Pandemi Covid-19 di Mongolia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi COVID-19 di Mongolia
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiMongolia
Kasus pertamaDornogovi
Tanggal kemunculan10 Maret 2020 (1 tahun, 8 bulan dan 21 hari)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi310[1]
Kasus sembuh298[1]
Kematian
0[1]
Situs web resmi
https://covid19.mohs.mn/

Pandemi COVID-19 di Mongolia merupakan bagian dari pandemi penyakit koronavirus 2019 (COVID-19) yang sedang berlangsung di seluruh dunia. Penyakit ini disebabkan oleh koronavirus sindrom pernapasan akut berat 2 (SARS-CoV-2). Kasus positif COVID-19 di Mongolia pertama kali dideteksi pada 10 Maret 2020, saat seorang pria berkewarganegaraan Prancis yang melakukan perjalanan dari Moskow ke Dornogovi pada 10 Maret 2020.[2]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengonfirmasi bahwa virus korona baru adalah penyebab penyakit pernapasan pada sekelompok orang di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Tiongkok, yang dilaporkan ke WHO pada 31 Desember 2019.[3]

Tingkat fatalitas kasus untuk COVID-19 telah jauh lebih rendah dari SARS tahun 2003, tetapi penularan penyakitnya telah secara signifikan lebih besar, dengan total korban tewas yang signifikan.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c https://covid19.mohs.mn/p/cat/post/57.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  2. ^ "Монголд ирсэн франц иргэнээс "COVID-19" илэрлээ". MONTSAME News Agency (dalam bahasa Mongolia). Diakses tanggal 2020-03-10. 
  3. ^ Reynolds, Matt (4 March 2020). "What is coronavirus and how close is it to becoming a pandemic?". Wired UK. ISSN 1357-0978. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2020. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  4. ^ "Crunching the numbers for coronavirus". Imperial News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2020. Diakses tanggal 15 March 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]