Raden Mattaher

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Raden Mattaher
Raden Mattaher.jpg
Lahir1871
Kesultanan Jambi
Meninggal10 September 1907 (berusia 35–36)
Keresidenan Jambi, Hindia Belanda
Nama lainRaden Mohammad Tahir/ Pangeran Mattahir/ Raden Mat Tahir/ Mat Tahir/ Singo Kumpeh
Dikenal atasPejuang Kemerdekaan Indonesia dari Jambi, dan Pahlawan Nasional Indonesia[1]
Orang tuaRaden Kusin (ayah)
Ratumas Esa (ibu)
KeluargaSultan Thaha Syaifuddin

Raden Mattaher terlahir dengan nama Raden Mohammad Tahir (lahir di dusun Sekamis, Kasau Melintang Pauh, Air Hitam, Batin VI, Jambi, 1871 - meninggal di dusun Muaro Jambi, 10 September 1907) adalah seorang pejuang kemerdekaan Indonesia dari Jambi, dan Pahlawan Nasional Indonesia.[2][3]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Ayah dari Raden Mattaher bernama Pangeran Kusin yang wafatnya di Mekkah. Ibunya adalah Ratumas Esa (Ratumas Tija) kelahiran Mentawak Air Hitam Pauh, dahulunya adalah daerah tempat berkuasanya Temenggung Merah Mato. Raden Mattaher dalam silsilahnya adalah Raden Mattaher bin Raden Kusin gelar Pangeran Jayoninggrat bin Pangeran Adi bin Raden Mochamad gelar Sultan Mochammad Fachruddin.

Raden Mattaher sendiri adalah cucu dari Sultan Thaha Syaifuddin yang merupakan salah satu Pahlawan Nasional. Hubungannya kakek dari Raden Mattaher yang bernama Pangeran Adi adalah saudara kandung dari Sultan Thaha Syaifuddin.

Perjuangan[sunting | sunting sumber]

Raden Mattaher tidak bisa dipisahkan dari Sultan Thaha. Sebab, beliau merupakan sosok panglima perang tangguh yang dimiliki Sultan Thaha masa itu. Sosoknya dengan segudang taktik gerilya, Raden Mattaher mampu menggempur serdadu Belanda. Oleh prajurit dan masyarakatnya dimasa itu, ia mendapat gelar Singo Kumpeh. Julukan itu diberikan karena keberingasannya layaknya singa dalam menumpas penjajah.

Raden Mattaher bertugas sebagai panglima perang. Ia membentuk kantong-kantong dan barisan pertahanan serta barisan perlawanan yang bergerak di terotirial dari Muara Tembesi sampai ke Muaro Kumpeh. Pola serangan yang difokuskan Raden Mattaher adalah dengan menyerang kapal-kapal perang Belanda yang masuk ke Jambi lewat jalur sungai. Kapal-kapal perang Belanda itu membawa personil, obat medis dan amunisinya.

Berkat taktik perangnya yang memfokuskan pada pola menyerang kapal yang bermuatan personil tentara dan amunisinya itu, Raden Mattaher paling ditakuti oleh tentara Belanda. Pada tahun 1885 Sultan Thaha dan Raden Mattaher berhasil menenggelamkan kapal perang Belanda di perairan Sungai Kumpeh Muaro Jambi. Peristiwa (penenggalaman kapal) itulah menjadi tonggak sejarah dan membuatnya digelari sebagai Singo Kumpeh.

Perjuangan Raden Mattaher berakhir pada 10 September 1907. Ia ditembak mati di rumahnya sendiri dalam sebuah operasi militer Belanda. Raden Mattaher dimakamkan di komplek pemakaman raja-raja Jambi di tepi Danau Sipin Kota Jambi. Selain itu jari kelingking Raden Mattaher juga dimakamkan di sebuah desa di Muaro Jambi.[4]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Nama besar Raden Mattaher diabadikan menjadi nama Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Provinsi Jambi,[5] beberapa nama jalan, nama lapangan tembak dan nama yayasan di Kota Jambi.

Pada tanggal 10 November 2020, Raden Mattaher dianugerahi gelar pahlawan nasional dari Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Raden Mattaher, Singo Kumpeh yang Jadi Pahlawan Nasional republika 10 November 2020
  2. ^ Raden Mattaher, Panglima Perang Jambi yang Jadi Pahlawan Nasional kompas.com 10 November 2020
  3. ^ Raden Mattaher, Panglima Andalan Jambi Melawan Kolonial cnnindonesia 10 November 2020
  4. ^ Jejak Raden Mattaher, Singo Kumpeh yang Bikin Penjajah Belanda Ciut liputan6 8 November 2019. Diakses 11 Oktober 2020
  5. ^ RSUD Raden Mattaher rs-mattaher diakses 19 Oktober 2020

Pranala luar[sunting | sunting sumber]