Misinformasi terkait pandemi koronavirus 2019–2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Setelah wabah penyakit koronavirus 2019 (COVID-19), teori konspirasi dan misinformasi menyebar ke dunia maya terkait asal usul dan skala virus.[1][2] Beragam pos media sosial mengklaim bahwa virus tersebut adalah sebuah senjata biologi dengan vaksin yang dipatenkan, skema kontrol populasi, atau hasil operasi mata-mata.[3][4][5] Facebook, Twitter dan Google berkata bahwa mereka berusaha untuk memberantas misinformasi tersebut.[6]

Menyantap kelelawar[sunting | sunting sumber]

Beberapa outlet media, termasuk Daily Mail dan RT, menyebarkan informasi dengan mempromosikan sebuah video yang menampilkan seorang wanita Tionghoa muda menyantap seekor kelelawar, dengan secara salah disebutkan diambil gambarkanya di Wuhan dan merupakan penyebab wabah karena warga lokal menyantap kelelawar.[7][8] Video yang banyak beredar tersebut sebenarnya menampilkan rekaman vlogger perjalanan Tionghoa Wang Mengyun yang menyantap sup kelelawar di negara pulau Palau pada 2016 sebagai bagian dari program perjalanan daring.[7][8][9][10] Mengyun menyatakan dalam pos Weibo-nya bahwa ia mendapatkan pelecehan dan ancaman kematian, dan bahwa ia hanya ingin menampilkan hidangan Palau.[9][10]

Ukuran wabah[sunting | sunting sumber]

Pada 24 Januari, sebuah video yang beredar secara online tampaknya adalah seorang perawat di provinsi Hubei yang menggambarkan situasi yang jauh lebih mengerikan di Wuhan daripada yang diklaim oleh para pejabat Tiongkok. Video tersebut mengklaim bahwa lebih dari 90.000 orang telah terinfeksi virus di Tiongkok saja.[11] Video ini menarik jutaan penayangan di berbagai platform media sosial dan disebutkan dalam banyak laporan online. Namun, BBC mencatat bahwa bertentangan dengan teks bahasa Inggrisnya di salah satu versi video yang ada, wanita itu tidak mengklaim sebagai perawat atau dokter dalam video dan bahwa setelan dan topengnya tidak cocok dengan yang dikenakan oleh staf medis di Hubei.[1] Klaim video dari 90.000 kasus yang terinfeksi tercatat 'tidak berdasar'.[1][11]

Institut Virologi Wuhan[sunting | sunting sumber]

Kebocoran yang tidak disengaja[sunting | sunting sumber]

Selama Januari dan Februari 2020, Institut ini menjadi subyek kekhawatiran bahwa itu adalah sumber wabah melalui kebocoran yang tidak disengaja,[12] yang ditolak publik.[13] Pada bulan Februari 2020, South China Morning Post melaporkan bahwa salah satu peneliti utama Institut tersebut, Shi Zhengli, adalah fokus khusus dari serangan pribadi di media sosial Tiongkok yang menuduh karyanya mengenai kelelawar. berbasis virus sebagai sumber virus, mengarahkan Shi untuk memposting: "Saya bersumpah dengan hidup saya, [virus] tidak ada hubungannya dengan laboratorium", dan ketika ditanya oleh SCMP untuk mengomentari serangan virus, Shi menjawab:[14] Caixin melaporkan Shi membuat pernyataan publik lebih lanjut terhadap "teori yang diterima topi kertas timah tentang sumber virus baru", mengutipnya dengan mengatakan: "Koronavirus baru 2019 adalah alam yang menghukum para ras manusia untuk menjaga kebiasaan hidup yang tidak beradab. Saya, Shi Zhengli, bersumpah pada hidup saya bahwa itu tidak ada hubungannya dengan laboratorium kami.[15]

Doxing karyawan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 29 Januari, situs berita dan blog berita keuangan ZeroHedge mengatakan tanpa bukti, bahwa seorang ilmuwan di Institut Virologi Wuhan menciptakan jenis COVID-19 yang bertanggung jawab atas wabah koronavirus.[16] Zerohedge mendaftarkan rincian kontak lengkap ilmuwan yang seharusnya bertanggung jawab, sebuah praktik yang dikenal sebagai doxing, dengan memasukkan nama, foto, dan nomor telepon ilmuwan itu, menyarankan kepada para pembaca bahwa mereka "membayar [ilmuwan Tiongkok] kunjungan" jika mereka ingin tahu "apa yang sebenarnya menyebabkan pandemi koronavirus". Twitter kemudian secara permanen menangguhkan akun blog karena melanggar kebijakan manipulasi platformnya.[17] Sejak itu Zerohedge mengklaim bahwa artikel itu tidak mengklaim virus itu buatan manusia dan hanya dipublikasikan secara detail dari ilmuwan.[18]

Meme logo Resident Evil[sunting | sunting sumber]

Pada Januari 2020, Buzzfeed News juga mengabarkan meme internet/teori konspirasi dari hubungan antara logo Institut Virologi Wuhan dan "Umbrella Corporation", badan yang membuat virus yang memuci apokalips mayat hidup dalam seri Resident Evil.[19] Teori tersebut juga menyatakan hubungan antara "Racoon" (kota utama dalam Resident Evil), dan anagram "Corona" (nama virus).[20] Popularitas teori tersebut menimbulkan perhatian dari Snopes, yang menyebutnya palsu dan menunjukkan bahwa logo tersebut bukanlah dari Institut tersebut, namun dari Shanghai Ruilan Bao Hu San Biotech Limited, yang berjarak sekitar 500 mil (800 km) dari Wuhan.[20]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "China coronavirus: Misinformation spreads online about origin and scale". BBC News (dalam bahasa Inggris). 30 Januari 2020. 
  2. ^ Josh Taylor (31 Januari 2020). "Bat soup, dodgy cures and 'diseasology': the spread of coronavirus misinformation". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  3. ^ Jessica McDonald (24 Januari 2020). "Social Media Posts Spread Bogus Coronavirus Conspiracy Theory". factcheck.org (dalam bahasa Inggris). 
  4. ^ "Here's A Running List Of Disinformation Spreading About The Coronavirus". Buzzfeed News. 
  5. ^ Ghaffary, Shirin; Heilweil, Rebecca (31 Januari 2020). "How tech companies are scrambling to deal with coronavirus hoaxes". Vox (dalam bahasa Inggris). 
  6. ^ Richtel, Matt (6 Februari 2020). "W.H.O. Fights a Pandemic Besides Coronavirus: an 'Infodemic'". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  7. ^ a b James Palmer (27 Januari 2020). "Don't Blame Bat Soup for the Wuhan Virus". Foreign Policy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  8. ^ a b Josh Taylor (30 Januari 2020). "Bat soup, dodgy cures and 'diseasology': the spread of coronavirus misinformation". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ a b Marnie O’Neill (29 Januari 2020). "Chinese influencer Wang Mengyun, aka 'Bat soup girl' breaks silence". news.au (dalam bahasa Inggris). 
  10. ^ a b Gaynor, Gerren Keith (28 Januari 2020). "Coronavirus: Outrage over Chinese blogger eating 'bat soup' sparks apology" (dalam bahasa Inggris). Fox News Channel. 
  11. ^ a b Ghaffary, Shirin (31 Januari 2020). "Facebook, Twitter, and YouTube struggle with coronavirus hoaxes". Vox (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 Februari 2020. 
  12. ^ "[Diterjemahkan] Wuhan Pneumonia: "Lembaga Penelitian Virus Wuhan" di mata wabah dan badai berita palsu". BBC News China (dalam bahasa Tionghoa). 5 Februari 2020. Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  13. ^ Yang Rui; Feng Yuding; Zhao Jinchao; Matthew Walsh (7 Februari 2020). "Wuhan Virology Lab Deputy Director Again Slams Coronavirus Conspiracies". Caixin (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  14. ^ Stephen Chen (6 Februari 2020). "Coronavirus: bat scientist's cave exploits offer hope to beat virus 'sneakier than Sars'". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  15. ^ Yang Rui; Feng Yuding; Zhao Jinchao; Matthew Walsh (7 Februari 2020). "Wuhan Virology Lab Deputy Director Again Slams Coronavirus Conspiracies". Caixin (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  16. ^ Peters, Jay (31 Januari 2020). "Markets blogger Zero Hedge suspended from Twitter after doxxing a Chinese scientist". The Verge (dalam bahasa Inggris). 
  17. ^ Datoo, Siraj (31 Januari 2020). "Zero Hedge Permanently Suspended From Twitter for 'Harassment'". Bloomberg (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  18. ^ "Zerohedge Suspended On Twitter" (dalam bahasa Inggris). ZeroHedge. 2 Februari 2020. Diakses tanggal 20 Februari 2020. 
  19. ^ Broderick, Ryan (31 Januari 2020). "A Pro-Trump Blog Doxed A Chinese Scientist It Falsely Accused Of Creating The Coronavirus As A Bioweapon". BuzzFeed News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 Februari 2020. 
  20. ^ a b Dan Evon (29 Januari 2020). "Is the 'Umbrella Corporation' Logo Oddly Similar to a Wuhan Biotech Lab's?". Snopes. Diakses tanggal 10 Februari 2020.