Sardjito

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
M. Sardjito
Sardjito.jpg
Rektor Universitas Gadjah Mada ke-1
Masa jabatan
19 Desember 1949 – 1961
PendahuluTidak ada, jabatan baru
PenggantiProf. Dr. Ir. Herman Johannes
Rektor Universitas Islam Indonesia ke-3
Masa jabatan
1963–1970
PendahuluProf. Mr. RHA. Kasmat Bahuwinangun
PenggantiH. GBPH Prabuningrat
Informasi pribadi
Lahir(1889-08-13)13 Agustus 1889
Purwodadi, Magetan, Jawa Timur, Hindia Belanda
Meninggal5 Mei 1970(1970-05-05) (umur 80)
Yogyakarta, Indonesia
Suami/istriRAy. Soeko Emi[1][2]
AnakPek Poedjioetomo[3]
Alma materSTOVIA, Batavia
Universitas Amsterdam
PekerjaanDokter, akademisi

Prof. Dr. M. Sardjito, M.D., M.P.H. (13 Agustus 1889 – 5 Mei 1970)[4] adalah dokter yang menjadi Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada. Pada masa perang kemerdekaan, ia ikut serta dalam proses pemindahan Institut Pasteur di Bandung ke Klaten. Selanjutnya ia menjadi Presiden Universiteit (sekarang disebut Rektor) Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta yang pertama dari awal berdirinya UGM tahun 1949 sampai 1961, selanjutnya menjadi Rektor ketiga Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta.

Namanya diabadikan sebagai nama sebuah rumah sakit pusat rujukan provinsi di Daerah Istimewa Yogyakarta yaitu Rumah Sakit Umum Pusat Dr. Sardjito.

Pada tanggal 8 November 2019, Sardjito dianugerahi gelar Pahlawan Nasional oleh Presiden Joko Widodo dalam sebuah upacara di Istana Negara.[5] Yang menerima penghargaan mewakili keluarga ahli waris adalah Dyani Poedjioetomo, Cucu dari Sardjito.[6]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

  • Sekolah Rakyat di Purwodadi dan Lumajang (1895—1901)
  • Sekolah Belanda di Lumajang (1901—1907)
  • Sekolah STOVIA di Jakarta (1907—1915)
  • Fakultas Kedokteran Universitas Amsterdam (1921—1922)
  • Mempelajari penyakit-penyakit iklim panas di Leiden (memperoleh gelar doktor, 1923).[4]

Peran Profesional[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus dari STOVIA, Sardjito menjadi dokter di Rumah Sakit Djakarta dan ikut dalam riset mengenai penyakit influenza pada tahun 1918 hingga 1919. Sebelum melanjutkan studi ke Universitas Amsterdam, Ia juga menjadi dokter di Institute Pasteur Djakarta dari tahun 1916 hingga 1920.

Sekembalinya dari Amsterdam & Leiden, Sardjito diberikan kepercayaan sebagai dokter di Laboratorium Pusat Djakarta (1924-1929), Kepala Laboratorium di Makasar (1930). Ia juga mempunyai kesempatan untuk bekerja di Laboratorium Reichsgesundheitsamt (Kantor Kesehatan Reich) Berlin Jerman pada tahun 1931[4].

Pulang dari Jerman, ia diberi tanggung jawab untuk memimpin Laboratorium Semarang (1931-1944) dan menjadi Kepala Institute Pasteur Bandung (1945). Dengan adanya pemindahan Institute Pasteur dari Bandung ke Klaten, akhirnya Sardjito pindah ke Klaten pada tahun 1946. Dimana 3 tahun setelahnya (1949), ia bersama Sultan Hamengkubuwono IX, Prof.Dr. Prijono, Prof.Ir. Wreksodiningrat, Prof.Ir. Harjono dan lain-lain sepakat untuk membentuk Universitas Gadjah Mada.

Dan Sardjito terpilih menjadi rektor pertama UGM dari tahun 1949 hingga 1961.

Pergerakan politik[sunting | sunting sumber]

  • Ketua Boedi Oetomo Cabang Jakarta dan anggota Pengurus Pusat (1925)
  • Ketua Palang Merah Indonesia Klaten, dimana saat Agresi Militer Belanda ia mengatur cara mendapatkan obat-obatan dan uang untuk Pejuang dan Masyarakat umum[4].
  • Anggota Haminte Jakarta dan Wakil Wethouder.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. Sejarah Universitas Gadjah Mada Diarsipkan 2013-04-20 di Wayback Machine.
  2. Rektor - Rektor UII
Jabatan akademik
Didahului oleh:
Presiden Universiteit
1949—1961
Diteruskan oleh:
Prof. Dr. Ir. Herman Johannes
Didahului oleh:
Prof. Mr. RHA. Kasmat Bahoewinangoen
Rektor Universitas Islam Indonesia
1963—1970
Diteruskan oleh:
H. GBPH Prabuningrat