Kitab Barukh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Kitab Barukh, yang kadang-kadang dirujuk sebagai 1 Barukh, merupakan kitab Deuterokanonika dari Alkitab Perjanjian Lama. Meskipun tidak terdapat dalam Kitab Suci Ibrani, kitab ini terdapat dalam Alkitab Vulgata dan Septuaginta (LXX), Alkitab Ortodoks Ethiopia/Eritrea, serta juga dalam versi Theodotion.[1] Kitab Barukh dikelompokkan dalam kitab-kitab para nabi yang juga mencakup Kitab Yesaya, Yeremia, Ratapan, Yehezkiel, Daniel, dan kedua belas nabi-nabi kecil. Nama kitab ini diambil dari nama Barukh bin Neria, jurutulis nabi Yeremia yang hidup pada abad ke-6 SM. Beberapa akademisi mengemukakan bahwa kitab ini ditulis pada masa atau tak lama setelah masa kaum Makabe.[2]

Dalam Vulgata, Apokrifa Alkitab Versi Raja James, dan banyak versi lainnya, Surat Nabi Yeremia ditambahkan ke bagian akhir Kitab Barukh sebagai pasal/bab keenam; dalam Alkitab Ortodoks, bab 6 biasanya diperhitungkan sebagai suatu kitab terpisah, disebut Surat atau Epistola Yeremia.

Struktur dasar[sunting | sunting sumber]

  • 1:1–14 Prakata: "Inilah segala perkataan ... yang ditulis oleh Barukh ... di negeri Babel. ... Maka menangislah mereka semua, berpuasa dan berdoa di hadapan Tuhan."
  • 1:152:10 Pengakuan dosa: "... Tuhan telah menjaga segala bencana itu, lalu didatangkan-Nya atas diri kami. Sebab Tuhan adalah adil dalam segala sesuatunya ... Namun demikian belum juga kami mendengarkan suara Tuhan ..."
  • 2:113:8 Doa permohonan: "... bukan orang di dalam dunia orang mati yang nyawanya sudah dicabut dari batinnya itulah yang menyampaikan kemuliaan yang menjadi hak Tuhan ..." (lih. Mazmur 6:6/5)
  • 3:94:14 Kebijaksanaan, milik khusus umat Allah: "Di manakah para pemimpin sekalian bangsa ... yang menimbun perak dan emas -- yang dipercaya oleh manusia ... Mereka sudah lenyap semua dan turun ke dunia orang mati ..."
  • 4:55:9 Pesan bagi mereka yang berada dalam pembuangan: "Kamu telah dijual kepada bangsa-bangsa lain, tetapi tidak untuk dibinasakan. Karena telah memurkakan Allah ... Karena dosa anak-anakku ... Allah telah mengirim kepada mereka suatu bangsa dari jauh, ... yang tidak menghormat uban, dan tidak pula menyayangkan kanak-kanak."
  • Bab 6: Lihat Surat Nabi Yeremia

Penggunaan dalam Perjanjian Baru[sunting | sunting sumber]

Penggunaan liturgis[sunting | sunting sumber]

Kekristenan Barat[sunting | sunting sumber]

Dalam Gereja Katolik, Barukh 3:9-38 digunakan pada leksionari tradisional Misa dalam liturgi Sabtu Suci di Pekan Suci. Pilihan bacaan yang sama terlihat pula dalam revisi liturgi untuk Vigili Paskah.[4]

Barukh 1:14 – 2:5; 3:1–8 merupakan bacaan liturgis dalam revisi Brevir Katolik Roma[5] untuk Minggu ke-29 Masa Biasa, Ibadat Bacaan Jumat. Topik bacaan tersebut adalah doa dan pengakuan dosa dari seorang peniten.

Kitab Barukh tercantum dalam Artikel VI di 39 Artikel Gereja Inggris.[6] Dalam Leksionari Ofisi Harian untuk Malam Natal, Barukh 4:21–29 dibacakan; pada hari Natal, 4:30–5:9 dibacakan. (Kedua bacaan tersebut dipandang sebagai Nubuat Mesianik dalam tradisi Anglikan)[7]

Kekristenan Timur[sunting | sunting sumber]

Dalam Gereja Ortodoks Timur dan Gereja Katolik Timur Ritus Bizantin, suatu pilihan bacaan dari Kitab Barukh (yang dipandang sebagai perpanjangan dari Kitab Yeremia, dan diumumkan dalam ibadat dengan sebutan "Yeremia") dibacakan sebagai salah satu dari delapan Paroemia (bacaan Perjanjian Lama) saat Liturgi Ilahi Vesperal pada Malam Natal.

Penggunaan oleh para teolog, Bapa Gereja, Konsili Vatikan II[sunting | sunting sumber]

Dalam Summa Theologiae III 4 4, Doktor Gereja St. Thomas Aquinas mengutip Barukh 3:38 untuk menegaskan bahwa "Putra Allah mengenakan kodrat manusia untuk memperlihatkan diri-Nya sendiri di hadapan orang-orang, menurut Barukh 3:38: 'Sesudahnya kebijaksanaan tampil di bumi, lalu bergaul di tengah-tengah manusia.'" Ini merupakan bagian dari pembahasannya tentang "cara persatuan di sisi kodrat manusia" (III 4). Ia mengutip bagian yang sama dari Barukh dalam III 40 1 untuk membantu menjawab "apakah Kristus harus berhubungan dengan orang-orang, atau menjalani hidup yang menyendiri" (III 40).

Bapa Gereja St. Klemens dari Aleksandria,[8] kr. 217 M, mengutip Barukh 3:16–19, merujuk pada bagian tersebut demikian: "Kitab Suci Ilahi, yang berbicara kepada mereka yang mengasihi diri sendiri dan mereka yang sombong, pada suatu bagian mengatakan dengan sangat baik: 'Di manakah para pemimpin sekalian bangsa ... '" (lih. "Kebijaksanaan, milik khusus umat Allah") (Jurgens §410a).

St. Hilarius dari Poitiers,[9] wafat 368 M, juga seorang Bapa Gereja, mengutip bagian yang sama sebagaimana St. Thomas, supra, (Barukh 3:36–38), mengutip "Yeremias", yang mengenainya Jurgens menyatakan: "Barukh adalah sekretaris Yeremias, dan dikutip oleh para Bapa Gereja kebanyakan menggunakan nama Yeremias" (§864n). St. Hilarius menyatakan: "Selain Musa dan Isaias, dengarlah sekarang untuk yang ketiga kalinya, dan untuk Yeremias, yang mengajarkan hal yang sama, ketika Ia berkata:..." (Jurgens §864).

Barukh 3:38(37) dirujuk dalam Konstitusi Dogmatis tentang Wahyu Ilahi yang dihasilkan Konsili Vatikan II.[10]

Penggunaan dalam Katekismus Gereja Katolik masa kini[sunting | sunting sumber]

Barukh 6 dikutip dalam Katekismus Gereja Katolik §2112[11] sebagai suatu pemaparan untuk menentang penyembahan berhala. Selama masa Diaspora, orang-orang Yahudi meratapi kejatuhan mereka dalam penyembahan berhala, dan penyesalan mereka dicatat dalam Kitab Barukh.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Baruch" oleh P. P. Saydon, direvisi oleh T. Hanlon, dalam A New Catholic Commentary on Holy Scripture, ed. Reginald C. Fuller, Thomas Nelson, Inc. Publishers, 1953, 1975, §504j. Sumber yang sama menyatakan bahwa "Ada pula bukti-bukti bahwa Barukh dibaca di sinagoga-sinagoga Yahudi pada perayaan-perayaan tertentu pada abad-abad pertama era Kristen (Thackeray, 107-11)," mis. Henry St. John Thackeray, The Septuagint and Jewish Worship, 1923.
  2. ^ Reginald C. Fuller, ed. (1975) [1953]. A New Catholic Commentary on Holy Scripture. Thomas Nelson. , §504h. Juga, "akhir zaman Babel"; "tampaknya dirujuk pula dalam 2 Mak. 2:1-3" in The Jerusalem Bible, 1966, hlm. 1128.
  3. ^ "Deuterocanonical Books In The New Testament". Scripture Catholic. Diakses tanggal 2014-08-25. 
  4. ^ Catholic Calendar web page
  5. ^ Laudis canticumLatin text — Paul VI, 1 November 1970
  6. ^ "The Thirty-Nine Articles". Anglicans Online. 2007-04-15. Diakses tanggal 2014-08-25. 
  7. ^ "Lectionary for Anglican Church at". Bcponline.org. Diakses tanggal 2014-08-25. 
  8. ^ [1] Diarsipkan 6 Juni 2004 di Wayback Machine
  9. ^ [2] Diarsipkan 6 April 2004 di Wayback Machine
  10. ^ "Dogmatic Constitution on Divine Revelation - Dei verbum". Vatican.va. Diakses tanggal 2014-08-25. 
  11. ^ "§2112". Vatican.va. Diakses tanggal 2014-08-25. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Deuterokanonika Perjanjian Lama
Didahului oleh:
Ratapan
Kitab dalam Alkitab
Katolik Roma
Barukh mencakup Surat Yeremia
Diteruskan oleh:
Yehezkiel
Kitab dalam Alkitab
Ortodoks Timur
Diteruskan oleh:
Surat Yeremia