Noktah Merah Perkawinan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Noktah Merah Perkawinan
Noktah Merah Perkawinan All Season.jpeg
Poster resmi Noktah Merah Perkawinan Season 1-3
PembuatRapi Films
SutradaraBuce Malawau
PemeranCok Simbara
Ayu Azhari
Perdana Batangtaris
Niken Ayu
Berliana Febrianti
Kiki Fatmala
Hengky Tornando
Mien Brodjo
Mang Udel
Teddy Syah
Mang Diman
Penggubah lagu temaAreng Widodo
Lagu pembuka"Noktah Merah Perkawinan"
Penata musikAreng Widodo
Negara asalIndonesia
Bahasa asliIndonesia
Jmlh. musim3
Jmlh. episode77
Produksi
ProduserGope T. Samtani
Lokasi produksiJakarta
Durasi60 menit
Rilis
Jaringan asliIndosiar
Format gambar4:3 SDTV
Format audioStereo
Penampilan perdanaSenin, 27 Mei 1996
Tanggal tayang asliSenin, 27 Mei 1996 –
Rabu, 30 Desember 1998
Kronologi
Dilanjutkan olehAku Tak Berdosa
Pranala luar
Situs web

Noktah Merah Perkawinan merupakan sebuah sinetron yang ditayangkan di Indosiar pada tahun 1996 sampai 1998. Pemain utama di sinetron ini ialah Cok Simbara, Ayu Azhari, Perdana Batangtaris, Niken Ayu, Teddy Syach dan masih banyak lagi. Jumlah episodenya ialah 77. Sinetron ini ditayangkan oleh Indosiar.

Sinetron ini diproduksi oleh Rapi Films.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Season 1[sunting | sunting sumber]

Rumah tangga Priambodo (Cok Simbara) dan Ambarwati (Ayu Azhari) guncang akibat campur tangan orang luar. Terutama Pupung (Teddy Syah) dan Ny. Sugondo, adik dan ibu Ambar yang suka merongrong keuangan keluarga mereka. Sebetulnya tidak masalah, seandainya perusahaan Priambodo tidak mengalami kemunduran.

Kesulitan keuangan membuat Ambar memutuskan bekerja lagi jadi model, profesi yang ditinggalkannya setelah menikah. Keputusan itu ditentang oleh suaminya dengan alasan anak-anak mereka, Bagas (Perdana Batangtaris) dan Ayu (Niken Ayu). Konflik antara Priambodo dan Ambar tidak akan meruncing kalau saja ibu-ibu mereka tidak ikut campur. Sayang, kedua ibu terlalu terlibat, sehingga perkawinan Priambodo dan Ambar kandas.

Priambodo kemudian menikah lagi dengan Yulinar (Berliana Febrianti). Namun Priambodo dan Ambar masih saling mencintai. Mereka berpisah karena situasi, bukan lantaran tak cinta lagi. Priambodo, Ambar, dan Yulinar, karakter dengan kekhasan masing-masing. Ambar digambarkan sebagai perempuan tegas dan tak mau mengalah. Priambodo pria yang tidak tegas. Sifat itulah yang menjadi biang keladi konflik sinetron ini. Sedang Yulinar tipe perempuan yang nrimo tetapi dalam hati tak bisa menerima suaminya masih cinta pada mantan istrinya.

Kandungan Yulinar semakin besar, sementara itu Ayu masih bersalah dengan hilangnya Ambarwati. Priambodo dan Yulinar merayakan ulang tahun Ayu. Selain Ayu, Ny. Sugondo juga kehilangan Ambarwati. Sukarni dan Pupung kecewa mendengar ucapan Ny. Sugondo yang mengatakan anak Sukarni adalah anak haram. Dan terkadang ibunya masih menyalahkan Bagas dan Ayu. Kembali Bagas dan Ayu kecewa dengan ayah mereka. Terjadi kecelakaan yang menimpa Ayu hingga terkena amnesia, Siska mulai mendekati Priambodo. Sedangkan Pupung berkeras ingin bertemu ayah Cindy. Bagas dan teman-temannya melihat sebuah pembunuhan yang membuat mereka ketakutan. Siska mendesak untuk merawat Ayu hingga sadar walau Herman sudah mencegahnya. Siska kecewa mengetahui Herman membohonginya untukmemeriksa kesehatan dirinya. Pupung dikejutkan dengan perusahaannya yang mulai bangkrut. Yulinar terkejut mengetahui kondisi bayi kembarnya yang kritis, sedangkan Priambodo tidak mau menjelaskan padanya. Edwin bekas pacar Siska datang dalam kehidupan rumah tangga Siska dan Herman. Siska mulai menyelidiki jati diri Ayu dan meyakini kalau Ayu adalah anak kandungnya. Konflik keluarga Herman, Priambodo dan Pupung? Apakah mereka dapat mengatasi permasalahan keluarga mereka?

Season 2[sunting | sunting sumber]

Kandungan Yulinar semakin besar, sementara itu Ayu masih bersalah dengan hilangnya Ambarwati. Priambodo dan Yulinar merayakan ulang tahun Ayu. Selain Ayu, Ny. Sugondo juga kehilangan Ambarwati. Sukarni dan Pupung kecewa mendengar ucapan Ny. Sugondo yang mengatakan anak Sukarni adalah anak haram. Dan terkadang ibunya masih menyalahkan Bagas dan Ayu. Kembali Bagas dan Ayu kecewa dengan ayah mereka. Terjadi kecelakaan yang menimpa Ayu hingga terkena amnesia, Siska mulai mendekati Priambodo. Sedangkan Pupung berkeras ingin bertemu ayah Cindy. Bagas dan teman-temannya melihat sebuah pembunuhan yang membuat mereka ketakutan. Siska mendesak untuk merawat Ayu hingga sadar walau Herman sudah mencegahnya. Siska kecewa mengetahui Herman membohonginya untukmemeriksa kesehatan dirinya. Pupung dikejutkan dengan perusahaannya yang mulai bangkrut. Yulinar terkejut mengetahui kondisi bayi kembarnya yang kritis, sedangkan Priambodo tidak mau menjelaskan padanya. Edwin bekas pacar Siska datang dalam kehidupan rumah tangga Siska dan Herman. Siska mulai menyelidiki jati diri Ayu dan meyakini kalau Ayu adalah anak kandungnya. Konflik keluarga Herman, Priambodo dan Pupung? Apakah mereka dapat mengatasi permasalahan keluarga mereka?

Season 3[sunting | sunting sumber]

Sesaat setelah meninggalnya YULINAR, AMBARWATI histeris. Ia berlarian sepanjang lorong rumah sakit, ambruk di kaki dokter yang ditemuinya dan memohon-mohon supaya Yulinar dihidupkan. PRIAMBODO meredakan perasaan Ambarwati. Ambarwati hanya bisa menangis terisak-isak dalam pelukan Priambodo.

Peristiwa kebakaran yang menyebabkan tewasnya Yulinar menimbulkan goncangan kejiwaan yang mendalam bagi Ambarwati. Selera makannya hilang, tugas-tugas perusahaannya terlantar. Mbok Darmi yang telah kehilangan anaknya, memutuskan ikut Ambarwati. Mbok Darmi berusaha membujuk Ambarwati, maupun Priambodo agar keadaan kembali normal seperti semula.

AYU menyuruh Pak Sakir memotong foto perkawinan Priambodo dan Yulinar menjadi dua bagian sehingga terpisah, dan memajang foto Yulinar di ruang tengah. Peristiwa kebakaran menumbuhkan satu pertanyaan besar pada diri Ayu: kenapa justru Yulinar yang menyelamatkan jiwanya dan bukannya Ambarwati? Ambarwati tak mampu menjawab ketika Ayu mengajukan pertanyaan tersebut padanya. Ayu merasa Ambarwati tidak menyayanginya.

Berlangsung upacara penguburan Yulinar. Keadaan Ambarwati kian terpojok saat NY. IBRAHIM mempersalahkan dirinya, beranggapan bahwa Ambarwati yang telah menyebabkan kematian Yulinar. Mbok Darmi yang telah merelakan kepergian Yulinar berbeda pandangan dengan Ny. Ibrahim. Bagi mbok Darmi yang terpenting sekarang adalah menyelamatkan kehidupan Ambarwati yang terpuruk. Namun Ny. Ibrahim mengatakan mbok Darmi bisa bilang begitu karena tidak tahu bagaimana merawat dan membesarkan seorang anak. Ini mengakibatkan satu pukulan tersendiri bagi mbok Darmi.

Ambarwati tampak meratapi kuburan Yulinar, sementara Priambodo juga tenggelam dalam kedukaan yang mendalam. Sementara Ayu mulai menjauh dari Ambarwati. Ini membuat Ambarwati semakin terluka. Beberapa hari ini ia tidak menyentuh makanan, tidak masuk kantor, daya hidupnya seakan padam. Mbok Darmi yang jatuh iba melihat kondisi Ambarwati berusaha membujuk Priambodo. Namun Priambodo rupanya sudah tidak mau lagi memperdulikan Ambarwati. Kondisi Ambarwati semakin lemah dan ditambah penderitaan batin yang makin memperburuk keadaannya, membuat Ambarwati jatuh sakit.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]