Fosforus pentoksida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Fosforus pentoksida
Gambar
Gambar
Gambar
Identifikasi
Nomor CAS 1314-56-3
PubChem 14812
ChEBI 37376
ChemSpider 14128
Nomor RTECS TH3945000
SMILES O=P13OP2(=O)OP(=O)(O1)OP(=O)(O2)O3
Sifat
Rumus molekul P4O10
Massa molar 283.886 g mol−1
Penampilan Bubuk putih
sangat higroskopis
berbau menyengat
Densitas 2.39 g/cm3
Titik lebur menyublim
Titik didih
Kelarutan dalam air hidrolisis eksotermik
Tekanan uap 1 mmHg @ 385 °C (bentuk stabil)
Bahaya
Klasifikasi EU not listed
NFPA 704
NFPA 704.svg
0
3
3
 
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku
pada temperatur dan tekanan standar (25 °C, 100 kPa)

Sangkalan dan referensi

Fosforus pentoksida adalah suatu senyawa kimia dengan rumus kimia P4O10 (dengan nama umumnya diturunkan dari rumus empirisnya, P2O5). Padatan kristalin putih ini merupakan anhidrida dari asam fosfat. Senyawa ini merupakan pengering dan agen pendehidrasi yang sangat kuat.

Struktur[sunting | sunting sumber]

Fosforus pentoksida mengkristal dalam setidaknya empat bentuk atau polimorf. Yang paling dikenal, bentuk metastabilnya,[1] seperti ditunjukkan pada gambar, terdiri dari molekul P4O10. Gaya van der Waals yang lemah menahan molekul bersama-sama dalam suatu kisi heksagonal (Namun, terlepas dari simetri molekul yang tinggi, kemasan kristal bukanlah kemasan yang dekat[2]). Struktur kurung P4O10 mengingatkan pada adamantane dengan grup titik simetri Td.[3] Senyawa ini terkait erat dengan anhidrida yang sesuai dengan asam fosfat, P4O6. Yang terakhir tidak memiliki gugus okso terminal. Kerapatannya adalah 2.30 g/cm3. Senyawa ini mendidih pada suhu 423 °C dibawah tekanan atmosfer; jika dipanaskan lebih cepat maka dapat menyublim. Bentuk ini bisa dibuat dengan mengembunkan uap fosforus pentoksida dengan cepat, hasilnya merupakan padatan yang sangat higroskopis.[4]

Polimorf lainnya bersifat polimer, namun pada masing-masing atom fosforus terikat secara tetrahedral dengan atom oksigen, yang satu di antaranya membentuk ikatan terminal P=O yang melibatkan sumbangan elektron orbital-p terminal kepada partikel antiikatan fosforus-oksigen tunggal. Bentuk makromolekul dapat dibuat dengan memanaskan senyawa dalam tabung tertutup selama beberapa jam, dan mempertahankan lelehan pada suhu tinggi sebelum mendinginkan lelehan menjadi padatan.[4] Senyawa ortorombik metastabil, cincin bentuk-"O" (kerapatan 2.72 g/cm3, titik leleh 562 °C), adopts a layered structure consisting of interconnected P6O6, Tidak seperti struktur yang diadopsi oleh polisilikat tertentu. Bentuk stabil adalah fase kerapatan yang lebih tinggi, juga berbentuk ortorombik, yang disebut bentuk-0'. Ini terdiri dari kerangka kerja 3 dimensi, densitas 3.5 g/cm3.[1][5] Polimorf yang tersisa adalah kaca atau bentuk amorf; Hal itu bisa dilakukan dengan memadukan yang lain.

Phosphorus-pentoxide-sheet-from-xtal-3D-balls.png
Phosphorus-pentoxide-xtal-3D-balls.png
bagian dari lapisan o′-(P2O5)
susunan lapisan o′-(P2O5)

Preparasi[sunting | sunting sumber]

P4O10 disiapkan dengan membakar unsur fosforus dengan pasokan udara yang cukup:

P4 + 5 O2 → P4O10

Untuk sebagian besar abad ke-20, fosforus pentoksida digunakan untuk menyediakan pasokan asam fosfat murni. Dalam proses termal, fosforus pentoksida yang diperoleh dengan membakar fosforus putih yang dilarutkan dalam asam fosfat encer untuk menghasilkan asam pekat.[6] Perbaikan teknologi penyaringan mengarah pada "proses asam fosfat basah" mengambil alih dari proses termal, meniadakan kebutuhan untuk menghasilkan fosforus putih sebagai material awal.[7] Dehidrasi asam fosfat untuk menghasilkan fosforus pentoksida tidak dimungkinkan karena pada pemanasan asam metafosfat akan mendidih tanpa kehilangan semua airnya.

Aplikasi[sunting | sunting sumber]

Fosforus pentoksida merupakan suatu agen pendehidrasi yang potensial yang ditandai dengan keadaan eksotermik dari hidrolisisnya:

P4O10 + 6 H2O → 4 H3PO4   (–177 kJ)

Namun, kegunaannya untuk pengeringan agak terbatas oleh kecenderungannya untuk membentuk lapisan kental pelindung yang menghambat dehidrasi lebih lanjut dengan bahan yang tidak terpakai. Bentuk granular dari P4O10 digunakan dalam desikator.

Konsisten dengan kekuatan pengeringannya yang besar, P4O10 digunakan dalam sintesis organik untuk dehidrasi. Aplikasi yang paling penting adalah untuk konversi amida primer menjadi nitril:[8]

P4O10 + RC(O)NH2 → P4O9(OH)2 + RCN

Koproduk yang dihasilkan P4O9(OH)2 adalah rumus ideal untuk produk yang tidak terdefinisi yang dihasilkan dari hidrasi P4O10.

Sebagai alternatif, bila dikombinasikan dengan asam karboksilat, hasilnya adalah anhidrida yang sesuai:[9]

P4O10 + RCO2H → P4O9(OH)2 + [RC(O)]2O

"Pereaksi Onodera", suatu larutan P4O10 dalam DMSO, digunakan untuk mengoksidasi alkohol.[10] Reaksi ini mengingatkan pada oksidasi Swern.

Kekuatan pengeringan dari P4O10 cukup kuat untuk mengubah banyak asam mineral menjadi anhidrida mereka. Contoh: HNO3 diubah menjadi N2O5H2SO4 diubah menjadi SO3HClO4 diubah menjadi Cl2O7CF3SO3H diubah menjadi (CF3)2S2O5.

Fosforus oksida terkait[sunting | sunting sumber]

Antara senyawa yang penting secara komersial P4O6 dan P4O10, fosforus oksida dikenal dengan struktur menengah.[11]

Fosforus oksida: P4O6, P4O7, P4O8, P4O9, dan P4O10.

Bahaya[sunting | sunting sumber]

Fosforus pentoksida tidak mudah terbakar. Senyawa ini bereaksi dengan kuat dengan air dan zat yang mengandung air seperti kayu atau kapas, membebaskan banyak panas dan bahkan dapat menyebabkan kebakaran. Senyawa ini bersifat korosif terhadap logam dan sangat mengganggu – senyawa ini dapat menyebabkan luka bakar parah pada mata, kulit, membran mukosa, dan saluran pernapasan bahkan pada konsentrasi serendah 1 mg/m3.[12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Greenwood, Norman N.; Earnshaw, A. (1997), Chemistry of the Elements (edisi ke-2nd), Oxford: Butterworth-Heinemann, ISBN 0-7506-3365-4 
  2. ^ Cruickshank, D.W.J. (1964). "Refinements of Structures Containing Bonds between Si, P, S or Cl and O or N: V. P4O10". Acta Crystallogr. 17 (6): 677–9. doi:10.1107/S0365110X64001669. 
  3. ^ D. E. C. Corbridge "Phosphorus: An Outline of its Chemistry, Biochemistry, and Technology" 5th Edition Elsevier: Amsterdam. ISBN 0-444-89307-5.
  4. ^ a b .Catherine E. Housecroft; Alan G. Sharpe (2008). "Chapter 15: The group 15 elements". Inorganic Chemistry, 3rd Edition. Pearson. hlm. 473. ISBN 978-0-13-175553-6. 
  5. ^ D. Stachel, I. Svoboda and H. Fuess (June 1995). "Phosphorus Pentoxide at 233 K". Acta Crystallogr. C. 51 (6): 1049–1050. doi:10.1107/S0108270194012126. 
  6. ^ Threlfall, Richard E., (1951). The story of 100 years of Phosphorus Making: 1851 - 1951. Oldbury: Albright & Wilson Ltd
  7. ^ Podger, Hugh (2002). Albright & Wilson: The Last 50 Years. Studley: Brewin Books. ISBN 1-85858-223-7
  8. ^ Meier, M. S. "Phosphorus(V) Oxide" in Encyclopedia of Reagents for Organic Synthesis (Ed: L. Paquette) 2004, J. Wiley & Sons, New York. DOI:10.1002/047084289.
  9. ^ Joseph C. Salamone, ed. (1996). Polymeric materials encyclopedia: C, Volume 2. CRC Press. hlm. 1417. ISBN 0-8493-2470-X. 
  10. ^ Tidwell, T. T. "Dimethyl Sulfoxide–Phosphorus Pentoxide" in Encyclopedia of Reagents for Organic Synthesis (Ed: L. Paquette) 2004, J. Wiley & Sons, New York. DOI:10.1002/047084289.
  11. ^ Luer, B.; Jansen, M. "Crystal Structure Refinement of Tetraphosphorus Nonaoxide, P4O9" Zeitschrift fur Kristallographie 1991, volume 197, pages 247-8.
  12. ^ Phosphorus pentoxide MSDS

Pranala luar[sunting | sunting sumber]