Kawangkoan, Minahasa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kawangkoan)
Jump to navigation Jump to search
Kawangkoan
Kecamatan
Negara  Indonesia
Provinsi Sulawesi Utara
Kabupaten Minahasa
Pemerintahan
 • Camat Meike Rantung[1]
Luas 43,1 km²
Jumlah penduduk 26.335 (2003)
Kepadatan 613 jiwa/km²
Desa/kelurahan 4/6
Petani sedang membajak di Kawangkoan (1949)

Kawangkoan adalah sebuah Kecamatan di Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Indonesia. Luas wilayah kecamatan ini 43,1 km2 atau 4,21% dari luas seluruh kabupaten Minahasa.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Saat ini, kecamatan Kawangkoan terdiri atas 4 desa dan 6 kelurahan pasca dimekarkannya kecamatan Kawangkoan menjadi 3, yakni Kawangkoan Induk, Kawangkoan Barat dan Kawangkoan Utara.

Jumlah penduduk[sunting | sunting sumber]

Jumlah penduduk pada tahun 2003 adalah 26,335 jiwa dengan pertumbuhan rata-rata 4,81% per tahun dan kepadatan penduduk adalah 613 jiwa/km persegi. Jumlah angkatan kerjanya diperkirakan 16.811.

Temperatur[sunting | sunting sumber]

Seperti wilayah Minahasa lainnya, Kecamatan Kawangkoan memiliki dua musim, yaitu musim kering dan musim hujan. Pada musim hujan (November-April) hujan turun rata-rata sebanyak 23 hari setiap tahunnya, dengan rata-rata curah hujan 244,53 mm per bulan. Pada musim kering curah hujan kurang dari 13 hari, dengan rata-rata curah hujan 177,53 cm per bulan.

Rata-rata kelembapan udara absolut maksimum per bulan 93,93% dan rata-rata kelembapan minimum per bulan 80,50%.

Topografi[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Kawangkoan terletak pada ketinggian 400-800 dpl dengan keadaan topografi datar sampai dengan miring. Jenis tanah yang dominan adalah reyosol dan andosol dengan pH 4,5-7,5.

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Ibu kota kecamatan Kawangkoan terkenal dengan produksi kacang sangrainya dan biapong, yang biasa disebut "bakpao" di sejumlah tempat lainnya di Indonesia.

Kini hanya ada 3 Rumah Kopi tua yang membuat Biapong Kawangkoan Asli yaitu Rumah Kopi Gembira (berdiri tahun 1946), Rumah Kopi Toronata yang berdiri tahun 1950 dan Rumah Kopi Sarina yang berdiri belakangan. Ketiganya mempunyai kontribusi besar mempopulerkan Bakpao Kawangkoan. Ketiganya mengusung merk yang sama selama puluhan tahun. Seiring waktu muncul bakpao-bakpao lain yang memakai label Bakpao Kawangkoan dan tersebar di kota lain di Indonesia. Kota kecamatan Kawangkoan sendiri merupakan tempat transit dan persinggahan dari semua kota yang terdapat di kecamatan ini.

Kecamatan Kawangkoan didukung oleh pusat pertokoan, pasar tradisional, pasar hewan, terminal bus dan angkutan. Pasar hewan di Kawangkoan merupakan barometer pasar hewan yang ada di Provinsi Sulawesi Utara karena pasar di Kawangkoan ini menjadi ajang pertemuan para pedagang hewan khususnya pedagang sapi dan kuda dari seluruh provinsi.

Pertanian[sunting | sunting sumber]

Lahan di kecamatan ini sebagian besar digunakan untuk pertanian (7.000 ha) yang ditanami jagung, sayur-mayur, kacang-kacangan, padi sawah, cengkeh, kopi, dll. Selain itu tanah di kawasan ini juga digunakan untuk peternakan, hutan lindung dan pemukiman.

Makanan[sunting | sunting sumber]

Makanan primer daerah ini adalah Babi, Ayam, Mie, Biapong (Bakpao), Tinutuan. Seperti halnya didaerah lain di Sulawesi Utara, ada beberapa makanan eksotik seperti paniki (kelelawar), tikus sawah, anjing, dan ular.

Fasilitas masyarakat[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Kawangkoan mempunyai sejumlah fasilitas pendidikan berupa Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar yang terdapat di semua desa dan kelurahan. Di kecamatan ini juga terdapat 6 SMP, 2 SMA, dan 1 Sekolah Menengah Kejuruan dan berbagai fasilitas ibadah.

Untuk sarana kesehatan, di Kecamatan Kawangkoan terdapat 1 buah Puskesmas, 3 buah Balai Kesehatan Ibu dan Anak, dan dokter-dokter yang terdapat di ibu kota kecamatan. Selain itu ada pula Pos Pelayanan Terpadu yang tersebar di semua desa dan kelurahan.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Kawangkoan terkenal karena objek-objek wisatanya yaitu Bukit Kasih Kanonang, Gua Jepang yang terletak di Kiawa dan Sendangan, pemandian air panas Kinali, air terjun di Kiawa dan Kayuuwi, Bukit Kasih yang memiliki 5 rumah ibadah di puncak bukit dan kl 1000 anak tangga untuk menuju ke sana yang terletak di Kanonang dan pemandangan argowisata yang tersebar di beberapa desa. Sewaktu memasuki daerah pusat kecamatan Kawangkoan terdapat Patung Kacang. Hal ini tidak mengherankan karena daerah ini adalah penghasil kacang se-Sulawesi Utara, kacang yang dihasilkan pun unik karena sebuah kacang dapat berisi antara 4-7 kacang.

Investasi[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Kawangkoan mempunyai sejumlah potensi investasi yaitu:

  • Pertambangan: kaolin yang berada di Kanonang
  • Tanaman pangan, khususnya jagung dan kacang merah
  • Peternakan: babi, sapi potong, kuda pacu, ayam buras dan ras
  • Pengembangan objek wisata Bukit Kasih Kanonang dan pemandian air panas Kinali
  • Infrastuktur: pengembangan pasar tradisional, pertokoan (pusat perbelanjaan), pengelolaan terminal, air bersih dan perumahan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wullur, Frangki (2 Juli 2016). "Ini Nama-nama Pejabat yang Dilantik Jantje Sajow". Berita Manado. Diakses tanggal 19 Agustus 2018.