B.W. Lapian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Bernard Wilhelm Lapian
Gubernur Sulawesi ke-2
Masa jabatan
17 Agustus 1950 – 1 Juli 1951
Presiden Soekarno
Didahului oleh Sam Ratulangi
Digantikan oleh Sudiro
Informasi pribadi
Lahir Bernard Wilhelm Lapian
30 Juni 1892
Bendera Belanda Kawangkoan, Sulawesi Utara, Hindia Belanda
Meninggal 5 April 1977 (umur 84)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Suami/istri Maria Adriana Pangkey
Anak 6 (salah satunya Adrian B. Lapian)
Agama Kristen

Bernard Wilhelm Lapian (lahir di Kawangkoan, 30 Juni 1892 – meninggal di Jakarta, 5 April 1977 pada umur 84 tahun) adalah seorang pejuang nasionalis berasal dari Minahasa, Sulawesi Utara. Perjuangannya dilakukan dalam pelbagai bidang dan dalam rentang waktu sejak zaman pemerintahan Hindia Belanda, pendudukan Jepang, sampai pada zaman kemerdekaan Indonesia.

Pada masa pemerintahan Hindia Belanda, di mana semua gereja Kristen berada di bawah naungan satu institusi Indische Kerk yang dikendalikan oleh pemerintah, B.W. Lapian bersama tokoh-tokoh lainnya mendeklarasikan berdikarinya Kerapatan Gereja Protestan Minahasa (KGPM) tahun 1933, yaitu suatu gereja mandiri hasil bentukan putra-putri bangsa sendiri yang tidak bernaung di dalam Indische Kerk.

Pada masa revolusi kemerdekaan B.W. Lapian sebagai pimpinan sipil saat itu berperan besar pada momen heroik Peristiwa Merah Putih 14 Februari 1946 di Manado.

Karena ketokohannya, ia pada masa kemerdekaan dipercayai untuk menjabat sebagai Gubernur Sulawesi pada tahun 1950 sampai dengan 1951, yang berkedudukan di Makassar.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Bintang Mahaputera Pratama, 1976
  • Pahlawan Nasional, 5 November 2015

Referensi[sunting | sunting sumber]