Karantina wilayah Hubei 2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Penutupan Hubei 2020)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Penutupan dan pembatasan dalam wabah koronavirus Wuhan 2019–20
Bagian dari wabah koronavirus baru 2019–2020
Karantina wilayah Hubei 2020 berlokasi di China
Karantina wilayah Hubei 2020
Wuhan, provinsi Hubei, Tiongkok
Tanggal23 Januari 2020 – 8 April 2020
LokasiWuhan, banyak kota di seluruh dunia.
SebabWabah penyakit koronavirus 2019–2020
TujuanMengkarantina episentrum koronavirus baru 2019-nCoV untuk mencegah penularan
MetodePenangguhan seluruh angkutan umum, dan kontrol gerak di dalam dan di luar kota tersebut
HasilSekitar 11 juta orang terisolasi di Wuhan.
Lebih dari 61 juta di 16 kota lainnya.[1]
Orang-orang di Wuhan meludeskan gerai sayur-sayuran

Pada 23 Januari 2020, pemerintahan pusat Republik Rakyat Tiongkok memberlakukan penutupan di Wuhan dan kota-kota lainnya di Hubei dalam upaya mengkarantina episantrum koronavirus (2019-nCoV) yang baru ditemukan untuk mencegah penularan. Ini adalah peristiwa penutupan kota besar berisi 11 juta orang dalam sejarah modern dan insiden tersebut umum disebut sebagai "Penutupan Wuhan" (Hanzi: 武汉封城; Pinyin: Wǔhàn fēng chéng) di media. Meskipun tindakan tersebut berada di luar arahan mereka, Organisasi Kesehatan Dunia memuji tindakan tersebut, menyebutnya "belum pernah terjadi dalam sejarah kesehatan masyarakat".[2] Penutupan di Wuhan menghimpun tindakan serupa di kota-kota Tiongkok lainnya. Dalam berjam-jam penutupan Wuhan, pembatasan perjalanan juga diberlakukan di kota-kota terdekatnya yakni Huanggang dan Ezhou, dan kemudian diberlakukan ke seluruh 15 kota lainnya di provinsi Hubei, terdampak pada total sekitar 57 juta orang.[3][4] Pada 2 Februari 2020, Wenzhou, Zhejiang, memberlakukan pembatasan 7 hari dimana setiap rumah hanya diijinkan satu orang yang meninggalkan rumah mereka dengan batas waktu 2 hari. 46 dari 54 jalan tol di Wnzhou juga ditutup, berdampak pada kota yang berisi 9 juta orang tersebut, dan menjadikannya semi-penutupan untuk pertama kalinya di luar Hubei.[5][6][7][8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "武汉肺炎病毒持续扩散 湖北下令封15个城市 | DW | 24.01.2020" (dalam bahasa Chinese). Germany: Deutsche Welle. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2020. Diakses tanggal 2020-01-25. 
  2. ^ "Wuhan lockdown 'unprecedented', shows commitment to contain virus: WHO representative in China". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2020-01-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2020. Diakses tanggal 2020-01-23. 
  3. ^ James Griffiths; Amy Woodyatt. "Wuhan coronavirus: Thousands of cases confirmed as China goes into emergency mode". CNN. Diakses tanggal 2020-02-01. 
  4. ^ "襄阳火车站关闭,湖北省最后一个地级市"封城"". thepaper.cn. 2020-01-29. Diakses tanggal 2020-02-04. 
  5. ^ 聯合新聞網. "湖北外最嚴重疫情!溫州半封城 居民限制外出". 聯合新聞網 (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 2020-02-02. 
  6. ^ "黄冈后 温州发布最严出行管控通知". 金融界. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  7. ^ hermesauto (2020-02-02). "China shuts down city of Wenzhou, far from virus epicentre". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-02. 
  8. ^ "温州市新型冠状病毒感染的肺炎疫情防控工作领导小组通告(第7号)". www.wenzhou.gov.cn. Diakses tanggal 2020-02-03.