Xenofobia dan rasisme terkait pandemi koronavirus 2019–2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta wabah koronavirus Wuhan 2019–20:
  Wilayah asal (Tiongkok daratan)
  Kasus terkonfirmasi dilaporkan
  Kasus dugaan dilaporkan

Koronavirus baru Wuhan, sebuah virus baru yang disebut 2019-nCoV, teridentifikasi di kota Wuhan, Hubei, Tiongkok pada pertengahan Desember 2019 saat sekelompok orang terserang pneumonia tanpa sebab-sebab yang jelas, dan pengobatan yang ada tidaklah efektif. Koronavirus baru memiliki dengan sifat-sifat serupa dengan Sindrom pernapasan akut berat (severe acute respiratory syndrome, SARS) dan sindrom pernapasan Timur Tengah (Middle East respiratory syndrome, MERS). Pada akhir Januari 2020, koronavirus baru menyebar ke 27 negara dan wilayah di dunia, menginfeksi nyaris 18.000 orang dan menyebabkan lebih dari 400 orang meninggal dunia.[1][2] Karena koronavirus baru berasal dari Tiongkok dan sekitar 99% orang yang terinfeksi adalah orang Tionghoa,[3] wabah tersebut menimbulkan kemunculan xenofobia dan anti-Tionghoa serta insiden anti-Korea dan anti-Jepang di seluruh belahan dunia.[4][5][6][7][8][9][10][11]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Seperti SARS, 2019-nCoV berasal dari Tiongkok dan diduga berasal dari virus pada kelelawar. Meskipun belum, sejauh ini, terbukti sama mematikannya dengan SARS, yang memiliki tingkat kematian sekitar 9-10%, virus corona ini terbukti lebih menular. Dalam waktu sedikit lebih dari sebulan penemuannya, virus corona tersebut telah melampaui jumlah total orang yang terinfeksi oleh SARS selama epidemi delapan bulan. [12] Ditambah dengan fakta bahwa vaksin untuk virus baru belum dikembangkan, banyak tentang virus baru belum diketahui dan lebih dari 95% dari yang terinfeksi adalah orang Tiongkok, xenophobia dan reaksi rasis terhadap orang Asia dan khususnya Tionghoa mulai muncul ke permukaan.

Tema umum dalam sentimen anti-Tiongkok yang berkaitan dengan virus korona adalah stigma dan stereotip ala Tiongkok untuk daging hewan liar. Salah satu titik awal dugaan virus korona adalah Pasar grosir makanan laut Huanan, pasar basah di jantung kota Wuhan yang konon menjual daging hewan liar yang menyebabkan penularan pertama virus corona baru dari hewan ke manusia mirip dengan SARS. Ini terlepas dari penyebab sebenarnya dari virus korona baru yang masih diselidiki, dan jurnal medis The Lancet menunjukkan bahwa 13 dari 41 kasus awal infeksi yang diketahui tidak memiliki hubungan dengan pasar dan Masa inkubasi berarti virus bisa menyebar di Wuhan sebelum cluster di pasar.[13][14]Para ahli mengatakan bahwa bukan tentang daging yang dimakan, tetapi seberapa matang daging itu dan kebersihannya dalam persiapan makanan. Spesialis penyakit menular, Leong Hoe Nam, yang terlibat erat dalam perkelahian melawan SARS di Singapura, mengatakan, "Koki itu menghadapi risiko terbesar ... itu adalah kasus orang yang tepat menemukan virus yang salah pada waktu yang salah." [13]

Stigma dan sentimen anti-Tiongkok yang timbul dari 2019-nCov ini diperburuk oleh video viral di media sosial yang menunjukkan influencer Tiongkok mengonsumsi semangkuk sup kelelawar. Video itu diangkat sebagai bukti kebiasaan makan "menjijikkan" Tiongkok, meskipun itu diproduksi lebih dari tiga tahun sebelum wabah ini dan di Palau, sebuah negara pulau Pasifik di mana sup kelelawar adalah makanan yang lezat.[13] Dalam sebuah opini, Wartawan CNN Jeff Yang menulis, "Fitnah makanan dan kebersihan telah lama menjadi ujung tombak serangan oleh orang Barat yang hina (atau iri) yang berusaha membuat orang Tionghoa tampak asing, dan karenanya tidak dapat diterima dan tidak dapat diterima di negara" beradab "mereka. Dia melanjutkan, "Kembali pada pergantian abad ke-19, orang Tionghoa pada umumnya dianggap" kotor, pemakan tikus kafir "; iklan kuno untuk racun hama Kasar pada Tikus diputar pada persepsi ini... dengan menyarankan bahwa itu hampir sama efektifnya dalam mengendalikan hama seperti orang-orang Tionghoa yang lapar. " [15]

Insiden global[sunting | sunting sumber]

Australia[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 26 Januari 2020, dua surat kabar terbesar di Australia menerbitkan tajuk berita utama yang provokatif. Tajuk utama Herald Sun yang berbunyi, "pandamonium virus Tionghoa," salah mengeja "pandemonium" dan menyinggung panda asli Tiongkok, sementara tajuk utama Daily Telegraph Sydney yang berbunyi "Anak-anak Tiongkok tinggal di rumah." Salah satu akibat dari tajuk utama ini adalah petisi lebih dari 51.000 tanda tangan yang menuntut permintaan maaf.[16][17]

Di supermarket Woolworths Supermarkets di Port Hedland, Australia Barat, seseorang melaporkan sebuah insiden di mana seorang anggota staf dihapus dan menolak masuk ke pelanggan yang tampaknya keturunan Asia, mengklaim itu untuk mencegah penyebaran virus corona baru. Seorang saksi untuk insiden tersebut membuat pengaduan yang ditegakkan oleh Woolworths yang mengonfirmasi bahwa anggota staf telah melakukan kesalahan, meminta maaf atas kejadian tersebut dan mengatakan bahwa mereka sedang melakukan penyelidikan penuh atas insiden tersebut.[18][19]

Hong Kong[sunting | sunting sumber]

Tenno Ramen, sebuah tempat makan mi Jepang di Hung Hom, enggan melayani para pelanggan Tiongkok daratan.[16]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Sebuah unjuk rasa terjadi di luar hotel di Bukittinggi, Sumatra Barat menolak kedatangan para wisatawan dari Tiongkok karena kekhawatiran akan adanya penularan virus corona.[20][21]

Italia[sunting | sunting sumber]

La Repubblica melaporkan bahwa direktur konservatori musik bergengsi Roma Santa Cecilia, Roberto Giuliani, menangguhkan pelajaran dari semua "siswa berdarah Oriental (Korea, Tionghoa, Jepang, dengan Korea sebagai kelompok terbesar yang terpengaruh)" karena virus korona, meskipun sebagian besar siswa adalah imigran Italia generasi kedua yang tidak memiliki hubungan dengan negara warisan mereka.[22][23]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Di Jepang, tagar #ChineseDon'tComeToJapan (Tionghoa jangan datang ke Jepang) sedang trending di Twitter.[24]

Server di sebuah restoran di Ito, sebuah kota Jepang di semenanjung selatan Tokyo, tercatat berteriak pada seorang turis "China! (Tiongkok) Keluar!" Seorang wanita Tionghoa, yang menjadi target teriakan itu, segera meninggalkan restoran.[25]

Sebuah toko gula di Hakone, Prefektur Kanagawa memasang tanda ofensif yang melarang warga beretnis Tionghoa masuk, mendorong netizen asal Tiongkok untuk memboikot toko tersebut.[26]

Malaysia[sunting | sunting sumber]

Sebuah petisi di Malaysia yang menyerukan agar warga dari Tiongkok dilarang memasuki negara itu mengklaim bahwa "virus baru itu tersebar luas di seluruh dunia karena gaya hidup tidak higienis [mereka]".[27] Petisi dilaporkan ditandatangani oleh hampir 500.000 orang dalam waktu seminggu.[28]

Prancis[sunting | sunting sumber]

Surat kabar Prancis Le Courrier Picard menampilkan seorang wanita Asia mengenakan masker di halaman depannya pada hari Minggu 26 Januari 2020 dengan tajuk "Siaga Kuning".[29] Surat kabar itu juga mempunyai editorial yang berjudul "Bahaya Kuning Baru".[30] Publikasi tersebut mendapat kecaman dari warga keturunan Asia di Prancis yang mencetus tagar #JeNeSuisPasUnVirus (artinya #SayabukanVirus). Seorang wanita yang menyebut dirinya Forky menulis di Twitter, "Tidak semua orang Asia adalah orang Tionghoa. Tidak semua orang Tionghoa lahir di Tiongkok dan tidak semua orang ada di sana. Orang Asia dengan batuk tidak memiliki #koronavirus."[31]

Singapura[sunting | sunting sumber]

Seorang warga Singapura menyatakan petisi daring yang menyerukan agar pemerintah Singapura untuk sementara waktu melarang warga Tiongkok untuk memasuki Negeri Singa. Petisi tersebut ditandatangani oleh 25.000 warga Singapura.[32]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hollingsworth, Julia. "First Wuhan coronavirus death reported outside China". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2020. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  2. ^ "Coronavirus Live Updates: Death in Philippines Is First Outside China". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 2 Februari 2020. ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2020. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  3. ^ "Coronavirus Toll Update: Cases & Deaths by Country of Wuhan, China Virus - Worldometer". www.worldometers.info (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  4. ^ https://www.washingtonpost.com/world/2020/01/31/top-european-music-school-suspended-students-east-asia-over-coronavirus-concerns-amid-rising-discrimination/
  5. ^ http://english.hani.co.kr/arti/english_edition/e_international/926438.html
  6. ^ "中혐오의 부메랑? 해외선 한국인도 '한묶음'". nocutnews.co.kr (dalam bahasa Korea). 31 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Februari 2020. 
  7. ^ ""날 보고 바이러스라 비웃어"…유럽 교민사회에도 '불똥'". Yonhap (dalam bahasa Korea). Diakses tanggal 5 Februari 2020. 
  8. ^ "新型コロナウイルス 世界に広がる東洋人嫌悪 日本人も差別対象に?". Newsweek Japan. 4 Februari 2020. 
  9. ^ "辻仁成が現地報告 フランスでのアジア人への「差別行動」拡大(デイリースポーツ)". Yahoo!ニュース (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 5 Februari 2020. 
  10. ^ "日本人女性に「ウイルス!」と暴言 志らくが不快感「どこの国でもこういうのが出てくる」(ENCOUNT)". Yahoo!ニュース (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 5 Februari 2020. 
  11. ^ Ma, Alexandra; McLaughlin, Kelly (2 Februari 2020). "The Wuhan coronavirus is causing increased incidents of racism and xenophobia at college, work, and supermarkets, according to Asian people". Business Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2020. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  12. ^ "Global coronavirus cases overtake Sars epidemic". BBC News (dalam bahasa Inggris). 31 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Februari 2020. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  13. ^ a b c "About that bat soup: spread of coronavirus and racism". Inkstone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2020. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  14. ^ Zhang, Jenny G. (31 Januari 2020). "Coronavirus Panic Buys Into Racist Ideas About How Chinese People Eat". Eater (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2020. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  15. ^ Yang, Jeff. "A new virus stirs up ancient hatred". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2020. Diakses tanggal 2 Februari 2020. 
  16. ^ a b News, A. B. C. "Fears of new virus trigger anti-China sentiment worldwide". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2020. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  17. ^ Vrajlal, Alicia (31 Januari 2020). "Chinese-Australians Facing Racism After Coronavirus Outbreak". Huffington Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  18. ^ "Coronavirus: Chinese Australians report spike in racist incidents". The National (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  19. ^ "Woolworths employee 'kicks out Asian customer' over coronavirus fears". au.news.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Februari 2020. 
  20. ^ Mandhana, Jon Emont and Niharika (2020-02-02). "Chinese Abroad Become Targets of Suspicion Over Coronavirus". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2020. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  21. ^ Liputan6.com (29 Januari 2020). "VIDEO: Takut Corona, Warga Sumbar Demo Hotel Turis China Menginap". liputan6.com. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  22. ^ "Roma, psicosi coronavirus. Il Conservatorio di Santa Cecilia impone: "Visita obbligatoria per tutti gli allievi orientali"". la Repubblica (dalam bahasa Italia). 29 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2020. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  23. ^ "한국인 등 동양 학생 전원 출석 금지'…伊 음악학교 대응 논란". Yonhap (dalam bahasa Korea). 29 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  24. ^ Ayu Azanella, Luthfia (7 Februari 2020). "Muncul Rasisme terhadap Etnis Tionghoa setelah Wabah Virus Corona". Kompas. Diakses tanggal 1 Februari 2020. 
  25. ^ hermesauto (30 Januari 2020). "Fear in the age of coronavirus: Chinese no longer welcome". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2020. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  26. ^ hermesauto (22 Januari 2020). "Wuhan virus: Japanese shop's 'No Chinese allowed' sign provokes netizens to call for boycott". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2020. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  27. ^ Nurcholis (27 Januari 2020). "Petisi 'Tolak Wisatawan Cina' Beredar di Malaysia". Indonesia Inside. Diakses tanggal 13 Februari 2020. 
  28. ^ "Fear and racism spread worldwide along with coronavirus". National Herald India (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Februari 2020. Diakses tanggal 13 Februari 2020. 
  29. ^ "Le « Courrier Picard » s'excuse après sa une jugée raciste". 20minutes (dalam bahasa Prancis). 27 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  30. ^ Wardah, Fathiyah (6 Februari 2020). "Ketidakpastian Informasi dan Hoaks, Picu Sentimen Anti-China". VOA Indonesia. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  31. ^ Paris, Angela Giuffrida Kim Willsher in (31 Januari 2020). "Outbreaks of xenophobia in west as coronavirus spreads". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  32. ^ https://mothership.sg/2020/01/singapore-petition-ban-chinese-nationals-wuhan-virus/