Pandemi Covid-19 di Finlandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi koronavirus di Finlandia
COVID-19 per capita cases map of Finland.svg
Kasus terkonfirmasi per 100.000 penduduk
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiFinlandia
Kasus pertamaInari
Tanggal kemunculan23–28 Januari 2020
(1 tahun, 9 bulan, 2 minggu dan 3 hari lalu, atau 5 hari lebih awal)[a]
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi5.412
Kasus sembuh> 3.000 (pada 30 April. Sebelum tanggal tersebut tidak diketahui, kemungkinan pada kisaran sekitar 300)
Kematian
246

Pandemi koronavirus di Finlandia pertama kali dikonfirmasi pada tanggal 29 Februari 2020, saat seorang wanita Tionghoa berusia 32 tahun dari Wuhan mencari perawatan medis di Ivalo dan dinyatakan positif mengidap penyakit SARS-CoV-2. Dia telah melakukan perjalanan dari Wuhan. Dia dikarantina di Rumah Sakit Pusat Lapland di Rovaniemi. Wanita itu pulih dan dipulangkan pada 5 Februari setelah dites negatif pada dua hari berturut-turut.[3]

Pada 16 Maret, Pemerintah Finlandia, bersama dengan Presiden Finlandia, menyatakan keadaan darurat karena COVID-19. 272 kasus yang dikonfirmasi oleh laboratorium yang disebabkan oleh COVID-19 telah didiagnosis di Finlandia pada 16 Maret 2020 pukul 2 siang. Kepala THL, Markku Tervahauta, mengatakan kepada MTV3 bahwa jumlah sebenarnya COVID-19 kasus mungkin 20-30 kali lebih tinggi dari apa yang telah dikonfirmasi oleh pengujian, karena fakta bahwa pengujian terbatas pada kelompok risiko, pekerja yang sakit parah, dan petugas kesehatan.[4]

Pada 25 Maret, pemerintah memutuskan untuk membatasi pergerakan antara wilayah Uusimaa dan seluruh Finlandia. Namun, orang-orang diizinkan untuk berpindah antar daerah karena persyaratan pekerjaan atau karena alasan pribadi yang memaksa. Usulan itu juga tidak memengaruhi transportasi kargo atau barang. Pada tanggal 15 April, pembatasan pergerakan antara Uusimaa dan negara lainnya dihapus.[5]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sumber-sumber menyatakan bahwa kasus pertama berasal dari kunjungannya dari Wuhan lima hari sebelum diagnosis, namun tak ada tanggal pasti kedatangannya ke Finlandia yang diberikan, menempatkan kedayangan virus di Finlandia berkisar antara 23 dan 28 Januari.[1][2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama yle-28feb-fin
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama yle-29feb-eng
  3. ^ "Covid-19 - Situazione nel mondo". salute.gov.it (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 4 March 2020. 
  4. ^ "Finland issues China travel advisory over coronavirus concerns". Yle News. 27 January 2020. Diakses tanggal 30 January 2020. 
  5. ^ "Finnair suspends five weekly routes to China due to coronavirus". Yle News. 28 January 2020. Diakses tanggal 30 January 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]