Kitab Bilangan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kitab Bilangan (disingkat Bilangan; akronim Bil.) merupakan kitab keempat dan bagian dari kelompok kitab Taurat (atau Pentateukh) pada Perjanjian Lama Alkitab Kristen dan Tanakh (atau Alkitab Ibrani). Dalam bahasa Ibrani, kitab ini disebut Bemidbar (bahasa Ibrani: בְּמִדְבַּר‎).

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama "Bilangan" merupakan terjemahan dari nama kitab ini dalam versi Vulgata Latin, "Numeri" (har. "angka, bilangan, jumlah, kuantitas"), yang berasal dari nama kitab dalam versi Septuaginta Yunani, "Arithmoi" (Ἀριθμοί translit. Arithmoí har. "angka, bilangan, nomor, urutan, jumlah, kuantitas, perhitungan, aritmetika"). Nama ini merujuk pada peristiwa sensus atas suku-suku Israel yang disebutkan pada Bilangan 1:1-54 dan 26:1-65. Dalam bahasa Inggris kitab ini disebut Numbers.

Nama "Bemidbar" dalam bahasa Ibrani secara harfiah berarti "di padang gurun". Nama tersebut diambil dari kata dalam kitab ini, yaitu kata pada Bilangan 1:1 yang tertulis sebagai berikut.

וַיְדַבֵּר יְהוָה אֶל-מֹשֶׁה בְּמִדְבַּר סִינַי, בְּאֹהֶל מוֹעֵד: בְּאֶחָד לַחֹדֶשׁ הַשֵּׁנִי בַּשָּׁנָה הַשֵּׁנִית, לְצֵאתָם מֵאֶרֶץ מִצְרַיִם—לֵאמֹר. (Teks Ibrani)
waidabber Yahweh el-mosyeh bêmidbar sinai, bê'ohel mou'ed: bê'ehad lahodesy hassyeni bassyanah hassyenith, lêtsetham me'erets mitsrayim—lemor.

"TUHAN berfirman kepada Musa di padang gurun Sinai, dalam Kemah Pertemuan, pada tanggal satu bulan yang kedua dalam tahun yang kedua sesudah mereka keluar dari tanah Mesir:" (TB)

— Bilangan 1:1

Isi[sunting | sunting sumber]

Kitab Bilangan menceritakan kumpulan cerita atas peristiwa-peristiwa yang dialami oleh bangsa Yahudi selama pengembaraan mereka di padang gurun selama 38 tahun dalam perjalanan mereka ke tanah Kanaan.[1][2]

Dalam kitab ini, bagian yang paling terkenal adalah ketika TUHAN menghukum bangsa Israel sehingga setiap orang Israel yang berumur di atas 20 tahun tidak bisa masuk ke tanah Kanaan dan akan mati di padang gurun, dan mereka akan tetap mengembara di padang gurun selama 40 tahun hingga seluruh generasi muda menggantikan seluruh generasi tua, kecuali Yosua bin Nun dan Kaleb bin Yefune; karena bangsa tersebut memberontak dan terus bersungut-sungut kepada-Nya.[3][4] Selain itu, disebutkan juga nasib Musa dan Harun yang tidak bisa masuk ke tanah perjanjian karena ketidaktaatan mereka terhadap perintah-Nya.[5][4]

Bagian yang juga terkenal dari kitab ini adalah mengenai sensus terhadap seluruh suku Israel. Sensus penduduk ini tercatat dilakukan dua kali. Sensus ini hanya mencatat pria Israel berumur 20 tahun ke atas yang mampu berperang, yang berarti para wanita, anak-anak, dan manula jika dihitung dapat membuat jumlahnya dua kali lebih banyak. Sensus pertama dicatat pada pasal pertama, yaitu tahun ke-2 setelah bangsa Israel keluar dari Mesir.

Kemudian, sensus kedua (pasal 26) yang dilakukan sebelum bangsa Israel memasuki tanah Kanaan mencatat jumlah bangsa Israel, setelah tulah yang menyebabkan sekitar 24 ribu orang mati, sebagaimana dicatat di pasal 25.

Perikop[sunting | sunting sumber]

Judul perikop dalam Kitab Bilangan menurut versi Terjemahan Baru oleh LAI adalah sebagai berikut.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada perjanjian lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ Bilangan 14:1-36
  4. ^ a b Bilangan 26:64-65
  5. ^ Bilangan 20:12

Lihat pula[sunting | sunting sumber]