Dewi Sartika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Dewi Sartika
Dewi Sartika.jpg
Lahir 4 Desember 1884
Cicalengka, Bandung, Jawa Barat
Meninggal 11 September 1947 (umur 62)
Cineam, Tasikmalaya, Jawa Barat
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Dikenal karena Pahlawan Nasional; Perintis pendidikan wanita
Pasangan Raden Kanduruhan Agah Suriawinata

Raden Dewi Sartika (aksara Sunda: ᮛ᮪ᮓ᮪. ᮓᮦᮝᮤ ᮞᮁᮒᮤᮊ; aksara Latin: Rd. Déwi Sartika; lahir di Cicalengka, Bandung, 4 Desember 1884 – meninggal di Cineam, Tasikmalaya, 11 September 1947 pada umur 62 tahun) adalah tokoh perintis pendidikan untuk kaum wanita. Ia diakui sebagai Pahlawan Nasional oleh Pemerintah Indonesia pada tahun 1966.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Dewi Sartika lahir dari keluarga Sunda yang ternama, yaitu R. Rangga Somanegara dan R. A. Rajapermas di Cicalengka pada 4 Desember 1884.[1][2] Ketika masih kanak-kanak, ia selalu bermain peran menjadi seorang guru ketika seusai sekolah bersama teman-temannya.[1][3] Setelah ayahnya meninggal, ia tinggal bersama dengan pamannya. Ia menerima pendidikan yang sesuai dengan budaya Sunda oleh pamannya, meskipun sebelumnya ia sudah menerima pengetahuan mengenai budaya barat.[4] Pada tahun 1899, ia pindah ke Bandung.[3]

Pada 16 Januari 1904, ia membuat sekolah yang bernama Sekolah Isteri di Pendopo Kabupaten Bandung. Sekolah tersebut kemudian direlokasi ke Jalan Ciguriang dan berubah nama menjadi Sekolah Kaoetamaan Isteri pada tahun 1910.[5][6] Pada tahun 1912, sudah ada sembilan sekolah yang tersebar di seluruh Jawa Barat, lalu kemudian berkembang menjadi satu sekolah tiap kota maupun kabupaten pada tahun 1920.[4] Pada September 1929, sekolah tersebut berganti nama menjadi Sekolah Raden Dewi.[4]

Ia meninggal pada 11 September 1947 di Cineam ketika dalam masa perang kemerdekaan.[4][7]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Nama Dewi Sartika digunakan sebagai nama jalan di mana sekolahnya berada.[1]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Ia dianugerahi gelar Orde van Oranje-Nassau pada ulang tahun ke-35 Sekolah Kaoetamaan Isteri sebagai penghargaan atas jasanya dalam memperjuangkan pendidikan.[4][7] Pada 1 Desember 1966, ia diakui sebagai Pahlawan Nasional.[6][7]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1906, ia menikah dengan Raden Kanduruhan Agah Suriawinata yang merupakan guru dari Sekolah Karang Pamulang.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Aning S. 2005, hlm. 65
  2. ^ Agustina 2009, hlm. 41
  3. ^ a b Sudarmanto 2007, hlm. 154
  4. ^ a b c d e f Agustina 2009, hlm. 42
  5. ^ Aning S. 2005, hlm. 65–66
  6. ^ a b "Dewi Pendidikan dari Cicalengka". tokohindonesia.com. Diakses tanggal 6 Januari 2011. 
  7. ^ a b c Aning S. 2005, hlm. 66

Bibliografi[sunting | sunting sumber]