Liu Wen (dokter)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Liu Wen (刘文) adalah seorang dokter yang terkenal karena menjadi pelapor (whistleblowers) terkait kasus pandemi COVID-19. Ia adalah seorang neurolog di Rumah Sakit Palang Merah Wuhan.[1] Dokter Liu bersama Xie Linka, seorang ahli onkologi di Rumah Sakit Union Wuhan, mempelajari dari rekan-rekan Pulmonologi bahwa unit pernapasan rumah sakit menampung banyak pasien dengan jenis pneumonia yang tidak diketahui. Dia juga kemudian memposting di anggota komunitas sebuah peringatan WeChat di grup obrolannya untuk mengenakan topeng dan ventilasi.[2]

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Pesan oleh Liu Wen di grup WeChat "协和红会神内" (Union Red Cross Neuro) pada jam 19:39 tanggal 30 Desember 2019
  • 刚刚二医院后湖院区确诊一例冠状感染性病毒肺炎,也许华南周边会隔离。洗手!口罩!手套!
  • SARS已基本确定,护士妹妹们别出去晃了。
    (Terjemahan: Baru saja, kasus pneumonia virus menular koroner didiagnosis di distrik Houhu di rumah sakit kedua. Cuci tangan! Masker! Sarung tangan!
  • Pada dasarnya SARS telah dikonfirmasi, perawat dan saudaranya diharapkan tidak keluar) [bahasa Indonesia?]
Tangkapan layar dari Laporan Caixin[3]

Liu belajar kedokteran klinis di Departemen Medis Universitas Wuhan dan bekerja di Rumah Sakit Palang Merah Wuhan. Pada awal COVID-19 pandemi, pada pukul 19:39 malam pada tanggal 30 Desember 2019, ia memposting pesan di grup kerjanya di platform WeChat[4] "协和红会神内 (Union Red Cross Neuro)", mengatakan "Baru saja kasus pneumonia koronavirus menular telah dikonfirmasi di Distrik Houhu di Rumah Sakit Kedua. Mungkin tempat-tempat di sekitar Huanan akan dikarantina." Pada 31 Desember, departemen terkait rumah sakit mewawancarainya, memintanya untuk sumbernya, dan mengatakan kepadanya "jangan menyebarkan desas-desus palsu". Liu menuliskan insiden tersebut dengan ditemani oleh dua petugas polisi. Dalam wawancara berita sesudahnya, dia mengatakan bahwa pada waktu itu dia mendengar bahwa penyakit pneumonia itu disebabkan oleh infeksi coronavirus, dan apa yang terkesan hanya seperti SARS dan MERS, dia juga mengingatkan staf medis untuk lebih memperhatikan keselamatan karena dia menganggap mungkin ada penularan dari orang ke orang.[3][5]

Pada 7 Februari 2020, Caixin mengunjungi Liu. Liu mengatakan bahwa dia dipanggil oleh polisi ke kantor polisi sekitar 2 Januari.[6] Polisi meminta sumber berita dan apa yang terjadi, mendaftar transkrip tertulis, dan kemudian meminta Liu untuk menandatangani dan menekan sidik jari, tetapi ia tidak menerima teguran tertulis seperti yang Li Wenliang lakukan. Liu mengatakan bahwa selama perjalanan ke kantor polisi membuat dia tertekan, tetapi dia tidak menyesalinya. Caixin mengatakan bahwa "pelapor" Liu Wen, seperti dua dokter lainnya yang dirawat oleh polisi keamanan publik, Li Wenliang dan Xie Linka, tidak tahu apakah ia adalah satu dari delapan orang yang dimasukkan ke dalam pemberitahuan publik.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ AsiaNews.it. "China cracking down on the free information virus about the epidemic". www.asianews.it. Diakses tanggal 2020-03-11. 
  2. ^ Ghansah, Nana Dadzie (2020-04-05). "The Whistleblowers". Medium (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-06. 
  3. ^ a b c "第三名吹哨人现身:刘文医生仍在抗疫一线". www.caixin.com. 
  4. ^ Salo, Jackie (10 February 2020). "More Chinese doctors claim backlash for sounding coronavirus alarm". New York Post. Diakses tanggal 2020-03-11. 
  5. ^ "另一被训诫医生:医生就是要说实话_一手实拍-梨视频官网-Pear Video". www.pearvideo.com. 
  6. ^ "'I am just exhausted': Chinese doctors press on after coronavirus whistle-blower died". www.msn.com. Diakses tanggal 2020-03-11. 

Lihat juga[sunting | sunting sumber]