Universitas Teuku Umar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Universitas Teuku Umar
Didirikan 10 November 2006
1 April 2014 (berstatus negeri)[1]
Jenis Perguruan tinggi negeri
Rektor Prof. Jasman J. Ma'ruf, SE, MBA, Ph.D
Lokasi Meulaboh, Aceh, Indonesia
Situs web www.utu.ac.id

Universitas Teuku Umar, disingkat UTU, adalah perguruan tinggi negeri di Kota Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh, yang berdiri pada 10 November 2006. yang diresmikan sebagai universitas negeri oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 1 April 2014.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembentukan[sunting | sunting sumber]

Tahun 1983 para ulama dan pemuka masyarakat Aceh Barat bekerjasama dengan pemerintah Kabupaten Aceh Barat merintis berdirinya suatu yayasan pendidikan dengan tujuan utama adalah mendirikan Perguruan tinggi swasta. Sehingga, pada tahun 1984 berdirilah sebuah yayasan dengan nama “Yayasan Pendidikan Teungku Dirundeng Meulaboh”.

Tepatnya tanggal 28 Agustus 1984 Yayasan tersebut resmi terbentuk dengan Badan Hukum Akta Notaris Nomor 45 Tahun 1984 dengan Notaris Hamonongan Silitonga,SH di Banda Aceh. Yayasan ini bercita-cita membangun suatu wadah Pendidikan Tinggi di Aceh Barat, yaitu “Universitas Teuku Oemar Djohan Pahlawan”. Tentu cita-cita itu tidaklah mudah semudah membalikkan telapak  tangan, perlu persiapan yang matang untuk mewujudkan cita-cita tersebut. Langkah awal yang diupayakan adalah mendirikan “ Sekolah Pembangunan Pertanian “ pada tahun 1984 yang diiringi dengan mendirikan “Akademi Pertanian Meulaboh“. Selanjutnya terjadi penataan kembali yayasan dengan Akta Perubahan AKTE Perubahan No.32 Tahun 1986 Tgl. 16 Agustus 1986 Notaris Munir, SH

Pada Tahun 1993 dilakukan perubahan status Akademi Pertanian Meulaboh menjadi Sekolat Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) dengan SK DIRJEND DIKTI NO: 635/DIKTI/KEP/1993 Tanggal. 23 November 1993. Dalam perjalanannya STIP Teungku Dirundeng menjadi cikal bakal lahirnya Universitas Teuku Umar, yang dimulai dengan keluarnya IZIN PRINSIP berdasarkan  SK DIRJEN DIKTI NO: 1318/D2/2002 Tanggal 25 Juli 2002. Selanjutnya diikuti dengan IZIN OPERASIONAL berupa Perubahan Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIP) Menjadi Universitas Teuku Umar (UTU) berdasarkan SK DIRJEND DIKTI NO: 262/D/O/2006 Tgl. 10 November 2006 dan telah diubah dengan PERMENDIKNAS No:200/D/O/2009 Tanggal 31 Desember 2009. Sesuai dengan UU No.16 Tahun 2001 Jo UU No.28 Tahun 2004 Tentang Yayasan selanjutnya pada tahun 2009 Yayasan Pendidikan Teungku Dirundeng Meulaboh berubah menjadi YAYASAN TEUKU UMAR JOHAN PAHLAWAN (YAPENTUJOPAH) AKTE No. 155 Tahun 2009 Notaris Azhar Ibrahim,SH

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Seiring bejalannya waktu, Universitas Teuku Umar terus berbenah, mempersiapkan diri sebagai Universitas Negeri. Mengingat, di wilayah Barat Selatan Aceh yang terdiri dari 7 Kabupaten/Kota Madya ( Aceh Barat, Aceh Jaya, Nagan Raya, Aceh Barat Daya, Kabupaten Simeulue, Aceh Selatan, Aceh Singkil dan Kota Subulussalam) belum terdapat satu pun Perguruan Tinggi Negeri. Selama ini kebanyakan masyarakat yang mendiami wilayah Barat Selatan Aceh (BARSELA) bila ingin melanjutkan pendidikan ke Perguruan Tinggi Negeri harus ke pusat kota Provinsi Aceh, yaitu Kota Banda Aceh yang memiliki dua Perguruan Tinggi Negeri iaitu Universitas Syiah Kuala dan Universitas Islam Negeri Ar-Raniry, ataupun ke Universitas Malikussaleh yang terletak di Kota Lhokseumawe. Untuk menjangkau ketiga Universitas tersebut, membutuhkan biaya yang besar, sedangkan perekonomian masyarakat di wilayah Barat Selatan Aceh (Barsela) belumlah di kategorikan daerah maju, artinya masih banyak masyarakat Aceh di Bersela yang hidupnya dibawah garis kemiskinan. jangankan untuk melanjutkan pendidikan ke Perguruan Tinggi Negeri, ke Perguruan tinggi swasta saja masih sangat terbatas. Maka atas dasar pertimbangan itulah, Pihak YAYASAN TEUKU UMAR JOHAN PAHLAWAN (YAPENTUJOPAH) dengan di bantu oleh Pemerintah Kabupaten Aceh Barat dan Pemkab sekitarnya bertekad untuk berusaha meningkatkan status Universitas Teuku Umar menjadi Universitas Negeri. Sejak dikeluarkannya izin Operasional pada tahun 2006, Universitas Teuku Umar sudah mendeklarasikan diri sebagai Kampus Jantoeng Hatee Masyarakat Barat Selatan Aceh. Perjuangan menuju kampus Negeri terus di suarakan, berbagai upaya dilakukan baik oleh Civitas Akademika UTU, Mahasiswa maupun pemkab Aceh Barat sendiri.

Alhamdulillah akhirnya, tgl 14 Maret 2014 Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menandatangani Keppres Penegerian Universitas Teuku Umar, dan pada tanggal 02 April 2014 bertempat di Istana Negara, Jakarta Presiden meresmikan dan menyerahkan Keppres penegerian Universitas Teuku Umar kepada Bupati Aceh Barat H.T.Alaidinsyah (H.Tito). Pada kesempatan tersebut dari Aceh Hadir Wakil Kepala Pemerintahan Aceh (Wakil Gubernur Aceh) Muzakkir Manaf dan Ketua DPR Aceh Drs. Hasbi Abdullah serta para Bupati/Walikota dari wilayah Barat Selatan Aceh (Barsela) yang terdiri dari Bupati Aceh Jaya (Ir.Azhar Abdurrahman), Bupati Aceh Barat (H.T.Alaidin Syah / H.Tito), Bupati Nagan Raya (H.T. Zulkarnain), Bupati Aceh Barat Daya (Ir.H.Jufri Hasanuddin), Bupati Kabupaten Simeulue (..), Bupati Aceh Selatan (...), Bupati Aceh Singkil (....) dan Walikota Subulussalam (..). Selain itu, hadir juga Rektor Universitas Syiah Kuala (Prof.Dr.Samsul Rizal), Rektor Universitas Islam Negeri Ar-Raniry (Prof. Dr. Farid Wajdi Ibrahim), Rektor Universitas Malikussaleh (Dr. Apridar, M.Si) dan Rektor Universitas Samudra Langsa (Drs. Bakhtiar Akop MPd).

Dari kalangan Kampus Universitas Teuku Umar sendiri hadir Rektor Bapak Drs. Alfian Ibrahim MS, Anggota Tim Penegerian UTU, Mursyidin Zakaria,MA, Dekan Fakultas dan beberapa pejabat lainnya.

Nama Universitas[sunting | sunting sumber]

Nama Teuku Umar diambil dari nama seorang Pahlawan nasional Indonesia yang berasal dari Meulaboh Aceh Barat. Teuku Umar (1854 - 11 Februari 1899) adalah pahlawan kemerdekaan Indonesia yang berjuang dengan cara berpura-pura bekerjasama dengan Belanda. Ia melawan Belanda ketika telah mengumpulkan senjata dan uang yang cukup banyak.

Sekilas Tentang Teuku Umar[sunting | sunting sumber]

Teuku Umar yang dilahirkan di Meulaboh Aceh Barat pada tahun 1854, adalah anak seorang Ulèëbalang bernama Teuku Achmad Mahmud  dari perkawinan dengan adik perempuan Raja Meulaboh. Umar mempunyai dua orang saudara perempuan dan tiga saudara laki-laki.

Nenek moyang Umar adalah Datuk Makhudum Sati berasal dari Minangkabau. Salah seorang keturunan Datuk Makhudum Sati pernah berjasa terhadap Sultan Aceh, yang pada waktu itu terancam oleh seorang Panglima Sagi yang ingin merebut kekuasaannya. Berkat jasanya tersebut, orang itu diangkat menjadi Uleebalang VI Mukim dengan gelar Teuku Nan Ranceh. Teuku Nan Ranceh mempunyai dua orang putra yaitu Teuku Nanta Setia dan Teuku Ahmad Mahmud. Sepeninggal Teuku Nan Ranceh, Teuku Nanta Setia menggantikan kedudukan ayahnya sebagai Uleebalang VI Mukim. la mempunyai anak perempuan bernama Cut Nyak Dhien[2]. Teuku Umar dari kecil dikenal sebagai anak yang cerdas, pemberani, dan kadang suka berkelahi dengan teman-teman sebayanya. Ia juga memiliki sifat yang keras dan pantang menyerah dalam menghadapi segala persoalan. Teuku Umar tidak pernah mendapakan pendidikan formal. Meski demikian, ia mampu menjadi seorang pemimpin yang kuat, cerdas, dan pemberani.

Ketika perang Aceh meletus pada 1873 Teuku Umar ikut serta berjuang bersama pejuang-pejuang Aceh lainnya, umurnya baru menginjak 19 tahun. Mulanya ia berjuang di kampungnya sendiri, kemudian dilanjutkan ke Aceh Barat. Pada umur yang masih muda ini, Teuku Umar sudah diangkat sebagai keuchik gampong(kepala desa) di daerah Daya Meulaboh. Pada usia 20 tahun, Teuku Umar menikah dengan Nyak Sofiah, anak Uleebalang Glumpang. Untuk meningkatkan derajat dirinya, Teuku Umar kemudian menikah lagi dengan Nyak Malighai, puteri dari Panglima Sagi XXV Mukim. Pada tahun 1880, Teuku Umar menikahi janda Cut Nyak Dhien, puteri pamannya Teuku Nanta Setia. Suami Cut Nya Dien, yaitu Teuku Ibrahim Lamnga meninggal dunia pada Juni 1878 dalam peperangan melawan Belanda di Gle Tarun. Keduanya kemudian berjuang bersama melancarkan serangan terhadap pos-pos Belanda.

Februari 1899, Jenderal Van Heutsz mendapat laporan dari mata-matanya mengenai kedatangan Teuku Umar di Meulaboh, dan segera menempatkan sejumlah pasukan yang cukup kuat diperbatasan Meulaboh. Malam menjelang 11 Februari 1899 Teuku Umar bersama pasukannya tiba di pinggiran kota Meulaboh. Pasukan Aceh terkejut ketika pasukan Van Heutsz mencegat. Posisi pasukan Umar tidak menguntungkan dan tidak mungkin mundur. Satu-satunya jalan untuk menyelamatkan pasukannya adalah bertempur. Dalam pertempuran itu Teuku Umar gugur terkena peluru musuh yang menembus dadanya. Jenazahnya dimakamkan di Mesjid Kampung Mugo di Hulu Sungai Meulaboh. Mendengar berita kematian suaminya, Cut Nyak Dhien sangat bersedih, namun bukan berarti perjuangan telah berakhir. Dengan gugurnya suaminya tersebut, Cut Nyak Dhien bertekad untuk meneruskan perjuangan rakyat Aceh melawan Belanda. Ia pun mengambil alih pimpinan perlawanan pejuang Aceh.

Tujuan Khusus Universitas Teuku Umar[sunting | sunting sumber]

  1. Pengembangan  Universitas sebagai Perguruan Tinggi yang berada di Kawasan Pantai Pesisir Barat Selatan Aceh, terkemuka yang bertaraf regional, nasional dan internasional dalam penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan serta relevan dengan kebutuhan dan tuntutan zaman.
  2. Melaksanakan pendidikan untuk membentuk dan menghasilkan lulusan yang berkarakter kepemimpinan yang bijaksana, berwawasan persatuan dan kesatuan bangsa serta kemanusiaan, inovatif, mandiri, berjiwa wirausaha, mampu berperan di Forum regional, nasional dan Internasional, serta unggul dalam kemampuan akademik dan professional dalam disiplin ilmunya.
  3. Menyelenggarakan proses pembelajaran yang produktif, efektif dan efisien, dengan memberikan pendidikan yang optimal dan merata serta mewujudkan iklim dan budaya akademik yang kondusif sesuai dengan pedoman tata nilai kejuangan Teuku Umar.
  4. Melaksanakan Pembinaan Mahasiswa dan alumni secara terpadu dan berkelanjutan untuk menumbuhkan budaya kebanggaan dan cinta almamater serta kerjasama antara mahasiswa, alumni dan sivitas akademika.
  5. Membina Universitas yang berorientasi pada penelitian dengan mengembangkan sumberdaya manusia.
  6. Mengembangkan kerjasama dan kemitraan institusional yang saling memberi nilai tambah dalam bidang pendidikan tinggi dengan lembaga pendidikan tinggi, dunia industri dan Lembaga masyarakat baik di dalam maupun di luar negeri.
  7. Menjaga keberlangsungan (sustainability) Universitas dengan meningkatkan kemampuan manajemen dan kualitas sumberdaya pendidikan agar produktif, profesional, efektif dan efesien, memenuhi persyaratan regional, nasional dan internasional serta meningkatkan terwujudnya otonomi yang bertanggungjawab untuk keberhasilan pencapaian tujuan Universitas secara optimal.

Lambang & Bendera[sunting | sunting sumber]

Arti Lambang[sunting | sunting sumber]

Lambang Universitas Teuku Umar mencerminkan suatu lembaga pendidikan sumber ilmu pengetahuan dan teknologi. Lambang UTU berbentuk Segi delapan, yang berisi Kupiah Meuketop, Buku terbuka dan Pena, padi dan kapas, dan tulisan UNIVERSITAS TEUKU UMAR. Warna biru bersegi delapan melambangkan dalam bingkai islami; Gambar  Kupiah Meuketop menggambarkan Jiwa Kepahlawanan Teuku Umar Johan pahlawan; Gambar Buku terbuka dan Pena menggambarkan UTU sebagai sumber ilmu pengetahuan dan mengamalkan Tridharma Perguruan Tinggi dengan berlandaskan Pancasila; Gambar padi dan kapas  melambangkan keadilan, kesejahteraan dan kemakmuran dan nama yang bertuliskan UNIVERSITAS TEUKU UMAR adalah resmi Universitas.

Bendera[sunting | sunting sumber]

Bendera Universitas Teuku Umar berwarna kuning dengan lambang UTU berwarna dasar biru. Setiap Fakultas dalam Lingkup Universitas menggunakan lambang Universitas dengan warna berbeda diatur dengan ketetapan senat fakultas dan dikukuhkan oleh keputusan rektor. Bendera Fakultas berbentuk empat persegi

Rektor[sunting | sunting sumber]

Rektor pertama Universitas Teuku Umar adalah Drs. Alfian Ibrahim MS. Dia di angkat dengan SK YAYASAN TEUKU UMAR JOHAN PAHLAWAN (YAPENTUJOPAH) Pada Tahun 2006. Pada Tahun 2010, pihak Yayasan YAPENTUJOPAH menunjuk Ir.Rusdi Faizin sebagai Pelaksana Jabatan (PJ) Rektor. Setahun kemudian, tepatnya pada tanggal 26 Agustus 2011, Bupati Aceh Barat pada saat itu H.Ramli MS, melantik Ir. Malik Ali, M.Si sebagai Rektor Universitas Teuku Umar secara definitif. Kemudian pada tahun 2013 Bupati Aceh Barat Bapak DR (HC) H.T.Alaidinsyah kembali melantik Drs. Alfian Ibrahim MS, sebagai Rektor Universitas Teuku Umar hingga mengantarkan Kampus Jantoeng Hatee Rakyat Barat Selatan Aceh menjadi Universitas Negeri. Setelah UTU dinegerikan berdasarkan Perpres no. 25 Tahun 2014 tertanggal 2 April 2014, dan diresmikan oleh Presiden RI Susilo Bambang Yudoyono di Istana Negera 2 April 2014, maka 26 Mei 2014 dilantik Prof. Dr. Jasman J. Ma'ruf, SE, MBA sebagai rektor UTU Perdana Negeri oleh Menteri Depdikbud di Jakarta.

Fakultas[sunting | sunting sumber]

Universitas Teuku Umar saat ini memiliki 6 Fakultas yang terdiri dari:

1. Fakultas Pertanian[sunting | sunting sumber]

2. Fakultas Teknik[sunting | sunting sumber]

3. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik[sunting | sunting sumber]

Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) saat ini memimiliki tiga program studi, yaitu:

1. Program Studi Ilmu Administrasi Negara[sunting | sunting sumber]

2. Program Studi Ilmu Komunikasi[sunting | sunting sumber]

Program Studi Ilmu Komunikasi merupakan bagian dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik yang berdiri sejak tahun 2006, melalui SK pendirian bernomor 262/D/O/tahun 2006 tertanggal 10 November 2006. Pejabat yang menandatangani SK pendirian tersebut adalah Drs. Syuaban Muhammad, M.Si.

VISI DAN MISI[sunting | sunting sumber]

Visi:

Menjadi pusat pendidikan, penelitian, pengabdian masyarakat, pengembangan ilmu komunikasi dan studi media yang inovatif, mandiri, humanis, berjiwa entrepreneur dan kompetitif menuju UTU sebagai sumber inspirasi dan referensi dalam pengembangan ilmu pengetahuan tahun 2025.

Misi:

  1. Meningkatkan sumber daya manusia yang inovatif Mandiri dan kompetensi bidang pendidikan ilmu komunikasi dan studi berbasis perkembangan teknologi komunikasi dan jiwa enterpreneur.
  2. Meningkatkan kualitas pendidikan dan pelayanan kepada mahasiswa
  3. Melaksanakan dan menghasilkan riset di bidang ilmu komunikasi dan studi media serta memberikan kontribusi dalam berbagai persoalan masyarakat yang terkait disiplin keilmuan komunikasi.
  4. Melakukan pengabdian kepada masyarakat dan menjalin kerjasama dengan berbagai pihak dalam rangka pengembangan keilmuan komunikasi.
  5. Mengembangkan ilmu komunikasi dan studi media secara komprehensif sejalan dengan perkembangan teknologi peradaban

Tujuan

  1. Melahirkan sivitas akademika dan sarjana yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, kreatif, inovatif, dan produktif serta berjiwa entrepreneur dalam mengembangkan jasa komunikasi dan industri kreatif bidang komunikasi.
  2. Menghasilkan karya riset dalam bidang Ilmu Komunikasi yang berdayaguna bagi masyarakat akademik dan
  3. Dimilikinya kemampuan dalam pemberdayaan masyarakat melalui pengembangan konsep pemecahan masalah dengan menggunakan metode ilmiah.
  4. Menghasilkan jalinan kerjasama dengan berbagai pihak yang relevan untuk meningkatkan kinerja lembaga dan akseptabilitas

Kepemimpinan

Tahun 2006, Prodi Ilmu Komunikasi (waktu itu masih disebut jurusan). Ketua Jurusan pertama Imelda Martiani,S.Sos, (2007-2010). Setelah itu, jurusan Ilmu Komunikasi dipimpin Junaidi,S.Sos.I, M.Kom.I. Nama yang lebih dikenal Junaidi Mulieng ini, mantan wartawan yang diajak langsung Sudarman Alwy, M.Ag, selaku dekan waktu itu, memimpin dari tahun 2010 sampai pertengahan 2015. Dalam rentang waktu tersebut, mampu mewujudkan akreditasi pertama bagi Program Ilmu Kounikasi. Disamping kegiatan-kegiatan pengembangan bakat minat mahasiswa dengan mendirikan portal berita www.neswkita.com. Kemudian dipimpin Yuhdi Fahrimal, M.Ikom (2015-2016) dan Rahma Hidayati, M.Soc.Sc (2016-sekarang).

3. Program Studi Sosiologi[sunting | sunting sumber]

Prodi Sosiologi merupakan bagian dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik yang berdiri sejak tahun 2016 melalui SK pendirian bernomor 262/D/O/tahun 2006 tertanggal 10 November 2006. Pejabat yang menandatangani SK pendirian tersebut adalah Drs. Syuaban Muhammad, M.Si. Prodi Sosiologi pertama kali mendapat ijin operasional dengan nomor 2127/D/T/K-I/2009 bertanggal 29 April 2009. Bertindak sebagai Kaprodi pertama adalah Hj. Arfriani Maifizar, M.Si, yang dilanjutkan pelaksana tugas yakni Triyanto, S.Sos. Pada saat Triyanto, S.Sos berangkat untuk studi lanjut (akhir 2012), ketua prodi dijabat oleh Nurlian, S.Sos. Periode berikutnya, kaprodi dijabat oleh M. Idris, M.Pd sampai pertengahan tahun 2015. Berikut ini nama-nama Ketua Prodi Sosiologi sejak berdirinya Universitas teuku Umar (swasta) sampai dengan penegerian.

  1. Hj. Arfriani Maifizar, M.Si (2006 - 2011)
  2. Triyanto, S.Sos (2011 - 2012)
  3. Nurlian, S.Sos (2012 - 2013)
  4. Muhammad Idris, M.Pd (2013 - 2015)
  5. Triyanto, S.Sos., MA (2015 - sekarang)

Pada tahun 2012 Prodi Sosiologi mendapatkan status terakreditasi dengan peringkat C. Kini semua civitas akademika sedang berjuang untuk meningkatkan peringkat akreditasinya, diharapkan pada tahun 2017 Sosiologi benar-benar mendapatkan peringkat B, menyusul 2 (dua) prodi saudara kembarnya yakni prodi ilmu administrasi negara dan ilmu komunikasi.

Seiring penetapan visi misi Universitas, prodi sosiologi melalui proses panjang menerima masukan para pakar, para alumni, mahasiswa, dosen dan segenap civitas akademika maka menetapkan visi prodi menjadi: Menjadi sumber inspirasi dan referensi bagi pengembangan ilmu sosiologi di sektor agro and marine industry diperingkat regional (2025), nasional (2040), dan internasional (2060) melalui riset yang inovatif kreatif dan berdaya saing tinggi. Sedangkan misinya adalah:

1.     Menyelenggarakan program pengembangan ilmu pengetahuan di bidang sosiologi melalui penguasaan teknologi dan informasi yang relevan dengan kebutuhan pembangunan baik regional dan nasional.

2.     Menyelenggarakan riset inovatif yang berdaya saing tinggi untuk menunjang pembangunan dan pengembangan IPTEKS berlandaskan keilmuan sosiologi.

3.     Menghasilkan dan menyebarkan hasil-hasil riset sebagai sumber inspirasi dan referensi dalam pengembangan ilmu pengetahuan sosiologi.

4.     Menghasilkan ilmu pengetahuan sosiologi dan SDM lulusan ilmu sosiologi yang relevan bagi kebutuhan pasar.

5.     Menghasilkan lulusan yang memiliki semangat tinggi dan keahlian berkarya serta berkarier di dunia kerja.

4. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan[sunting | sunting sumber]

Hingga awal tahun 2017, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) memiliki tiga jurusan yaitu Perikanan, Akukultur dan Manajemen Sumberdaya Perairan. Saat ini FPIK dipimpin oleh dekan Dr. Edwarsyah, SP, MP.

5. Fakultas Kesehatan Masyarakat[sunting | sunting sumber]

adalah... ...

6. Fakultas Ekonomi[sunting | sunting sumber]

adalah ...

Kelembagaan[sunting | sunting sumber]

Lembaga[sunting | sunting sumber]

Organisasi UTU disusun berdasarkan ketentuan PP Nomor 9 Tahun 2009 Peraturan Perundang – undangan Nomor : 9 tahun 2009 Tentang Badan Hukum Pendidikan, Undang – Undang Nomor : 20 tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional, Peraturan Pemerintah Nomor : 60 Tahun 1999 Tentang Pendidikan Tinggi, dan Statuta Universitas Teuku Umar Tahun 2009, yang terdiri dari Dewan penyantun, Senat Universitas, Pimpinan Universitas, Pelaksanaan Akademik, Pelaksana Administrasi, Unsur Penunjang, Mahasaiswa dan Organisasi Kemahasiswaan.

  • Dewan Penyantun

Universitas mempunyai dewan penyantun yang turut membantu Pimpinan Universitas dalam memecahkan masalah yang dihadapi Universitas demi kemajuan dan Pengembangannya. Anggota Dewan Penyantun adalah tokoh masyarakat formal maupun non-formal, yang dinilai dapat membantu memecahkan permasalahan Universitas, yang jumlahnya sebanyak-banyaknya tujuh orang. Anggota Dewan Penyantun diangkat dan diberhentikan oleh Rektor setelah mendapat pertimbangan Senat Universitas. Ketua Dewan Penyantun dipilih oleh dan antara para anggota Dewan Penyantun. Masa bakti anggota Dewan Penyantun ditetapkan oleh Senat Universitas. Ketentuan mengenai keanggotaan, fungsi dan wewenang Dewan Penyantun ditetapkan oleh Rektoojkopr dengan persetujuan Senat Universitas 

  • Senat Universitas

Senat Universitas merupakan Badan normatif dan Perwakilan Tertinggi dalam Universitas. Senat Universitas terdiri atas anggota-anggota karena jabatan Struktural dan fungsional sebagaimana disebutkan dalam Pasal 24 ayat (1) dan (2), dipimpin oleh Ketua yang dibantu seorang Sekretaris Senat. Sekretaris Senat Universitas dipilih oleh Senat Universitas di antara para anggota Senat, bukan Pejabat Struktural, untuk masa bakti empat tahun dan sesudahnya dapat dipilih  dan diangkat kembali, tetapi tidak boleh melebihi dua kali masa bakti berturut-turut. Sekretaris Senat Universitas bertugas menyelenggarakan dan mengkoordinasikan kegiatan Senat Universitas. Bilamana dalam sidang Senat Universitas Ketua Senat Universitas berhalangan, sidang senat dipimpin oleh Sekretaris Senat.

  • Pimpinan

Pimpinan Universitas terdiri dari Rektor dan Pembantu Rektor. Pimpinan Universitas sebagai penanggung jawab utama, di samping melaksanakan kebijaksanaan umum atas dasar keputusan Senat Universitas juga menetapkan peraturan, norma, dan tolok ukur penyelenggaraan tugas-tugas universitas. Pembantu rektor empat orang dan dapat ditambah sebanyak-banyaknya tiga orang lagi untuk membidangi tugas-tugas tertentu sesuai dengan tuntutan perkembangan. Pada saat ini UTU hanya mempunyai tiga orang pembantu rektor. Pembantu Rektor I bidang akademik, Pembantu Rektor II bidang administrasi umum dan keuangan, dan Pembantu Rektor III bidang kemahasiswaan dan alumni.

  • Tenaga Kependidikan

Tenaga kependidikan terdiri dari dosen dan tenaga penunjang akademik yang diangkat atas dasar tingkat pendidikan tinggi yang dicapai, pengetahuan, keahlian, dan kepribadian yang dimiliki. Dosen menurut jenjang jabatan akademik terdiri dari Asisten Ahli, Lektor, Lektor Kepala, dan Guru Besar. Tenaga penunjang akademik terdiri dari pustakawan, laboran, dan teknisi.

  • Pelaksana Akademik

Pelaksana Akademik terdiri dari Lembaga Penelitian, Lembaga Pengabdian Kepada Masyarakat, Fakultas, Senat Fakultas, Pimpinan Fakultas, Majelis Jurusan, Jurusan, Pusat Penelitian Fakultas, Satuan Pengabdian Kepada Masyarakat, Pusat Studi dan Program Studi.

  • Pelaksana Administrasi

Pelaksana Administrasi terdiri dari Biro Administrasi dan Tata Usaha Fakultas.

  • Unit Pelaksana Teknis
  • Organisasi Kemahasiswaan

Lokasi Kampus[sunting | sunting sumber]

Kampus Universitas Teuku Umar terletak (+ 8 km) dari Kota Meulaboh. Tepatnya di Jalan Meulaboh - Tapak Tuan (Gampong Gunoeng Kleng) Kecamatan Meureuboe, Kabupaten Aceh Barat.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]