Kitab Kidung Agung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kidung Agung)

Kitab Kidung Agung (disingkat Kidung Agung; akronim Kid.) merupakan salah satu kitab pada Perjanjian Lama Alkitab Kristen dan Tanakh (atau Alkitab Ibrani). Dalam Perjanjian Lama, Kitab Mazmur merupakan kitab terakhir dalam kelompok kitab-kitab puisi. Sedangkan pada Alkitab Ibrani, kitab ini disebut Gulungan Syir Hassyirim (bahasa Ibrani: מְגִלַּת שִׁיר הַשִּׁירִים, translit. Megillat Syir Hassyirim‎), dan merupakan bagian dari kelompok Ketuvim, atau lebih tepatnya merupakan salah satu dari Lima Gulungan. Dalam Alkitab Terjemahan Lama, kitab ini disebut "Syirul-asyar Sulaiman".

Nama "Kidung Agung" merupakan terjemahan bebas dari nama kitab ini dalam bahasa Ibrani: שִׁיר הַשִּׁירִים‎ (syir hassyirim). Nama tersebut merupakan frasa yang terdiri dari kata שִׁיר (syir, har. "syair, puisi, lagu, kidung") yang merupakan bentuk dasar, dan ditambah dengan kata yang sama tetapi dalam bentuk jamak takrifnya, yaitu הַשִּׁירִים (hassyirim), sehingga arti harfiah dari frasa ini adalah "syair dari syair-syair" atau "kidung dari kidung-kidung". Namun, nama Ibrani tersebut sebenarnya merupakan konstruksi gramatikal yang umum dijumpai dalam bahasa Ibrani Alkitabiah untuk menunjukkan sesuatu dalam keadaan yang paling hebat atau luar biasa dalam kategori sejenisnya, sehingga arti yang dimaksud oleh nama ini kurang lebih seperti "kidung dari segala kidung", "mahakidung", atau "kidung agung".[1]

Isi[sunting | sunting sumber]

Kitab Kidung Agung singkatnya merupakan kumpulan syair-syair cinta. Dalam kitab ini, mempelai laki-laki dan mempelai perempuan yang sedang mencintai satu sama lain menjadi tokoh utamanya. Mereka menceritakan tentang kisah cinta mereka, misalnya tentang kekaguman mereka terhadap pasangan satu sama lain, kerinduan yang sangat kepada pasangan mereka, kisah pertemuan mereka, dan lain-lain.[2]

Kitab Kidung Agung merupakan salah satu kitab yang unik dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama. Kitab ini sama sekali tidak menyebutkan hal-hal mengenai Hukum Taurat, Perjanjian Israel, atau pun ketuhanan. Bahkan kitab ini merupakan satu-satunya kitab selain Kitab Ester yang sama sekali tidak menyebutkan nama Allah sekali pun. Kitab ini juga tidak mengandung kata-kata hikmat seperti dalam Kitab Amsal atau Pengkhotbah, walaupun strukturnya memiliki beberapa kesamaan ciri dengan sastra hikmat seperti yang disebutkan dalam catatan-catatan mengenai Raja Israel Salomo pada abad ke-10 SM. Malahan, kitab ini seluruhnya berisi tentang cinta seksual antarpasangan, di antaranya menyebutkan tentang "isi hati kedua mempelai, pujian antarpasangan, keriduan di antara satu sama lain, dan undangan untuk 'saling menikmati' satu sama lain".[3][4]

Kedua tokoh mempelai dalam kitab ini digambarkan sebagai kedua pasangan yang selaras dalam harmoni, masing-masing menginginkan satu sama lain, dan saling bersukacita dalam keintiman percintaan. Sedangkan tokoh "putri-putri Yerusalem" digambarkan sebagai pemeran-pemeran pendukung yang bagi kedua pasangan, yang berfungsi sebagai "penonton" yang partisipasinya dalam perjumpaan percintaan kedua mempelai mewakili pembaca.[5]

Garis besar[sunting | sunting sumber]

Kitab ini dapat dibagi ke dalam garis-garis besar sebagai berikut.[6]

  • Tiga renungan pada hari pernikahan (1:1 - 2:7)
    • Di istana (1:1-8)
    • Di meja perjamuan (1:9-14)
    • Di kamar pengantin (1:15-2:7)
  • Tiga renungan selama masa pacaran (2:8 - 3:5)
    • Kunjungan pada musim semi (2:8-14)
    • Menangkap rubah-rubah kecil (2:15-17)
    • Mimpi perpisahan (3:1-5)
  • Dua renungan pada hari pernikahan (3:6 - 5:1)
    • Perarakan pernikahan (3:6-11)
    • Malam pengantin (4:1-5:1)
  • Lima renungan perubahan pada pernikahan (5:2 - 8:4)
    • Mimpi cinta yang ditolak (5:2-8)
    • Perubahan sikap (5:9-6:3)
    • Kembalinya Salomo (6:4-10)
    • Perempuan Sunem di taman (6:11-13)
    • Tari-tarian di dua kubu (6:13-8:4)
  • Renungan terakhir: wisata di kebun (8:5-14)

Naskah sumber[sunting | sunting sumber]

Kepengarangan[sunting | sunting sumber]

Kitab Perjanjian Lama ini diyakini merupakan karya raja Salomo, sesuai kata-kata pembuka "Kidung agung dari Salomo" (TB) pada ayat pertama kitab ini, serta penyebutan nama sebanyak 5 kali pada Pengkhotbah 3:7, 9, 11 dan Pengkhotbah 8:11, 12. Oleh karena itu kitab ini juga sering dirujuk sebagai "Kidung Salomo".

Para pakar berbeda pendapat tentang kapan kitab ini dirampungkan, dengan perkiraan sejak abad ke-10 SM hingga abad ke-2 SM, dengan analisis bahasa yang ada dalam kitab ini menyiratkan abad ke-3 SM.

Perikop[sunting | sunting sumber]

Judul perikop dalam Kitab Kidung Agung menurut Alkitab Terjemahan Baru (TB) oleh LAI adalah sebagai berikut.

Kata-kata pembuka
  • Tanpa judul (1:1)
Kedua mempelai yang saling membutuhkan
  • Mempelai perempuan dan puteri-puteri Yerusalem (1:2–8)
  • Mempelai laki-laki dan mempelai perempuan puji-memuji (1:9 – 2:7)
  • Di pintu mempelai perempuan (2:8–17)
  • Impian mempelai perempuan (3:1–5)
Hari pernikahan
  • Iring-iringan mempelai (3:6–11)
  • Mempelai laki-laki memuji mempelai perempuan (4:1–15)
  • Kedua mempelai saling menyapa (4:16 – 5:1)
Pujian antarmempelai
  • Kerinduan mempelai perempuan (5:2–8)
  • Mempelai perempuan memuji mempelai laki-laki di hadapan puteri-puteri Yerusalem (5:9 – 6:3)
  • Mempelai laki-laki memuji mempelai perempuan (6:4 – 7:5)
  • Kenikmatan cinta (7:6 – 8:4)
Cinta kedua mempelai
  • Cinta kuat seperti maut (8:5–7)
  • Mempelai perempuan dan adiknya (8:8–10)
  • Lebih bahagia dari pada Salomo (8:11–12)
  • Kedua mempelai bersahut-sahutan (8:13–14)

Eksegesis Yahudi dan Kristen[sunting | sunting sumber]

Selain Kitab Ester, kitab ini merupakan satu-satunya kitab yang tidak menyebutkan nama Allah sekali pun. Namun, para rohaniwan Yahudi dan Kristen dahulu (dan terkadang hingga saat ini) sering melakukan eksegesis terhadap kitab ini dengan mencoba menghubungkannya dengan unsur-unsur keagamaan dan ketuhanan, atau dengan kata lain "merohanikan" kitab ini.[2] Ahli-ahli Taurat dan imam-imam Yahudi (termasuk pada zaman Yesus pada abad pertama Masehi) menafsirkan kitab ini perumpamaan alegoris yang menggambarkan hubungan kasih Yahweh kepada orang-orang Israel dan sebaliknya, dengan mengibaratkan Yahweh sebagai "mempelai laki-laki" dan orang-orang Israel sebagai "mempelai perempuan". Sedangkan orang-orang Kristen mula-mula menafsirkan kitab ini sebagai hubungan mistis dan rohani antara Tuhan Yesus Kristus atau Allah Bapa (sebagai mempelai laki-laki) dengan Gereja atau umat Kristen (sebagai mempelai perempuan).[6] Sejak dua abad yang lampau, cara penafsiran seperti ini mulai ditinggalkan.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keel 1994, hlm. 38.
  2. ^ a b c (Indonesia) Jan Fokkelman. 2009. Menemukan Makna Puisi Alkitab: Penuntun Membaca Puisi Alkitab sebagai Karya Sastra. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 218-238.
  3. ^ Garrett 1993, hlm. 366.
  4. ^ Alter 2011, hlm. 232.
  5. ^ Exum 2012, hlm. 248.
  6. ^ a b The Nelson Study Bible. Thomas Nelson, Inc. 1997.
  7. ^ "Transkrip Naskah Laut Mati". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-30. Diakses tanggal 2013-05-13. 

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Tafsiran dan terjemahan Yahudi
Tafsiran dan terjemahan Kristen
Pengantar
Kidung Agung dalam bahasa Ibrani