I Gusti Ngurah Rai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
I Gusti Ngurah Rai
Lukisan I Gusti Ngurah.jpg
Lukisan Ngurah Rai
Nama lahirI Gusti Ngurah Rai
Lahir(1917-01-30)30 Januari 1917
Carangsari, Petang, Badung, Bali, Hindia Belanda
Meninggal20 November 1946(1946-11-20) (umur 29)
Marga, Tabanan, Bali, Indonesia
Pengabdian Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg Tentara Nasional Indonesia
Lama dinas1938-1946
PangkatLetnan Kolonel
Perang/pertempuranPertempuran Margarana
PenghargaanPahlawan Nasional Indonesia
PasanganDesak Putu Kari
AnakI Gusti Ngurah Gede Yudana

I Gusti Ngurah Tantra

I Gusti Ngurah Alit Yudha

Brigadir Jenderal TNI (Anumerta) I Gusti Ngurah Rai (30 Januari 1917 – 20 November 1946) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia dari Kabupaten Badung, Bali.

Ngurah Rai memiliki pasukan yang bernama pasukan "Ciung Wanara" yang melakukan pertempuran terakhir yang dikenal dengan nama Puputan Margarana. (Puputan, dalam bahasa bali, berarti "habis-habisan", sedangkan Margarana berarti "Pertempuran di Marga"; Marga adalah sebuah desa ibu kota kecamatan di pelosok Kabupaten Tabanan, Bali) Di tempat puputan tersebut lalu didirikan Taman Pujaan Bangsa Margarana.

Bersama 1.372 anggotanya pejuang MBO (Markas Besar Oemoem) Dewan Perjoeangan Republik Indonesia Sunda Kecil (DPRI SK) dibuatkan nisan di Kompleks Monumen de Kleine Sunda Eilanden, Candi Marga, Tabanan. Detail perjuangan I Gusti Ngurah Rai dan resimen CW dapat disimak dari beberapa buku, seperti "Bergerilya Bersama Ngurah Rai" (Denpasar: BP, 1994) kesaksian salah seorang staf MBO DPRI SK, I Gusti Bagus Meraku Tirtayasa peraih "Anugrah Jurnalistik Harkitnas 1993", buku "Orang-orang di Sekitar Pak Rai: Cerita Para Sahabat Pahlawan Nasional Brigjen TNI (anumerta) I Gusti Ngurah Rai" (Denpasar: Upada Sastra, 1995), atau buku "Puputan Margarana Tanggal 20 November 1946" yang disusun oleh Wayan Djegug A Giri (Denpasar: YKP, 1990).

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Kota Denpasar selama hari-hari sekolah Ngurah Rai

I Gusti Ngurah Rai lahir pada 30 Januari 1917 di desa Carangsari, distrik Petang, Kabupaten Badung, Bali Selatan, Hindia Belanda (sekarang Indonesia). Ia berasal keluarga kaya yang berasal dari bangsawan. Ia adalah anak kedua dari tiga bersaudara pasangan I Gusti Ngurah Palung dan I Gusti Ayu Kompyang. Pada saat Rai lahir, ayahnya adalah seorang camat kabupaten Petang.

Kerabat dan warga desa mengingat Ngurah Rai sebagai anak yang ramah dan energik yang menyukai permainan luar ruangan dan berbagai silat gulat Indonesia.

Pendidikan dan karier militer[sunting | sunting sumber]

Berkat kedudukan resmi dan kekayaan materi sang ayah, Ngurah Rai mendapatkan kesempatan untuk bersekolah formal di sekolah dasar Belanda untuk pribumi Holands Inlandse School (HIS), Denpasar. Setelah menyelesaikan pendidikannya disana, ia kemudian melanjutkan ke Dutch Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO) (setingkat Sekolah Menengah Pertama) di Malang. Namun, pelatihan yang terakhir tetap tidak lengkap - setelah kematian ayahnya pada tahun 1935, Ngurah Rai harus kembali ke Bali.

Sesampainya di rumah, Ngurah Rai tidak belajar selama lebih dari dua tahun dan tidak memiliki pekerjaan tetap.

I Gusti Ngurah Rai tertarik dengan dunia militer sejak kecil, Ngurah Rai bergabung dengan HIS Denpasar lalu melanjutkan dengan MULO yang ada di Malang. Tak cukup sampai di sana, ia kemudian bergabung dengan sekolah kader militer, Prayodha Bali, Gianyar. Pada tahun 1940, Ngurah Rai dilantik sebagai Letnan II yang kemudian melanjutkan pendidikan di Corps Opleiding Voor Reserve Officieren (CORO), Magelang dan Pendidikan Artileri, Malang.

Di sekolah yang terletak di distrik Gianyar di tenggara pulau itu, Rai memiliki prestasi akademik yang baik, secara mandiri menguasai beberapa mata pelajaran tambahan, khususnya bahasa Inggris. Terlepas dari miniatur - bahkan menurut standar orang Bali pada paruh pertama abad ke-20 - kulit (tinggi Ngurah Rai hanya 154 sentimeter dan beratnya bahkan pada usia yang lebih tua tidak melebihi 45 kilogram), ia berhasil mengatasi masalah fisik. pengerahan tenaga yang diperlukan pelatihan militer.

Setelah lulus dari perguruan tinggi dengan pangkat letnan dua pada tahun 1940, Rai dikirim ke kursus perwira jangka pendek di Magelang, dari mana pada tahun yang sama ia juga dipindahkan untuk pelatihan ulang yang dipercepat ke sekolah artileri di Malang, yang sudah dikenalnya dari studi sekolah.

Pada masa kependudukan Jepang, Ngurah Rai sempat menjadi intel sekutu di daerah Bali dan Lombok berkat bekal ilmu kemiliteran yang telah diperolehnya semasa muda dan pribadinya yang cerdas [1]. Setelah kabar Indonesia merdeka pada tahun 1945 akhirnya sampai di Bali, BKR berganti nama menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR) Sunda Kecil di mana ia sebagai komandannya. Sebagai komandan TKR Sunda Kecil, Ngurah Rai merasa perlu untuk melakukan konsolidasi dengan pimpinan TKR pusat di mana saat itu bermarkas di Jogjakarta. Sampai di Jogjakarta, Ngurah Rai dilantik menjadi komandan resimen Sunda Kecil berpangkat Letnan Kolonel.

Tahun 1945 setelah Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya, ia bersama dengan rekan militernya ikut membentuk Tentara Keamanan Rakyat (TKR) Sunda Kecil, kemudian ia diangkat menjadi komandannya. Berbekal rasa tanggung jawab sebagai Komandan TKR, I Gusti Ngurah Rai pergi ke Yogyakarta yang menjadi markas besar TKR untuk berkonsolidasi dengan pimpinan pusat. Saat itu juga, ia dilantik menjadi Komandan Resimen Sunda Kecil berpangkat Letnan Kolonel.[2] TKR Sunda Kecil di bawah pimpinannya, dengan kekuatan 13,5 kompi ditempatkan tersebar diseluruh kota di Bali, saat itu pasukannya dikenal dengan nama Ciung Wanara.[3]

Kembali dari Yogyakarta dengan bantuan persenjataan, Ngurah Rai mendapati bahwa Belanda telah menduduki Bali dengan mempengaruhi raja-raja Bali. Sebanyak kurang lebih 2000 pasukan dengan persenjataan lengkap dan sejumlah pesawat terbang yang berhasil dihimpun Belanda telah siap berperang menyerang Ngurah Rai dan pasukan kecilnya. Pertempuran tersebut dilatar belakangi dengan kekecewaan Ngurah Rai atas hasil dari perjanjian Linggarjati antara Belanda dan pemerintah Indonesia. Dalam perjanjian tersebut menyebutkan bahwa pemerintah Belanda mengakui kekuasaan Indonesia yang meliputi pulau Jawa, Madura dan Sumatera. Sedangkan Bali diakui menjadi bagian dari negara Indonesia timur buatan Belanda.

Bersama Ciung Wanara, pasukan kecil Ngurah Rai, pada tanggal 18 November 1946 menyerang Tabanan yang menghasilkan satu datasemen Belanda dengan persenjataan lengkap menyerah. Hal ini memicu Belanda untuk membalas pertempuran lebih sengit dan mengerahkan kekuatannya yang ada di seluruh pulau Bali dan Lombok untuk membalas perbuatan Ngurah Rai. Dalam pertempuran tersebut, pertahanan demi pertahanan yang dibentuk Ngurah Rai hancur hingga sampai pada pertahanan terakhir Ciung Wanara, desa Margarana, Ngurah Rai dan pasukannya berhasil dipukul mundur lantaran seluruhnya jatuh ke dalam jurang yang dalam. Perang tersebut akhirnya dikenal dengan perang Puputan Margarana karena sebelum gugur Ngurah Rai sempat meneriakkan kata puputan yang berarti perang habis-habisan. Peristiwa tersebut terjadi pada tanggal 20 November 1946.

Berkat usahanya tersebut, Ngurah Rai mendapatkan gelar Bintang Mahaputra dan kenaikan pangkat menjadi Brigjen TNI (anumerta). Tak hanya itu, ia juga mendapatkan gelar Pahlawan Nasional berdasarkan SK Presiden RI no 63/TK/1975 tanggal 9 Agustus 1975.[2].

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Barak Korps Prayoda di Bali Selatan

Pada akhir tahun 1941, setelah pecahnya permusuhan di teater Pasifik, Ngurah Rai dipanggil kembali dari Malang untuk melayani di Prayod. Pada saat invasi Jepang ke Hindia Belanda pada Januari 1942, korps tambahan yang terdiri dari sekitar 600 pejuang ini tetap menjadi satu-satunya formasi bersenjata yang ditempatkan di Bali - tidak ada unit KNIL reguler di pulau itu. Secara formal, komando korps dipercayakan kepada Mayor Jenderal G.A. Ilgen, komandan divisi infanteri ketiga KNIL yang bertanggung jawab atas pertahanan Jawa Timur, Bali dan Madura, tetapi komandan sebenarnya adalah Letnan Kolonel W. P. Rodenburg.

Meskipun langkah-langkah mobilisasi telah diambil, Prayoda tidak mampu memberikan perlawanan yang minimal terhadap Jepang, yang melakukan pendaratan mendadak di Bali pada 19 Februari 1942. Unit korps menghindari tabrakan dengan musuh, desersi massal dimulai, perintah komando untuk menghancurkan infrastruktur lapangan terbang Denpasar untuk mencegah penggunaannya oleh musuh tidak terpenuhi. Dengan kondisi tersebut, Rodenburg terpaksa menarik mundur para pejuang Prayoda yang tersisa di barisan dari daerah pendaratan Jepang dan secara resmi membubarkan korps. Orang Bali pulang, perwira Belanda melarikan diri ke pulau Jawa, yang pada waktu itu masih di bawah kendali KNIL. Diketahui, Ngurah Rai membantu dua rekannya yang berkebangsaan Belanda untuk pindah ke Jawa.

Setelah pembentukan kendali Jepang atas Bali, seperti seluruh Pegunungan Sunda Kecil. Ngurah Rai ditugaskan ke zona pendudukan Armada Kedua. Seperti banyak orang Indonesia, Ngurah Rai awalnya cukup setia kepada Jepang, terkait dengan invasi mereka, yang mengganggu pemerintahan kolonial Belanda, peluang untuk pembangunan negara yang lebih makmur dan penentuan nasib sendiri politiknya. Ia bergabung dengan Mitsui Busan Kaisa cabang perusahaan transportasi Jepang, yang dibuka di Bali, di mana ia mengatur pasokan beras dan barang-barang lainnya ke Jepang.

Namun lama kelamaan, Ngurah Rai semakin yakin bahwa pendudukan Jepang hanya memperburuk keadaan penduduk Bali. Pada tahun 1944, sikap Ngurah Rai terhadap penjajah sudah sangat kritis. Ia bergabung dengan gerakan bawah tanah anti-Jepang yang mulai terbentuk di Bali selama periode ini dan mulai bekerja sama dengan dinas intelijen Sekutu, yang mempertahankan tempat tinggal mereka di Hindia Belanda yang diduduki oleh Jepang. Sebagai kepala sel yang menyamar, yang sebagian besar terdiri dari mantan kolega dan bawahannya dari Pryode, banyak di antaranya juga bekerja di cabang lokal Mitsui Busan Kaisa, Rai memberikan informasi kepada sekutu tentang jadwal dan sifat muatan kapal. transportasi Jepang. Pada titik tertentu, dia dicurigai dan ditahan oleh polisi angkatan laut Jepang, tetapi karena kurangnya bukti, setelah tiga hari ditahan, dia dibebaskan.

Pengabadian[sunting | sunting sumber]

I Gusti Ngurah Rai diabadikan dalam uang Rp 50.000 emisi tahun 2005

Pemerintah Indonesia menganugerahkan Bintang Mahaputra dan kenaikan pangkat menjadi Brigjen TNI (anumerta). Namanya kemudian diabadikan dalam nama bandar udara di Bali, Bandar Udara Internasional Ngurah Rai dan nama kapal perang KRI I Gusti Ngurah Rai. Sebagai bentuk penghargaan lain atas jasanya, profil wajahnya pernah dicantumkan pada cetakan mata uang Rupiah pecahan Rp. 50.000 tahun emisi 2005.[4]

Pada tahun 1975, I Gusti Ngurah Rai dianugerahi gelar Pahlawan Nasional Indonesia oleh Pemerintah Indonesia.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Yuk Kenali Pahlawan Kita Melalui Permainan" (PDF). Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. November 2018. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  2. ^ a b "Profil - I Gusti Ngurah Rai". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-13. 
  3. ^ Gde Putra Agung, A.A. (Juli 1986). "Sejarah Kota Denpasar 1945 - 1979" (PDF). Layanan Informasi Publikasi Bidang Pendidikan dan Kebudayaan. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  4. ^ "PERURI | Uang Rupiah Pecahan 20.000 - 100.000". www.peruri.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-13. Diakses tanggal 2020-06-13. 
  5. ^ "Kementerian Sosial RI - Pahlawan". web.archive.org. 2016-01-05. Diakses tanggal 2020-10-26. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]