Jembatan Sakalibel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jembatan Sakalibel
Kategori bangunan hikmat: jembatan
KA SwU 050505 8460 bmy.jpg
Kereta api Sawunggalih Utama melintas di atas jembatan Sakalimolas, 2005
Letak
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenBrebes
KecamatanBumiayu
PosisiDi dekat Stasiun Bumiayu, di atas Kali Keruh
Sejarah
Tahun dibangun1917
Informasi bangunan
OperatorDaerah Operasi V Purwokerto
Panjang jembatan298 m
Letakkm 313+434
Nomor bangunan hikmat1153
LayananArgo Lawu, Argo Dwipangga, Gajayana, Bima, Taksaka, Purwojaya, Singasari, Gaya Baru Malam Selatan, Ranggajati, Bangunkarta, Senja/Fajar Utama Solo, Mataram, Bogowonto, Gajah Wong, Senja Utama YK, Fajar Utama YK, Sawunggalih, Kamandaka, Joglosemarkerto, Jayakarta, Jaka Tingkir, Kutojaya Utara, Bengawan, Progo, ketel

Jembatan Sakalimolas, Sakalimalas, atau Sakalibel (dari bahasa Jawa: saka, tiang; limalas, lima belas) adalah sebutan untuk jembatan kereta api bertiang lima belas, yang melintang di atas Sungai Keruh, Bumiayu, Brebes. Jembatan terpanjang di Daerah Operasi V Purwokerto ini memiliki nomor bangunan hikmat 1153 dan terletak sekitar satu kilometer di timur Stasiun Bumiayu. Dengan panjang sekitar 298 m dan dilatarbelakangi oleh pemandangan pegunungan, Sakalimolas populer sebagai tempat berburu foto, terutama para pecinta kereta api (railfans). Apalagi setelah dibangunnya jalan lingkar luar kota Bumiayu yang melintas di kolong Sakalimolas.[butuh rujukan]

Pada 18 Maret 1972, salah satu pilar Jembatan Sakalibel runtuh karena aliran deras dan luapan Sungai Keruh. Pada saat itu, sebuah kereta akan melintasi jembatan yang runtuh tersebut. Beruntung, kereta tersebut berhasil diberhentikan oleh warga Desa Adisana yang mengingatkan masinis perihal adanya jembatan yang runtuh. Atas upaya warga tersebut, Pemerintah Republik Indonesia memberikan apresiasi kepada 6 perwakilan warga Desa Adisana pada 28 Maret 1972 dengan memberikan hadiah berupa piagam penghargaan dan uang sebesar 30.000 rupiah. Selain itu, mereka juga mendapat hadiah dari Perusahaan Nasional Kereta Api (PNKA) berupa tiket kereta api gratis ke seluruh jurusan dan hadiah dari Presiden Soeharto berupa 6 ekor kerbau. Dan, sebagai wujud terima kasih kepada warga Desa Adisana, Pemerintah Republik Indonesia mendirikan Sekolah Dasar Negeri 1 Adisana yang terletak tidak jauh dari Jembatan Sakalibel.[1]

Sementara, pilar beton yang runtuh pada Jembatan Sakalibel diganti dengan pilar baja. Proses perbaikan jembatan berlangsung hingga Juli 1972 meskipun Jembatan Sakalibel telah dapat dilintasi oleh kereta api pada Juni 1972 dan diresmikan pada 16 Juni 1972 oleh Menteri Perhubungan Frans Seda bersamaan dengan peresmian SDN 1 Adisana.[1]

Seiring dengan pembangunan jalur ganda kereta api antara Purwokerto dan Prupuk, Jembatan Sakalibel yang menggunakan rangka baja tersebut digantikan dengan bangunan baru berkonstruksi beton dan berganti nama menjadi Sakanenem.[2] Jembatan beton baru itu sekaligus memuat dua jalur rel, sedangkan jembatan lama tidak difungsikan lagi.

Data Teknis[sunting | sunting sumber]

BH 1153
Nama Sungai Keruh
Panjang 298 m
Tahun pemasangan 1917
Diperkuat tahun 1968, 1972, 1997
Konstruksi Besi baja dengan rasuk rangka lalu lintas atas
Letak km 313+434 antara St. Bumiayu - St. Kretek, Jawa Tengah

Galeri[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Runtuhnya Jembatan Sakalibel, 1972". Roda Sayap. 7 Agustus 2022. Diakses tanggal 8 Agustus 2022. 
  2. ^ Majalah Kereta Api Edisi November 2009, 40: 8-9

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

7°14′14.8″S 109°00′59.5″E / 7.237444°S 109.016528°E / -7.237444; 109.016528