Gempa bumi dan tsunami Sulawesi 2018

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gempa bumi dan tsunami Sulawesi 2018
Gempa bumi dan tsunami Sulawesi 2018 is located in Sulawesi
Gempa bumi dan tsunami Sulawesi 2018
Waktu UTC 2018-09-28 10:02:43
ISC 612780996
USGS-ANSS ComCat
Tanggal setempat 28 September 2018 (2018-9-28)
Waktu setempat 18:02:44 (WITA)
Lama 3-7 Menit
Kekuatan 7,4 Mw
Kedalaman 10 km (6,2 mi)
Episentrum 0°11′S 119°51′E / 0.18°S 119.85°E / -0.18; 119.85Koordinat: 0°11′S 119°51′E / 0.18°S 119.85°E / -0.18; 119.85
Sesar Sesar Palu Koro
Jenis Sesar mendatar
Kerusakan total 66.390 rumah hancur[1]
Intensitas maks. IX MMI
Tsunami Ya (tinggi 7 m (23 ft) di Donggala) (atau 15 m (49 ft) di Wani)[2]
Gempa awal 6,0 Mw
Pukul 15:00:00 (WITA)
Gempa susulan 6,1 Mw
Pukul 18:45:25 (WITA)
Korban
  • 2.045 tewas (menurut BNPB per 10 Oktober 2018)[3]
    925 tewas (menurut Satgas Gempa-Tsunami Sulteng)[4]
    1.203 tewas (menurut ACT)[5]
  • 632 luka-luka[6]
  • 100+ orang hilang
  • 16.732 penduduk mengungsi[5]

Gempa bumi dan tsunami Sulawesi 2018 adalah peristiwa gempa bumi berkekuatan 7,4 Mw[2][7] diikuti dengan tsunami yang melanda pantai barat Pulau Sulawesi, Indonesia, bagian utara pada tanggal 28 September 2018, pukul 18.02 WITA. Pusat gempa berada di 26 km utara Donggala dan 80 km barat laut kota Palu[8] dengan kedalaman 10 km. Guncangan gempa bumi dirasakan di Kabupaten Donggala, Kota Palu, Kabupaten Parigi Moutong, Kabupaten Sigi, Kabupaten Poso, Kabupaten Tolitoli, Kabupaten Mamuju bahkan hingga Kota Samarinda, Kota Balikpapan, dan Kota Makassar. Gempa memicu tsunami hingga ketinggian 5 meter di Kota Palu[9][10].

Guncangan gempa bumi[sunting | sunting sumber]

Peta guncangan gempa yang dilansir USGS.

Pusat gempa bumi (episentrum) berada di darat, sekitar Kecamatan Sirenja, Kabupaten Donggala. Guncangan gempa bumi ini dilaporkan telah dirasakan cukup kuat di sebagian besar provinsi Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, dan sebagian Kalimantan Timur[11] serta Sulawesi Selatan[12], Gorontalo, dan Sulawesi Utara.[13] Di Makassar misalnya, getaran sempat dirasakan beberapa detik. Di Menara Bosowa, karyawan berlarian meninggalkan gedung. Di Palopo, Sulawesi Selatan, guncangan membuat warga berlarian meninggalkan rumah. Di Samarinda, gempa turut dirasakan sampai warga keluar berhamburan dari gedung dan pusat perbelanjaan.[14] Di Balikpapan, guncangan gempa turut dirasakan di rusunawa, dan hotel.[15] Secara umum gempa dirasakan berintensitas kuat selama 2-10 detik. Dengan memperhatikan lokasi episentrum dan kedalaman hiposenttrum gempa bumi, tampak bahwa gempa bumi dangkal ini terjadi akibat aktivitas di zona sesar Palu Koro. Sesar ini merupakan sesar yang teraktif di Sulawesi, dan bisa pula disenut paling aktif di Indonesia dengan pergerakan 7 cm pertahun. Sesar yang diteliti di LIPI baru sampai sesar darat. Sedangkan sesar di laut sama sekali nihil dari penelitian.[16] Menurut Sutopo Purwo Nugroho, gempa bumi yang terjadi "merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas sesar Palu Koro, yang dibangkitkan oleh deformasi dengan mekanisme pergerakan dari struktur sesar mendatar mengiri (slike-slip sinistral)".[17] Sehubungan gempa ini, Wahyu W. Pandoes dari pihak BPPT menyatakan bahwa gempa ini berkekuatan 2,5 × 1020 Nm atau setara 3 × 106 ton TNT. Ini serupa 200 kali bom Hiroshima.[18]

Likuefaksi[sunting | sunting sumber]

Akibat guncangan gempa bumi, beberapa saat setelah puncak gempa terjadi muncul gejala likuefaksi (pencairan tanah) yang memakan banyak korban jiwa dan material[19]. Dua tempat yang paling nyata mengalami bencana ini adalah Kelurahan Petobo dan Perumnas Balaroa di Kota Palu.[20] Balaroa ini terletak di tengah-tengah sesar Palu-Koro. Saat terjadinya likuifaksi, terjadi kenaikan dan penurunan muka tanah. Beberapa bagian amblas 5 meter, dan beberapa bagian naik sampai 2 meter.[21] Di Petobo, ratusan rumah tertimbun lumpur hitam dengan tinggi 3-5 meter. Terjadi setelah gempa, tanah di daerah itu dengan lekas berubah jadi lumpur yang dengan segera menyeret bangunan-bangunan di atasnya. Di Balaroa, rumah amblas, bagai terisap ke tanah.[8] Adrin Tohari, peneliti LIPI, ada menyebut bahwa di bagian tengah zona Sesar Palu-Koro, tersusun endapan sedimen yang berumur muda, dan belum lagi terkonsolidasi/mengalami pemadatan. Karenanya ia rentan mengalami likuefaksi jika ada gempa besar.[8]

Laporan dan rekaman likuefaksi juga muncul dari perbatasan Kabupaten Sigi dengan Kota Palu.[22] Lumpur muncul dari bawah permukaan tanah dan menggeser tanah hingga puluhan meter dan akhirnya menenggelamkan bangunan dan korban hidup-hidup. Menurut data, likuefaksi yang terjadi di Perumnas Balaroa menenggelamkan sekitar 1.747 unit rumah; sementara di Kelurahan Petobo sekitar 744 unit rumah tenggelam. Jumlah korban jiwa belum dapat dikumpulkan hingga 2 Oktober 2018.[20]

Sebagai akibat dari likuefaksi ini, sampai 3 Oktober, tim SAR menemukan korban di Perumnas Balaroa 48 orang meninggal dunia, dan di Petobo 36 orang, juga meninggal dunia. Di Jono Oge, Kabupaten Sigi, mencapai 202 hektar, 36 bangunan rusak, dan 168 lain juga kemungkinan rusak. Di Petobo, Palu, luasan mencapai 180 hektar, bangunan rusak 2.050, dan bangunan mungkin rusak 168. Di Petobo, tujuh alat berat dikerahkan. Di wilayah Balaroa luasan mencapai 47,8 hektar, menyebabkan 1.045 bangunan rusak, lima alat berat dikerahkan.[21] Di luar Petobo dan Balaroa, terjadi pula kerusakan parah di Desa Tosale, Desa Towale, dan Desa Loli, Kabupaten Donggala.[21] Adapun dalam bidang infrastruktur, daerah Kecamatan Sigi Biromaru, Sigi, ada Jalur Palu-Napu yang jadi akses untuk ke Poso, terutama lembah Napu. Terlihat, jalan aspal terbuka menganga, didapati kebun jagung dan kelapa terseret ke kampung itu. Tanah retak, bergelombang. Aspal terperosok hingga kedalaman lebih dari 3 meter. Lahan juga terlihat bergelombang.[23]

Tsunami[sunting | sunting sumber]

Gempa bumi ini dinyatakan berpotensi tsunami oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) sehingga dikeluarkan peringatan dini tsunami untuk wilayah pesisir pantai Kabupaten Donggala, Kota Palu dan sebagian pesisir utara Kabupaten Mamuju. Tsunami diprediksi memiliki ketinggian 0,5 – 3 meter dengan waktu tiba di Kota Palu pukul 18.22 WITA. Pukul 18.27 WITA terjadi kenaikan air muka laut 6 cm di pesisir Kabupaten Mamuju.[24] BNPB mengeluarkan asbab daripada terjadinya tsunami ini. Menurut BNPB, tsunami ini sebabnya adalah adanya kelongsoran sedimen dalam laut yang mencapai 200-300 meter. Sutopo Purwo Nugroho, pihak Humas BNPB lebih lanjut menyatakan bahwa sendimen tersebut belum terkonsolidasi dengan kuat sehingga ketika diguncang gempa terjadi longsor. Di lain tempat selain Donggala, adanya gempa lokal yang membuat tsunami tak sebesar di Donggala.[25] Di Teluk Palu yang jaraknya lebih dekat dengan pusat gempa diperkirakan terlebih dahulu mengalami tsunami setinggi 1,5 meter. Pukul 18.37 WITA, BMKG mengakhiri peringatan dini tsunami akibat gempa ini.[26] Fakta terbaru menyebut bahwa titik tertinggi tsunami tercatat 11,3 meter, terjadi di Desa Tondo, Palu Timur, Kota Palu. Sedangkan titik terendah tsunami tercatat 2,2 meter, terjadi di Desa Mapaga, Kabupaten Donggala. Baik di titik tertinggi maupun titik terendah, tsunami menerjang pantai, menghantam permukiman, hingga gedung-gedung dan fasilitas umum.[27]

Kompas melaporkan sebuah survei gabungan tim Indonesia-Jepang. Abdul Muhari dari Kementerian KKP dan Fumihiko Imamura dari Universitas Tohoku menyebut landaan tsunami (inundation distance) hanyalah 200-300 meter dari bibir pantai, dan tinggi tsunami di darat (inundation depth) hanya 2-5 meter. Karakter ini menunjukkan bahwa tsunami ini bergelombang pendek. Ini berbeda dengan apa yang dinyatakan oleh hasil pernyataan BMKG, bahw atsunami di Palu mencapai 6-7 meter, dan bahkan ada yang menyebut bahwa sampai 11,31 meter. Data juga mengonfirmasi, bahwa tsunami terjadi kurang sebelum 10 menet.[28] Selain itu pula, survei mengonfirmasi bahwa tsunami terjadi setelah adanya longsoran bawah laut pasca gempa. Melihat keberulangan tsunami yang rata-rata terjadi 30 tahun sekali, maka hasil survei ini pula merekomendasikan agar pesisir Palu jadi ruang terbuka saja, tidak tempat hunian. Survei ini melibatkan Kapal Baruna Jaya BPPT, dan Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AU. Diharapkan, hasil survei berguna untuk pembelajaran dan pembangunan kembali Kota Palu.[28]

Dampak dan korban[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya, 1 orang tewas dan 10 orang luka-luka dikabarkan akibat gempa pertama berkekuatan 6,0 Mw pukul 15.00 WITA.[29] Namun begitu, angka begitu cepat meningkat, sampai diketahuilah jumlah korban telah sampai 420 orang meninggal.[30] Pada Selasa 2 Oktober, Sutopo mengabarkan bahwa, korban meninggal telah mencapai 1234 orang. Adapun jumlah orang tertimbun yang dilaporkan masyarakat telah mencapai 152 orang.[31] Orang yang terluka dibawa ke rumah sakit untuk cepat mendapatkan perawatan. Korban yang tewas maupun yang terluka, merupakan korban tertimpa bangunan yang roboh. BPBD Kabupaten Donggala juga menyatakan bahwa puluhan rumah rusak karena adanya gempa ini.[32]

Sementara akibat gempa 7,4 Mw yang disusul Tsunami di Kota Palu hingga Sabtu, 29 September 2018, pukul 15.00 WITA korban tewas mencapai 844 jiwa,[33] lebih dari 500 orang luka berat, 29 orang hilang[34] dan sebanyak 65.733 rumah rusak menurut Kapendam Kodam XIII Merdeka Kolonel (Inf) M Thohir.[4] Dari antara orang-orang yang hilang itu, sebanyak satu keluarga sebanyak 5 orang hilang di tengah tsunami di Pantai Talise.[35] Dari antara 400 lebih orang yang meninggal itu, baru teridentifikasi sebanyak 97 orang. Sejumlah tempat rata dengan tanah. Sepanjang cakrawala, ternampaklah kayu yang bersepah di mana-mana, pepuingan, dan atap-atap yang terserak. Jalan raya juga terkena longsor akibat gempa ini.[36] Menurut laporan Kompas mengutip dari seorang saksi, bahwa banyak sekali mayat yang tewas bergelimpangan di pantai. Dilaporkan bahwa kondisi korban meninggal dunia sangat memprihantinkan. Jenazah dilaporkan bercampur dengan puing-puing material yang beserakan.[37] Seorang warga Korsel dilaporkan hilang dalam bencana ini. Dikabarkan bahwa ia ditelpon pada pukul 16.50, dan telpon itu tidak diangkatnya. Orang Indonesia yang pergi bersamanya juga tak dapat ditelpon.[38]

Terakhir, setelah diumumkan oleh BNPB pada 10 Oktober bahwa korban meninggal gfempa itu mencapai 2.045 orang, didapati paling banyak ada di Palu sebesar 1.636 orang dan disusul Sigi kemudian Parigi. Sementara itu, korban yang mengungsi sebanyak 82.775 orang, dan 8.731 orang pengungsi berad di luar Sulawesi.[39]

Sebagai akibat dari guncangan gempa ini, Hotel Roa-Roa yang ada di Jalan Pattimura Palu, juga Rumah Sakit Anuntapura di Jalan Kangkung, yang berlantai 4, juga roboh. Mal terbesar di Palu, Mal Tatura, juga roboh. Ada puluhan sampai ratusan orang yang terjebak di dalamnya.[40] Tsunami di Palu sampai membuat KM Sabuk Nusantara terhempas puluhan meter dari Pelabuhan Wani. Pelabuhan itu sendiri rusak pula dermaga dan bangunannya. Pelabuhan Pantoloan rusak paling parah di sana. Quay crane atau keran peti kemas yang biasa digunakan untuk bongkar muat peti kemas juga roboh.[41]Dari sejumlah foto yang beredar, gempa Palu tergolong dahsyat. Kios-kios di pesisir Teluk Palu atau Pantai Talise tersapu gelombang besar. Jembatan Kuning yang merupakan ikon kota Palu turut ambruk.[14] Terlihat di Teluk Talise, reruntuhan jembatan yang memisah antara Palu Barat dan Palu Utara. Selain itu, terlihat juga Masjid Arqam Bab Al Rahman atau Masjid Apung Palu yang roboh masuk ke dalam laut. Terlihat pula reruntuhan menara ATC Bandara Mutiara Sis Al Jufri Palu serta kerusakan di pelabuhan.[42] Sebagai akibat daripada kerusakan pada Bandara Palu pula, bandara ini telah ditutup pada hari Jumat pukul 07.26 malam sampai 7.20 malam.[43] Dilaporkan, Sigi, Parigi Moutong dan Donggala juga terdampak gempa ini. Jaringan air bersih, listrik, dan bahan bakar minyak menjadi sulit diakses.[44] Perhubungan komunikasi antara Donggala dan Palu menjadi sulit diakses akibat tak berfungsinya ratusan BTS tersebut.[45][46] Kemenkominfo menyatakan bahwa dari antara 3007 BTS, ada 431 BTS yang tak berfungsi, yakni 14,31%nya. Ini disebakan oleh karena mereka tidak mendapatkan akses listrik. ada beberapa jaringan telekomunikasi dari Palu ke Santigi, Mamuju, dan Poso terputus akibat gempa bumi berkekutan 7,4 skala richter itu.[47] Menurut sumber Kumparan.com, apa-apa sudah mulai pada susah. BBM ada yang dijual Rp 100 ribu perbotol mineral. Kondisi lalu lintas pun menjadi semrawut, macet pun tak terhindarkan. Mobil dan motor tertahan di jalan raya karena mogok kehabisan bahan bakar. Selain itu, air bersih mulai sulit dicari dan listrikpun padam.[48] Pada Jumat malam, ratusan warga Mamuju telah pergi mengungsi karena khawatir akan datangnya tsunami.[14] Kemudian akibat dari bencana ini, sekitar 16000 korban gempa mengungsi,[49] pada 24 titik di kota Palu.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sebagaimana yang diketahui mengenai akibat gempa ini, kehidupan masyarakat terdampak karena adanya gempa ini. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy menyebut bahwa ada 2736 sekolah di Sulawesi Tengah yang rusak, serta 20.000 guru dan 100.000 pelajar yang terdampak karena bencana gempa dan tsunami ini[50][51] Angka itu merupakan jumlah keseluruhan yang mengalami kerusakan tetapi belum diklasifikasi tingkat keparahannya, mulai dari hancur total hingga rusak ringan. Sigi mencatat jumlah kerusakan tertinggi dibandingkan dengan Palu, Donggala dan Parigi Moutong. Di Balaroa, ada 3 sekolah dasar yang rusak semua. Mendikbud Muhadjir Effendy pada Rabu 3 Oktober 2018, memastikan akan dibangunnya kelas darurat dan pendidikan tak boleh berhenti karena bencana ini. Kegiatan ini dirasa penting untuk menghapus trauma anak-anak. Selain itu, akan diadakan tunjangan khusus untuk para guru. Sekolah darurat akan dibangun sesuai standar UNICEF. Serta pembangunan sekolah permanen, perlu waktu setahun.[52]

Pada lain kesempatan, Menteri Muhadjir menyatakan bahwa akan relokasi sekitar 80% sekolah di Palu. Mengingat ada 9 unit sekolah yang amblas, dari mulai TK sampai SMA. Selain itu pula, ia menyatakan pihak Kemendikbud akan mengirimkan berbagai bantuan dan aset pendidikan. Sebab, banyak aset pendidikan seperti komputer hilang pascagempa.[53] Selain itu pula, dari pihak Kemendikbud telah menyediakan 333 unit sekolah darurat dengan 7 ruang. UNICEF juga akan memberi ratusan tenda dan 20 tenda sedang dipersiapkan.[54]

Total jumlah peserta didik Kabupaten Donggala, Sigi, Parigi Moutong, dan Palu adalah 256.836. Namun, untuk jumlah keseluruhan peserta didik yang terdampak masih dalam penghitungan. Ada 422 sekolah terdampak berdasarkan data per 6 Oktober 2018 yakni lima sekolah PAUD, 161 SD, 45 SMP, 89 SMA, 74 SMK, dan empat sekolah luar biasa (SLB). Selain itu, 79 guru dan tenaga pendidik terdampak berdasar pada data 8 Oktober 2018, dan 59 siswa terdampak. Yakni 23 siswa meninggal, 35 siswa hilang, dan 1 luka berat.[54]

Pasca gempa[sunting | sunting sumber]

Ucapan dukacita[sunting | sunting sumber]

Presiden Joko Widodo, menyampaikan ucapan keduka-citaan akan adanya bencana gempa ini.[55] Laporan mengenai gempa ini telah ia dapatkan dari BNPB, dan Menkopolhukam telah ia instruksikan untuk mengkoordinasi penanganan bencana.[56] Selain itu, Menkopolhukam Wiranto, Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi, Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon, dan Anies Baswedan Gubernur Jakarta juga turut menyampaikan pernyataan bela sungkawa terkait bencana gempa ini.[55] Negara tetangga menyampaikan duka akan adanya bencana ini. Presiden Singapura Halimah Yacob dan PM Lee Hsien Loong menyampaikan dukacita. PM Lee juga ada menulis bahwa negerinya siap beri tolong dan perbantuan akan bencana yang menimpa Sulawesi ini. Dirinya juga yakin bahwa Indonesia akan segera bangkit dari tragedi ini.[57] Dunia internasional juga sama berduka asbab daripada bencana gempa bumi dan tsunami ini. Antonio Gutterres dari PBB, Tsai Ing-wen dari Taiwan, mendukung adanya penyelamatan dan dukungan bantuan berkenaan dengan tsunami Palu ini. Harian Al-Ahram Mesir juga menyampaikan pernyataan Kementerian Luar Negeri Mesir dukungan agar Indonesia bisa lekas pulih secepatnya dari gempa ini. Sebuah badan amal dari Skotlandia dan yayasan IHH Turki telah mengirim bantuan untuk Indonesia.[58] Situs berita Almowaten juga menyebutkan akan adanya telegram rasa dukacita dan simpati dari Salman bin Abdulaziz al-Saud kepada Presiden Joko Widodo berkenaan guncangan gempa ini. Telegram ini disampaikannya atas nama seluruh rakyat dan pemerintahan Saudi Arabia.[59]

Bantuan[sunting | sunting sumber]

Adapun bantuan sebesar 6-8 ton telah dibagikan oleh pesawat Hercules TNI.[60] Di lain tempat, bantuan gempa disalurkan melalui jalur laut dari Bitung, Sulawesi Utara, dan Samarinda, Kalimantan Timur.[61] Menurut laporan Anadolu Agency Indonesia, sebanyak 32 relawan dengan spesialisasi evakuasi, logistik, pertolongan pertama, perawat, sanitasi air dan kesehatan, posko, dan dapur umum. PMI juga telah mengirimkan logistik darurat berupa 200 selimut, 200 tikar, 500 jeriken, dan 200 sarung dan dana tanggap darurat sebesar Rp100 juta.[62] Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita menyatakan bahwa bantuan mulai dikirim juga dari daerah penyangga seperti Gorontalo dan Makassar. Adapun yang dikirimkan adalah velbed, tenda, kasur dan matras. Selain itu, 6 mobil umum turut dikirim yang dapat memasak 2000 nasi bungkus. Sehingga, dalam 3 kali sehari, dapat dimasak 36.000 buah nasi bungkus.[63] Di luar itu pula, Satgas penanganan bencana mulai dibentuk dengan pimpinan langsung Danrem dan Gubernur Sulawesi Tengah. Di tingkat pusat, satgas itu dikoordinator oleh Menkopolhukam.[64]

Di luar bantuan dalam negeri, Joko juga mulai membuka keran bantuan dari luar negeri. Sudah ada 18 negara yang mulai menawarkan diri, termasuk Arab Saudi, Amerika Serikat, dan Perancis. Menurut Menkopolhukam Wiranto, termasuk negara ASEAN mulai menawarkan diri.[65] Menurut laporan Astro Awani, Wakil Perdana Menteri Malaysia yaitu Datuk Sri Dr Wan Azizah Wan Ismail mengirimkan bantuan sebanyak 500 ribu RM dan mengantarkan Pasukan Mencari Dan Menyelamat Khas Malaysia (Smart) ke Sulawesi, guna membantu penyelamatan di Sulawesi.[66][67] Lembaga ARC atau Palang Merah Australia, mulai mengumpulkan bantuan untuk Sulawesi. Tim pakar mulai diterbangkan ke Indonesia. Hal serupa dilakukan Palang Merah Singapura yang telah menyalurkan dana senilai 50.000 Dolar Singapura dan sebuah tim pakar ke Palu.[68] Winston Peters, Menlu dan Wakil PM Selandia Baru menawarkan bantuan, selain Uni Eropa yang memberikan bantuan 1,5 miliar Euro[69] atau 25 miliar Rupiah untuk gempa Palu selain bantuan pemantauan satelit untuk mengetahui kerusakan dan lokalisasi korban.[68] Ini dilakukan setelah Presiden Joko Widodo menugaskan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal, Thomas Lembong, untuk mengorganisir bantuan.[68] Dari Inggris, Ratu mengirimkan pesan kedukacitaan kepada Joko yang terjadi "tiba-tiba saja baru terjadi setelah gempa Lombok (happened so soon after the recent earthquake in Lombok)".[70] Turki, lewat Departemen Luar Negerinya, Turki menyatakan siap memberikan bantuan kepada Indonesia, di mana gempa bumi dan tsunami menyebabkan banyak nyawa hilang.[71]

Bantuan yang diadakan oleh masyarakat, dan organisasi-organisasi amal dalam negeri pun mulai terlihat. Korban gempa Lombok dari Gumantar, Kabupaten Lombok Utara, menyumbangkan uang dari penjualan hasil bumi untuk meringankan derita korban gempa Palu. Padahal, desa ini termasuk desa yang paling parah terdampak gempa karena hampir semua tembok rumah roboh.[72] Di Banyumas, Jawa Tengah, SD Negeri Kracak dan SMP Negeri 5 Purwokerto menggalang dana dan aksi keprihatinan pada hari Jumat, 5 Oktober 2018. Sebanyak 6.490.000 Rp terkumpul dari SMP itu untuk meringankan derita gempa Palu dan Donggala.[73] Organisasi amal, seperti ACT mulai mengirimkan bantuan dalam kapal kemanusiaan. Isinya berupa 1.000 ton beras dari Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, 500 ton logistik campur dari Pelabuhan Tanjung Priok, dan bantuan-bantuan lain dari cabang-cabang ACT lainnya.[74] Dari perwakilan institusi juga mulai ada yg mengirim bantuan. ITB mengirimkan bantuan makanan, handuk, perlengkapan bayi, dan obat-obatan kepada korban bencana gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, pada 1 Oktober 2018. ITB juga mulai mempersiapkan bantuan teknologi penyediaan air bersih, rumah tahan gempa, sistem peringatan dini, dan mitigasi bencana.[75]

Bantuan yang sampai ke lokasi bencana berada di bawah pengawalan TNI. Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan bahwa, personel TNI akan menjaga bantuan sejak dari jalur masuk sampai ke pengungsian. Para personel yang akan berjaga di sebelah utara, yakni di Kabupaten Parigi Moutong, dan di sebelah selatan di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat.[76]

Kejadian sekitar gempa[sunting | sunting sumber]

Beredar kabar bahwa ada penjarahan di minimarket dan SPBU di Palu, namun Mendagri Tjahjo Kumolo membantah berita itu dan memperbolehkan aksi tersebut. Toko banyak yang rusak, dan makanan minuman banyak yang terbuang. Sebab itu, memang diambil begitu saja.[77] Lebih dari itu, Pemerintah Kota Palu memerintahkan minimarket seperti Alfamart dan Indomaret untuk membuka tokonya dan dibayarkan oleh Pemerintah.[78] Joko juga menyebut agar tak mempermasalahkan persoalan ini.[79] Namun demikian, sejumlah orang telah ditangkap karena diduga melakukan aksi penjarahan di sejumlah toko pascabencana gempa bumi ini. Setyo Wasisto Kadiv Humas Polri juga menyampaikan adanya penyelidikan sejumlah provokator penjarahan berkaitan pasca gempa ini.[80] Namun begitu, efek dari pernyataan di atas sudah dapat ditebak. Ada peritel yang turut merugi karena pembolehan di atas. Aprindo atau Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia menyayangkan aksi penjarahan oleh masyarakat ini. 40 gerai Alfamidi dan 1 gerai Hypermart telah jadi sasaran di sana. Roy N. Mandey, Ketum Aprindo menyayangkan hal ini dan menyebut bahwa keputusan ini cenderung tak mendidik masyarakat.[81] Aprindo mencatat, bahwa kerugian yang telah ditanggung peritel di Poso, Palu, dan Donggala mencapai Rp 450 miliar.[82] Sebagai akibat dari penjarahan ini, 45 orang telah ditangkap oleh kepolisian. Dari sejak 1 Oktober 2018, Setyo Wasisto juga mewanti-wanti masyarakat agar tak berbuat kriminal selepas bencana gempa bumi dan tsunami ini.[83]

Selain itu pula, hal yang disorot oleh banyak kalangan adalah mitigasi bencana tsunami Indonesia yang masih lemah, dan hilangnya buoy akibat dicuri orang-orang yang tak bertanggung jawab sejak 2012.[84] Selain tiadanya buoy tsunami di Palu —yang kelak membuat tidak dapatnya verifikasi pasti tentang tsunami— tide gauge di Palu juga diketahui mati.[8]

Selain itu pula, gempa ini juga membawa dampaik terhadap kampanye pemilihan presiden 2019. Mengingat gempa yang terjadi di Sulawesi Tengah itu, Jubir Joko-Ma'ruf Amin Ace Hasan Syadzily menyarankan agar kampanye tetap berlanjut, meskipun tengah terjadi penanganan bencana ini. Hal itu disampaikan Ace menanggapi imbauan SBY untuk menghentikan sementara kampanye sebagai bentuk solidaritas atas tsunami serta bencana gempa bermagnitudo 7,4 yang melanda Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah.[85] Peserta no urut 2, tim Prabowo Subianto menunda kampanye, dan fokus untuk penggalangan dana dan tak ingin mengganggu jalannya penanganan pascabencana. Dia memberi ruang kepada pemerintah agar lebih leluasa untuk mengerahkan bantuan secara maksimal.[86] Hal itu juga disampaikan oleh Koordinator Juru Bicara Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak. Menurut Dahnil, Sandi telah membatalkan kunjungan ke Gorontalo dan akan fokus menggalang relawan di Jakarta untuk membantu proses penanganan tanggap bencana di Palu dan Donggala. Dahnil juga mengajak semua pihak untuk bahu-membahu membantu para korban bencana di Palu dan Donggala, lantaran dunia internasional juga turut ikut membantu para korban di daerah tersebut.[87]

Kunjungan Joko[sunting | sunting sumber]

Presiden Joko Widodo mengamati kerusakan pascagempa dalam lawatan ke Palu.

Pada 30 September 2018, Joko mengunjungi Palu pertama kalinya setelah membatalkan acara jalan sehat dan setelah mengadakan doa bersama lintas agama di Stadion Sriwedari Solo, Jawa Tengah. Setelah acara doa bersama selesai, ia langsung berangkat ke Palu, guna meninjau gempa di sana.[88] Dalam keberangkatan itu, Joko dan rombongan menggunakan Pesawat Boeing 737-400 TNI AU melalui Pangkalan TNI AU Adi Soemarno, Surakarta. Rombongan Joko lepas landas pada pukul 10.07 WIB. Hal yang ditinjau adalah Pantai Talise, Perumahan Balaroa, dam Rumah Sakit Wira Buana.[89]

Kunjungan diadakan lagi kedua kalinya oleh Presiden Joko Widodo pada 3 Oktober 2018. Di Bandara SIS al-Jufri ia mengadakan rapat terbatas mengenai evaluasi progres yang terjadi di lapangan. Ini dilakukannya setelah meninjau dampak bencana gempa dan tsunami.[90] Selain itu pula, 23 warga yang jadi pasien di RS darurat di bandara itu, turut pula dikunjungi oleh Presiden Joko setibanya ia di sana, pukul 10.15 WIT. Dalam kunjungan itu pula, ia juga sempat mengunjungi Petobo, juga sempat meninjau PLN yang diperbaiki sekitar 500 orang.[91]

Pemulihan minyak, listrik, dan bandara[sunting | sunting sumber]

Presiden Joko menyebut bahwa dalam seminggu, ia menargetkan bahwa jaringan listriik, telekomunikasi, dan bandara akan lekas kembali pulih. Dalam pada itu, 5 daari 7 gardu rusak. Soal jaringan komunikasi, Presiden mengaku membutuhkan waktu lebih lama untuk perbaikan. Pasalnya, 1000 menara telekomunikasi atau Base Transceiver Station (BTS) mengalami kerusakan. Bandara Sis Al-Jufri juga akan diperbaiki supaya ia bisa kembali dipakai masyarakat umum.[92] Dalam urusan ini, Republika 7 Oktober 2018 mencatat, Pertamina melakukan perbaikan distribusi minyak ke masyarakat agar lebih lancar. Selain itu, PLN juga perlahan memulihkan kondisi listrik dan operator seluler terus melakukan berbagai upaya agar jaringan komunikasi kembali normal.[1] Pasokan BBM telah mencapai 75% persen.[93] Wapres Jusuf Kalla menganggap penjualan dengan cara eceran lebih efektif. Karena jika menunggu listrik kembali pulih, akam sangat lama melayani warga yang terdampak gempa.[94] Adapun dalam soal kelistrikan, pasca 10 hari gempa di Palu, Donggala dan sekitarnya, telah pulih 100%.[95] Sebanyak 45 penyulang listrik, 7 gardu, telah pulih. Selain itu PLN juga telah memperbaiki 1.192 gardu distribusi dan total 2.253 gardu distribusi yang rusak. Sebelumnya, PLN juga menyatakan telah berhasil memperbaiki 7 gardu induk di Palu, Sigi dan Donggala yang dihantam bencana gempa dan tsunami pekan lalu.[96][97]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Nasution, Dedy Darmawan; Faqih, Mansyur (editor) (7 Oktober 2018). "LSM Asing Dilarang Masuk ke Daerah Bencana". Republika. Hlm.1
  2. ^ a b Gempa 7,7 Guncang Sulteng, Berpotensi Tsunami
  3. ^ Safitri, Eva (10 Oktober 2018). "Korban Meninggal Bencana Sulteng Jadi 2.045 Jiwa". Detik. Diakses tanggal 2018-10-20. 
  4. ^ a b Wahid, Ahmad Bil (1 Oktober 2018). "Satgas Gempa-Tsunami Sulteng: Korban Meninggal Dunia 925 Orang". Detik. Diakses tanggal 2018-10-01. 
  5. ^ a b "ACT: Korban Meninggal Dunia Gempa-Tsunami Capai 1.203 Orang | Republika Online". Republika Online. Diakses tanggal 2018-10-01. 
  6. ^ "Korban Tewas Gempa dan Tsunami Palu-Donggala Capai 844 Orang". CNN Indonesia. 1 Oktober 2018. Diakses tanggal 2018-10-01. 
  7. ^ Nugroho Tri Laksono (28 September 2018). "BMKG Memutakhirkan Data Gempa Donggala 7,4 M". Detik.com. Diakses tanggal 28 September 2018. 
  8. ^ a b c d Arif, Ahmad (2 Oktober 2018). "Bencana dari Darat dan Lautan". Kompas. Hlm.2.
  9. ^ Eva Safitri. BNPB: Tinggi Tsunami Capai 5 Meter di Palu. detikNews Sabtu 29 September 2018, 15:06 WIB
  10. ^ Nanda Perdana Putra. BNPB: Tsunami di Palu Tingginya Hampir 6 Meter. liputan6 Sabtu 29 Sep 2018, 17:26 WIB
  11. ^ Gempa Donggala Terasa hingga Kalimantan
  12. ^ Gempa 7,7 SR di Donggala Terasa Hingga Makassar
  13. ^ Gempa 7,7 SR di Donggala dirasakan warga hingga ke Gorontalo
  14. ^ a b c "Petaka di Pesisir Teluk Palu". Kompas. Hlm.1 & 11.
  15. ^ Sumarsono (editor) (29 September 2018). "Gempa Palu dan Donggala Terasa hingga Kaltim, Warga Samarinda dan Balikpapan Panik". Tribun Kaltim. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  16. ^ Firdausi, Fadrik Aziz (30 September 2018). "Sesar Palu-Koro: Sering Bikin Gempa, tapi Minim Data". Tirto.id. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  17. ^ Wicaksonl, Bhakti Satrio (29 September 2018). Wibawa, Shierine Wangsa, ed. "Apa itu Sesar Palu Koro yang Menyebabkan Tsunami dan Gempa Bumi?". Kompas. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  18. ^ "BPPT: Energi Gempa Donggala Setara 200 Kali Bom Hiroshima". Liputan6. 29 September 2018. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  19. ^ Sartika, Resa Eka Ayu (30 September 2018). Utomo, Yunanto Wiji, ed. "Fenomena Tanah Bergerak Pasca-gempa Donggala, Samakah dengan Lapindo?". Kompas. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  20. ^ a b Fenomena Likuifaksi dan Tenggelamnya Rumah-Rumah di Petobo. Republika daring, edisi Selasa 2 Oktober 2018.
  21. ^ a b c Nugraha, Indra (5 Oktober 2018). "Fenomena Semburan Lumpur Tenggelamkan Pemukiman Kala Gempa Sulteng". Mongabay. Diakses tanggal 6 Oktober 2018. 
  22. ^ Muhammad Fida Ul Haq. Muncul Lumpur Usai Gempa di Sigi Bikin Bangunan dan Pohon 'Jalan'. DetikNews Edisi Minggu 30 September 2018, 06:33 WIB.
  23. ^ Ayu, Reni Sri (5 Oktober 2018). "Lumpur Pindahkan Kmapung Kami". Kompas. hlm.21
  24. ^ Detik-detik Gempa Memicu Tsunami Palu dan Donggala
  25. ^ "BNPB Paparkan Dua Penyebab Utama Tsunami Palu". Republika. 29 September 2018. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  26. ^ Galih, Bayu (editor) (28 September 2018). "BMKG Cabut Peringatan Tsunami akibat Gempa Berkekuatan 7,7 di Sulteng". Kompas. Diakses tanggal 28 September 2018. 
  27. ^ Farisa, Fitria Chusna (10 Oktober 2018). Gatra, Sandro, ed. "Tsunami Tertinggi di Palu Capai 11,3 Meter". Kompas. Diakses tanggal 20 Oktober 2018. 
  28. ^ a b "Survei Menyingkap Misteri Tsunami Palu", Kompas. 8 Oktober 2018. hlm.1 & 11.
  29. ^ "Strong quake, tsunami in Indonesia's Sulawesi island kill at least 30". news.trust.org. Diakses tanggal 2018-09-29. 
  30. ^ Damanik, Caroline (editor) (29 September 2018). "Korban Tewas Gempa Palu Mencapai 420 Orang". Kompas. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  31. ^ Puspita, Ratna; Astungkoro, Ronggo (2 Oktober 2018). "Korban Meninggal Dunia Gempa dan Tsunami Sulteng Jadi 1.234". Republika. Diakses tanggal 2 Oktober 2018. 
  32. ^ Malaha, Rolex (28 September 2018). Maryati, ed. "Satu meninggal akibat gempa di Donggala". Antara. Diakses tanggal 28 September 2018. 
  33. ^ Farisa, Fitria Chusna (1 Oktober 2018). Gatra, Sandro, ed. "BNPB: Korban Tewas Gempa dan Tsunami di Sulteng 844 Orang". Kompas. Diakses tanggal 2018-10-01. 
  34. ^ Wirakusuma, K. Yudha (29 September 2018). "29 Orang Hilang Akibat Gempa dan Tsunami di Palu". The Guardian. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  35. ^ Lubabah, Raynaldho Ghiffari (29 September 2018). "BNPB sebut 5 orang hilang akibat tsunami di Palu". Merdeka. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  36. ^ Lamb, Kate; Davidson, Helen; dan agensi (29 September 2018). "Indonesia tsunami: hundreds dead on Sulawesi after earthquake". The Guardian. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  37. ^ Azhar, Rosyid A. (29 September 2018). Jatmiko, Bambang Priyo, ed. "Saksi Mata Sebut Banyak Korban Meninggal Dunia di Pantai Talise Palu". Kompas. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  38. ^ "Satu Warga Korsel di Lokasi Gempa Sulteng Tak Bisa Dihubungi". CNN Indonesia. 29 September 2018. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  39. ^ "Tsunami Palu Donggala: korban tewas jadi 2.045, bantuan mulai menembus wilayah terisolir". BBC Indonesia. 10 Oktober 2018. Diakses tanggal 20 Oktober 2018. 
  40. ^ Aliansyah, Muhammad Agil (29 September 2018). "Mal, hotel hingga rumah sakit di Palu ambruk terdampak gempa, korban belum dievakuasi". Merdeka. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  41. ^ Putri, Teatrika Handiko (29 September 2018). "KM Sabuk Nusantara Terhempas Tsunami Palu Sejauh 70 Meter". IDN Times. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  42. ^ Safitri, Eva (29 September 2018). "Penampakan Dampak Gempa dan Tsunami dari Ketinggian". Detik. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  43. ^ "Palu airport closed following multiple earthquakes in Central Sulawesi". The Jakarta Post. 28 September 2018. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  44. ^ "Tsunami dan gempa Palu turut berdampak ke Donggala, Sigi, dan Parigi Moutong". BBC Indonesia. 30 September 2018. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  45. ^ "Jangan Khawatirkan Tsunami Susulan". Suara Merdeka. 29 September 2018. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  46. ^ "Hundreds dead in Palu, Donggala still out of reach". The Jakarta Post. 29 September 2018. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  47. ^ "Kemenkominfo Sebut 431 BTS di Sulteng Tak Berfungsi". CNN Indonesia. 30 September 2018. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  48. ^ "Usai Tsunami Palu, Ada yang Jual BBM Rp 100 Ribu per Botol Air Mineral". Kumparan.com. 30 September 2018. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  49. ^ Safitri, Eva (29 September 2018). "16 Ribu Warga Palu Mengungsi Akibat Gempa dan Tsunami". Detik. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  50. ^ "Pendidikan Tetap Berlanjut". Kompas, 4 Oktober 2018.
  51. ^ Daryono, Adhi Muhammad; Purnandaru, Arfiansyah Panji (3 Oktober 2018). Subagja, Indra, ed. "2.736 Sekolah Terdampak Gempa Palu, Kemendikbud Bangun Kelas Darurat". Kumparan. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  52. ^ Litha, Yoanes; Sucahyo, Nurhadi (3 Oktober 2018). "Kemendikbud: 2.736 Sekolah Terdampak Gempa Sulawesi Tengah". VOA Indonesia. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  53. ^ Nugroho, Kelik Wahyu; Saleh, Yudhistira Amran (9 Oktober 2018). "Mendikbud: 80 Persen Sekolah di Palu Akan Direlokasi Pascagempa". Kumparan. Diakses tanggal 20 Oktober 2018. 
  54. ^ a b S.; Martha, Herlinawati (15 Oktober 2018). Lestari, Dewanti, ed. "Kemdikbud bangun 333 sekolah darurat". Antara. Diakses tanggal 20 Oktober 2018. 
  55. ^ a b Pratama, Aswab Nanda (29 September 2018). Galih, Bayu, ed. "5 Pejabat Pemerintah Ungkap Bela Sungkawa atas Bencana Sulteng". Kompas. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  56. ^ Deny, Septian (28 September 2018). "Jokowi Ucapkan Dukacita atas Bencana Gempa Palu dan Donggala". Liputan 6. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  57. ^ Chan, Francis; Soeriaatmadja, Wahyudi (30 September 2018). "Devastation in Sulawesi: Help arrives in Palu after quake as death toll rises to over 400". The Straits Times. Diakses tanggal 1 September 2018. 
  58. ^ Berlianto (30 September 2018). "Dunia Internasional Ikut Berduka Atas Gempa Sulteng". Sindonews. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  59. ^ "القيادة تبعث برقية عزاء ومواساة للرئيس الإندونيسي إثر تسونامي بالو". Almowaten. 29 September 2018. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  60. ^ Putra, Nanda Perdana (29 September 2018). "16 Ribu Korban Gempa dan Tsunami Palu Mengungsi". Liputan 6. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  61. ^ Yuliawati, Lis; Mukti, Fajar Ginanjar September 2018 (29 September 2018). "Bantuan Awal Gempa Palu Dikirim dari Bitung dan Samarinda". The Jakarta Post. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  62. ^ Koswaraputra, Dandy (29 September 2018). "PMI kerahkan personel bantu korban gempa Sulteng". Anadolu Agency Indonesia. Diakses tanggal 29 September 2018. 
  63. ^ Fernandez, Wem (1 Oktober 2018). Febriana, Bernadetta, ed. "Mensos Kerahkan 6 Unit Mobil Dapur Umum ke Korban Gempa Sulteng". Gatra. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  64. ^ "Pemerintah Bentuk Satgas". 2 Oktober 2018. Kompas. Hlm.1 & 15.
  65. ^ Rizki, Nur Azizah (1 Oktober 2018). "Alasan Indonesia Mau Terima Bantuan Internasional untuk Sulteng". Detik. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  66. ^ Ahmad, Azyyati (2 Oktober 2018). "Malaysia salur bantuan RM500,000 kepada mangsa di Sulawesi, Indonesia". Astro Awani. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  67. ^ "Malaysia to send support and donation to Indonesia". The Star. 2 Oktober 2018. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  68. ^ a b c "Bantuan Asing Mengalir Untuk Korban Gempa dan Tsunami di Sulawesi". Deutsche Welle. 1 Oktober 2018. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  69. ^ Hutapea, Rita Uli (1 Oktober 2018). "Uni Eropa Umumkan Bantuan Rp 25 M Untuk RI Usai Gempa Sulawesi". Detik. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  70. ^ "A message from Her Majesty The Queen to the President of Indonesia". Royal.uk. 3 Oktober 2018. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  71. ^ Asmail, Megiza Soeharto (30 September 2018). "Turki tawarkan bantuan untuk korban gempa dan tsunami Palu". Anadolu Agency Indonesia. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  72. ^ Alamsyah, Ichsan Emrald; Nursyamsyi, Muhammad (2 Oktober 2018). "Korban Gempa Lombok Jual Hasil Bumi untuk Warga Palu". Republika. Diakses tanggal 2 Oktober 2018. 
  73. ^ Ridlo, Muhamad (6 Oktober 2018). "Sangu Bocah-Bocah Banyumas untuk Korban Gempa Palu dan Donggala". Liputan 6. Diakses tanggal 6 Oktober 2018. 
  74. ^ Utami, Vera Citra (3 Oktober 2018). "ITB Kirimkan Bantuan Untuk Korban Bencana Gempa di Palu dan Donggala". Tirto.id. Diakses tanggal 3 Oktober 2018. 
  75. ^ Antara (1 Oktober 2018). "Bantuan Gempa Palu: Tim ACT Kirimkan Kapal Kemanusiaan". Institut Teknologi Bandung. Diakses tanggal 3 Oktober 2018. 
  76. ^ Lismartini, Endah; Sadat, Anwar (2 Oktober 2018). "Distribusi Bantuan ke Lokasi Bencana Dikawal TNI". Viva. Diakses tanggal 3 Oktober 2018. 
  77. ^ Ninditya, Fransiska (30 September 2018). "Mendagri: Bukan penjarahan, masyarakat boleh ambil logistik". Antara. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  78. ^ Jannah, Selfie Miftahul (30 September 2018). "Korban Gempa Palu Boleh Ambil Barang Minimarket, Dibayar Pemerintah". Detik. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  79. ^ "Soal Penjarahan Toko di Palu, Jokowi: Jangan Permasalahkan Hal Tak Mendasar". Liputan 6. 30 September 2018. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  80. ^ "Ada Provokator Penjarahan Toko di Palu, Intelijen Dikerahkan". Liputan 6. 1 Oktober 2018. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  81. ^ Embu, Wilfridus Setu (1 Oktober 2018). "Pengusaha benarkan terjadi penjarahan di Palu, 40 gerai Alfamidi jadi sasaran". Merdeka. Diakses tanggal 2 Oktober 2018. 
  82. ^ Akbar, Raden Jihad; Rachman, Arrijal (1 Oktober 2018). "Curhat Peritel Palu, Sudah Rugi Ratusan Miliar Masih Dijarah Pula". Viva. Diakses tanggal 2 Oktober 2018. 
  83. ^ Rahma, Andita (2018-10-03). Persada, Syailendra, ed. "Polisi Tangkap 45 Orang Terkait Penjarahan Setelah Tsunami Palu". Tempo. Diakses tanggal 2018-10-02. 
  84. ^ Medistiara, Yulida; Nugrojo, Bagus Prihantoro; Hamdani, Trik (1 Oktober 2018). "Ironi Detektor Tsunami: Antara Tak Berfungsi dan Hilang Dicuri". Detik. Diakses tanggal 2 Oktober 2018. 
  85. ^ Hakim, Rakhmat Nur (1 Oktober 2018). Krisiandi, ed. "Jubir Jokowi-Ma'ruf Sarankan Kampanye Tetap Berjalan, tapi Jangan Berlebihan". Kompas. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  86. ^ Komara, Indra (1 Oktober 2018). "Prabowo: Kampanye Kami di Sulawesi Tengah Ditunda". Detik. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  87. ^ Saka, Ricad; Pristiawan, Ferio (1 Oktober 2018). Iqbal, Muhammad, ed. "Batal Kampanye, Prabowo-Sandi Galang Bantuan untuk Korban Gempa Palu". Kumparan.id. Diakses tanggal 5 Oktober 2018. 
  88. ^ Bramantyo (30 September 2018). Christina, Maria, ed. "Dari Solo, Joko Pimpin Doa bagi Korban Gempa di Donggala dan Palu". INews. Diakses tanggal 8 Oktober 2018. 
  89. ^ Salim, Hanz Jimenez (30 September 2018). "Jokowi Tinjau Lokasi Gempa dan Tsunami di Palu". Liputan 6. Diakses tanggal 8 Oktober 2018. 
  90. ^ Riana, Friski (4 Oktober 2018). Hidayat, Ali Akhmad Noor, ed. "Kunjungan Kedua di Palu, Begini Evaluasi Jokowi". Tempo. Diakses tanggal 20 Oktober 2018. 
  91. ^ Ashari, Muhammad (4 Oktober 2018). "Berselang 3 Hari, Jokowi Kembali Ke Palu Tinjau Penanganan Bencana". Pikiran Rakyat. Diakses tanggal 20 Oktober 2018. 
  92. ^ Tim, CNN Indonesia (1 Oktober 2018). "Jokowi Targetkan Palu Normal dalam Sepekan Pascagempa". CNN Indonesia. Diakses tanggal 8 Oktober 2018. 
  93. ^ Deny, Septian (6 Oktober 2018). "Pemulihan Listrik di Palu Bakal Capai 90 Persen pada Pekan Depan". Liputan 6. Diakses tanggal 7 Oktober 2018. 
  94. ^ Antara (5 Oktober 2018). Krisiandi, ed. "Wapres Minta BBM di Palu dan Donggala Dijual Eceran". Kompas. Diakses tanggal 7 Oktober 2018. 
  95. ^ Amanda, Gita (8 Oktober 2018). "100 Persen Gardu Induk Pulih Pascagempa Palu". Repuiblika. Diakses tanggal 8 Oktober 2018. 
  96. ^ Arvirianty, Anastasia (8 Oktober 2018). "10 Hari Pasca-Gempa, Listrik Palu-Donggala Pulih 100%". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 8 Oktober 2018. 
  97. ^ Ulfa, Rafida (8 Oktober 2018). "PLN Berhasil Perbaiki 7 Gardu Listrik di Palu". Okezone. Diakses tanggal 8 Oktober 2018. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]