Siswondo Parman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Siswondo Parman
S Parman.jpg
[[Komandan Pusat Polisi Militer TNI Angkatan Darat]] 5
Masa jabatan
1950 – 1953
PendahuluKolonel Cpm A.Y. Mokoginta
PenggantiLetkol Cpm M.Y. Proyogo
Informasi pribadi
Lahir(1918-08-04)4 Agustus 1918
Bendera Belanda Wonosobo, Hindia Belanda
Meninggal1 Oktober 1965(1965-10-01) (umur 47)
Bendera Indonesia Lubang Buaya, Jakarta
Sebab kematianTerbunuh pada persitiwa Gerakan 30 September
Suami/istriNy. Sumirahaju
AnakTidak di Karunia'i Keturunan
KerabatSakirman (kakak)
PekerjaanTNI
Penghargaan sipilStar.svg Pahlawan Revolusi - KPLB Anumerta
Karier militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1945 - 1965
PangkatPdu letjendtni staf.png Letnan Jenderal TNI (Anumerta)
SatuanPolisi Militer (CPM)
Pangkat terakhirnya adalah Mayor Jenderal TNI, tetapi karena gugur dalam tugas, maka diberikan Kenaikan Pangkat Luar Biasa (KPLB) menjadi Letjen. TNI (Anumerta).
Perangko S. Parman keluaran tahun 1966

Letnan Jenderal TNI Anumerta Siswondo Parman (4 Agustus 1918 – 1 Oktober 1965) atau lebih dikenal dengan nama S. Parman adalah salah satu pahlawan revolusi Indonesia dan tokoh militer Indonesia. Ia meninggal dibunuh pada persitiwa Gerakan 30 September dan mendapatkan gelar Letnan Jenderal Anumerta. Ia dimakamkan di TMP Kalibata, Jakarta.

Masa Muda[sunting | sunting sumber]

Parman lahir di Wonosobo, Jawa Tengah. Dia lulus dari sekolah tinggi di kota Yogyakarta (AMS-B) pada tahun 1940 dan masuk sekolah kedokteran, tetapi harus meninggalkan ketika Jepang menyerang.[1] Dia kemudian bekerja untuk polisi militer Kempeitai Jepang. Namun, ia ditangkap karena keraguan atas kesetiaannya, tetapi kemudian dibebaskan. Setelah dibebaskan, ia dikirim ke Jepang untuk pelatihan intelijen, dan bekerja lagi untuk Kempeitai pada kembali sampai akhir perang, bekerja sebagai penerjemah di Yogyakarta.

Karier Militer[sunting | sunting sumber]

Setelah kemerdekaan Indonesia, Parman bergabung Tentara Keamanan Rakyat (TKR), cikal bakal Tentara Nasional Indonesia. Pada akhir Desember 1945, ia diangkat kepala staf dari Polisi Militer di Yogyakarta. Empat tahun kemudian ia menjadi kepala staf untuk gubernur militer Jabodetabek dan dipromosikan menjadi mayor. Dalam kapasitas ini, ia berhasil menggagalkan plot oleh "Hanya Raja Angkatan Bersenjata" (Angkatan Perang Ratu Adil, APRA), kelompok militer pemberontak yang dipimpin oleh Raymond Westerling, untuk membunuh komandan menteri pertahanan dan angkatan bersenjata.

Pada tahun 1951, Parman dikirim ke Sekolah Polisi Militer di Amerika Serikat untuk pelatihan lebih lanjut, dan pada tanggal 11 November tahun itu, diangkat menjadi komandan Polisi Militer Jakarta. ia kemudian menduduki sejumlah posisi di Polisi Militer Nasional HQ, dan Departemen Pertahanan Indonesia sebelum dikirim ke London sebagai atase militer ke Kedutaan Indonesia di sana. [2] Pada tanggal 28 Juni, dengan pangkat Mayor Jenderal, ia diangkat menjadi asisten pertama dengan tanggung jawab untuk intelijen untuk Kepala Staf Angkatan Darat Letnan Jenderal Ahmad Yani.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Siswondo Parman adalah salah satu dari enam jenderal yang dibunuh oleh anggota Gerakan 30 September Partai komunis Indonesia ( PKI ) pada malam 30 September-1 Oktober 1965. Dia telah diperingatkan beberapa hari sebelum kemungkinan gerakan komunis. Pada malam 30 September-1 Oktober, tidak ada penjaga yang mengawasi rumah Parman di Jalan Syamsurizal no.32.

Berdasarkan istri Parman, pasangan itu terbangun dari tidur mereka di sekitar 04.10 pagi oleh suara sejumlah orang di samping rumah. Parman pergi untuk menyelidiki dan dua puluh empat pria dengan mengenakan seragam Tjakrabirawa (Pengawal Presiden) menuju ke ruang tamu. Orang-orang mengatakan bahwa dia dibawa ke hadapan Presiden sebagai "sesuatu yang menarik yang telah terjadi". Sekitar 10 orang pergi ke kamar tidur ketika Parman berpakaian. Istrinya lebih curiga dari orang-orang, dan mempertanyakan apakah mereka memiliki surat otorisasi, yang salah satu pria jawabnya memiliki surat sementara menyadap saku dadanya.

Parman meminta istrinya untuk menelpon apa yang terjadi pada komandannya, Yani, tetapi kabel telepon telah diputus. Parman dimasukkan ke dalam truk dan dibawa ke basis gerakan di Lubang Buaya. Malam itu, bersama dengan tentara lain yang telah ditangkap hidup-hidup, Parman ditembak mati dan tubuhnya dibuang di sebuah sumur tua.

Jenazah Parman dan 6 korban lainnya ditemukan pada 4 Oktober dan diberi pemakaman kenegaraan pada hari berikutnya, Hari Angkatan Bersenjata pada tanggal 5 Oktober, sebelum dimakamkan di Taman Makam Pahlawan, Kalibata. Pada hari yang sama, melalui Keputusan Presiden Nomor 111 / KOTI / 1965, Presiden Soekarno secara resmi membuat Parman menjadi Pahlawan Revolusi.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Matanasi, Petrik. "S. Parman, Korban G30S yang Justru Adik Petinggi PKI". tirto.id. Diakses tanggal 2021-05-18.