Severus Alexander

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Severus Alexander
Patung sedada Severus Alexander
Patung sedada Severus Alexander
26th Emperor of the Roman Empire
Memerintah 11 Maret 222 – 18/19 Maret 235
Pendahulu Elagabalus
Pengganti Maximinus Thrax
Lahir 1 Oktober 208
Arca Caesarea, Syria Phoenicia Province (modern Akkar, Lebanon)
Mangkat 19 Maret 235 (26 tahun)
Moguntiacum, Germania Superior
Pasangan Sallustia Orbiana
Sulpicia Memmia
Nama lengkap
Marcus Julius Gessius Bassianus Alexianus
(from birth to adoption);
Caesar Marcus Aurelius Alexander (from adoption to accession);
Caesar Marcus Aurelius Severus Alexander Augustus
(as emperor)
Ayah Marcus Julius Gessius Marcianus
Ibu Julia Avita Mamaea

Severus Alexander (bahasa Latin: Marcus Aurelius Severus Alexander Augustus[1]; lahir 1 Oktober 208 – meninggal 19 Maret 235 pada umur 26 tahun) adalah Kaisar Romawi dari yang memerintah dari tahun 222 sampai tahun 235 Masehi. Ia adalah kaisar terakhir dari dinasti Severan. Dia menggantikan sepupunya Elagabalus yang mati dibunuh pada tahun 222. Alexander sendiri akhirnya juga mati dibunuh, dan kematiannya menandai permulaan peristiwa masa Krisis Abad Ketiga — yang meliputi hampir lima puluh tahun perang saudara, invasi asing, dan runtuhnya ekonomi moneter.

Alexander adalah pengganti sepupunya, Elagabalus, yang dibunuh pada usia 18 tahun bersama dengan ibunya Julia Soaemias oleh para pengawalnya sendiri, dan sebagai tanda penghinaan, mereka melemparkan jasad kedua orang itu ke dalam Sungai Tiber.[2] Alexander dan sepupunya adalah cucu dari Julia Maesa yang berpengaruh dan berkuasa, yang telah mengatur untuk aklamasi Elagabalus sebagai kaisar oleh Ketiga Galia Legion terkenal. Dikatakan bahwa isu palsu bahwa "Alexander telah mati" memicu pembunuhan Elagabalus dan ibunya[3].

Sebagai kaisar, zaman pemerintahan Alexander damai dan makmur. Namun militer Roma dihadapkan dengan meningkatnya kekuasaan Kekaisaran Sasaniyah. Ia berhasil menahan ancaman Sasaniyah, tetapi ketika berkampanye melawan suku Jerman dari Germania, Alexander berusaha untuk membawa perdamaian dengan melibatkan diplomasi dan penyuapan. Ini membuat banyak orang di legion tidak senang sehingga menimbulkan konspirasi untuk membunuh dan menggantikannya.

Prestasi dalam negeri[sunting | sunting sumber]

Denarius of Severus Alexander.

Di bawah pengaruh ibunya, Alexander berjasa besar memperbaiki moral dan kondisi masyarakat serta meningkatkan martabat kekaisaran. Ia menunjuk para ahli hukum terkemuka seperti Ulpian untuk mengawasi jalannya hukum dan peradilan[4] Ia mempekerjakan para ahli hukum terkemuka untuk mengawasi administrasi peradilan, antara lain ahli hukum terkenal Ulpian.[5]. Para penasihatnya terdiri dari orang-orang seperti senator dan sejarawan Cassius Dio. Ia dikatakan telah memebentuk sebuah dewan yang terdiri dari enam belas senator terpilih[6], meskipun klaim ini lalu dibantah[7]. Ia juga menciptakan dewan kota yang terdiri dari empat belas orang untuk membantu pengawas kota mengelola pemerintahan empat belas distrik di Roma[8]. Kemewahan berlebihan dan pemborosan di istana juga dikurangi[9].

Setelah naik tahta, ia mengurangi kadar kemurnian perak pada mata uang denarius dari 46,5% menjadi 43% -- bobot perak sebenarnya berkurang dari 1,41 gram menjadi 1,30 gram. Namun pada tahun 229, ia kembali membuat perubahan pada denarius, meningkatkan kadar kemurnian perak menjadi 45% dan bobotnya menjadi 1,46 gram. Tahun berikutnya, ia menurunkan rasio logam dasar pada mata uang tersebut dan menambahkan lebih banyak perak sehingga kadar kemurnian perak meningkat lagi menjadi 50,5% dan bobotnya menjadi 1,50 gram[10]. Selama masa pemerintahannya, ia juga menurunkan pajak, mendukung sastra, seni dan ilmu pengetahuan[11], dan untuk kepentingan rakyatnya, membangun lembaga-lembaga pinjaman untuk melayani peminjaman uang dengan tingkat bunga yang terjangkau[12].

Dalam urusan agama, Alexander selalu berpikiran terbuka. Dikatakan bahwa ia berkeinginan mendirikan sebuah kuil untuk Yesus, namun para pendeta pagan membujuk agar dia membatalkan rencana tersebut[13]. Dia merestui pembangunan sinagog di Roma dan menyerahkan gulungan kitab Taurat yang dikenal sebagai "Gulungan Severus" sebagai sumbangan[14].

Dalam masalah hukum, Alexander banyak berjasa memperbaiki hak-hak prajuritnya. Dia mengatur agar tentara bisa menunjuk siapa saja sebagai ahli waris dalam surat wasiat mereka, sedangkan warga sipil memiliki aturan ketat mengenai siapa yang bisa menjadi pewaris atau menerima warisan[15]. Alexander juga membolehkan tentara membebaskan budak mereka dalam surat wasiat mereka[16]. Selain itu, ia melindungi hak-hak prajurit akan properti mereka ketika mereka pergi dalam kampanye militer[17] dan menegaskan kembali bahwa properti prajurit yang diperoleh dalam atau karena dinas militer (castrense peculium) tidak dapat diklaim oleh orang lain, bahkan oleh ayah dari prajurit itu sendiri[18].

Perang Persia[sunting | sunting sumber]

Secara keseluruhan, masa pemerintahan Alexander makmur sampai kenaikan, di timur, dari Sasaniyah[19] di bawah Ardashir I[20]. Dari perang yang diikuti ada berbagai laporan. Menurut Herodian, tentara Romawi mengalami sejumlah kemunduran memalukan dan kekalahan[21], sedangkan menurut Historia Augusta[22] dan laporan Alexander sendiri ke Senat Romawi, ia mendapatkan kemenangan besar. Membuat Antiokhia nya dasar, ia berbaris di kepala pasukannya menuju Ctesiphon[19],tetapi tentara kedua dihancurkan oleh bangsa Persia[23],dan selanjutnya kerugian yang ditanggung oleh orang-orang Romawi mundur di Armenia[24].

Namun demikian, meskipun Sassanids diperiksa sementara saat itu[25], perilaku tentara Romawi menunjukkan kurangnya luar biasa disiplin[5]. Pada tahun 232 ada pemberontakan di legiun Suriah, yang menyatakan kekuasaan kaisar taurinus [26]. Alexander berhasil menekan pemberontakan, dan taurinus tenggelam ketika mencoba melarikan diri melintasi Efrat[27]. Kaisar kembali ke Roma dan merayakan kemenangan pada tahun 233[22].

Perang Germanik[sunting | sunting sumber]

Setelah perang Persia, Alexander kembali ke Antiokhia bersama dengan Origenes, salah satu tokoh terkenal di Gereja Kristen mula-mula. Ibu Alexander, Julia Mammaea, meminta dia untuk menjadi guru Alexander dalam kekristenan. Sementara Alexander sedang dididik dalam ajaran Kristen, bagian utara kerajaan sedang diserbu oleh suku-suku Jermanik dan Sarmatian. Sebuah musuh baru dan mengancam mulai muncul langsung setelah sukses Alexander dalam perang Persia. Pada tahun 234, pasukan barbar menyeberangi sungai Rhine dan Danube di gerombolan itu bahkan menyebabkan kepanikan di gerbang Roma. Para prajurit yang melayani di bawah Alexander, yang sudah kehilangan semangat setelah perang mahal mereka melawan Persia, yang lebih puas dengan kaisar mereka ketika rumah mereka hancur oleh penjajah barbar[28].

Mendengar berita invasi, Kaisar mengambil garis depan dan pergi ke pertempuran melawan penjajah Jerman. Bangsa Romawi disiapkan besar-besaran untuk berperang melawan orang Jermanik, membangun brigade kapal untuk membawa seluruh batalyon di seluruh. Namun, pada titik ini dalam karier Alexander, dia hanya tahu sedikit bagaimana menjadi seorang jenderal. Karena itu, ia berharap satu-satunya ancaman pasukannya mungkin cukup untuk membujuk orang Jermanik untuk menyerah[29]. Severus menegakkan disiplin militer yang ketat di buahnya yang memicu pemberontakan di antara legiun Jerman[30]. Karena menimbulkan kerugian berat terhadap bangsa Persia, dan atas saran ibunya, Alexander berusaha untuk membujuk suku-suku Germanik, sehingga untuk memberi waktu.

Keputusan ini yang mengakibatkan legiun memandang rendah Alexander. Mereka menganggapnya tidak terhormat dan takut, sehingga ia tidak layak untuk menjadi Kaisar. Dalam keadaan ini tentara dengan cepat mencari pengganti Alexander. Gayus Iulius Verus Maximinus adalah pilihan terbaik berikutnya. Dia adalah seorang prajurit dari Thrace yang memiliki reputasi bagus dan bekerja keras untuk meningkatkan statusnya militernya[30]. Ia juga seorang pria dengan kekuatan pribadi yang unggul, dari latar belakang petani akhirnya menjadi salah satu yang dipilih untuk takhta[31]. Dengan mengelu-elukan Thracian tibalah akhir Dinasti Severan, di mana dalam pasukannya sendiri tumbuh dengan permusuhan dan berbalik melawan dia, sehingga memuluskan jalan untuk pembunuhan.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Ibunya tiba dan meyakinkannya bahwa untuk menghindari kekerasan, mencoba menyuap tentara Jerman untuk menyerah. Tentu saja ini lebih masuk akal tindakan[32]. Menurut sejarawan, itu taktik ini dikombinasikan dengan pembangkangan dari anak buahnya sendiri yang menghancurkan reputasinya dan popularitas, sehingga menimbulkan pemberontakan tentara Alexander, di mana Severus menjadi korban pedang anak buahnya sendiri[33]. Hal ini menyusul pencalonan Maximinus sebagai kaisar. Alexander dibunuh pada tanggal 19 Maret 235 bersama dengan ibunya, dalam pemberontakan dari Legio XXII Primigenia di Moguntiacum (Mainz) dalam suatu pertemuan dengan jenderalnya[34]. Pembunuhan ini menjamin kenaikan tahta Maximinus[4].

Dokumen Lampridius mencatat dua teori yang menguraikan pembunuhan Severus Alexander. Pertama mengklaim bahwa ketidakpuasan terhadap Mammaea adalah motif utama di balik pembunuhan tersebut. Namun, Lampridius membuat jelas bahwa ia lebih mendukung teori alternatif mana Alexander dibunuh di Sicilia, yang terletak di Inggris. Dalam sebuah tenda terbuka setelah makan siang, Alexander konsultasi dengan pasukan pemberontaknya. Mereka membandingkan dia untuk Elagabalus, seorang Kaisar memecah belah dan tidak populer yang sendiri pembunuhan membuka jalan bagi pemerintahan Alexander. Seorang hamba Jerman memasuki tenda dan memulai panggilan untuk pembunuhan Kaisar, di mana banyak dari pasukan bergabung untuk menyerang. Para pengawal Alexander mencoba berperang melawan pasukan pemberontak tetapi tidak bisa menahan kekuatan gabungan para pembunuh Kaisar. Dalam beberapa menit, Alexander meninggal[33]. Setelah kematian Alexander, kebijakan ekonominya benar-benar dibuang dan mata uang Romawi mengalami devaluasi. Hal ini menandai awal dari Krisis Abad Ketiga, periode waktu di mana kekaisaran Romawi mendekati kehancuran berat.[31]

Epilog[sunting | sunting sumber]

Alexander adalah penguasa terakhir dari para kaisar Suriah dan kaisar pertama yang digulingkan oleh ketidakpuasan militer dalam skala luas[35]. Kematiannya menandai berakhirnya Dinasti Severan dan awal periode kacau dikenal sebagai Krisis Abad Ketiga yang membawa kekaisaran mendekati keruntuhan[5].

Kematian Alexander di tangan pasukannya juga dapat dilihat sebagai perwujudan peran baru untuk Kaisar Romawi. Meskipun mereka belum diharapkan untuk secara pribadi melawan dalam pertempuran selama Alexander, kaisar semakin diharapkan untuk menampilkan kompetensi umum di muka umum[36]. Keputusan Militer, yang diambil Alexander atas nasihat ibunya untuk tidak terlibat dalam pertempuran, merupakan metode tidak terhormat untuk berurusan dengan ancaman Jerman, dan kegagalan relatif kampanye militer melawan Persia semua dianggap sangat tidak dapat diterima oleh para prajuritnya.[36] Sesungguhnya, Maximinus mampu menggulingkan Alexander dengan cara "mengagungkan keunggulan militer sendiri untuk dibedakan dengan pengecut yang lemah[36]." Namun dengan penyalahgunaan kekuatan untuk melengserkan kaisar mereka, para legiun membuka jalan bagi kekacauan dan ketidakstabilan yang meluas selama setengah abad.

Pemerintahan Alexander juga ditandai dengan kerusakan yang signifikan dari disiplin militer[37]. Pada tahun 223, penjaga Praetorian membunuh prefek mereka, Ulpian[37], dan melakukannya di hadapan Alexander meskipun kaisar sudah memohon untuk tidak dilakukan.[5] Kaisar kemudian berjuang pertempuran tiga hari terhadap rakyat Roma, dan pertempuran ini berakhir setelah beberapa bagian kota yang ditetapkan semangat[38]. Dio juga memberikan rekening yang sangat kritis disiplin militer selama ini, mengatakan bahwa mereka lebih suka hanya menyerah kepada musuh[38] . Alasan yang berbeda diberikan untuk rincian ini disiplin militer: Campbell menunjuk ke

"... Penurunan Pamor Dinasti Severan, sifat lemah Alexander sendiri, yang tampaknya tidak ada tentara dan harus benar-benar didominasi oleh saran Ibunya, dan kurangnya keberhasilan militer yang nyata pada suatu waktu di mana kekaisaran datang di bawah tekanan. "[38]

Herodian, di sisi lain, yakin bahwa "Kikir kaisar (sebagian hasil dari keserakahan ibunya) dan kelambatan untuk melimpahkan donasi " berperan dalam jatuhnya disiplin militer di bawah Alexander[38].

Menurut Canduci, Alexander dikenang sebagai seorang kaisar yang "berpikiran tenang, bermaksud baik, dan teliti," tetapi kesalahan fatalnya terletak pada dominasi oleh ibu dan neneknya[5]. Tidak hanya ini melemahkan kekuasaannya, tetapi pengaruh ibunya adalah penyebab tindakan paling populer Alexander (meyakinkan dia untuk tidak ambil bagian dalam pertempuran dan mencoba untuk menyuap tentara Jermanik untuk menyerah).

Meskipun kaisar dan pemerintahannya yang dinyatakan terkutuk oleh Senat pada berita kematiannya dan kenaikan dari kaisar baru di tempatnya, Alexander didewakan setelah kematian Maximinus pada tahun 238.[39]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Severus Alexander menjadi kaisar saat ia berusia 13 tahun, membuatnya menjadi Kaisar termuda dalam sejarah Roma sampai naiknya Gordian III. Neneknya percaya bahwa ia memiliki lebih banyak potensi untuk memerintah dari cucunya yang lain, semakin tidak populer kaisar kemudian Elagabalus[40]. Dengan demikian, untuk mempertahankan posisinya sendiri, dia punya Elagabalus mengadopsi Alexander muda dan kemudian mengatur untuk pembunuhannya, mengamankan tahta untuk Alexander[41]. Tentara Romawi memuji kaisar Alexander pada tanggal 13 Maret 222, segera menanamkan dia dengan jabatan Augustus, pater Patriae, dan pontifex maximus. Sepanjang hidupnya, Alexander sangat bergantung pada bimbingan dari neneknya, Maesa, dan ibunya, Mamaea. Nenek Alexander meninggal di 223, meninggalkan ibunya sebagai satu-satunya pengaruh terhadap tindakan Alexander. Sebagai anak muda, belum dewasa, dan kurang berpengalaman berumur 13 tahun, Alexander tahu sedikit tentang pemerintah dan peran memerintah sebuah kekaisaran. Karena itu, sepanjang seluruh pemerintahannya ia hanya sebuah boneka dengan nasihat ibunya dan sepenuhnya di bawah yurisdiksinya, prospek yang tidak populer di kalangan tentara[42].

Alexander menikah tiga kali. Istrinya yang paling terkenal adalah Sallustia Orbiana, Augusta, yang dinikahinya pada 225. Sallustia Orbiana berusia 16 tahun ketika menikah dengan Severus Alexander, sebagai hasil dari perjodohan oleh ibu Alexander, Julia Mamaea. Namun, segera setelah Orbiana menerima gelar Augusta, Mamaea menjadi semakin cemburu dan benci istri Alexander karena keinginan berlebihannya dengan segala jabatan perempuan agung.[4] Dia dipaksa bercerai dan mengasingkan istrinya pada tahun 227, setelah ayah istrinya, Seius Sallustius, dieksekusi setelah dituduh mencoba untuk membunuh kaisar[27]. Istri lainnya adalah Sulpicia Memmia, anggota dari salah satu keluarga ningrat paling kuno di Roma. Ayahnya adalah seorang pria dari peringkat konsuler; Nama kakeknya adalah Catulus[43]. Identitas istri ketiga Alexander tidak diketahui. Alexander adalah ayah tanpa anak dengan tiga istri.

Mengenai masalah agama, Alexander berdoa setiap pagi di kapel pribadinya, dan memiliki motto, "Lakukan kepada orang lain seperti yang telah mereka lakukan kepadamu" yang tertulis di istananya dan pada berbagai bangunan umum. Dia sangat toleran terhadap tidak hanya orang Kristen, tetapi juga orang-orang Yahudi, sambil meneruskan semua hak istimewa terhadap orang Yahudi pada masa pemerintahannya[44]. Alexander juga memasukkan gambaran tentang Abraham dan Yesus dalam oratorinya, bersama dengan dewa-dewa Romawi lain dan tokoh-tokoh klasik[45].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ In Classical Latin, Alexander's name would be inscribed as MARCVS AVRELIVS SEVERVS ALEXANDER AVGVSTVS.
  2. ^ Dio, 60:20:2
  3. ^ Herodian, 5:8:5
  4. ^ a b c Benario, Alexander Severus
  5. ^ a b c d e Canduci, hal. 61
  6. ^ Southern, hal. 60
  7. ^ dari bagian Strategi Administrasi Kekaisaran Severus Alexander dan para penasihatnya, ditulis oleh Lukas de Blois dalam buku Herrschaftsstrukturen und Herrschaftspraxis.
  8. ^ Historia Augusta, Life of Severus Alexander, 33:1
  9. ^ Historia Augusta, Life of Severus Alexander, 15:1
  10. ^ Tulane University "Roman Currency of the Principate"
  11. ^ Historia Augusta, Life of Severus Alexander, 21:6
  12. ^ Historia Augusta, Life of Severus Alexander, 21:2
  13. ^ Historia Augusta, Life of Severus Alexander, 43:6–7
  14. ^ 1901–1906 Jewish Encyclopedia article "Alexander Severus"
  15. ^ Campbell, hal. 221
  16. ^ Campbell, hal. 224
  17. ^ Campbell, hal. 239
  18. ^ Campbell, hal. 234
  19. ^ a b Southern, hal. 61
  20. ^ "Severus Alexander." Encyclopaedia Britannica. Encyclopaedia Britannica Online Academic Edition. Encyclopædia Britannica Inc., 2014. Web. 02 May. 2014. [1].
  21. ^ Herodian, 6:5–6:6
  22. ^ a b Southern, hal. 62
  23. ^ Herodian, 6:5:10
  24. ^ Herodian, 6:6:3
  25. ^ Southern, pg. 62
  26. ^ Victor, 24:2
  27. ^ a b Canduci, hal. 59
  28. ^ Campbell, 54
  29. ^ "Alexander Severus". Capitoline Museums. 
  30. ^ a b Library of World History: Containing a Record of the Human Race from the Earliest Historical Period to the Present Time; Embracing a General Survey of the Progress of Mankind in National and Social Life, Civil Government, Religion, Literature, Science and Art, Volume 3. New York Public Library: Western Press Association. p. 1442. 
  31. ^ a b "Severus Alexander (222–235 AD): The Calm before the Storm" (PDF). The Saylor Foundation. 
  32. ^ Canduci, hal.61
  33. ^ a b Valentine Nind Hopkins, Sir Richard. The Life of Alexander Severus. Princeton University: The University Press. p. 240. 
  34. ^ Southern, hal. 63
  35. ^ Campbell, hal. 55
  36. ^ a b c Campbell, hal. 69
  37. ^ a b Campbell, hal. 196
  38. ^ a b c d Campbell, hal. 197
  39. ^ "Severus Alexander." Encyclopaedia Britannica. Encyclopaedia Britannica Online Academic Edition. Encyclopædia Britannica Inc., 2014. Web. 02 May. 2014 [2].
  40. ^ Canduci, hal. 60
  41. ^ Wells, hal. 266
  42. ^ Canduci, hal. 60-61
  43. ^ Historia Augusta, Life of Severus Alexander, 20:3
  44. ^ "Alexander Severus". Jewish Encyclopedia. 
  45. ^ "Alexander Severus". Catholic Encyclopedia. 

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Attribusi

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikimedia Commons Media yang berkaitan dengan Severus Alexander di Wikimedia Commons