Kitab Makabe yang Pertama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kitab Makabe yang Pertama (disingkat 1 Makabe; akronim 1Mak.) merupakan salah satu kitab yang termasuk dalam kelompok kitab-kitab sejarah dan menjadi bagian dari golongan Deuterokanonika pada Perjanjian Lama bagi kanon Kitab Suci Katolik. Kitab ini juga menjadi salah satu kitab pada Septuaginta dan pada Perjanjian Lama dalam Alkitab Ortodoks (kecuali kanon Alkitab Tewahedo Ortodoks). Kitab ini tidak dianggap kanonik oleh Alkitab Ibrani (Tanakh) dan dianggap sebagai apokrifa dalam kanon Alkitab Protestan.

Kitab ini terutama menceritakan tentang hubungan antara orang-orang Yahudi dengan Kekaisaran Seleukia pada abad ke-2 SM. Dalam Yudaisme zaman modern, kitab ini sering kali dianggap sebagai sebuah catatan kisah yang menarik secara historis tetapi tidak memiliki status religius secara resmi.

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama "Makabe" diserap dari nama dalam Latin: Maccabaeus (har. "Makabe"), yang diserap dari bahasa Yunani Kuno: Μακκαβαῖος (Makkabaîos, har. "Makabe"), yang pada gilirannya diserap dari Ibrani: מַכַּבִּי (makkabi). Asal kata tersebut tidaklah jelas, tetapi beberapa pakar menduga bahwa kata ini berasal dari kata usang dalam bahasa Ibrani atau Aram, makkaba atau maqqəḇa, yang berarti "palu martil" atau "palu godam",[1] yang merujuk pada keganasan Yudas di medan perang.

Tradisi lisan Yahudi menjelaskan bahwa kata tersebut kemungkinan merupakan akronim dari frasa pada Keluaran 15:11, yang berbunyi:

מִי־כָמֹכָה בָּאֵלִם יְהוָה, מִי כָּמֹכָה נֶאְדָּר בַּקֹּדֶשׁ; נוֹרָא תְהִלֹּת, עֹשֵׂה פֶלֶא. (Teks Ibrani)
mi-khamokhah ba-elim YHWH, mi khamokhah nedar baqqodesy; nora tehillot, oseh fele.

Siapakah yang seperti Engkau, di antara para allah, ya TUHAN; siapakah seperti Engkau, mulia karena kekudusan-Mu, menakutkan karena perbuatan-Mu yang masyhur, Engkau pembuat keajaiban? (TB)

— Keluaran 15:11

atau akronim dari frasa מַתִּתְיָהוּ הַכֹּהֵן בֶּן יוֹחָנָן (mattityahu hak-kohen ben yokhanan) yang secara harfiah berarti "Imam Matatias bin Yohanes".

Nama "Makabe" sebenarnya merupakan julukan pribadi (bukan marga) untuk tokoh Yudas, putra ketiga dari imam Matatias dan pemimpin pertama gerakan pemberontakan Makabe. Namun pada perkembangannya, nama ini kemudian dikenakan pula kepada saudara-saudara Yudas yang menggantikannya sebagai pemimpin (Yonatan Apfus dan Simon Tasi) pada pemberontakan tersebut.

Isi[sunting | sunting sumber]

Kitab ini menceritakan tentang Yudea pada ketika Kekaisaran Seleukia berdiri. Pada masa itu, orang-orang Yahudi sedang berusaha untuk melawan kekaisaran tersebut beserta pengaruh kebudayaan Yunani yang dibawanya yang mengaburkan kebudayaan Yahudi itu sendiri. Kitab ini terutama menceritakan tentang tokoh-tokoh pemimpin orang-orang Yahudi pada saat itu, yaitu Matatias, Yudas Makabe, Yonatan Apfus, dan Simon Tasi. Mereka semua merupakan pemimpin-pemimpin awal dari Dinasti Hashmonayim.

Buku ini memuat tujuh bagian puisi yang meniru gaya puisi Ibrani klasik: empat ratapan (1 Makabe 1:25-28, 36-40; 2:8-13; 3:45), dan tiga nyanyian pujian tentang "leluhur kita" (1 Makabe 2:51-64), tentang Yudas (1 Makabe 3:3-9), dan Simon (1 Makabe 14:4-15).

Pembagian[sunting | sunting sumber]

Kitab Makabe yang Pertama dibagi atas:

  1. Pengantar: Helenisme di Asia Kecil (1 Makabe 1:1–9)
  2. Pemberontakan Makabe (1 Makabe 1:10 – 2:70)
  3. Kepemimpinan Yudas Makabe (1 Makabe 3:1 – 9:22)
  4. Kepemimpinan Yonatan (1 Makabe 9:23 – 12:54)
  5. Simon, Imam Agung dan Pemimpin Bangsa (1 Makabe 13:1 – 16:24)

Sumber[sunting | sunting sumber]

Kitab Makabe yang Pertama ditulis sekitar tahun 100 SM dalam bahasa Ibrani, tetapi teks aslinya telah hilang. Yang tertinggal adalah terjemahan dari masa yang cukup awal dalam bahasa Yunani, yang penuh dengan ungkapan dalam bahasa Ibrani.

Kepengarangan[sunting | sunting sumber]

Pengarang kitab ini diduga seorang Yahudi Palestina, tetapi tidak diketahui namanya. Ia mengenal baik tradisi dan kitab-kitab suci umatnya dan mempunyai cukup banyak informasi yang dapat diandalkan tentang sejarah bangsanya yang belakangan (dari tahun 175 hingga 134 SM). Si penulis mungkin cukup berperanan dalam sejarah bangsanya itu pada masa mudanya. Ia menulis kitab ini untuk mencatat penyelamatan Israel oleh tangan Allah melalui keluarga Matatias (1 Makabe 5:62) - khususnya melalui ketiga anaknya, Yudas, Yonatan, dan Simon, serta cucunya, Yohanes Hirkanus. Di sini tersirat maksud si penulis untuk membandingkan jasa dan kemenangan mereka dengan para pahlawan bangsanya pada masa lampau, para hakim, Samuel, dan Daud.

Perikop[sunting | sunting sumber]

Judul perikop dalam Kitab Makabe yang Pertama menurut Alkitab Terjemahan Baru Deuterokanonika oleh LAI dan LBI adalah sebagai berikut. Perlu dicatat bahwa seluruh judul bagian berikut berasal langsung dari Alkitab.

PENDAHULUAN
PERMULAAN PERANG SUCI
  • Matatias serta anak-anaknya (2:1–14)
  • Percobaan korban di Modein (2:15–28)
  • Percobaan hari Sabat di gurun (2:29–38)
  • Kegiatan Matatias serta anak buahnya (2:39–48)
  • Nasehat dan mangkatnya Matatias (2:49–70)
YUDAS MAKABE PEMIMPIN ORANG-ORANG YAHUDI
YONATAN PEMIMPIN DAN IMAM BESAR
  • Partai Yunani menang dan ditentang oleh Yonatan (9:23–31)
  • Yonatan di gurun Tekoa; pembunuhan di Medeba (9:32–42)
  • Yonatan menyeberangi sungai Yordan (9:43–49)
  • Bakhides membangun benteng-benteng; Alkimus mati (9:50–57)
  • Bet-Basi dikepung (9:58–73)
  • Persaingan Aleksander Balas; Yonatan menjadi imam besar (10:1–21)
  • Surat raja Demetrius I kepada Yonatan (10:22–45)
  • Yonatan menolak usul Demetrius (10:46–50)
  • Yonatan menjadi sahabat dan sekutu raja Aleksander (10:51–66)
  • Demetrius muncul – Apolonius dikalahkan Yonatan (10:67–89)
  • Raja Ptolomeus VI mendukung Demetrius II dan mati bersama dengan raja Aleksander (11:1–19)
  • Hubungan pertama antara Demetrius II dan Yonatan (11:20–29)
  • Surat keterangan raja Demetrius yang meneguhkan hak istimewa orang-orang Yahudi (11:30–37)
  • Raja Demetrius di Antiokhia ditolong oleh tentara Yonatan (11:38–53)
  • Yonatan melawan Demetrius I; Simon merebut Bet-Zur; Peristiwa Azor (11:54–74)
  • Hubungan Yonatan dengan orang-orang Sparta (12:1–23)
  • Yonatan di Seleusiria; Simon di negeri Filistea (12:24–34)
  • Beberapa perbaikan di Yerusalem (12:35–38)
  • Yonatan ditangkap oleh musuh (12:39–53)
SIMON MENJADI IMAM BESAR DAN PEMIMPIN ORANG-ORANG YAHUDI
  • Simon mengganti Yonatan (13:1–11)
  • Simon mengusir Trifon (13:12–24)
  • Yonatan dimakamkan di kota Modein (13:25–30)
  • Sikap rela Demetrius II terhadap Simon (13:31–42)
  • Simon merebut kota Gezer (13:43–48)
  • Simon merebut puri di Yerusalem (13:49–53)
  • Pujian Simon (14:1–15)
  • Simon membaharui persekutuan dengan orang-orang Roma dan Sparta (14:16–24)
  • Penetapan rakyat untuk menghormati Simon (14:25–49)
  • Kedudukan Simon disetujui oleh raja Antiokhus VII – Trifon terkurung di kota Dor (15:1–14)
  • Utusan-utusan kembali dari Roma (15:15–24)
  • Antiokhus VII mengepung kota Dor dan menjadi musuh Simon (15:25–36)
  • Kendebeus, wali negeri di pantai laut mengusik negeri Yudea (15:27–41)
  • Kedua putera Simon mengalahkan Kendebeus (16:1–10)
  • Simon dibunuh di kota Dok – Yohanes menjadi penggantinya (16:11–24)

Teologi[sunting | sunting sumber]

Doktrin yang diungkapkan dalam kitab ini adalah keyakinan umum Israel, tanpa adanya perkembangan baru yang muncul kelak dalam 2 Makabe dan Daniel. Umat Israel secara khusus telah dipilih oleh Allah yang sejati sebagai rekan perjanjian-Nya. Hanya merekalah yang berhak mengenal dan menyembah-Nya. Sebaliknya, umat harus setia kepada-Nya dan menaati setiap hukum yang telah diberikan-Nya.

Si penulis menekankan kesetiaan kepada Taurat sebagai ungkapan kasih umat Israel kepada Allah. Umat menghadapi perjuangan bukan melawan bangsa non-Yahudi, melainkan mereka yang bermaksud menghancurkan hukum Allah, baik Yahudi maupun bukan. Hukuman Allah yang paling keras bukan ditujukan kepada para penguasa Seleukus, melainkan kepada bangsa-Nya sendiri yang meninggalkan hukum-hukum Allah, lawan-lawan Yudas dan saudara-saudaranya, yang merupakan model orang yang percaya dan setia kepada Allah.

Kitab Makabe yang Pertama penting bagi Perjanjian Baru karena ada sejumlah ide yang paralel (atau malah berlawanan) di antara keduanya. Keselamatan disejajarkan dengan aspirasi nasional Yahudi (1 Makabe 4:46-14:41), berlawanan dengan pemerintahan Allah yang universal, yang diajarkan Kristus dalam Injil (Matius 13:47-50; 22:1-14). Selain itu, penghancuran tembok Bait Suci yang memisahkan orang Yahudi dengan orang non-Yahudi dinyatakan sebagai tindakan pencemaran dalam 1 Makabe 9:54 namun dalam Surat Efesus 2:14, diyakini sebagai tindakan penebusan dan penyatuan dari kedua golongan itu di dalam Kristus. Sebaliknya, persembahan Ishak oleh Abraham (Kejadian 22) yang dihubungkan dengan pembenarannya oleh Allah (Kejadian 15:6), seperti yang dinyatakan dalam 1 Makabe 2:52, tercermin dalam Yohanes 2:21, 22. Demikian pula Kitab Suci dinyatakan sebagai penghiburan dalam 1 Makabe 12:9 dan dalam Roma 15:4.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "MACCABEES, THE - JewishEncyclopedia.com". www.jewishencyclopedia.com. Diakses tanggal 2020-11-19. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]