Lubang Buaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Lubang Buaya (harfiah "lubang buaya") adalah pinggiran kota di Cipayung, Jakarta Timur, Indonesia yang juga merupakan tempat pembunuhan tujuh perwira tentara Indonesia selama upaya kudeta 1 Oktober Gerakan 30 September. Terletak di pinggiran Jakarta dekat Pangkalan Angkatan Udara Halim Perdanakusuma.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 31 Mei 1965, Presiden Soekarno menyerukan pembentukan "angkatan kelima", di samping tiga angkatan bersenjata yang ada (Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara) dan polisi, yang terdiri dari buruh dan tani. Hal ini menarik tentangan keras dari Komandan Angkatan Darat Ahmad Yani,[1] tetapi segera pelatihan dimulai di daerah rawa dekat Halim yang disebut Lubang Buaya. Itu di bawah kendali Mayor Sujono, komandan pertahanan darat pangkalan Halim.[2] Di antara para peserta adalah anggota kelompok pemuda yang berafiliasi dengan PKI, Pemuda Rakyat.[3]

Sumur tempat mayat para jenderal dibuang, 2013

Pada awal 1 Oktober 1965, para anggota Gerakan 30 September meninggalkan markas mereka di Lubang Buaya dengan misi menculik tujuh jenderal, semuanya anggota Staf Umum Angkatan Darat.[4] Malamnya, mereka kembali membawa mayat tiga jenderal yang terbunuh dalam upaya penculikan serta empat tahanan yang masih hidup. Para penyintas kemudian dibunuh, dan ketujuh mayat itu dibuang ke dalam sumur bekas.

Pada tanggal 4 Oktober, mayat-mayat itu ditemukan menggunakan peralatan khusus. Soeharto secara pribadi mengawasi operasi tersebut.[5]

Selama rezim Orde Baru, upacara yang dihadiri oleh presiden dan pejabat senior diadakan setiap tahun pada tanggal 1 Oktober.[6]

Monumen dan museum[sunting | sunting sumber]

Rezim Orde Baru membangun sebuah monumen besar, yang dibuka pada tahun 1969, yang disebut "Monumen Suci Pancasila". Ini terdiri dari patung perunggu seukuran : (dari kiri ke kanan)

Posisi Nama
Brigadir Jenderal Sutoyo Siswomiharjo
Brigadier Jenderal D. I. Pandjaitan
Mayor Jenderal R. Soeprapto
Komandan Angkatan Darat Letnan Jenderal Ahmad Yani ditunjukkan sebagai menunjuk jarinya langsung ke sumur
Mayor Jenderal M. T. Haryono
Mayor Jenderal Siswondo Parman
Letnan Satu Pierre Tandean (berdiri di atas platform)
Museum Pengkhianatan PKI

Di belakang mereka adalah bangunan setinggi 17m dengan Garuda perunggu besar, lambang bangsa Indonesia,.[7] Bagian depan mimbar ditutupi dengan dekorasi perunggu yang menceritakan versi resmi pemerintah tentang tindakan Partai Komunis Indonesia (PKI) sejak kemerdekaan Indonesia[8]

Di dekatnya ada "Museum Pengkhianatan PKI", yang dibangun pada tahun 1990.[9] Di dalamnya terdapat 34 diorama yang menggambarkan tindakan yang diduga dilakukan oleh PKI.[10] Ada juga "Museum Suci Pancasila" yang dibuka oleh Presiden Soeharto pada tanggal 1 Oktober 1981 yang berisi 9 diorama lain dari peristiwa sebelum dan sesudah upaya kudeta, peninggalan seperti aqualung yang digunakan selama pengambilan mayat dari sumur, teater dan pameran foto.

Sumur tempat mayat-mayat dilemparkan sekarang dilindungi oleh sebuah paviliun. Sebuah plakat kecil bertuliskan:

Tidak mungkin cita-cita perjuangan kita menegakkan kemurnian Pancasila dikalahkan hanya dengan mengubur kita di sumur ini.

Lubang Buaya 1 Oktober 1965".[11]

Ada sejumlah bangunan lain di sekitarnya, termasuk salah satu di mana para jenderal yang diculik diduga dianiaya (berisi diorama penyiksaan seukuran manusia), pos komando gerakan dan sebuah kantin.

Terakhir, ada empat kendaraan: mobil dinas Yani, jip yang digunakan Suharto saat itu, truk yang digunakan para penculik, dan mobil lapis baja Saracen yang digunakan untuk mengangkut mayat-mayat itu setelah ditemukan.[12]

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sundhaussen (1982)
  2. ^ Hughes (2002)
  3. ^ Roosa (2007)
  4. ^ Roosa (2007)
  5. ^ Sekretariat Negara Republik Indonesia (1975)
  6. ^ Roosa (2007)
  7. ^ "Buku Panduan (tidak bertanggal)
  8. ^ Roosa (2007)
  9. ^ Roosa (2007)
  10. ^ Roosa (2007)
  11. ^ "Buku Panduan (tidak bertanggal)
  12. ^ "Buku Panduan (tidak bertanggal)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Buku Panduan Monumen Pancasila Sakti Lubang Buaya Jakarta (Buku Panduan Monumen Pancasila Sakti Lubang Buaya Jakarta (tidak diterbitkan, tidak bertanggal)
  • Drakeley, S. M. (2000) Lubang Buaya: mitos, kebencian terhadap wanita dan pembantaian Clayton, Vic. : Monash Asia Institute: Kertas kerja tentang Asia Tenggara / Pusat Studi Asia Tenggara Universitas Monash, 0314-6804 ; tidak. 108  ISBN 0-7326-1189-X
  • Hughes, John (2002), The End of Sukarno – A Coup that Misfired: A Purge that Ran Wild, Archipelago Press, ISBN 981-4068-65-9
  • Lev, Daniel S. Indonesia 1965: Tahun Kudeta Survei Asia, Vol. 6, No. 2 (Feb. 1966), hlm. 103–110
  • Roosa, John (2007) Dalih untuk Pembunuhan Massal: Gerakan 30 September & Kudeta Soeharto di Indonesia, University of Wisconsin Press. ISBN 978-0-299-22034-1
  • Sekretariat Negara Republik Indonesia (1975) 30 Tahun Indonesia Merdeka: Jilid 3 (1965–1973) (30 Tahun Kemerdekaan Indonesia: Jilid 3 (1965–1973)
  • Sundhaussen, Ulf (1982) Jalan Menuju Kekuasaan: Politik Militer Indonesia 1945–1967, Oxford University Press. ISBN 0-19-582521-7