Kitab Ester

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kitab Ester (disingkat Ester; akronim Est.) merupakan salah satu kitab dan juga menjadi kitab terakhir kelompok kitab-kitab sejarah dalam Perjanjian Lama Alkitab Kristen. Dalam Tanakh (atau Alkitab Ibrani), kitab ini disebut Gulungan Ester (bahasa Ibrani: מְגִלַּת אֶסְתֵּר, translit. Megillat Ester‎), dan merupakan bagian dari kelompok Ketuvim, atau lebih tepatnya merupakan salah satu dari Lima Gulungan.

Nama kitab ini merujuk pada tokoh Ester anak Abihail yang bernama lahir Hadasa, yang merupakan sepupu dan anak angkat dari Mordekhai, serta yang menjadi ratu/permaisuri kedua dari Raja Ahasyweros dari Persia. Nama "Ester" sendiri pada pangkalnya berasal dari bahasa Ibrani: אֶסְתֵּר‎ (Ester), yang diperkirakan merupakan serapan dari kata Persia Kuno, yakni 𐎠𐎿𐎫𐎼 (a-s-t-r, har. "bintang, kesuburan, keberuntungan") yang menurunkan kata Persia ستاره (setâre, har. "bintang,[a] takdir"). Kata ini kemungkinan berhubungan dengan nama 𒀭𒈹 (Ishtar) atau עִשְׁתָּר (Isytar) yang merupakan dewi keberuntungan dan personifikasi dari planet Venus (bintang fajar) dari mitologi Babilonia.

Kitab ini merupakan asal mula dan inti dari perayaan Purim (yang tertulis secara eksplisit dalam kitab ini) yang dirayakan oleh orang Yahudi, khususnya orang Israel modern hingga saat ini. Kitab ini juga dibacakan pada perayaan tersebut yang jatuh pada tanggal 14 Adar (sekitar bulan Maret) setiap tahunnya, atau tanggal 15 Adar khusus di kota Yerusalem dan kota-kota lain yang bertembok ketika Yosua merebut Kanaan.[1] Kitab ini, selain Kitab Kidung Agung, merupakan satu-satunya kitab dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama yang sama sekali tidak menyebutkan nama Allah sekali pun (setidaknya secara eksplisit).[2][3]

Isi[sunting | sunting sumber]

Lima Gulungan lengkap pada Kodeks Leningrad (1008 Masehi), dengan urutan: Rut, Kidung Agung, Pengkhotbah, Ratapan dan Ester.

Kitab Ester ditulis dalam bentuk narasi bergenre melodrama dan berlatar di ibukota Persia, Susan pada tahun ketiga pemerintahan raja Persia Ahasyweros,[4][5][6] yang diidentikkan dengan Ahasyweros I dari Persia,[7][8] yang memerintah pada tahun 486 SM hingga 465 SM,[5] karena kondisi pemerintahannya yang paling sesuai dengan latar dan peristiwa dalam Kitab Ester.[6][9] Jika mengasumsikan bahwa Raja Ahasyweros memanglah Ahasyweros I, maka peristiwa-peristiwa yang dijelaskan dalam Ester diperkirakan dimulai sekitar tahun 483–82 SM, dan berakhir pada bulan Maret 473 SM.

Karena teks ini secara struktural merupakan teks narasi, maka pembagian dalam kitab ini adalah sebagai berikut.

  • Orientasi atau pendahuluan (Ester 1–2)
  • Komplikasi atau pembangunan konflik (Ester 3–6)
  • Resolusi atau penyelesaian masalah (Ester 7:1 – 9:19)
  • Reorientasi atau penutup (Ester 9:20 – 10:3)

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Ester dan Mordekhai, oleh Aert de Gelder

Kitab diawali dengan Raja Ahasyweros yang mengadakan pesta perjamuan selama berhari-hari. Raja memanggil ratunya, Wasti, dengan titah raja untuk menghadap raja dan memperlihatkan kecantikannya pada tamu-tamu raja, tetapi ia tidak mengindahkannya. Raja yang marah melepas kedudukan Wasti sebagai ratu sebagai contoh bagi para istri yang mungkin membangkang kepada suaminya. Raja kemudian mencari perempuan yang cantik dari seluruh negeri untuk dijadikan ratunya menggantikan Wasti, lalu mendapati Hadasa anak Abihail atau Ester, seorang perempuan Yahudi yang menyembunyikan identitasnya, dan mengangkatnya sebagai ratu karena Ester menarik perhatian raja. Tidak lama kemudian, Mordekhai, sepupu dan ayah angkat dari Ester, menemukan dua sida-sida, yakni Bigtan dan Teresh, bersekongkol untuk membunuh raja dan segera melaporkannya pada raja, sehingga raja menghukum mati mereka dengan penyulaan pada tiang.

Masalah muncul ketika raja yang mengangkat Haman menjadi pembesar tertinggi (wizurai) di bawah raja memerintahkan semua orang agar berlutut dan sujud di hadapan Haman setiap kali ia lewat. Mordekhai, yang karena keyahudiannya, menolak bersujud kepada Haman (karena orang Yahudi hanya bersedia sujud kepada TUHAN). Haman yang sangat murka menyaksikan pembangkangan ini kemudian menyusun muslihat untuk memusnahkan Haman beserta semua orang Yahudi di negeri itu. Dia membuang pur (undi) untuk menentukan hari pelaksanaan rencananya, yaitu pada tanggal 13 Adar, dan kemudian memdapat kuasa dari raja untuk mengeluarkan titah raja yang memerintahkan setiap kepala daerah untuk membinasakan orang Yahudi.

Mordekhai yang mendengar titah ini berkabung bersama seluruh orang Yahudi di negeri Persia, lalu ia mengadukan hal itu pada Ester. Ester menyuruh Mordekhai beserta orang-orang Yahudi untuk berpuasa baginya, dan ia beserta dayang-dayangnya pun akan ikut berpuasa, agar ia dapat dipanggil untuk menghadap raja, karena adanya aturan bahwa setiap orang yang menghadap raja tanpa dipanggil terlebih dahulu akan mendapat hukuman mati. Pada hari ketiga ketika Ester pergi ke pelataran dalam istana raja, raja yang melihatnya kemudian memanggilnya dengan tongkat emas kerajaan. Ester meminta agar raja dan Haman datang ke perjamuan yang diadakannya. Di dalam pesta itu, ia meminta lagi agar mereka datang pula ke pesta hari kedua keesokan hari. Haman yang kembali tersinggung karena Mordekhai tidak sujud kepadanya menyuruh orang membuat tiang penyulaan untuk Mordekhai.

Raja yang mengingat bahwa ia belum memberi Mordekhai hadiah atas laporannya ataas persekongkolan dua sida-sida. Haman yang ditanyai tentang "hadiah yang harus diberikan raja kepada orang yang ingin diberikan kehormatan oleh raja" mengira bahwa "orang itu" adalah dirinya dan menyarankan untuk memakaikan pakaian dan mahkota kerajaan kepadanya dan mengaraknya dengan kuda, tetapi kemudian terkejut dan sedih ketika tahu bahwa "orang itu" adalah Mordekhai.

Dalam perjamuan hari kedua itu, Ester mengatakan bahwa ia dan bangsanya, orang-orang Yahudi, ingin dicelakan oleh Haman. Raja yang marah keluar ke taman, tetapi Haman meminta ampun pada Ester. Raja, yang kembali masuk dan semakin marah karena mengira Haman ingin menggagahi Ester, menyuruh orang untuk menghukum mati Haman dengan menyulanya dengan tiang yang dibuatnya sendiri.[2] Setelah itu, karena raja tidak bisa menganulir titah raja yang telah sah, ia mengeluarkan titah yang mengizinkan orang Yahudi untuk bersatu dan membinasakan orang-orang yang berusaha membunuh mereka. Orang Yahudi melaksanakan titah tersebut dan membunuh banyak orang yang memusuhi mereka. Di daerah luar Susan mereka membinasakan 75 ribu musuh mereka pada tanggal 13 Adar dan beristirahat pada tanggal 14 Adar, sedangkan di kota Susan mereka membinasakan sebanyak 500 orang pada tanggal 13 Adar dan 300 orang pada tanggal 14 Adar (karena Ester meminta perpanjangan khusus bagi orang-orang Yahudi di Susan), lalu beristirahat pada tanggal 15 Adar.

Mordekhai dan Ester mengirim surat ke seluruh orang Yahudi di seluruh Persia yang mewajibkan peringatan atas keselamatan mereka yang ajaib itu setiap tahun pada tanggal 14 atau 15 Adar bagi orang Yahudi dalam hari raya yang disebut Purim (bahasa Ibrani: פּוּרִים‎), karena Haman membuang "undi" (פּוּר, pur) untuk menghancurkan dan membinasakan mereka.[10]. Kemudian, raja mengangkat Mordekhai menjadi pejabat tertinggi menggantikan Haman.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bagian awal dari gulungan Kitab Ester bertulis tangan, dengan tongkat penunjuk bacaan.
Gulungan Ester

"Megillat Ester" atau Kitab Ester menjadi kitab terakhir dari 24 kitab Tanakh yang dikanonisasi oleh Para Bijak dari "Majelis Agung" (כְּנֶסֶת הַגְּדוֹלָה‎). Menurut Talmud, kitab ini adalah hasil penyuntingan oleh Majelis Agung dari teks asli yang ditulis oleh Mordekhai. Namun, Shemaryahu Talmon berpendapat bahwa "latar tradisional dalam kitab ini pada zaman Ahasyweros I tidak mungkin jauh melenceng."

"Kitab Ester Yunani", yang termasuk dalam Septuaginta, menceritakan kembali peristiwa-peristiwa dalam Kitab Ester Ibrani alih-alih menerjemahkannya, serta memuat catatan-catatan tambahan yang tidak muncul dalam versi Ibrani tradisional, khususnya keterangan mengenai Raja Ahasyweros dan rincian atas beberapa surat yang disebutkan dalam versi Ibrani. Kitab ini diperkirakan selesai disusun pada akhir abad ke-2 SM hingga awal abad ke-1 SM.[11][12] Kitab Ester versi Gereja Ortodoks Koptik Aleksandria dan Gereja Tewahedo Ortodoks Etiopia merupakan terjemahan dari versi Yunani, bukan dari versi Ibrani. Versi Latin yang disusun oleh Hieronimus untuk Alkitab Vulgata tetap menerjemahkan langsung versi Ibrani dari kitab ini, tetapi menyisipkan beberapa bagian versi Yunani yang tidak ada dalam versi Ibrani sebagai tambahan.

Kepengarangan[sunting | sunting sumber]

Tidak diketahui siapa yang menulis Kitab Ester ini, tetapi diperkirakan seorang Yahudi yang tinggal di kerajaan Persia, karena si penulis dengan jelas mengetahui adat dan kebiasaan Persia dan sama sekali tidak disebutkan mengenai Israel, tanah Yudea, atau kota Yerusalem. Paling cepat kitab ini ditulis sekitar tahun 460 SM, tidak lama sesudah peristiwa-peristiwa ini terjadi. Namun berdasarkan tradisi, kitab ini berasal dari catatan yang ditulis sendiri oleh Mordekhai dan telah mengalami proses penyuntingan oleh "Majelis Agung" (כְּנֶסֶת הַגְּדוֹלָה‎, translit. Knesset HaGedolah).

Perikop[sunting | sunting sumber]

Judul perikop dalam Kitab Ester menurut Alkitab Terjemahan Baru (TB) oleh LAI adalah sebagai berikut.

Pendahuluan
Pembangunan konflik
  • Muslihat Haman untuk memunahkan orang Yahudi (3:1–15)
  • Usaha Mordekhai untuk menolong orang Yahudi (4:1–17)
  • Ester menghadap raja (5:1–8)
  • Haman menyuruh mendirikan tiang penyulaan untuk Mordekhai (5:9–14)
  • Mordekhai dihormati (6:1–14)
Penyelesaian masalah
  • Haman diadukan oleh Ester dan dihukum mati (7:1–10)
  • Perintah raja yang menguntungkan orang Yahudi (8:1–17)
  • Tindakan orang Yahudi terhadap musuhnya (9:1–19)
Penutup
  • Penetapan hari raya Purim (9:20–32)
  • Kebesaran Mordekhai (10:1–3)

Kitab Suci Katolik[sunting | sunting sumber]

Khusus dalam Kitab Suci Katolik, judul perikop dalam Kitab Ester Yunani, yaitu "Kitab Ester" beserta "Tambahan-tambahan pada Kitab Ester", menurut Alkitab TB Deuterokanonika oleh LAI & LBI adalah sebagai berikut.

Pendahuluan
Pembangunan konflik
  • Muslihat Haman untuk memunahkan orang Yahudi (3:1–13)
  • Surat penetapan Haman (B:1–7)
  • [Lanjutan] Muslihat Haman untuk memunahkan orang Yahudi (3:14–15)
  • Usaha Mordekhai untuk menolong orang Yahudi (4:1–8)
  • Ajakan Mordekhai (B:8b–9a)
  • [Lanjutan] Usaha Mordekhai untuk menolong orang Yahudi (4:9–10)
  • Doa Mordekhai (C:1–9)
  • Doa Ester (C:10–24)
  • Ester menghadap raja (D:1–9; 5:3–8)[b]
  • Haman menyuruh mendirikan tiang penyulaan untuk Mordekhai (5:9–14)
  • Mordekhai dihormati (6:1–14)
Penyelesaian masalah
  • Haman diadukan oleh Ester dan dihukum mati (7:1–10)
  • Perintah raja yang menguntungkan orang Yahudi (8:1–12)
  • Surat penetapan raja Ahasyweros mengenai orang-orang Yahudi (E:1–21)
  • [Lanjutan] Perintah raja yang menguntungkan orang Yahudi (8:13–17)
  • Tindakan orang Yahudi terhadap musuhnya (9:1–19)
Penutup
  • Penetapan hari raya Purim (9:20–32)
  • Kebesaran Mordekhai (10:1–3)
  • Takbir mimpi Mordekhai (F:1–10)
Kolofon
  • Catatan mengenai terjemahan Yunani (F:11)

Tambahan-tambahan pada Kitab Ester[sunting | sunting sumber]

Tambahan-tambahan pada Kitab Ester (disingkat tambahan Ester) adalah enam bab (pasal) tambahan yang tidak ada pada Kitab Ester dalam naskah sumber Ibrani muncul dan tersebar-sebar pada Kitab Ester dalam Septuaginta (Alkitab kuno terjemahan bahasa Yunani). Dalam Kitab Ester versi Septuaginta yang disebut juga Kitab Ester Yunani ini, banyak pula perubahan-perubahan kecil terkait makna yang ada jika dibandingkan dengan versi Ibraninya.

Isi[sunting | sunting sumber]

Tambahan-tambahan pada Kitab Ester, yaitu:[13][14]

  • Prolog pada bagian pendahuluan yang menarasikan mimpi yang dilihat oleh Mordekhai (Ester A:1–11).
  • Perulangan narasi persekongkolan Bigtan dan Teresh dengan perubahan (Ester A:12–17).
  • Isi surat yang dibuat oleh Haman atas nama titah raja yang memerintahkan pemusnahan orang-orang Yahudi (Ester B).
  • Sedikit perpanjangan ayat dari Ester 4:8 (yang bernomor ayat Ester 4:8b–9a).
  • Doa Mordekhai dan Ester yang meminta pertolongan dan campur tangan Allah untuk orang Yahudi (Ester C).
  • Perikop panjang yang menggantikan Ester 5:1–2, yang menceritakan secara detail momen ketika Ester pergi menghadap raja (Ester D).
  • Isi surat titah raja yang mengizinkan orang Yahudi bersatu melawan musuh-musuh yang ingin membunuh mereka (Ester E).
  • Bagian ketika Mordekhai menafsirkan mimpinya (pada bagian pendahuluan) dengan mencocokkannya dengan peritiwa-peristiwa setelah mimpi (Ester F:1–10).
  • Kolofon yang berbunyi:

    Dalam tahun keempat pemerintahan Ptolemeus dan Kleopatra maka Dositeius, yang menurut keterangannya adalah seorang imam dan keturunan Lewi, beserta dengan anaknya Ptolemeus membawa surat mengenai Purim ini. Surat itu dikatakannya asli dan diterjemahkan oleh Lisumakhus bin Ptolemeus, salah seorang penduduk Yerusalem.

    — Ester F:11, TB Deuterokanonika

Pada kolofon di atas, tidak jelas pada bagian mana dari Kitab Ester Yunani yang dirujuk oleh kolofon itu (apakah salah satu bab, beberapa bab, atau seluruh kitab). Selain itu, tidak jelas pula siapa sebenarnya tokoh-tokoh yang disebutkan di dalamnya.

Pada saat Kitab Ester Yunani (dari Septuaginta) ini sedang disusun, kekuatan asing yang menjadi ancaman masa depan di tanah Yehuda pada saat itu adalah Kerajaan Makedonia di bawah kekuasaan Aleksander Agung, yang telah menduduki Kekaisaran Persia sekitar 150 tahun setelah latar waktu kisah dalam KitabEster. Mungkin oleh karena itu, Septuaginta menyebut Haman dengan jelas sebagai orang "Bougaion" (bahasa Yunani Kuno: βουγαῖον), yang mungkin dalam bahasa Yunani Homeros berarti "perundung" atau "pembual", dibandingkan dengan naskah Ibrani yang menggambarkannya sebagai orang Agag.

Penyusunan dan penomoran[sunting | sunting sumber]

Tambahan Ester mendapat perhatian dari Hieronimus ketika sedang menyusun Vulgata Latin. Pada Vulgata Hieronimus dan beberapa versi Vulgata setelahnya, bab-bab tambahan yang diterjemahkan dari Septuaginta umumnya diletakkan setelah teks utama (bagian Kitab Ester yang diterjemahkan langsung dari sumber Ibrani) dan diberi penomoran bab 10:4 – 16:24. Sistem penempatan dan penomoran ini digunakan dalam Kitab Suci Katolik yang diturunkan dari Vulgata, seperti Alkitab Douay-Rheims dan Knox Bible. Sementara itu pada Kitab Suci Katolik versi modern seperti contohnya revisi Vulgata yang bernama Nova Vulgata, Revised Standard Version Catholic Edition (RSVCE), New American Bible (NAB), New American Bible Revised Edition (NABRE), dan New Revised Standard Version Catholic Edition (NRSVCE), tambahan Ester umumnya langsung dimasukkan dan berbaur di antara teks utama layaknya susunan Kitab Ester versi Septuaginta.[15]

Sebagian kecil dari Kitab Suci Katolik memiliki penomoran seperti pada Septuaginta. Selebihnya, ada yang menomori bab-bab tambahan Ester layaknya perpanjangan dari ayat teks utama yang mendahului atau mengikutinya (contohnya perikop Mimpi Mordekhai pada Ester 11:2–12 menjadi Ester 1:1a–1k), seperti pada Nova Vulgata. Ada pula yang menomori bab-bab itu dengan huruf alfabet Latin untuk membedakannya dengan teks utama yang dinomori dengan angka Arab (contohnya bagian perikop Mimpi Mordekhai pada Ester 11:2–12 menjadi Ester A:1–11), seperti pada NAB, NABRE, dan Alkitab Terjemahan Baru (TB) Deuterokanonika. Sedangkan yang lain mempertahankan penomoran seperti pada Vulgata, meskipun urutannya seperti pada Septuaginta, seperti pada RSVCE dan NRSVCE.

Khusus untuk Alkitab Terjemahan Baru Deuterokanonika, yakni kitab suci yang digunakan oleh umat Katolik Indonesia, teks utama Kitab Ester dipisahkan dari tambahan Ester, yang termasuk dalam kelompok tersendiri "Deuterokanonika" dalam kitab ini. Jenis penomoran yang digunakan untuk tambahan Ester adalah dengan huruf Latin.

Kanonisitas[sunting | sunting sumber]

Kanonisitas dari "tambahan Ester" dan "Kitab Ester Yunani" ini telah menjadi sumber perselisihan pendapat bagi banyak pakar dari sejak kemunculan pertama tambahan Ester dalam Septuaginta. Martin Luther, yang mungkin merupakan kritikus yang paling vokal untuk karya tersebut pada zaman Reformasi Protestan, bahkan menganggap bahwa versi asli Ibraninya (yakni teks utama Kitab Ester yang berasal langsung dari naskah sumber Ibrani) sebagai karya yang nilainya sangat meragukan. Banyak yang menganggap bahwa keluhan Luther terhadap kitab ini melampaui batas normal dari sebuah kritik menurut bidang keilmuan.[16]

Konsili Trento, yang merupakan pembuka dari peristiwa Reformasi dalam Gereja Katolik Roma, menegaskan kembali bahwa seluruh kitab, baik naskah-naskah sumber Ibrani atau pun tambahan naskah sumber Yunani, merupakan kanon untuk Kitab Suci Katolik. Kitab Ester digunakan dua kali pada bagian-bagian yang umum digunakan dalam Leksionari Katolik. Pada kali tersebut, bacaan yang digunakan tidak hanya diambil dari tambahan Ester, tetapi juga "Doa Mordekhai", dan tidak ada satu pun dari perkataan Ester sendiri yang pernah dibacakan. Gereja Ortodoks Timur menggunakan versi Septuaginta dari Ester, seperti halnya untuk semua Perjanjian Lama pada versi Alkitab Gereja tersebut.

Sementara itu, tambahan Ester termasuk dalam apokrifa Alkitab dalam Alkitab Protestan dan biasanya dicetak di bagian terpisah (jika ada). Tambahan Ester, yang disebut "Sisa-sisa dari Kitab Ester" (The rest of the Book of Esther), secara khusus tercantum dalam Tiga Puluh Sembilan Pasal Gereja Anglikan Pasal VI sebagai bukan kanon.[17]

Nama Allah[sunting | sunting sumber]

Selain Kitab Kidung Agung dan jika tidak termasuk Tambahan-tambahan dalam Kitab Ester", Kitab Ester merupakan satu-satunya kitab yang tidak menyebutkan nama Allah sama sekali.

Christine Hayes membandingkan Kitab Ester dengan karya-karya apokaliptik, khususnya Kitab Daniel. Menurutnya, baik Kitab Ester atau pun Kitab Daniel, keduanya menggambarkan ancaman eksistensial bagi orang-orang Yahudi, tetapi sementara dalam Kitab Daniel orang-orang Yahudi diminta untuk menunggu dengan setia agar Allah menyelamatkan mereka, dalam Kitab Ester krisis tersebut diselesaikan sepenuhnya melalui tindakan dan solidaritas orang-orang Yahudi sendiri. Allah nyatanya tidak disebutkan sama sekali dalam kitab ini (setidaknya tanpa tambahan), sementara Ester digambarkan telah berbaur dengan budaya Persia dan identitas Yahudi dalam kitab ini lebih menonjol pada hal etnisitas daripada keagamaan.[18]

Nama akrostik[sunting | sunting sumber]

Pendapat Hayes bertolak belakang dengan pendapat Yahudi tradisional, seperti komentar dari Vilna Gaon, yang menyatakan "Tetapi dalam setiap ayat [kitab ini] membahas mukjizat besar. Namun, mukjizat ini dalam bentuk yang tersembunyi, yang terjadi melalui proses yang tampaknya alamiah, tidak seperti [peristiwa] keluar dari Mesir, yang secara terbuka mengungkapkan kekuatan Allah."[19] Pendapat ini didukung oleh pendekatan Talmud,[20] yang menyatakan bahwa "[Kitab] Ester dirujuk oleh Taurat dalam ayat 'Tetapi Aku akan menyembunyikan (dalam bahasa Ibrani, yaitu "haster astir", yang terkait dengan "Ester") wajah-Ku sama sekali pada waktu itu, ...'."[21]

Beberapa pakar berpendapat bahwa meskipun nama Allah tidak disebutkan dengan gamblang dalam kitab ini, tetapi nama Allah ada secara tersirat. Menurut mereka, nama יהוה ("YHWH") ditemukan tersirat dalam 4 ayat dalam Kitan Ester berdasarkan masorah dari Naskah Masorah. Penulisan nama Allah tersebut menggunakan gaya "akrostik", yaitu empat abjad dari "YHWH" tersebar dalam 4 kata yang berurutan. Selain itu, satu ayat dalam kitab tersebut juga menyiratkan nama Allah yang lain, yaitu אהיה ("EHYH") yang berarti "AKU",[22] dengan cara yang serupa. Dalam (sedikitnya) 3 naskah Ibrani kuno, didapati bahwa huruf-huruf yang membentuk nama "YHWH" ini ditulis dengan gaya mayuskul (huruf yang bersangkutan lebih besar dari huruf-huruf lain), sehingga tampak menonjol.[23]

Ayat-ayat yang secara tersirat mengandung nama "YHWH" adalah:

וְנִשְׁמַע פִּתְגָם הַמֶּלֶךְ אֲשֶׁר־יַעֲשֶׂה בְּכָל־מַלְכוּתוֹ, כִּי רַבָּה הִיא; וְכָל־הַנָּשִׁים, יִתְּנוּ יְקָר לְבַעְלֵיהֶן–לְמִגָּדוֹל, וְעַד־קָטָן. (LXX)
Wenisyma pitgam hammelekh asyer-ya'aseh bekhol-malkhuto, ki rabbah hi; wekhol-hannasyim, yittenu yeqar levaleihen—lemiggadol, we'ad-qatan.

"Bila keputusan yang diambil raja kedengaran di seluruh kerajaannya – alangkah besarnya kerajaan itu! –, maka semua perempuan akan memberi hormat kepada suami mereka, dari pada orang besar sampai kepada orang kecil." (TB)

וַתֹּאמֶר אֶסְתֵּר, אִם־עַל־הַמֶּלֶךְ טוֹב–יָבוֹא הַמֶּלֶךְ וְהָמָן הַיּוֹם, אֶל־הַמִּשְׁתֶּה אֲשֶׁר־עָשִׂיתִי לוֹ. (LXX)
Wattomer ester, im-al-hammelekh tov—yavo hammelekh wehaman haiyom, el-hammisyteh asyer-asiti lo.

Jawab Ester: "Jikalau baik pada pemandangan raja, datanglah kiranya raja dengan Haman pada hari ini ke perjamuan yang diadakan oleh hamba bagi raja." (TB)

וְכָל־זֶה, אֵינֶנּוּ שֹׁוֶה לִי׃ בְּכָל־עֵת, אֲשֶׁר אֲנִי רֹאֶה אֶת־מָרְדֳּכַי הַיְּהוּדִי–יוֹשֵׁב, בְּשַׁעַר הַמֶּלֶךְ. (LXX)
Wekhol-zeh, einennu syoweh li: bekhol-et, asyer ani ro'eh et-maredokhai haiyehudi—yosyev, besya'ar hammelekh.

"Akan tetapi semuanya itu tidak berguna bagiku, selama aku masih melihat si Mordekhai, si Yahudi itu, duduk di pintu gerbang istana raja." (TB)

וְהַמֶּלֶךְ קָם בַּחֲמָתוֹ, מִמִּשְׁתֵּה הַיַּיִן, אֶל־גִּנַּת, הַבִּיתָן; וְהָמָן עָמַד, לְבַקֵּשׁ עַל־נַפְשׁוֹ מֵאֶסְתֵּר הַמַּלְכָּה–כִּי רָאָה, כִּי־כָלְתָה אֵלָיו הָרָעָה מֵאֵת הַמֶּלֶךְ. (LXX)
Wehammelekh qam bakhamato, mimmisyteh haiyayin, el-ginnat, habbitan; wehaman amad, levaqqesy al-nafsyo me'ester hammalkah—ki ra'ah, ki-khaletah elau hara'ah me'et hammelekh.

Lalu bangkitlah raja dengan panas hatinya dari pada minum anggur dan keluar ke taman istana; akan tetapi Haman masih tinggal untuk memohon nyawanya kepada Ester, sang ratu, karena ia melihat, bahwa telah putus niat raja untuk mendatangkan celaka kepadanya. (TB)

Sementara ayat yang secara tersirat mengandung nama "EHYH" adalah Ester 7:5.

וַיֹּאמֶר הַמֶּלֶךְ אֲחַשְׁוֵרוֹשׁ, וַיֹּאמֶר לְאֶסְתֵּר הַמַּלְכָּה׃ מִי הוּא זֶה וְאֵי־זֶה הוּא, אֲשֶׁר־מְלָאוֹ לִבּוֹ לַעֲשׂוֹת כֵּן. (LXX)
Waiyomer hammelekh akhasywerosy, waiyomer le'ester hammalkah: mi hu zeh we'e-zeh hu, asyer mela'o libbo la'asot ken.

Maka bertanyalah raja Ahasyweros kepada Ester, sang ratu: "Siapakah orang itu dan di manakah dia yang hatinya mengandung niat akan berbuat demikian?" (TB)

Fenomena berikut dapat diamati pada 4 ayat yang mengandung nama "YHWH" tersebut.[23]

  1. Pada setiap ayat, kata-kata yang membentuk nama Allah dengan gaya akrostik tersebut tersusun secara berurutan.
  2. Kata-kata ini masing-masing membentuk kalimat efektif, kecuali kata pertama yang membentuk kalimat rumpang.
  3. Tidak ada pembentukan nama Allah dengan gaya akrostik lain di dalam seluruh Kitab Suci, kecuali nama "EHYH". Namun, terdapat pembentukan gelar ilahi dengan gaya akrostik yang ditemukan dalam Mazmur 96:11.
  4. Tidak ada susunan nama akrostik yang serupa, karena setiap pembentukan nama memiliki kekhasan tersendiri yang membedakannya dengan ketiga ayat lainnya.
  5. Masing-masing ayat yang mengandung akrostik diucapkan oleh orang yang berbeda. Ayat pertama (Ester 1:20) diucapkan oleh Memukan. Ayat kedua (Ester 5:4) diucapkan oleh Ester. Ayat ketiga (Ester 5:13) diucapkan oleh Haman. Sementara ayat keempat (Ester 7:7) dinarasikan oleh pengarang kitab.
  6. Kedua akrostik pertama disusun dari abjad-abjad awal setiap kata. Sebaliknya, kedua akrostik terakhir disusun dari abjad-abjad akhir.
  7. Nama "YHWH" untuk akrostik pertama dan ketiga dieja terbalik, yaitu dari kiri ke kanan.[c] Sebaliknya, akrostik kedua dan keempat dieja normal.
  8. Ayat pertama dan ketiga yang mengandung akrostik diucapkan oleh orang bukan Yahudi. Sebaliknya, ayat kedua dan keempat diucapkan oleh orang Yahudi.
  9. Kedua akrostik pertama berhubungan dengan ratu dan perjamuan, sedangkan kedua akrostik terakhir berhubungan dengan Haman.
  10. Akrostik pertama membicarakan tentang ratu (yakni Wasti), sementara akrostik keempat tentang Haman. Sebaliknya, akrostik kedua diucapkan oleh ratu (yakni Ester), sedangkan akrostik ketiga oleh Haman.

Berdasarkan daftar di atas, berikut merupakan tabel perbandingan keempat akrostik.

No Sumber akrostik Arah pengejaan[d] Tokoh yang mengucapkan Topik pembicaraan Arah pembicaraan
1 Abjad awal Terbalik Memukan (bukan Yahudi) ratu dan perjamuan membicarakan ratu (Wasti)
2 Abjad awal Normal Ester (Yahudi) ratu dan perjamuan diucapkan oleh ratu (Ester)
3 Abjad akhir Terbalik Haman (bukan Yahudi) Haman diucapkan oleh Haman
4 Abjad akhir Normal pengarang kitab (Yahudi) Haman membicarakan Haman

Kesejarahan[sunting | sunting sumber]

Perjamuan antara Haman, Ester, dan Raja Ahasyweros oleh Rembrandt (1660)

Peristiwa-peristiwa yang dicatat dalam kitab ini menurut perkiraan para sejarawan terjadi antara tahun 482 SM - 473 SM.[24] Berdasarkan kitab ini, peristiwa dalam kisah ini terjadi di kota Susan, salah satu kota penting di Kerajaan Persia (lebih tepatnya Kekaisaran Akhemeniyah) pada waktu Raja Ahasyweros (kemungkinan Ahasyweros I) memerintah pada tahun 485-465 SM. Tokoh-tokohnya merupakan orang-orang Yahudi adalah keturunan dari orang-orang Kerajaan Yehuda yang dibuang ke kota Babilon di Kekaisaran Babilonia Baru beberapa puluh tahun sebelumnya, sebelum Babilon diduduki dan menjadi bagian dari Kerajaan Persia. Kisah ini diperkirakan berlatar setelah orang Yahudi mendapat kesempatan untuk pulang dari pembuangan Babel ke Yerusalem sekitar tahun 536 SM, tetapi beberapa dari mereka memilih untuk tetap tinggal di Babilon dan di beberapa daerah lain di kerajaan itu, terutama di kota Susan. Orang Yahudi yang tidak bercampur baur dengan suku lain di kerajaan itu dan mempertahankan adat, budaya, dan agama mereka membuat banyak orang-orang dari lain membenci mereka.

Bila melihat latar waktunya, orang-orang Israel yang pulang dan tinggal di Yerusalem di bawah kepemimpinan bupati[e] Zerubabel dan Imam Besar Yesua serta proses pembangunan Bait Suci dibangun kembali di Yerusalem terjadi sekitar tahun 536-516 SM yaitu selama 20 tahun. Sedangkan Ester menjadi ratu diperkirakan pada tahun 478 SM dan kemudian menyelamatkan orang Yahudi dari pemusnahan sekitar tahun 473 SM. Jadi Ester muncul sekitar 40 tahun setelah Bait Suci selesai dibangun kembali dan sekitar 30 tahun sebelum tembok Yerusalem dibangun di bawah kepemimpinan bupati Nehemia dan imam Ezra.[24]

Seputar Kerajaan Persia[sunting | sunting sumber]

Pada waktu peristiwa dalam kisah ini terjadi, "Kerajaan Persia" (atau lebih tepatnya Kekaisaran Akhemeniyah) merupakan negara yang cukup besar dan kuat. Kerajaan itu meliputi semua tanah dari India di bagian timur sampai daerah Etiopia/Sudan di bagian barat Kerajaan itu dibagi 127 provinsi atau wilayah. Memang perlu banyak pejabat dan petugas pemerintah untuk mengurus daerah yang begitu luas. Dalam Kitab Ester pejabat itu diberi beberapa jabatan: misalnya pembesar, pegawai, bangsawan, biduanda, sida-sida.

Waktu raja ingin mengeluarkan perintah atau titah untuk seluruh kerajaan titah itu ditulis di kertas yang panjang. Kertas itu digulung dan ujungnya ditutup dengan lilin yang meleleh. Kemudian raja memasang segelnya, yaitu dia menekan lilin yang masih lembek itu dengan cincin yang khusus yang dia selalu pakai. Pola cincin itu tertinggal di lilin dan menjadi tanda bahwa raja yang mensahkan surat itu. Segel raja itu adalah seperti tanda tangan yang dipakai di dokumen dan surat sekarang. Kalau raja memberi cincin itu kepada orang lain, berarti orang itu juga bisa mengeluarkan titah apa saja dengan kuasa raja. Sesudah perintah atau titah ditulis, langsung diterjemahkan ke dalam semua bahasa yang dipakai oleh semua suku-suku yang ada di kerajaan itu. Beberapa bahasa itu memakai abjad sendiri, jadi titah itu ditulis menurut abjad tiap bahasa. Lalu pesuruh naik kuda dan membawa terjemahan titah itu ke setiap wilayah kerajaan. Kalau raja sudah mengeluarkan titah, titah itu sama sekali tidak bisa ditarik kembali (Ester 1:18, Ester 8:8).

Berpesta adalah sebagian kehidupan sosial yang penting untuk raja-raja Persia. Raja sering membuat perjamuan atau pesta makan besar untuk pejabatnya dan kadang-kadang juga untuk masyarakat umum. Kalau banyak orang diundang, pesta itu diadakan di luar di taman halaman yang dihiasi khusus untuk pesta itu. Dalam Kitab Ester ada 10 pesta yang disebut. Peristiwa utama dalam kitab ini, yaitu Ratu Wasti menolak perintah raja (Ester 1:12) dan permohonan Ester kepada raja untuk menyelamatkan orang Yahudi (Ester 7:2-4), keduanya terjadi pada waktu pesta.

Seputar istana raja[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Persia sangat luas, jadi raja mempunyai istana di semua tiga kota terbesar. Pada waktu kisah ini, raja tinggal di kota Susan. Istana raja yang di Susan itu sangat luas. Kompleks istana dibangun di atas tanah yang tinggi/berbukit yang sedikit jauh dari kota Susan dan dikelilingi benteng. Kompleks istana, atau “benteng istana” itu (lihat Ester 1:2, 5; 2:3, 5, 8; 3:15; 8:14; 9:6, 11, 12) sekitar 120 hektar luasnya. Ribuan pelayan, pejabat, tentara, dan orang lain tinggal di dalam kompleks istana itu.

Banyak pelayanan raja ada sida-sida (kasim), yaitu, orang laki-laki yang sudah dikebiri. Orang sida-sida dihargai karena dikenal sebagai orang yang sangat setia. Sida-sida khusus dipercayai menjaga istri-istri (gundik) raja. Tidak ada laki-laki lain yang diizinkan masuk ke rumah para wanita itu.

Raja mempunyai kuasa total. Apa yang dia ucapkan, itu menjadi titah, atau perintah yang harus ditaati. Tidak ada seorang pun yang dapat menghadap raja kecuali raja sendiri memanggil. Kalau ada orang yang masuk tanpa izin, orang itu dihukum mati. Namun ada satu kekecualian: kalau ada orang yang menghadap raja dan raja mengulurkan tongkat emas, lambang kekuasaan, baru orang itu dapat maju dan menghadap raja.

Kaitan dengan kitab lain[sunting | sunting sumber]

Pada Alkitab Protestan kitab Ester ditempatkan dalam urutan setelah Kitab Ezra dan Kitab Nehemia. Kitab Nehemia dan Ester mencakup masa sekitar 100 tahun, yaitu antara tahun 536 SM - 432 SM.[24] Ada dua periode utama yang tercatat di dalamnya:

  1. 536-516 SM (20 tahun), yaitu di bawah gubernur Zerubabel dan Imam Besar Yesua, Bait Suci dibangun kembali di Yerusalem setelah sejumlah umat Israel kembali dari pembuangan di Babel (Ezra 3-6). Dalam periode ini bekerja nabi-nabi Hagai dan Zakharia, yang masing-masing tercatat dalam Kitab Hagai dan Kitab Zakharia.[24]
  2. 457-432 SM (25 tahun), yaitu di bawah gubernur Nehemia dan imam Ezra, tembok kota Yerusalem dibangun kembali, dan Yerusalem dipulihkan sebagai kota berbenteng. Dalam periode ini nabi Maleakhi menyampaikan nubuat yang tercatat dalam Kitab Maleakhi.[24]

Kitab Ezra mencatat peristiwa dalam kedua periode ini. Kitab Nehemia mencatat hanya periode kedua. Kitab Ester mencatat peristiwa yang terjadi di antara kedua periode tersebut.[24]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bintang dalam arti "benda langit" dan juga "orang terkenal"
  2. ^ Dalam kitab Ester Yunani, ayat-ayat Ester 5:1–2 diganti oleh Ester D:1–9 yang merupakan versi panjangnya.
  3. ^ Perlu dicatat bahwa aksara dalam Rumpun bahasa Semit, khususnya aksara Arab dan aksara Ibrani umumnya ditulis dari kanan ke kiri.
  4. ^ Jika normal, berarti dari kanan ke kiri. Sebaliknya jika terbalik, berarti dari kiri ke kanan
  5. ^ Dalam Alkitab Terjemahan Baru, kata Ibrani פַּחַת (pakhath) diterjemahkan sebagai "bupati". Dalam Alkitab versi terjemahan bahasa Indonesia selain itu, kata tersebut juga diterjemahkan sebagai "gubernur", "penghulu negeri", atau "pembesar negeri". Dalam Alkitab versi terjemahan bahasa Inggris, kata ini umumnya diterjemahkan sebagai "governor".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ W.R.F. Browning. Kamus Alkitab. 2008. Jakarta. Penerbit: BPK Gunung Mulia
  2. ^ a b F. L. Bakker, Sejarah Kerajaan Allah 1. Jakarta: BPK Gunung Mulia, 1987, hal. 621.
  3. ^ W.S. LaSor, Pengantar Perjanjian Lama 1, Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2005. hal. 451.
  4. ^ Diane Bergant (ed.). Tafsir Alkitab Perjanjian Lama. 2002. Yogyakarta. Penerbit:Kanisius.
  5. ^ a b Baumgarten, Albert I.; Sperling, S. David; Sabar, Shalom (2007). Skolnik, Fred; Berenbaum, Michael, ed. Encyclopaedia Judaica. 18 (edisi ke-2nd). Farmington Hills, MI: Macmillan Reference. hlm. 216. 
  6. ^ a b Larkin, Katrina J.A. (1996). Ruth and Esther (Old Testament Guides). Sheffield, UK: Sheffield Academic Press. hlm. 71. 
  7. ^ Crawford, Sidnie White (1998). "Esther". Dalam Newsom, Carol A.; Ringe, Sharon H. Women's Bible Commentary. Louisville: Westminster John Knox. hlm. 202. 
  8. ^ Middlemas, Jill (2010). Becking, Bob E.J.H.; Grabbe, Lester, ed. Between Evidence and Ideology. Leiden: Brill. hlm. 145. ISBN 978-9004187375. 
  9. ^ Moore, Carey A. (1971). Esther (Anchor Bible). Garden City, NY: Doubleday. hlm. xxxv. 
  10. ^ Ester 9:24-26
  11. ^ Freedman, David Noel; Myers, Allen C.; Beck, Astrid B. (2000). Eerdmans Dictionary of the Bible. Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 428. ISBN 978-0802824004. 
  12. ^ George Lyons, Additions to Esther, Wesley Center for Applied Theology, 2000
  13. ^ Alkitab Deuterokanonika Online - Tambahan Ester A
  14. ^ see the NRSV online for the additions
  15. ^ "Esther: "Missing" Sections? Explanation". Element Christian Church. July 7, 2010. 
  16. ^ Bush, Frederic W. (1998). "The Book of Esther: Opus non gratum in the Christian Canon" (PDF). Bulletin for Biblical Research. 8: 39–54. JSTOR 26422154. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 August 2008. 
  17. ^ www.churchofengland.org: they are included in the section headed: "And the other Books (as Hierome saith) the Church doth read for example of life and instruction of manners; but yet doth it not apply them to establish any doctrine; such are these following:..."
  18. ^ Hayes, Christine (2006). "Introduction to the Old Testament (Hebrew Bible): Lecture 24 – Alternative Visions: Esther, Ruth, and Jonah". Open Yale Courses. Yale University. 
  19. ^ Commentary of the Vilna Gaon to the Book of Esther 1:1
  20. ^ Chullin 139b
  21. ^ Ul. 31:18
  22. ^ Keluaran 3:14
  23. ^ a b Bullinger, Ethelbert William (1906–1922). "Appendix 60". Appendixes to The Companion Bible. Kregel Publications. 
  24. ^ a b c d e f Henry H. Halley. Halley's Bible Handbook. An abbreviated Bible commentary. (Formerly called "Pocket Bible Handbook") Zondervan Publishing House. Minneapolis, Minnesota. 1964.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Terjemahan Yahudi[sunting | sunting sumber]

Relikui fisik[sunting | sunting sumber]