Kronologi pandemi koronavirus 2019–2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta animasi COVID-19 dari tanggal 12 Januari sampai 3 Maret 2020

Artikel ini mendokumentasikan kronologi dan epidemiologi infeksi koronavirus sindrom pernafasan akut berat 2 (SARS-CoV-2), virus yang bertanggung jawab atas pandemi penyakit koronavirus 2019–2020 yang berasal dari Wuhan, Tiongkok. Artikel ini mungkin tidak mencakup semua respons dan tindakan utama. Beberapa perkembangan penyakit baru dapat diketahui atau dipahami sepenuhnya dengan metode kilas balik (retrospeksi).

November 2019[sunting | sunting sumber]

17 November 2019: Kasus terkonfirmasi pertama diduga muncul pada 17 November 2019 tetapi kasus masih belum diketahui pada saat itu.[1] Hingga saat ini pencarian untuk pasien pertama masih terus berlanjut.[2][3][4]


Desember 2019[sunting | sunting sumber]

30 Desember 2019: "Pemberitahuan mendesak tentang pengobatan pneumonia dengan penyebab yang tidak diketahui" dikeluarkan oleh Administrasi Medis Komite Kesehatan Kota Wuhan[5]

31 Desember 2019: 27 orang dengan pneumonia yang penyebabnya tidak diketahui dilaporkan ke WHO. Sebagian besar adalah pemilik kios dari Pasar Makanan Laut Tiongkok Selatan Wuhan. Tujuh warga berada dalam kondisi serius dan mengancam jiwa. Akibatnya, Hong Kong, Makau dan Taiwan memperketat proses pemeriksaan masuk ke daerah mereka.[6][7]

Januari 2020[sunting | sunting sumber]

1 Januari 2020: Pasar ikan dan hewan yang dicurigai terkait dengan kasus pneumonia ditutup untuk pembersihan dan disinfeksi.[8]

3 Januari 2020: Thailand mulai memeriksa penumpang yang datang dari Wuhan di empat bandara berbeda.[9][10][11] Pada hari yang sama, Singapura mulai memeriksa suhu penumpang di Bandar Udara Changi.[12]

5 Januari 2020: Investigasi awal penyebab pneumonia mengesampingkan flu musiman, SARS, MERS dan flu burung.[13][14] Jumlah dugaan kasus yang dilaporkan mencapai 59 orang dengan tujuh dalam kondisi kritis. Semua pasien dikarantina dan 163 orang yang mengalami kontak dengan mereka mulai dipantau. Pada saat ini, tidak ada laporan kasus penularan dari manusia ke manusia atau presentasi pada petugas kesehatan.[15][16]

6 Januari 2020: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengeluarkan travel watch di level 1, dengan rekomendasi untuk mencuci tangan dan saran untuk menghindari hewan, pasar hewan, dan kontak dengan orang yang tidak sehat jika bepergian ke Wuhan.[15][14]

9 Januari 2020: WHO mengkonfirmasi bahwa koronavirus baru telah diisolasi dari satu orang yang dirawat di rumah sakit.[17] Pada hari yang sama, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Eropa memposting penilaian risiko pertamanya.[18] WHO juga melaporkan bahwa pihak berwenang Tiongkok telah bertindak cepat[19] untuk mengidentifikasi virus korona baru dalam beberapa minggu pasca awal terjadinya peristiwa tersebut, dengan jumlah orang yang diuji secara positif adalah 41 orang.[20] Kematian pertama akibat virus itu terjadi pada seorang pria berusia 61 tahun yang merupakan pelanggan tetap di pasar. Dia memiliki sejumlah kondisi medis yang signifikan, termasuk penyakit hati kronis dan dia meninggal karena gagal jantung dan pneumonia. Insiden ini dilaporkan di Tiongkok oleh Komisi Kesehatan Nasional melalui media pemerintah Tiongkok pada tanggal 11 Januari.[21][22][23][24]

10 Januari 2020: Data sekuensing gen dari koronavirus Wuhan yang terisolasi, virus dari keluarga yang sama dengan koronavirus SARS, diposting di Virological.org oleh para peneliti dari Universitas Fudan, Shanghai. Tiga dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, satu dari Akademi Ilmu Pengetahuan Medis Tiongkok, dan satu dari Rumah Sakit Jinyintan di Wuhan telah diposting ke laman Global Initiative on Sharing All Influenza Data (GISAID).[25][9][26] Pada hari yang sama, Public Health England mengeluarkan panduannya.[18]

11 Januari 2020: Di Tiongkok, lebih dari 700 kontak dekat dari 41 kasus yang terkonfirmasi, termasuk lebih dari 400 petugas kesehatan, telah dipantau, tanpa ada kasus baru yang dilaporkan di Tiongkok sejak 5 Januari.[15][14][21][27] WHO menerbitkan panduan awal tentang saran perjalanan, pengujian di laboratorium dan penyelidikan medis.[21]

13 Januari 2020: CDC mengumumkan bahwa genom telah terdaftar pada database urutan genetik Institut Kesehatan Nasional, GenBank Pada hari yang sama, Thailand mengumumkan kasus pertama pada 2019-nCoV di negaranya, yang pertama kali terjadi di luar Tiongkok.[28] Wanita Tiongkok berusia 61 tahun yang terkena dampak, yang merupakan penduduk Wuhan, tidak mengunjungi Pasar Makanan Laut Huanan, tetapi tercatat telah pergi ke pasar lain. Dia tiba di Bangkok pada 8 Januari.[29]

14 Januari 2020: Dua dari 41 kasus yang dikonfirmasi di Wuhan dilaporkan mencakup pasangan yang sudah menikah, meningkatkan kemungkinan penularan dari manusia ke manusia.[29][30]

15 Januari 2020:

  • Kematian kedua terjadi pada seorang pria berusia 69 tahun di Tiongkok.[31][32][33]
  • WHO menerbitkan protokol pengujian diagnostik untuk 2019-nCoV, yang dikembangkan oleh tim virologi dari Rumah Sakit Charité.[31]

16 Januari 2020: WHO diberitahu oleh Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Sosial Jepang bahwa seorang pria Tiongkok berusia 30 tahun telah dinyatakan positif menggunakan 2019-nCoV selama perawatan di rumah sakit antara 10 dan 15 Januari. Dia belum mengunjungi Pasar Makanan Laut Huanan, tetapi mungkin memiliki kontak dekat dengan orang yang terpengaruh di Wuhan.[34][35]

17 Januari 2020: Kasus kedua 2019-nCoV di Thailand dilaporkan pada seorang wanita berusia 74 tahun yang tiba di Bangkok dalam penerbangan dari Wuhan.[36][37] Jumlah kasus yang dikonfirmasi laboratorium naik menjadi 45 kasus di Tiongkok.[38]

18 Januari 2020: Tiongkok melaporkan 17 kasus tambahan yang dikonfirmasi dengan laboratorium, dengan tiga kasus dalam kondisi kritis. Jumlah kasus yang dikonfirmasi laboratorium naik menjadi 62 kasus di Tiongkok, dengan usia berkisar antara 30 hingga 79 tahun, dimana 19 di antaranya sembuh dan delapan lainnya tetap dalam kondisi kritis.

19 Januari 2020: Kasus yang terkonfirmasi pertama kali dilaporkan di Tiongkok, di luar Wuhan, satu di provinsi Guangdong dan dua di Beijing. Kematian baru juga dilaporkan di Wuhan, sehingga total korban meninggal di Tiongkok menjadi tiga orang.[39]

20 Januari 2020: Kasus yang dikonfirmasi pertama kali dilaporkan di Korea Selatan.[40] Beijing dan Guangdong masing-masing melaporkan tambahan tiga dan 13 kasus yang dikonfirmasi laboratorium. Shanghai mengkonfirmasi kasus pertamanya, menjadikan jumlah total kasus yang dikonfirmasi laboratorium di Tiongkok menjadi 218 kasus.[41][42] Tim investigasi dari Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok mengkonfirmasi bahwa virus korona dapat ditularkan dari manusia ke manusia. Setidaknya dua orang telah terinfeksi sementara mereka tinggal ratusan mil dari Wuhan.[43]

21 Januari 2020:

  • Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan pertemuan darurat tentang merebaknya virus ini pada 22 Januari untuk menentukan apakah virus tersebut tergolong "kedaruratan kesehatan masyarakat yang meresahkan dunia".[44]
  • Kasus yang dikonfirmasi dilaporkan di beberapa lokasi baru di Tiongkok. Provinsi Zhejiang dan Tianjin masing-masing melaporkan 5 dan 2 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[45][46] Guangdong melaporkan 3 kasus tambahan yang dikonfirmasi laboratorium.[47] Shanghai dan provinsi Henan masing-masing melaporkan tambahan 4 dan 1 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[48] Satu kasus yang dikonfirmasi laboratorium dilaporkan di provinsi Sichuan, dan Chongqing melaporkan 5 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[49][50] Shandong, Hunan, dan Yunnan masing-masing melaporkan satu kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[51][52][53] Jiangxi melaporkan 2 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[54] Secara keseluruhan, jumlah total kasus yang dikonfirmasi laboratorium di Tiongkok meningkat menjadi 312 kasus dan jumlah korban meninggal menjadi 6 orang.[55][50]
  • 15 infeksi staf medis Wuhan dilaporkan, 14 di antaranya berasal dari dugaan penular super.[56]
  • Kasus-kasus baru juga dilaporkan di luar daratan Tiongkok. Taiwan melaporkan kasus yang dikonfirmasi dengan laboratorium pertama,[57] dan kasus pertama di Amerika Utara dilaporkan di negara bagian Washington.[58]
Warga mengantri di luar toko obat di kota Wuhan untuk membeli masker wajah dan persediaan medis

22 Januari 2020:

  • Komite darurat WHO tidak dapat mencapai konsensus tentang apakah wabah tersebut harus diklasifikasikan sebagai PHEIC karena kurangnya informasi. Komite darurat WTO akan melanjutkan diskusi pada hari Kamis.[59]
  • Makau dan Hong Kong melaporkan kasus yang dikonfirmasi laboratorium pertama mereka.[60][61] Beijing melaporkan tambahan 5 kasus yang dikonfirmasi laboratorium, sementara Guangdong melaporkan tambahan 9 kasus yang dikonfirmasi laboratorium. Shanghai melaporkan tambahan 5 kasus yang dikonfirmasi laboratorium, sementara Tianjin melaporkan tambahan 2 kasus yang dikonfirmasi laboratorium. Zhejiang dan Jiangxi laporkan masing-masing tambahan 5 dan 1 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[62] Liaoning melaporkan 1 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[63] Guizhou, Fujian, Anhui, Shanxi dan Ningxia masing-masing melaporkan 1 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[64][65][66][67][68] Hainan melaporkan 4 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[69] Hunan melaporkan 3 kasus tambahan yang dikonfirmasi laboratorium.[70] Guangxi melaporkan 2 kasus yang dikonfirmasi laboratorium.[71] Secara keseluruhan, jumlah total kasus yang dikonfirmasi laboratorium di Tiongkok meningkat menjadi 541 kasus dan jumlah korban meninggal menjadi 17 orang. Sebagai reaksi, pemerintah mengumumkan karantina sampai pemberitahuan lebih lanjut dengan membatalkan penerbangan dan perjalanan kereta api dari Wuhan, dan membatalkan layanan transportasi umum di Wuhan efektif pukul 10.00 waktu setempat/WITA (02.00 UTC, UTC+08:00 atau 07.00 WIB) tanggal 23 Januari.[72]
  • 2 kasus yang dikonfirmasi laboratorium dilaporkan di Thailand, meningkatkan jumlah total kasus yang dikonfirmasi laboratorium di Thailand menjadi 4 kasus.[73]
  • Pada malam tanggal 22 Januari 2020, Hong Kong melaporkan kasus kedua yang dikonfirmasi laboratorium.[74]
  • Data baru menunjukkan penyebaran cepat penyakit saat ini dan terjadi peningkatan tingkat penularan atas virus itu.[75][76]

23 Januari 2020:

  • Jiangsu dan Heilongjiang melaporkan kasus yang dikonfirmasi laboratorium pertama mereka.[77][78] Guangxi melaporkan tambahan 3 kasus yang dikonfirmasi laboratorium [79]
  • Wuhan menangguhkan semua transportasi umum mulai pukul 10.00 dan seterusnya, termasuk semua jalur bus, metro, dan feri. Selain itu, semua perjalanan kereta api dan penerbangan dihentikan.[80] Makau juga melaporkan kasus kedua yang dikonfirmasi laboratorium yaitu pria berusia 66 tahun dari Wuhan.[81]
  • Singapura melaporkan kasus pertama yang dikonfirmasi laboratorium yaitu seorang pria berusia 66 tahun dari Tiongkok.[82]
  • Vietnam mengkonfirmasi kasus pertama yang dikonfirmasi yaitu seorang ayah dan putra berusia 66 tahun dan 28 tahun dari Tiongkok.[83]
  • Seorang mahasiswa Universitas A&M Texas di College Station, Texas mungkin telah terkontaminasi virus korona setelah bepergian ke Wuhan dan kembali dengan gejala-gejala khas virus tersebut. Pasien seorang pria berusia 20-an, telah dikarantina sambil menunggu hasil laboratorium.[84][85]

24 Januari 2020:

Peta persebaran kasus 2019-nCoV di Singapura:
  Laporan konfirmasi kasus
  Laporan dugaan kasus
  • 70.000 bioskop Tiongkok ditutup hingga pemberitahuan lebih lanjut.[86] Provinsi dan kota seperti Hubei, Chongqing, Shanghai, Beijing, Hunan, Guangdong, Zhejiang, Anhui, dan Tianjin menyatakan darurat kesehatan masyarakat level 1 (sangat tinggi).[87] Kota Jingzhou dikarantina yang meningkatkan jumlah warga di kota-kota yang dikarantina menjadi 35 juta orang.[88] Shanghai Disneyland, Kota Terlarang,[89] dan tempat wisata lainnya ditutup sampai ada pemberitahuan lebih lanjut akibat "wabah penyakit".[90]
  • Shandong melaporkan 6 kasus tambahan yang dikonfirmasi di laboratorium.[91] Hunan melaporkan 15 kasus tambahan yang dikonfirmasi di laboratorium.[92] Liaoning melaporkan 1 kasus tambahan yang dikonfirmasi di laboratorium.[93] Fujian melaporkan 4 kasus tambahan yang dikonfirmasi di laboratorium.[94] Anhui melaporkan 6 kasus tambahan yang dikonfirmasi di laboratorium.[95] Ningxia melaporkan 1 kasus tambahan yang dikonfirmasi di laboratorium.[96]
  • Amerika Serikat, Jepang dan Korea Selatan mengkonfirmasi kasus kedua mereka.[97][98][99] Singapura mengkonfirmasi kasus kedua dan ketiga.[100]
  • Kasus virus korona pertama di Eropa terjadi di Prancis yaitu di Paris dan Bordeaux.[101] Hong Kong mengonfirmasi kasus kelima mereka.[102]

25 Januari 2020:

26 Januari 2020:

  • Shanghai melaporkan kasus kematian pertamanya yaitu seorang pria berusia 88 tahun.[130]
  • Amerika Serikat mengkonfirmasi kasus ketiga dan keempatnya, keduanya terjadi di California.[131] Makau mengkonfirmasi tiga kasus tambahan, sehingga totalnya menjadi lima kasus.[132] Hong Kong telah mengkonfirmasi kasus keenam, ketujuh dan kedelapan.[133] Thailand mengkonfirmasi kasus kedelapannya. Satu dari lima pasien sudah keluar. Ada 39 kasus dugaan lain yang menunggu konfirmasi.[134]

27 Januari 2020:

  • Mongolia menutup perbatasan dengan Tiongkok, menutup sekolah sampai 2 Maret, dan menyerukan agar semua pertemuan publik dibatalkan.[135] Wuhan menangguhkan visa, layanan paspor untuk warga Tiongkok hingga 30 Januari.[136]
  • Kanada melaporkan kasus pertama yang terkonfirmasi dan kasus dugaan lainnya.[137] Para pejabat kementerian kesehatan telah mengkonfirmasi kasus kelima virus korona di Australia, dan telah mencurigai 5 kasus tambahan.[138][139] Kementerian Kesehatan Sri Lanka mengkonfirmasi kasus pertama virus korona yaitu seorang wanita asal Tiongkok berusia 43 tahun.[140] satu kasus juga terjadi di Kamboja.[141] Singapura mengkonfirmasi kasus kelima, seorang warga negara Tiongkok berusia 56 tahun yang tiba dari Wuhan pada 18 Januari.
  • Malaysia dan Filipina menghentikan pemberian visa kepada warga Wuhan.[142][143] sedangkan Indonesia, AS, dan Britania Raya memberlakukan travel advisory maupun travel warning ke Tiongkok.[144][145]

28 Januari 2020:

Peta persebaran kasus 2019-nCoV di Thailand:
  Laporan konfirmasi kasus
  Laporan dugaan kasus
  • Thailand mengonfirmasi enam kasus lagi, sehingga total yang terinfeksi di sana menjadi 14 orang. Thailand mulai memindai semua wisatawan dari Tiongkok dengan segera.[146][147]
  • Singapura mengkonfirmasi dua kasus lagi, sehingga total yang terinfeksi di Singapura menjadi tujuh kasus.[148] Jepang mengkonfirmasi 3 kasus tambahan, sehingga total yang terinfeksi di Jepang menjadi tujuh kasus, termasuk seorang pria yang belum pernah mengunjungi Wuhan. Dia bekerja sebagai sopir bus wisata dan telah mengemudikan kelompok dari Wuhan pada awal Januari.[149] Kasus virus korona pertama yang dikonfirmasi oleh Jerman, yang dilaporkan pada hari sebelumnya, terjadi pada seorang warga negara Jerman yang belum melakukan perjalanan ke Tiongkok. Namun, ia memiliki kontak dekat dengan seorang kolega Tiongkok yang berkunjung yang melaporkan mulai merasa sakit selama penerbangannya kembali ke Shanghai dan dia didiagnosis dengan infeksi coronavirus setelah tiba di Tiongkok. Jerman kemudian mengkonfirmasi 3 kasus baru, semuanya adalah rekan kerja dari pasien pertama yang dikonfirmasi.[150] Taiwan melaporkan kasus ke delapan yang dikonfirmasi: pasangan dari pasien lain yang baru saja bepergian dari Tiongkok. Ini adalah kasus pertama penularan virus corona di dalam negeri.[151] Sebuah kasus baru telah dikonfirmasi di Prancis, seorang turis tua asal Tiongkok yang dalam kondisi kritis.[152]

29 Januari 2020:

  • Tibet melaporkan satu suspect kasus virus korona pertama,[153] dan kemudian mengumumkan darurat kesehatan tingkat 1, menjadi daerah administratif terakhir yang melakukannya.[154]
  • Jepang mengonfirmasi 4 kasus tambahan dimana kasus tersebut merupakan kasus pertama dugaan penularan virus korona dari manusia ke manusia di Jepang, satu diantaranya adalah pemandu wisata yang berada di bus yang sama dengan sopir yang terkonfirmasi virus korona pada 28 Januari.[155][156]
  • Finlandia melaporkan kasus pertama virus korona di Lapland, ditemukan pada seorang turis yang meninggalkan Wuhan sebelum Wuhan dikunci.[157]

30 Januari 2020:

  • Tibet mengonfirmasi kasus pertamanya yang sebelumnya masih tergolong suspect;[158] Kasus tersebut sudah terkonfirmasi di semua 31 daerah administratif di Republik Rakyat Tiongkok.[159]
  • Malaysia melaporkan satu kasus tambahan yang merupakan seorang wanita warga negara Tiongkok berusia 48 tahun yang diisolasi di Rumah Sakit Permai, Johor Bahru,[160] sehingga total kasusnya bertambah menjadi 8 kasus.[161]
  • India mengkonfirmasi kasus pertama virus korona pada seorang siswa yang telah kembali dari Universitas Wuhan ke Kerala.[162] Filipina mengkonfirmasi kasus pertama virus korona pada seorang wanita asal Tiongkok yang tiba di Manila melalui Hong Kong pada 21 Januari.[163]
  • Amerika Serikat mengkonfirmasi kasus keenamnya, pasangan pasien lain di Chicago. Ini adalah kasus pertama penularan dari manusia ke manusia di Amerika Serikat.[164]
  • WHO memutuskan untuk melaksanakan rapat komite darurat peraturan kesehatan internasional mereka untuk mempertimbangkan kembali status darurat kesehatan global. Pertemuan darurat ini disebabkan "terutama pada bukti meningkatnya jumlah kasus, penularan dari manusia ke manusia di luar Tiongkok, dan perkembangan penularan selanjutnya.[165] Rapat komite direncanakan dimulai pukul 13:30 waktu Jenewa (UTC+01:00).[166]

31 Januari 2020:

  • Britania Raya dan Rusia mengonfirmasi kasus virus korona pertama mereka.[167][168] Kasus virus korona pertama diumumkan di Swedia dan Spanyol.[169][170] Kasus terkonfirmasi ketujuh di AS berada di Santa Clara County, California.[171] Thailand mengonfirmasi 5 kasus virus korona dengan kasus penularan virus manusia ke manusia pertama di negara tersebut, sehingga totalnya menjadi 19 kasus.[172]

Februari 2020[sunting | sunting sumber]

Lihat: Kronologi pandemi koronavirus Februari 2020

Maret 2020[sunting | sunting sumber]

Lihat: Kronologi pandemi koronavirus Maret 2020

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "China's first confirmed Covid-19 case traced back to November 17". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 13 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2020. 
  2. ^ "The first COVID-19 case originated on November 17, according to Chinese officials searching for 'Patient Zero'". www.msn.com. Diakses tanggal 26 Maret 2020. 
  3. ^ Davidson, Helen (13 March 2020). "Covid-19 case happened in November, China government records show – report". The Guardian. ISSN 0261-3077. Diakses pada 26 Maret 2020.
  4. ^ Walker, James (14 March 2020). "Traces Coronavirus to First Confirmed Case, Nearly Identifying 'Patient Zero'". Newsweek. Diakses pada 26 Maret 2020.
  5. ^ "UNDIAGNOSED PNEUMONIA – CHINA (HUBEI): REQUEST FOR INFORMATION. Archive Number: 20191230.6864153". Pro-MED-mail. International Society for Infectious Diseases. Diakses tanggal 19 Januari 2020. 
  6. ^ Taqiyyah Rafie, Barratut. "Viral wabah pneumonia misterius yang menjangkiti China, begini ceritanya". Kontan Online. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  7. ^ Parry, Jane (8 Januari 2020). "Pneumonia in China: lack of information raises concerns among Hong Kong health workers". BMJ (dalam bahasa Inggris). 368. doi:10.1136/bmj.m56. ISSN 1756-1833. PMID 31915179. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  8. ^ "Undiagnosed pneumonia – China (HU) (01): wildlife sales, market closed, RFI Archive Number: 20200102.6866757". Pro-MED-mail. International Society for Infectious Diseases. Diakses tanggal 13 Januari 2020. 
  9. ^ a b Schnirring, Lisa; 2020 (13 Januari 2020). "Thailand finds Wuhan novel coronavirus in traveler from China". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2020. Diakses tanggal 14 Januari 2020. 
  10. ^ Team, CM1. "Four suspected cases of mystery Chinese viral pneumonia detected at CM Airport | Chiang Mai One" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2020. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  11. ^ CityNews. "Wuhan viral pneumonia alert". Chiang Mai Citylife (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  12. ^ Meiliana Gunawan, Sarah (5 Januari 2020). "Waspada Wabah Pneumonia, Bandara Changi Lakukan Pindai Suhu Badan Penumpang". RMOL.id. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  13. ^ Hui, David S.; Azhar, Esam EI; Madani, Tariq A.; Ntoumi, Francine; Kock, Richard; Dar, Osman; Ippolito, Giuseppe; Mchugh, Timothy D.; Memish, Ziad A.; Drosten, Christian; Zumla, Alimuddin (14 Januari 2020). "The continuing epidemic threat of novel coronaviruses to global health – the latest novel coronavirus outbreak in Wuhan, China". International Journal of Infectious Diseases (dalam bahasa Inggris). 91: 264–266. doi:10.1016/j.ijid.2020.01.009. ISSN 1201-9712. 
  14. ^ a b c "Pneumonia of Unknown Cause in China – Watch – Level 1, Practice Usual Precautions – Travel Health Notices | Travelers' Health | CDC". wwwnc.cdc.gov. 6 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  15. ^ a b c Schnirring, Lisa (6 Januari 2020). "Questions still swirl over China's unexplained pneumonia outbreak". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  16. ^ "China pneumonia: Sars ruled out as dozens fall ill in Wuhan". BBC. 5 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2020. Diakses tanggal 6 January 2020. 
  17. ^ "WHO Statement Regarding Cluster of Pneumonia Cases in Wuhan, China". who.int (dalam bahasa Inggris). 9 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  18. ^ a b Schnirring, Lisa (10 Januari 2020). "Pressure builds on China to share info on new coronavirus". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Januari 2020. Diakses tanggal 11 Januari 2020. 
  19. ^ Schnirring, Lisa (9 Januari 2020). "More details emerge on new coronavirus in Wuhan cluster". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  20. ^ Lucey, Daniel; Sparrow, Annie (14 Januari 2020). "China Deserves Some Credit for Its Handling of the Wuhan Pneumonia". Foreign Policy (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2020. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  21. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Schnirring11Jan2020
  22. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama QinNYT11Jan2020
  23. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ECDP14Jan2020
  24. ^ "Tiongkok Laporkan Kematian Pertama dari Pneumonia Misterius". Medcom.id. 11 Januari 2020. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  25. ^ Gan, Nectar (9 Januari 2020). "A new virus related to SARS is the culprit in China's mysterious pneumonia outbreak, scientists say". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  26. ^ "Wuhan seafood market pneumonia virus isolate Wuhan-Hu-1, complete genome". NCBI Genbank. National Center for Biotechnology Information. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2020. Diakses tanggal 20 Januari 2020. 
  27. ^ Schnirring, Lisa (7 Januari 2020). "Nations step up screening and await word on China's pneumonia outbreak". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  28. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama WHO14Jan2010
  29. ^ a b Schnirring, Lisa (14 Januari 2020). "Report: Thailand's coronavirus patient didn't visit outbreak market". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Januari 2020. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  30. ^ "Novel Coronavirus 2019 | CDC". www.cdc.gov (dalam bahasa Inggris). 15 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Januari 2020. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  31. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Schirring16Jan2020
  32. ^ Dio Prasasti, Giovani (19 Januari 2020). "Tiongkok Laporkan Kematian Kedua Terkait Pneumonia Wuhan". Liputan6.com. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  33. ^ "China says second person dies in Wuhan pneumonia outbreak". Reuters (dalam bahasa Inggris). 17 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2020. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  34. ^ Hoso Kyokai, Nippon (16 Januari 2020). "中国 武漢の肺炎 国内で初確認 武漢に渡航した男性から 厚労省" [Pneumonia pertama kali terkonfirmasi di Jepang Dari seorang pria yang melakukan perjalanan ke Wuhan]. NHK News (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  35. ^ "WHO | Novel Coronavirus – Japan (ex-China)". WHO. 16 Januari 2020. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  36. ^ Hasyim Salengke, Haufan (17 Januari 2020). "Thailand Temukan Kasus Kedua Virus Pneumonia Tiongkok". Media Indonesia. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  37. ^ "CHP closely monitors additional confirmed case of infection of novel coronavirus in Thailand". www.info.gov.hk (dalam bahasa Inggris). 17 Januari 2020. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  38. ^ Schnirring, Lisa; 2020 (17 January 2020). "As Thailand notes 2nd nCoV case, CDC begins airport screening". CIDRAP (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2020. Diakses tanggal 18 Januari 2020. 
  39. ^ Asmardika, Rahman (20 Januari 2020). "Korban Virus Misterius China Melonjak 139 Kasus dalam Dua Hari". Okezone.com. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  40. ^ "[현장연결] "국내서 '우한 폐렴' 첫 확진자 발생…중국인 여성"" [Kasus Pertama Pneumonia Wuhan di Korea Selatan... Wanita asal Tiongkok]. Yonhap (dalam bahasa Korea). 20 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  41. ^ Februana, Ngarto (22 Januari 2020). "Wabah Virus Korona Terus Meluas, 218 Kasus di Seluruh Cina". Tempo.co. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  42. ^ Cheng, Chao Deng dan Jonathan. "Coronavirus Is Spreading Quickly Across China as Confirmed Cases Triple". WSJ (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  43. ^ Nectar Gan; Yong Xiong; Eliza Mackintosh. "China confirms new coronavirus can spread between humans". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Januari 2020. Diakses tanggal 20 Januari 2020. 
  44. ^ Indonesia, CNN (21 Januari 2020). "17 Kasus Baru Virus Corona, WHO Bakal Gelar Rapat Darurat". CNNIndonesia.com. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  45. ^ "国家卫生健康委确认我省首例输入性 新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例". www.zjwjw.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  46. ^ "天津确诊2例新型冠状病毒感染的肺炎病例". Situs Pemerintahan Tianjin (dalam bahasa Tionghoa). 21 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  47. ^ "广东省新型冠状病毒感染的肺炎疫情通报". Situs Pemerintah Guangdong (dalam bahasa Tionghoa). 21 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  48. ^ "上海卫生健康委员会新增4例新型冠狀病毒感染的肺炎确診病例". Situs Pemerintah Henan (dalam bahasa Tionghoa). 21 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  49. ^ "全球累計313宗武漢新型肺炎病例 重慶出現首宗案例". Now 新聞 (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  50. ^ a b "国家卫生健康委确认我省首例输入性新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例". www.hnwsjsw.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  51. ^ "青岛市疑似新型冠状病毒感染的肺炎病例被国家卫生健康委确认为确诊病例". Situs Pemerintah Shandong (dalam bahasa Tionghoa). 21 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  52. ^ "湖南全力做好新型冠状病毒感". Situs Pemerintah Hunan (dalam bahasa Tionghoa). 21 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  53. ^ "昆明市卫生健康委关于新型冠状病毒感染的肺炎疫情的情况通报". Yunnan (dalam bahasa Tionghoa). 21 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  54. ^ "江西省確認2例輸入性新型冠狀病毒感染的肺炎確診病例". Jiangxi. 21 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  55. ^ "Wuhan authorities report fourth death from coronavirus outbreak". CNA. 21 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  56. ^ "中科院:武汉冠状病毒有很强感染人能力 世卫组织:可能持续人传人". Sina News (dalam bahasa Tionghoa). 21 Januari 2020. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  57. ^ "Taiwan Centers for Disease Control". 21 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  58. ^ Correspondent, Elizabeth Cohen, Senior Medical. "CDC confirms first US case of Wuhan coronavirus". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2020. Diakses tanggal 21 Januari 2020. 
  59. ^ Joseph, Andrew (22 Januari 2020). "WHO postpones decision on whether to declare China outbreak a global public health emergency". Stat News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  60. ^ "消息指曾赴武漢抵港內地男 初步確診新型冠狀病毒 | 新聞 – Yahoo雅虎香港". hk.news.yahoo.com (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  61. ^ "澳門確診第2宗武漢肺炎 患者為66歲男遊客" (dalam bahasa Tionghoa). 23 Januari 2020. 
  62. ^ "地图|中国武汉肺炎确诊病例实时动态". m.datanews.caixin.com (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  63. ^ "辽宁省卫生健康委员会". wsjk.ln.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  64. ^ "国家卫生健康委确认我省首例输入性新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例". www.gzhfpc.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  65. ^ "2019年-2020年新型冠狀病毒肺炎事件", Wikipedia Bahasa Mandarin (dalam bahasa Tionghoa), 22 Januari 2020, diakses tanggal 22 Januari 2020 
  66. ^ "安徽省报告首例新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例 – 工作动态 – 安徽省卫生健康委员会". wjw.ah.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Januari 2020. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  67. ^ "山西省卫生健康委员会网站-卫健要闻". wjw.shanxi.gov.cn. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  68. ^ "国家卫生健康委确认我区首例输入性新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例-宁夏回族自治区卫生健康委员会". wsjkw.nx.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  69. ^ 国际在线 (22 Januari 2020). "海南确诊4例新型冠状病毒感染的肺炎". tech.sina.com.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  70. ^ "湖南省新增3例新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例". hunan.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 22 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  71. ^ "广西确诊2例新型冠状病毒感染的肺炎病例". gxzf.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 22 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  72. ^ "Virus corona: Layanan transportasi umum di Wuhan dihentikan, korban bertambah". BBC Indonesia. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  73. ^ "Thailand Deteksi Pasien ke-4 Virus Corona Tiongkok". Koran Jakarta. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  74. ^ "China coronavirus: Hong Kong reports second case of infection hours after first". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 22 Januari 2020. Diakses tanggal 22 Januari 2020. 
  75. ^ graph shows how fast the Wuhan virus has spread so far and how close it is to becoming a pandemic, Bill Bostock ,Business Insider• 22 Januari 2020
  76. ^ Columbia's coronavirus could have same death rate as Spanish flu pandemic that killed 50 m people Yahoo Style UK Alexandra Thompson, 22 Januari 2020.
  77. ^ "江苏省卫生健康委员会 要闻动态 国家卫生健康委确认苏州一例新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例". wjw.jiangsu.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  78. ^ "牡丹江市确认1例输入性新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例--牡丹江市人民政府". www.mdj.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  79. ^ "广西新增3例新型冠状病毒感染的肺炎确诊病例". gxzf.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 23 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  80. ^ "直击武汉天河机场:"封城"前有96架航班飞往全国". inews.qq.com (dalam bahasa Tionghoa). 23 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  81. ^ "Macau confirms second patient infected with Wuhan virus". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 23 Januari 2020. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  82. ^ Goh, Timothy; Toh, Ting Wei (23 Januari 2020). "Singapore confirms first case of Wuhan virus". The Straits Times. Diakses tanggal 23 Januari 2020. 
  83. ^ "Vietnam confirms first acute pneumonia cases from Wuhan virus". vnexpress.net. 23 Januari 2020. 
  84. ^ Baker, Mike (23 Januari 2020). "Texas Student May Have Wuhan Coronavirus, as Dozens in U.S. Are Monitored". New York Times. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  85. ^ Marfin, Catherine (23 Januari 2020). "Possible coronavirus case in Texas A&M student being investigated in Brazos County". The Dallas Morning News. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  86. ^ Brzeski, Patrick (23 Januari 2020). "China Shutters All 70,000 Movie Theaters in Response to Coronavirus Outbreak". hollywoodreporter. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  87. ^ "Latest on the coronavirus outbreak: 881 cases confirmed, 26 dead". CGTN. 23 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  88. ^ "BREAKING: Chinese city of Jingzhou to be put on lockdown at 5 p.m., raising number of people in locked down cities to 35 million". BNO News. 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  89. ^ "全国多地取消文旅活动 多个景区景点暂时关闭 | 每经网". www.nbd.com.cn. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  90. ^ "Shanghai Disney Resort Official Site". Shanghai Disney Resort. 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  91. ^ "2020年1月24日0时至12时山东省新型冠状病毒感染的肺炎疫情情况". shandong.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  92. ^ "湖南省新型冠状病毒感染的肺炎疫情信息发布". hunan.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  93. ^ "2020年1月24日辽宁省新型冠状病毒感染的肺炎疫情情况". ln.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  94. ^ "福建省报告新型冠状病毒感染的肺炎疫情情况". fujian.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  95. ^ "2020年1月24日安徽省新型冠状病毒感染的肺炎疫情情况". ah.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  96. ^ "全区新型冠状病毒感染的肺炎疫情通报". nx.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  97. ^ "AS Umumkan Jumlah Pasien Virus Corona Bertambah". CNN Indonesia. 24 Januari 2020. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  98. ^ "Waduh, Jepang konfirmasi kasus kedua virus corona". Kontan.co.id. 24 Januari 2020. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  99. ^ Saputra, Eka Yudha (24 Januari 2020). "Jepang dan Korea Selatan Konfirmasi Kasus Kedua Virus Corona". Tempo.co. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  100. ^ Khalik, Salma; Goh, Timothy (24 Januari 2020). "Singapore confirms 2 more Wuhan virus cases, bringing total to three infected". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  101. ^ "La France touchée par le coronavirus : deux cas diagnostiqués à Paris et Bordeaux". Liberation (dalam bahasa Prancis). 24 Januari 2020. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  102. ^ "CHP investigates three additional imported cases of novel coronavirus infection". Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong. Diakses tanggal 24 Januari 2020. 
  103. ^ "江苏启动突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  104. ^ "海南启动突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  105. ^ "新疆启动重大突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  106. ^ "黑龙江省启动突发公共卫生事件一级响应机制|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  107. ^ "河南防控新型肺炎启动一级应急响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  108. ^ "甘肃启动重大突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  109. ^ "辽宁省启动重大突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  110. ^ "山西省启动重大突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  111. ^ "陕西启动突发公共卫生事件Ι级应急响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  112. ^ "青海省启动重大突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  113. ^ "吉林省启动突发公共卫生事件Ⅰ级应急响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 2020-01-25. 
  114. ^ "宁夏启动重大突发公共卫生事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  115. ^ "内蒙古启动重大公共卫生突发事件一级响应|界面新闻 · 快讯". www.jiemian.com. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  116. ^ Daoud, Elizabeth (25 Januari 2020). "First Australian coronavirus case confirmed in Victoria". 7 News. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  117. ^ Christiastuti, Novi (25 Januari 2020). "Australia konfirmasi 4 kasus Virus Corona di Melbourne dan Sydney". detikNews. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  118. ^ Cunningham, Melissa; McCauley, Dana (26 Januari 2020). "Coronavirus spreads across Australia amid scramble to find more cases". Sydney Morning Herald. Diakses tanggal 25 Januari 2020. 
  119. ^ "Malaysia Konfirmasi 3 WN China di Wilayahnya Positif Virus Corona". detikNews. 25 Januari 2020. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  120. ^ Times, New Straits (25 Januari 2020). "[Breaking] 3 coronavirus cases confirmed in Johor Baru". NST Online (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  121. ^ Ridwan, Muhammad. "Jepang Laporkan Kasus Ketiga Virus Corona". Bisnis.com. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  122. ^ "Patient admitted with novel coronavirus - Sunnybrook Hospital". sunnybrook.ca (dalam bahasa Inggris). 25 Januari 2020. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  123. ^ "Thailand reports 7 confirmed cases of Wuhan virus, airport continues to limit temperature scans". CNA (dalam bahasa Inggris). 25 Januari 2020. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  124. ^ "MOH | News Highlights". www.moh.gov.sg. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  125. ^ "CPC leadership meets to discuss novel coronavirus prevention, control". People's Daily Online (dalam bahasa Inggris). 25 Januari 2020. Diakses tanggal 26 Januari 2020. Xi Jinping, sekretaris jenderal Komite Pusat PKT, memimpin rapat. 
  126. ^ "Korban virus corona melonjak, Xi Jinping bilang China hadapi situasi gawat". Kontan Online. 25 Januari 2020. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  127. ^ "Hong Kong Umumkan Status Darurat Wabah Virus Wuhan". mediaindonesia.com. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  128. ^ Nur Fitriatus Shalihah; Sari Hardiyanto. "Saat Hong Kong Perpanjang Libur Sekolah akibat Virus Corona". Kompas.com. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  129. ^ "Wabah Virus Corona Meningkat, Disneyland Hong Kong Ditutup". CNN Indonesia. 26 Januari 2020. Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  130. ^ "Shanghai Darurat, Jumlah yang Meninggal Akibat Corona Bertambah Jadi 56 Korban". MINews.id. 26 Januari 2020. Diakses tanggal 27 Januari 2020. 
  131. ^ "Los Angeles County's First Case of Deadly Novel Coronavirus Confirmed". NBC Los Angeles (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  132. ^ "Government confirms 5 cases of coronavirus so far in Macau". Macau News (dalam bahasa Inggris). 26 Januari 2020. Diakses tanggal 27 Januari 2020. 
  133. ^ "China coronavirus-Hong Kong's sixth patient". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 26 Januari 2020. 
  134. ^ "โคโรนา : กรมควบคุมโรค ยืนยันตัวเลขผู้ป่วยไวรัสโคโรนาในไทยล่าสุดมี 8 ราย". BBC Thai (dalam bahasa Thai). 26 Januari 2020. Diakses tanggal 27 Januari 2020. 
  135. ^ "Mongolia Tutup Perbatasan dengan China Cegah Penyebaran Virus Corona". jateng.sindonews.com. Diakses tanggal 27 Januari 2020. 
  136. ^ "Wuhan suspends visa, passports services for Chinese citizens until January 30: government statement". Reuters. 27 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  137. ^ "Ontario Confirms Second Presumptive Case of Wuhan Novel Coronavirus". Queen's Printer for Ontario. 27 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  138. ^ "Australia's fifth coronavirus case confirmed as death toll rises". 7NEWS.com.au. 27 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  139. ^ "Subscribe to The Australian". www.theaustralian.com.au. Diakses tanggal 27 Januari 2020. 
  140. ^ "First confirmed case of Coronavirus reported in Sri Lanka". adaderana.lk. Diakses tanggal 27 Januari 2020. 
  141. ^ "Kamboja Konfirmasi Kasus Virus Corona Pertama". CNN Indonesia. 27 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  142. ^ Nabilla Ramadhian; Ni Luh Made Pertiwi F. (27 Januari 2020). "Cegah Virus Corona, Filipina Tolak Visa Kunjungan dari Turis Asal Wuhan". Kompas.com. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  143. ^ Puspitaningrum, Citra (27 Januari 2020). "Cegah Virus Corona, Malaysia Resmi Tolak Visa Kunjungan dari Wuhan". Akurat.co. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  144. ^ "Wabah Korona, Pemerintah Keluarkan Travel Advisory ke Tiongkok". Beritasatu. 27 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  145. ^ "Virus Corona, Inggris Keluarkan Travel Warning ke China". CNN Indonesia. 27 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Januari 2020. 
  146. ^ "ด่วน! สธ.ยืนยัน พบนักท่องเที่ยวจีนในไทยติดเชื้อโคโรนาเพิ่ม 6 คน". Thai PBS. 28 Januari 2020. Diakses tanggal 29 Januari 2020. 
  147. ^ "Penderita Virus Corona di Thailand Naik Jadi 14 Orang, 5 Pasien Telah Sembuh". detikNews. 28 Januari 2020. Diakses tanggal 29 Januari 2020. 
  148. ^ "Wuhan virus: 2 new confirmed cases in Singapore, bringing total to 7; no entry or transit for new visitors from Hubei". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). 28 Januari 2020. Diakses tanggal 29 Januari 2020. 
  149. ^ "Japan sees 1st coronavirus case not linked to recent travel to China" (dalam bahasa Inggris). 28 Januari 2020 – via Kyodo News. 
  150. ^ Zeitung, Süddeutsche. "Drei weitere Infizierte in Bayern". Süddeutsche.de (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 29 Januari 2020. 
  151. ^ Rizki Astuti, Nur Azizah (28 Januari 2020). "Kasus Pertama di Taiwan, Seorang Pria Tertular Virus Corona di Dalam Negeri". detikNews. Diakses tanggal 29 Januari 2020. 
  152. ^ "Quatrième cas en France, le patient en réanimation". Franceinfo (dalam bahasa Prancis). 28 Januari 2020. Diakses tanggal 29 Januari 2020. 
  153. ^ 人民日报 (29 Januari 2020). "西藏新增新型冠状病毒肺炎1例疑似病例". news.sina.com.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  154. ^ "西藏启动重大突发公共卫生事件Ⅰ级响应|界面新闻 · 快讯". jiemian.com (dalam bahasa Tionghoa). 29 Januari 2020. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  155. ^ "Dievakuasi dari Wuhan, 3 Warga Jepang Positif Virus Corona". CNN Indonesia. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  156. ^ "新型コロナウイルスに関連した患者(9例目)及び無症状病原体保有者(*)の発生について". Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Sosial Jepang (dalam bahasa Jepang). 30 Januari 2020. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  157. ^ "Ensimmäinen koronavirustartunta Suomessa: Tämä epidemiasta tulee tietää". MTV Uutiset (dalam bahasa Suomi). 29 Januari 2020. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  158. ^ "西藏自治区确诊首例新型冠状病毒感染的肺炎病例_西藏自治区卫生健康委员会". wjw.xizang.gov.cn (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  159. ^ "Virus corona: Seluruh daerah di China terpapar, WHO peringatkan dunia 'harus mengambil tindakan". BBC Indonesia. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  160. ^ Fazlul Haque, Ekhwan Haque (30 Januari 2020). "Satu lagi kes positif koronavirus baharu dikesan". Harian Metro (dalam bahasa Melayu). Johor Bahru. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  161. ^ Setiawan, Agus. "Positif terjangkit corona di Malaysia menjadi delapan orang". Antara News. Kuala Lumpur. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  162. ^ "Kerala reports first confirmed coronavirus case in India" (dalam bahasa Inggris). Kerala: indiatoday.com. 30 Januari 2020. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  163. ^ "Philippines confirms first case of novel coronavirus" (dalam bahasa Inggris). Filipina: CNN Philippines. 30 Januari 2020. Diakses tanggal 31 Januari 2020. 
  164. ^ "Coronavirus spreads for first time in U.S., CDC says". NBC News (dalam bahasa Inggris). 30 Januari 2020. Diakses tanggal 31 Januari 2020. 
  165. ^ Yudha Saputra, Eka. "WHO akan Pertimbangan Status Darurat Internasional Virus Corona". Tempo.co. Jenewa. Diakses tanggal 30 Januari 2020. 
  166. ^ "International Health Regulations Emergency Committee on novel coronavirus in China". www.who.int. Organisasi Kesehatan Dunia. Diakses tanggal 31 Januari 2020. 
  167. ^ Stanglin, Doug. "Britain, Russia report first cases of coronavirus as illness spreads to 20 countries". USA TODAY. Diakses tanggal 31 Januari 2020. 
  168. ^ "Coronavirus: Two cases confirmed in UK". BBC. 31 Januari 2020. Diakses tanggal 31 Januari 2020. 
  169. ^ "Första bekräftade fallet av coronavirus i Sverige – kvinna hålls isolerad". Aftonbladet (dalam bahasa Swedia). Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  170. ^ "Spanyol Umumkan Kasus Virus Corona Pertama". CNN Indonesia. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  171. ^ "LIVE: Coronavirus: Bay Area's 1st case confirmed in Santa Clara County, CDC says". ABC7 San Francisco (dalam bahasa Inggris). 31 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  172. ^ "Human transmission of coronavirus confirmed in Thailand". Bangkok Post. 31 Januari 2020. Diakses tanggal 1 Februari 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]