Nazir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Nazir, dalam Alkitab Ibrani, adalah seseorang yang secara sukarela bernazar atau mengambil sumpah dijelaskan dalam Bilangan 6:1–21. "Nazir" berasal dari kata Ibrani נזיר nazir yang berarti "ditahbiskan" atau "terpisah".[1] Berdasarkan sumpah ini seorang nazir harus:

  • Menjauhkan diri dari anggur, cuka anggur, buah anggur, buah anggur kering, minuman keras yang memabukkan,[2] cuka yang terbuat dari zat-zat tersebut,[3] dan makan atau minum zat yang mengandung zat anggur.[4]
  • Menahan diri dari memotong rambut di kepala, tetapi mengizinkan orang menumbuhkan rambut.[5]
  • Tidak menjadi ritual yang tidak murni dengan menyentuh mayat atau kuburan, bahkan anggota keluarganya sendiri.[6]

Setelah mengikuti persyaratan untuk ditunjuk interval (yang akan ditentukan pada individu sumpah), orang akan membenamkan dalam mikveh dan membuat tiga persembahan: anak domba sebagai korban bakaran (olah), ewe sebagai korban penghapus dosa (hatat), dan seekor domba jantan sebagai korban keselamatan (shelamim), selain ke keranjang roti yang tidak beragi, korban sajian dan persembahan minuman, yang disertai damai. Mereka juga akan mencukur kepala mereka di halaman luar dari Kuil Yerusalem dan kemudian menempatkan rambut di api yang sama sebagai korban perdamaian. (Bilangan 6:18)

Para nazir digambarkan sebagai "yang kudus kepada YHWH" (Bilangan 6:8), namun pada saat yang sama harus membawa korban penghapus dosa. Hal ini telah menyebabkan pendekatan yang berbeda untuk nazir dalam Talmud, dan kemudian berwenang, dengan melihat nazir sebagai pilihan, dan lain-lain melihat dia sebagai orang berdosa.

Hukum nazir[sunting | sunting sumber]

Halakha (hukum Yahudi) memiliki tradisi yang kaya tentang hukum nazir. Hukum-hukum ini pertama kali tercatat dalam Mishnah dan Talmud dalam traktat Nazir. Mereka kemudian dikodifikasikan oleh Maimonides di Mishneh Torah Hafla manusia, Nazir.

Hukum umum[sunting | sunting sumber]

Sebagai sumpah[sunting | sunting sumber]

Semua hukum sumpah yang pada umumnya berlaku juga untuk sumpah nazir. Seperti janji lain, seorang ayah memiliki kemampuan untuk membatalkan sumpah nazir anaknya yang masih muda, dan seorang suami memiliki kemampuan untuk membatalkan sumpah istrinya, ketika mereka pertama kali mendengar tentang hal itu (Bilangan 30).[7] Demikian juga semua hukum yang berkaitan dengan maksud dan syarat sumpah berlaku juga untuk sumpah nazir.

Jenis[sunting | sunting sumber]

Secara umum ada tiga jenis nazir:

  • nazir untuk sementara waktu yang ditetapkan
  • nazir permanen
  • nazir seperti Simson

Setiap jenis nazir ini memiliki hukum yang sedikit berbeda. Misalnya, nazir permanen diperbolehkan untuk memotong rambut setahun sekali jika rambut itu mengganggu. Nazir seperti Simson sangat mirip dengan nazir permanen, sehingga dianggap hanya ada dua, bukan tiga, jenis nazir, karena "nazir seperti-Simson" dianggap sama dengan "nazir permanen". Penggolongan nazir ini tidak memiliki sumber di dalam Alkitab, tetapi dikenal melalui tradisi.[8]

Seseorang dapat menjadi seorang nazir apakah ada Bait suci di Yerusalem atau tidak. Namun, dengan tiadanya Bait Suci tidak ada cara untuk membawa persembahan yang mengakhiri sumpah nazir. Jadi orang itu secara de facto menjadi nazir permanen.[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • See: Chepey, S. Nazirites in Late Second Temple Judaism: A Survey of Ancient Jewish Writings, the New Testament, Archaeological Evidence, and other Writings from Late Antiquity. AJEC 60. Leiden: Brill Academic Publishers, 2005.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Juga dapat diartikan "dimahkotai", lihat komentari alkitabiah Abraham ibn Ezra
  2. ^ The New JPS translation is: "wine and any other intoxicant". Classical Rabbinical interpretation permits non-grape alcohols.
  3. ^ Bilangan 6:3
  4. ^ Bilangan 6:3-4
  5. ^ Bilangan 6:5
  6. ^ Bilangan 6:6-7
  7. ^ Mishneh Torah Hafla'ah, Nazir 2:16
  8. ^ Mishneh Torah 3:13
  9. ^ Mishneh Torah 2:20–23

Pranala luar[sunting | sunting sumber]