] Pada bulan berikutnya, Badan Penelitian dan Pengembangan Biomedis Lanjutan Kementerian Kesehatan dan Layanan Masyarakat Amerika Serikat (BARDA) mengumumkan bahwa mereka akan berkolaborasi dengan Janssen dan Sanofi Pasteur (Divisi vaksin Sanofi) untuk mengembangkan vaksin.[108][109] Sanofi sebelumnya telah mengembangkan vaksin untuk SARS dan mulai berharap memiliki calon vaksin dalam waktu enam bulan yang dapat siap untuk diuji pada orang dalam satu tahun hingga 18 bulan.[108]

Antivirus[sunting | sunting sumber]

Penelitian tentang perawatan potensial untuk penyakit ini dimulai pada Januari 2020 dan beberapa obat antivirus sudah dalam uji klinis.[100][101] Meskipun obat yang benar-benar baru mungkin membutuhkan waktu hingga 2021 untuk berkembang,[110] beberapa obat yang sedang diuji sudah disetujui untuk indikasi antivirus lain atau sudah dalam pengujian lanjutan.[101] Antivirus yang diuji seperti inhibitor RNA polimerase remdesivir,[111][112][113] interferon beta,[113] triazavirin,[114] klorokuin, dan kombinasi lopinavir/ritonavir (Kaletra).[101][115] Obat lain yang sedang diuji termasuk galidesivir, antivirus spektrum luas yang merupakan inhibitor RNA polimerase nukleosida; REGN3048-3051 (Regeneron), kombinasi dua antibodi monoklonal penawar; darunavir/cobicistat, obat yang disetujui untuk HIV; dan PRO 140, sebuah penelitian tentang pengobatan potensial untuk penyakit ini dimulai pada Januari 2020 dan beberapa obat antivirus sudah dalam uji klinis.[100][101] Karena memiliki efek terhadap koronavirus lainnya[116][117] dan mode tindakan yang menunjukkan pengobatan tersebut mungkin efektif,[118] kombinasi lopinavir/ritonavir telah menjadi target penelitian dan analisis yang signifikan.

Penamaan[sunting | sunting sumber]

Pada 11 Februari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan bahwa "COVID-19" menjadi nama resmi dari penyakit ini. Direktur Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan bahwa "CO" adalah singkatan dari "corona" (korona), "VI" untuk "virus", "D" untuk "disease" (penyakit), dan "19" untuk tahun pertama kali diidentifikasi (2019). Tedros mengatakan bahwa nama tersebut dipilih untuk menghindari referensi ke lokasi geografis tertentu, spesies hewan atau kelompok orang sesuai dengan rekomendasi internasional untuk penamaan dalam mencegah stigmatisasi.[119]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Li Wenliang, orang pertama di Rumah Sakit Pusat Wuhan yang melaporkan kasus koronavirus di kotanya.
  • Koronavirus

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "国家卫生健康委关于新型冠状病毒肺炎暂命名事宜的通知". 7 Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Februari 2020. Diakses tanggal 9 Februari 2020. 
  2. ^ Belluz, Julia (20 Januari 2020). "Wuhan pneumonia outbreak: What we know and don't know". Vox. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2020. Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  3. ^ Cheung, Elizabeth (17 Januari 2020). "Wuhan pneumonia: Hong Kong widens net for suspected cases but medical workers fear already overstretched hospitals will suffer". South China Morning Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2020. Diakses tanggal 2020-02-27. 
  4. ^ Chan, Jasper Fuk-Woo; Yuan, Shuofeng; Kok, Kin-Hang; To, Kelvin Kai-Wang; Chu, Hin; Yang, Jin; et al. (2020-02-15). "A familial cluster of pneumonia associated with the 2019 novel coronavirus indicating person-to-person transmission: a study of a family cluster". The Lancet (dalam bahasa English) (dipublikasikan tanggal 24 Januari 2020). 395 (10223): 514–523. doi:10.1016/S0140-6736(20)30154-9. ISSN 0140-6736. PMID 31986261. 
  5. ^ "Wuhan designates hospitals for viral pneumonia treatment as cases rise". The Straits Times. 21 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2020. Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  6. ^ a b c "Coronavirus About Symptoms and Diagnosis". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (dalam bahasa Inggris). Amerika Serikat. 30 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Januari 2020. Diakses tanggal 1 Februari 2020. 
  7. ^ Nussbaumer-Streit B, Mayr V, Dobrescu AI, Chapman A, Persad E, Klerings I, et al. (April 2020). "Quarantine alone or in combination with other public health measures to control COVID-19: a rapid review". The Cochrane Database of Systematic Reviews. 4: CD013574. doi:10.1002/14651858.CD013574. PMC 7141753alt=Dapat diakses gratis. PMID 32267544. 
  8. ^ "Novel coronavirus to be called COVID-19, says WHO". 11 Februari 2020. Diakses tanggal 11 Februari 2020. 
  9. ^ "Coronavirus disease named Covid-19" (dalam bahasa Inggris). 11 Februari 2020 – via www.bbc.co.uk. 
  10. ^ Gorbalenya, Alexander E. (11 Februari 2020). "Severe acute respiratory syndrome-related coronavirus – The species and its viruses, a statement of the Coronavirus Study Group". bioRxiv (dalam bahasa Inggris): 2020.02.07.937862. doi:10.1101/2020.02.07.937862. 
  11. ^ "Coronavirus disease named Covid-19". BBC News (dalam bahasa Inggris). 11 Februari 2020. Diakses tanggal 11 Februari 2020. 
  12. ^ a b c d Hui DS, I Azhar E, Madani TA, Ntoumi F, Kock R, Dar O, Ippolito G, Mchugh TD, Memish ZA, Drosten C, Zumla A, Petersen E. The continuing 2019-nCoV epidemic threat of novel coronaviruses to global health – The latest 2019 novel coronavirus outbreak in Wuhan, China. Int J Infect Dis. 2020 Jan 14;91:264–266. doi:10.1016/j.ijid.2020.01.009. PMID 31953166.publikasi akses terbuka - bebas untuk dibuka
  13. ^ a b c d e f g "Q&A on coronaviruses". Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2020. Diakses tanggal 4 Maret 2020. 
  14. ^ a b Chen, Nanshan; Zhou, Min; Dong, Xuan; Qu, Jieming; Gong, Fengyun; Han, Yang; Qiu, Yang; Wang, Jingli; Liu, Ying; Wei, Yuan; Xia, Jia'an (Februari 2020). "Epidemiological and clinical characteristics of 99 cases of 2019 novel coronavirus pneumonia in Wuhan, China: a descriptive study". Lancet (dalam bahasa English). 395 (10223): 507–513. doi:10.1016/S0140-6736(20)30211-7. PMID 32007143. 
  15. ^ a b Hessen, Margaret Trexler (27 Januari 2020). "Novel Coronavirus Information Center: Expert guidance and commentary". Elsevier Connect (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Januari 2020. Diakses tanggal 31 Januari 2020. 
  16. ^ a b Huang, Chaolin; Wang, Yeming; Li, Xingwang; Ren, Lili; Zhao, Jianping; Hu, Yi; Zhang, Li; Fan, Guohui; Xu, Jiuyang; Gu, Xiaoying; Cheng, Zhenshun (24 Januari 2020). "Clinical features of patients infected with 2019 novel coronavirus in Wuhan, China". Lancet (dalam bahasa Inggris). doi:10.1016/S0140-6736(20)30183-5. ISSN 0140-6736. PMID 31986264. 
  17. ^ "Coronavirus Disease 2019 (COVID-19)". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (dalam bahasa Inggris). 11 February 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  18. ^ a b "Symptoms of Novel Coronavirus (2019-nCoV)". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) (dalam bahasa Inggris). 29 Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2020. Diakses tanggal 4 Maret 2020. 
  19. ^ Lai CC, Shih TP, Ko WC, Tang HJ, Hsueh PR (February 2020). "Severe acute respiratory syndrome coronavirus 2 (SARS-CoV-2) and coronavirus disease-2019 (COVID-19): The epidemic and the challenges". International Journal of Antimicrobial Agents: 105924. doi:10.1016/j.ijantimicag.2020.105924. PMID 32081636. 
  20. ^ Velavan, Thirumalaisamy P.; Meyer, Christian G. (2020). "The COVID-19 epidemic". Tropical Medicine & International Health (dalam bahasa Inggris). n/a (n/a): 278–280. doi:10.1111/tmi.13383. ISSN 1365-3156. PMID 32052514. 
  21. ^ Normile, Dennis; 2020; Pm, 4:30 (27 Februari 2020). "Singapore claims first use of antibody test to track coronavirus infections". Science | AAAS (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2 Maret 2020. 
  22. ^ Jin YH, Cai L, Cheng ZS, Cheng H, Deng T, Fan YP, et al. (February 2020). "A rapid advice guideline for the diagnosis and treatment of 2019 novel coronavirus (2019-nCoV) infected pneumonia (standard version)". Military Medical Research. 7 (1): 4. doi:10.1186/s40779-020-0233-6. PMC 7003341alt=Dapat diakses gratis. PMID 32029004. 
  23. ^ "CT provides best diagnosis for COVID-19". ScienceDaily (dalam bahasa Inggris). 26 Februari 2020. Diakses tanggal 2 Maret 2020. 
  24. ^ a b c "Advice for public". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2020. Diakses tanggal 2020-02-25. 
  25. ^ CDC (11 Februari 2020). "2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV)". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Februari 2020. Diakses tanggal 15 Februari 2020. 
  26. ^ "Coronavirus Disease 2019 (COVID-19)". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). 15 Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Februari 2020. Diakses tanggal 20 Februari 2020. 
  27. ^ "Wuhan Coronavirus Death Rate - Worldometer". www.worldometers.info (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  28. ^ "Report 4: Severity of 2019-novel coronavirus (nCoV)" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 Februari 2020. Diakses tanggal 10 Februari 2020. 
  29. ^ a b World Health Organization. "Report of the WHO-China Joint Mission on Coronavirus Disease 2019 (COVID-19)" (PDF): 11–12. Diakses tanggal 5 March 2020.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "WHO report 28 February 2020" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  30. ^ Heymann, David L; Shindo, Nahoko (2020). "COVID-19: what is next for public health?". The Lancet. Elsevier BV. 395 (10224): 542–545. doi:10.1016/s0140-6736(20)30374-3. ISSN 0140-6736. 
  31. ^ Zhou, Fei; Yu, Ting; Du, Ronghui; Fan, Guohui; Liu, Ying; Liu, Zhibo; Xiang, Jie; Wang, Yeming; Song, Bin; Gu, Xiaoying; Guan, Lulu; Wei, Yuan; Li, Hui; Wu, Xudong; Xu, Jiuyang; Tu, Shengjin; Zhang, Yi; Chen, Hua; Cao, Bin (2020). "Clinical course and risk factors for mortality of adult inpatients with COVID-19 in Wuhan, China: a retrospective cohort study". The Lancet. Elsevier BV. doi:10.1016/s0140-6736(20)30566-3. ISSN 0140-6736. 
  32. ^ "Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) - Transmission". Centers for Disease Control and Prevention (dalam bahasa Inggris). 4 Maret 2020. Diakses tanggal 17 Maret 2020. 
  33. ^ Letko, Michael; Marzi, Andrea; Munster, Vincent (2020-02-24). "Functional assessment of cell entry and receptor usage for SARS-CoV-2 and other lineage B betacoronaviruses". Nature Microbiology (dalam bahasa Inggris): 1–8. doi:10.1038/s41564-020-0688-y. ISSN 2058-5276. 
  34. ^ Zhang, Haibo; Penninger, Josef M.; Li, Yimin; Zhong, Nanshan; Slutsky, Arthur S. (2020-03-03). "Angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2) as a SARS-CoV-2 receptor: molecular mechanisms and potential therapeutic target". Intensive Care Medicine (dalam bahasa Inggris). doi:10.1007/s00134-020-05985-9. ISSN 1432-1238. 
  35. ^ Xu, Hao; Zhong, Liang; Deng, Jiaxin; Peng, Jiakuan; Dan, Hongxia; Zeng, Xin; Li, Taiwen; Chen, Qianming (2020-02-24). "High expression of ACE2 receptor of 2019-nCoV on the epithelial cells of oral mucosa". International Journal of Oral Science. 12. doi:10.1038/s41368-020-0074-x. ISSN 1674-2818. 
  36. ^ Gurwitz, David. "Angiotensin receptor blockers as tentative SARS-CoV-2 therapeutics". Drug Development Research (dalam bahasa Inggris). n/a (n/a). doi:10.1002/ddr.21656. ISSN 1098-2299. 
  37. ^ Zheng, Ying-Ying; Ma, Yi-Tong; Zhang, Jin-Ying; Xie, Xiang (2020-03-05). "COVID-19 and the cardiovascular system". Nature Reviews Cardiology (dalam bahasa Inggris): 1–2. doi:10.1038/s41569-020-0360-5. ISSN 1759-5010. 
  38. ^ CDC (5 Februari 2020). "CDC Tests for 2019-nCoV". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Februari 2020. 
  39. ^ Schirring, Lisa; 2020 (16 Januari 2020). "Japan has 1st novel coronavirus case; China reports another death". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Januari 2020. Diakses tanggal 16 Januari 2020. 
  40. ^ "Laboratory testing for 2019 novel coronavirus (2019-nCoV) in suspected human cases: Interim guidance". Organisasi Kesehatan Dunia (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  41. ^ "2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV) Situation Summary". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) (dalam bahasa Inggris). 30 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2020. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  42. ^ "Real-Time RT-PCR Panel for Detection 2019-nCoV". Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (dalam bahasa Inggris). 29 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Januari 2020. Diakses tanggal 13 Februari 2020. 
  43. ^ "Teka-teki Lompatnya Virus Corona dari Kelelawar ke Manusia". CNN Indonesia. 28 Januari 2020. Diakses tanggal 13 Februari 2020. 
  44. ^ "Curetis Group Company Ares Genetics and BGI Group Collaborate to Offer Next-Generation Sequencing and PCR-based Coronavirus (2019-nCoV) Testing in Europe". GlobeNewswire News Room (dalam bahasa Inggris). 30 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2020. Diakses tanggal 1 Februari 2020. 
  45. ^ "Undiagnosed pneumonia – China (HU) (01): wildlife sales, market closed, RFI Archive Number: 20200102.6866757". Pro-MED-mail (dalam bahasa Inggris). International Society for Infectious Diseases. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Januari 2020. Diakses tanggal 13 Januari 2020. 
  46. ^ Cohen, Jon; Normile, Dennis (17 Januari 2020). "New SARS-like virus in China triggers alarm" (PDF). Science (dalam bahasa Inggris). 367 (6475): 234–235. doi:10.1126/science.367.6475.234. ISSN 0036-8075. PMID 31949058. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 Februari 2020. Diakses tanggal 11 Februari 2020. 
  47. ^ Parry, Jane (20 Januari 2020). "China coronavirus: cases surge as official admits human to human transmission". British Medical Journal. 368: m236. doi:10.1136/bmj.m236. ISSN 1756-1833. PMID 31959587. 
  48. ^ Jin, Ying-Hui; Cai, Lin; Cheng, Zhen-Shun; Cheng, Hong; Deng, Tong; Fan, Yi-Pin; Fang, Cheng; Huang, Di; Huang, Lu-Qi; Huang, Qiao; Han, Yong (6 Februari 2020). "A rapid advice guideline for the diagnosis and treatment of 2019 novel coronavirus (2019-nCoV) infected pneumonia (standard version)". Military Medical Research (dalam bahasa Inggris). 7 (1): 4. doi:10.1186/s40779-020-0233-6. ISSN 2054-9369. 
  49. ^ Wiles S (9 Maret 2020). "The three phases of Covid-19 – and how we can make it manageable". The Spinoff. Diakses tanggal 9 Maret 2020. 
  50. ^ a b c Anderson RM, Heesterbeek H, Klinkenberg D, Hollingsworth TD (Maret 2020). "How will country-based mitigation measures influence the course of the COVID-19 epidemic?". The Lancet. doi:10.1016/S0140-6736(20)30567-5alt=Dapat diakses gratis. Masalah utama yang harus dihadapi ahli epidemiologi adalah membantu pembuat kebijakan untuk memutuskan tujuan utama pencegahan. Contoh, meminimalkan morbiditas dan mortalitas yang terkait. Hal tersebut untuk menghindari puncak epidemi yang dapat membuat tenaga medis kewalahan. Selain itu, juga dapat menjaga dampak terhadap perekonomian agar tetap dalam level yang dapat ditangani dan melandaikan kurva epidemi untuk memberikan waktu pengembangan vaksin dan produksi obat antivirus. 
  51. ^ Barclay, Eliza (10 Maret 2020). "How canceled events and self-quarantines save lives, in one chart". Vox. 
  52. ^ Wiles, Siouxsie (14 March 2020). "After 'Flatten the Curve', we must now 'Stop the Spread'. Here's what that means". The Spinoff. Diakses tanggal 13 March 2020. 
  53. ^ Anderson RM, Heesterbeek H, Klinkenberg D, Hollingsworth TD (March 2020). "How will country-based mitigation measures influence the course of the COVID-19 epidemic?". Lancet. doi:10.1016/S0140-6736(20)30567-5. PMID 32164834. 
  54. ^ a b c "Coronavirus | About | Prevention and Treatment | CDC". www.cdc.gov (dalam bahasa Inggris). Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat. 3 Februari 2020. Diakses tanggal 12 Februari 2020. 
  55. ^ "Advice for public". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Februari 2020. 
  56. ^ "Coronavirus, Social Distancing and Self-Quarantine". www.hopkinsmedicine.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-27. 
  57. ^ Parker-Pope, Tara (2020-03-19). "Deciding How Much Distance You Should Keep". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-03-27. 
  58. ^ Grenfell R, Drew T (17 Februari 2020). "Here's Why It's Taking So Long to Develop a Vaccine for the New Coronavirus". Science Alert. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Februari 2020. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  59. ^ "When and how to use masks". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Maret 2020. 
  60. ^ "For different groups of people: how to choose masks". NHC.gov.cn. 7 Februari 2020. Diakses tanggal 27 Maret 2020. Disposable medical masks: Recommended for: · People in crowded places · Indoor working environment with a relatively dense population · People going to medical institutions · Children in kindergarten and students at school gathering to study and do other activities 
  61. ^ "Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) – Prevention & Treatment". 2020-03-10. 
  62. ^ a b Centers for Disease Control and Prevention (11 February 2020). "What to do if you are sick with 2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV)" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2020. Diakses tanggal 13 February 2020. 
  63. ^ Centers for Disease Control (3 February 2020). "Coronavirus Disease 2019 (COVID-19): Prevention & Treatment" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Februari 2020. 
  64. ^ World Health Organization. "Advice for Public" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2020. Diakses tanggal 10 Februari 2020. 
  65. ^ M SJ (2020-02-14). "Watch out! Spitting in public places too can spread infections". The Hindu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-12. 
  66. ^ Fisher, Dale; Heymann, David (2020-02-28). "Q&A: The novel coronavirus outbreak causing COVID-19". BMC Medicine. 18. doi:10.1186/s12916-020-01533-w. ISSN 1741-7015. PMC 7047369alt=Dapat diakses gratis. PMID 32106852. 
  67. ^ Liu, Kui; Fang, Yuan-Yuan; Deng, Yan; Liu, Wei; Wang, Mei-Fang; Ma, Jing-Ping; Xiao, Wei; Wang, Ying-Nan; Zhong, Min-Hua (2020-05). "Clinical characteristics of novel coronavirus cases in tertiary hospitals in Hubei Province:". Chinese Medical Journal (dalam bahasa Inggris). 133 (9): 1025–1031. doi:10.1097/CM9.0000000000000744. ISSN 0366-6999. PMC 7147277alt=Dapat diakses gratis. PMID 32044814. 
  68. ^ Wang, Tianbing; Du, Zhe; Zhu, Fengxue; Cao, Zhaolong; An, Youzhong; Gao, Yan; Jiang, Baoguo (2020-03). "Comorbidities and multi-organ injuries in the treatment of COVID-19". The Lancet (dalam bahasa Inggris). 395 (10228): e52. doi:10.1016/S0140-6736(20)30558-4. 
  69. ^ Guan, Wei-jie; Ni, Zheng-yi; Hu, Yu; Liang, Wen-hua; Ou, Chun-quan; He, Jian-xing; Liu, Lei; Shan, Hong; Lei, Chun-liang (2020-04-30). "Clinical Characteristics of Coronavirus Disease 2019 in China". New England Journal of Medicine (dalam bahasa Inggris). 382 (18): 1708–1720. doi:10.1056/NEJMoa2002032. ISSN 0028-4793. PMC 7092819alt=Dapat diakses gratis. PMID 32109013. 
  70. ^ Guan, Wei-jie; Ni, Zheng-yi; Hu, Yu; Liang, Wen-hua; Ou, Chun-quan; He, Jian-xing; Liu, Lei; Shan, Hong; Lei, Chun-liang (2020-04-30). "Clinical Characteristics of Coronavirus Disease 2019 in China". New England Journal of Medicine (dalam bahasa Inggris). 382 (18): 1708–1720. doi:10.1056/NEJMoa2002032. ISSN 0028-4793. PMC 7092819alt=Dapat diakses gratis. PMID 32109013. 
  71. ^ Wang, Lisheng; Wang, Yiru; Ye, Dawei; Liu, Qingquan (2020-03). "Review of the 2019 novel coronavirus (SARS-CoV-2) based on current evidence". International Journal of Antimicrobial Agents (dalam bahasa Inggris): 105948. doi:10.1016/j.ijantimicag.2020.105948. PMC 7156162alt=Dapat diakses gratis. PMID 32201353. 
  72. ^ Wang, Yixuan; Wang, Yuyi; Chen, Yan; Qin, Qingsong (2020-06). "Unique epidemiological and clinical features of the emerging 2019 novel coronavirus pneumonia (COVID‐19) implicate special control measures". Journal of Medical Virology (dalam bahasa Inggris). 92 (6): 568–576. doi:10.1002/jmv.25748. ISSN 0146-6615. 
  73. ^ "Clinical management of severe acute respiratory infection when novel coronavirus (nCoV) infection is suspected". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2020. 
  74. ^ a b c "COVID-19 Treatment Guidelines: Introduction". Institut Kesehatan Nasional AS (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-06. 
  75. ^ Cheng, Zhangkai J.; Shan, Jing (2020-04). "2019 Novel coronavirus: where we are and what we know". Infection (dalam bahasa Inggris). 48 (2): 155–163. doi:10.1007/s15010-020-01401-y. ISSN 0300-8126. PMC 7095345alt=Dapat diakses gratis. PMID 32072569. 
  76. ^ "Coronavirus (COVID-19) Update: FDA Issues Emergency Use Authorization for Potential COVID-19 Treatment". FDA (dalam bahasa Inggris). 1 Mei 2020. Diakses tanggal 2020-05-06. 
  77. ^ "Frequently Asked Questions on the Emergency Use Authorization for Remdesivir for Certain Hospitalized COVID‐19 Patients". US FDA. 1 Mei 2020. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  78. ^ Day, Michael (2020-03-17). "Covid-19: ibuprofen should not be used for managing symptoms, say doctors and scientists". BMJ (dalam bahasa Inggris): m1086. doi:10.1136/bmj.m1086. ISSN 1756-1833. 
  79. ^ "What to do if you or someone you live with has symptoms of coronavirus". National Health Service (United Kingdom) (dalam bahasa Inggris). 2020-04-22. Diakses tanggal 2020-05-06. 
  80. ^ "Concerned About Taking Ibuprofen For Coronavirus Symptoms? Here's What Experts Say". NPR.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-06. 
  81. ^ AFP (19 Maret 2020). "Updated: WHO Now Doesn't Recommend Avoiding Ibuprofen For COVID-19 Symptoms". ScienceAlert (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-06. 
  82. ^ Research, Center for Drug Evaluation and (2020-03-19). "FDA advises patients on use of non-steroidal anti-inflammatory drugs (NSAIDs) for COVID-19". FDA (dalam bahasa Inggris). 
  83. ^ "Patients taking ACE-i and ARBs who contract COVID-19 should continue treatment, unless otherwise advised by their physician". American Heart Association (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-06. 
  84. ^ "Position Statement of the ESC Council on Hypertension on ACE-Inhibitors and Angiotensin Receptor Blockers". www.escardio.org. Diakses tanggal 2020-05-06. 
  85. ^ "New Evidence Concerning Safety of ACE Inhibitors, ARBs in COVID-19". Pharmacy Times. Diakses tanggal 2020-05-06. 
  86. ^ Vetter, Pauline; Eckerle, Isabella; Kaiser, Laurent (2020-02-19). "Covid-19: a puzzle with many missing pieces". BMJ (dalam bahasa Inggris): m627. doi:10.1136/bmj.m627. ISSN 1756-1833. 
  87. ^ "Novel Coronavirus—COVID-19: What Emergency Clinicians Need to Know". EBMEDICINE (dalam bahasa Inggris). 2020-03-23. Diakses tanggal 2020-05-06. 
  88. ^ Grainger, Suzanne. "ASCIA Position Statement: Specific Treatments for COVID-19". Australasian Society of Clinical Immunology and Allergy (ASCIA) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-06. 
  89. ^ Klok, F.A.; Kruip, M.J.H.A.; van der Meer, N.J.M.; Arbous, M.S.; Gommers, D.A.M.P.J.; Kant, K.M.; Kaptein, F.H.J.; van Paassen, J.; Stals, M.A.M. (2020-04). "Incidence of thrombotic complications in critically ill ICU patients with COVID-19". Thrombosis Research (dalam bahasa Inggris): S0049384820301201. doi:10.1016/j.thromres.2020.04.013. PMC 7146714alt=Dapat diakses gratis. PMID 32291094. 
  90. ^ Tang, Ning; Bai, Huan; Chen, Xing; Gong, Jiale; Li, Dengju; Sun, Ziyong (2020-05). "Anticoagulant treatment is associated with decreased mortality in severe coronavirus disease 2019 patients with coagulopathy". Journal of Thrombosis and Haemostasis (dalam bahasa Inggris). 18 (5): 1094–1099. doi:10.1111/jth.14817. ISSN 1538-7933. 
  91. ^ Kui, Liu; Fang, Yuan-Yuan; Deng, Yan; Liu, Wei; Wang, Mei-Fang; Ma, Jing-Ping; Xiao, Wei; Wang, Ying-Nan; Zhong, Min-Hua; Li, Cheng-Hong; Li, Guang-Cai; Liu, Hui-Guo (2020). "Clinical characteristics of novel coronavirus cases in tertiary hospitals in Hubei Province". Chinese Medical Journal (dalam bahasa Inggris): 1. doi:10.1097/CM9.0000000000000744. ISSN 0366-6999. 
  92. ^ "WHO Director-General's statement on the advice of the IHR Emergency Committee on Novel Coronavirus". who.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 Februari 2020. 
  93. ^ Wang, Weier; Tang, Jianming; Wei, Fangqiang (2020). "Updated understanding of the outbreak of 2019 novel coronavirus (2019‐nCoV) in Wuhan, China". Journal of Medical Virology (dalam bahasa Inggris). doi:10.1002/jmv.25689. PMID 31994742. 
  94. ^ Lan, Lan; Xu, Dan; Ye, Guangming; Xia, Chen; Wang, Shaokang; Li, Yirong; Xu, Haibo (27 Februari 2020). "Positive RT-PCR Test Results in Patients Recovered From COVID-19". JAMA (dalam bahasa Inggris). doi:10.1001/jama.2020.2783. 
  95. ^ "Limited data on coronavirus may be skewing assumptions about severity". STAT (dalam bahasa Inggris). 30 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Februari 2020. Diakses tanggal 12 Februari 2020. 
  96. ^ Sparrow, Annie. "How China's Coronavirus Is Spreading—and How to Stop It". Foreign Policy (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  97. ^ "Wuhan Coronavirus Death Rate - Worldometer". www.worldometers.info (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  98. ^ "WHOが"致死率3%程度" 専門家「今後 注意が必要」" (dalam bahasa Jepang). NHK. 24 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2020. Diakses tanggal 12 Februari 2020. 
  99. ^ "Report 4: Severity of 2019-novel coronavirus (nCoV)" (PDF) (dalam bahasa Inggris). Imperial College London. Diakses tanggal 12 Februari 2020. 
  100. ^ a b c d Steenhuysen, Julie; Kelland, Kate (25 Januari 2020). "With Wuhan virus genetic code in hand, scientists begin work on a vaccine". Thomson Reuters. Diakses tanggal 21 Februari 2020. 
  101. ^ a b c d e Praveen Duddu. Coronavirus outbreak: Vaccines/drugs in the pipeline for Covid-19. clinicaltrialsarena.com 19 Februari 2020.
  102. ^ "China CDC developing novel coronavirus vaccine". Xinhua (dalam bahasa Inggris). 26 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  103. ^ "CDC China Telah Mulai Kembangkan Vaksin Virus Korona". CNBC Indonesia. 26 Januari 2020. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  104. ^ a b Cheung E (28 Januari 2020). "Hong Kong researchers have developed coronavirus vaccine, expert reveals". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  105. ^ a b "Lessons from Sars outbreak help in race for coronavirus vaccine". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Februari 2020. 
  106. ^ a b "Saskatchewan lab joins global effort to develop coronavirus vaccine". Canadian Broadcasting Corporation (dalam bahasa Inggris). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Februari 2020. 
  107. ^ Mishra M (29 Januari 2020). "Johnson & Johnson working on vaccine for deadly coronavirus". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Februari 2020. 
  108. ^ a b Branswell H (18 Februari 2020). "Sanofi announces it will work with HHS to develop coronavirus vaccine". STAT (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 Februari 2020. 
  109. ^ (14 Februari 2020). HHS Engages Sanofi's Recombinant Technology for 2019 Novel Coronavirus Vaccine. Siaran pers.
  110. ^ Lu H. Drug treatment options for the 2019-new coronavirus (2019-nCoV). Biosci Trends. 28 Januari 2020. DOI:10.5582/bst.2020.01020
  111. ^ Holshue, Michelle L.; DeBolt, Chas; Lindquist, Scott; Lofy, Kathy H.; Wiesman, John; Bruce, Hollianne; Spitters, Christopher; Ericson, Keith; Wilkerson, Sara; Tural, Ahmet; Diaz, George (31 Januari 2020). "First Case of 2019 Novel Coronavirus in the United States". New England Journal of Medicine (dalam bahasa Inggris): NEJMoa2001191. doi:10.1056/NEJMoa2001191. ISSN 0028-4793. 
  112. ^ Xu, Zhijian; Peng, Cheng; Shi, Yulong; Zhu, Zhengdan; Mu, Kaijie; Wang, Xiaoyu; Zhu, Weiliang (28 Januari 2020). "Nelfinavir was predicted to be a potential inhibitor of 2019 nCov main protease by an integrative approach combining homology modelling, molecular docking and binding free energy calculation". bioRxiv: 2020.01.27.921627. doi:10.1101/2020.01.27.921627 – via www.biorxiv.org. 
  113. ^ a b Paules, Catharine I.; Marston, Hilary D.; Fauci, Anthony S. (23 Januari 2020). "Coronavirus Infections—More Than Just the Common Cold". JAMA. doi:10.1001/jama.2020.0757. 
  114. ^ "China to test Russian antiviral for battle against coronavirus". Suara.com. Diakses tanggal 21 Februari 2020. 
  115. ^ Wang M, et al. Remdesivir and chloroquine effectively inhibit the recently emerged novel coronavirus (2019-nCoV) in vitro. Cell Res (2020). DOI:10.1038/s41422-020-0282-0
  116. ^ Zumla, Alimuddin; Hui, David S.; Azhar, Esam I.; Memish, Ziad A.; Maeurer, Markus (5 Februari 2020). "Reducing mortality from 2019-nCoV: host-directed therapies should be an option". The Lancet (dalam bahasa Inggris). 0. doi:10.1016/S0140-6736(20)30305-6. ISSN 0140-6736. 
  117. ^ Yu, Fei; Du, Lanying; Ojcius, David M.; Pan, Chungen; Jiang, Shibo (1 Februari 2020). "Measures for diagnosing and treating infections by a novel coronavirus responsible for a pneumonia outbreak originating in Wuhan, China". Microbes and Infection (dalam bahasa Inggris). doi:10.1016/j.micinf.2020.01.003. ISSN 1286-4579. 
  118. ^ Lin, Shen; Shen, Runnan; Guo, Xushun (3 Februari 2020). "Molecular Modeling Evaluation of the Binding Abilities of Ritonavir and Lopinavir to Wuhan Pneumonia Coronavirus Proteases". bioRxiv (dalam bahasa Inggris): 2020.01.31.929695. doi:10.1101/2020.01.31.929695. 
  119. ^ Dio Prasasti, Giovani (12 Februari 2020). "COVID-19, Nama Resmi untuk Infeksi Novel Coronavirus". Liputan6.com. Diakses tanggal 12 Februari 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Organisasi kesehatan[sunting | sunting sumber]

Direktori[sunting | sunting sumber]

Jurnal medis[sunting | sunting sumber]

Klasifikasi