Valerianus (kaisar)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Valerianus)
Lompat ke: navigasi, cari
"Valerianus" beralih ke halaman ini. Untuk kegunaan lainnya, lihat Valerianus (disambiguasi).


Valerianus (bahasa Latin: Publius Licinius Valerianus Augustus;[1] 193/195/200 – 260 or 264, juga dikenal sebagai Valerianus Tua, adalah Kaisar Romawi yang berkuasa dari tahun 253 sampai dengan 260. Dia pernah ditawan oleh Kaisar Sasaniyah di Persia, Shapur I setelah peristiwa Pertempuran Edessa, menjadi satu-satunya kaisar Romawi yang ditangkap sebagai tawanan perang, yang kemudian memunculkan kekacauan dalam kekaisaran.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

A bas relief of Emperor Valerian standing at the background and held captive by Shapur I found at Naqsh-e Rustam, Shiraz, Iran. The kneeling man is probably Philip the Arab.

Tidak seperti kebanyakan kaisar yang sementara dan para pemberontak yang mengajukan tawaran untuk kekuatan kekaisaran selama Krisis Abad Ketiga Kekaisaran Romawi, Valerian adalah keluarga senator terhormat dan pengabdi tradisi. Rincian kehidupan awalnya sulit ditelusuri, tetapi pernikahannya dengan Egnatia Mariniana, yang memberikan dua anak yang kemudian menjadi kaisar, Publius Licinius Egnatius Gallienus dan Valerianus Minor.[2] Dia pernah menjabat sebagai konsul untuk kali pertama, baik sebelum 238 sebagai Suffectus maupun pada tahun 238 sebagai Ordinarius. Pada tahun 238 ia menjabat sebagai  princeps senatus, dan Gordian I bernegosiasi dengannya untuk mengklaim dirinya sebagai kaisar dalam pengakuan senat.[3][4]

Pada awal masa pemerintahannya, urusan hubungan dengan Eropa menjadi buruk dan wilayah Barat mengalami banyak gangguan. Di wilayah Timur, Antiokhia telah jatuh ke tangan pengikut Sassanid dan Armenia diduduki oleh Shapur I (Sapor). Valerian dan Gallienus berbagi tugas kekaisaran. Sang anak mengatasi masalah-masalah Barat, sedangkan ayahnya mengatasi masalah-masalah Timur, termasuk di antaranya menghadapi ancaman Persia. Pada tahun 254, 255, dan 257, Valerian kembali menjadi Konsul Ordinarius. Dan pada tahun 257, dia telah memulihkan kondisi kembali Antiokhia dan mengembalikan Suriah dalam kendali Romawi. Tahun berikutnya, Goths menyerang Asia Minor. Pada tahun 259, Valerian berpindah ke Edessa, tetapi terjadi wabah yang memakan banyak korban, dan kotanya dikepung oleh Persia.

The Humiliation of Emperor Valerian by Shapur I, pen and ink, Hans Holbein the Younger, ca. 1521

Pada awal 260, Valerian kalah telak dalam Pertempuran Edessa, dan ia mengatur pertemuan dengan Shapur untuk menegosiasikan penyelesaian damai. Gencatan senjata itu dikhianati oleh Shapur. Penangkapan terhadap Valerian adalah kekalahan luar biasa bagi Roma.[5]

Valerian, ketika berperang melawan Persia, mengirim surat kepada senat, memerintahkan agar mengambil langkah bagi umat Kristen. Pertama, dikirim dalam tahun 257, memerintahkan pendeta Kristen untuk melakukan pengorbanan kepada para dewa Romawi. Yang kedua, pada tahun berikutnya, memerintahkan para pemimpin Kristen untuk dieksekusi, senator Romawi dan ksatria yang Kristen disuruh memilih melakukan ibadah kepada para dewa Romawi atau kehilangan gelar mereka. Para wanita yang tidak murtad akan kehilangan harga diri mereka dan dibuang. Pegawai negeri sipil dan anggota rumah tangga Kekaisaran yang tidak menyembah dewa-dewa Romawi akan dikirim menjadi budak untuk bekerja di perkebunan kekaisaran.[6] Orang-orang Kristen yang menerima hukuman atas kebijakan tersebut antara lain Usskup Kartago, Paus Sixtus II, Uskup Roma bersama dengan enam diakon dan Laurensius. Ketika anak Valerian, Gallienus menjadi Kaisar pada tahun 260, undang-undang tersebut dicabut.[7]Eutropius, yang menulis antara tahun 364 sampai 378, menyatakan bahwa Valerianus digulingkan oleh Shapur, Persia.[8][9][10][9]

[9][11][12]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Gallienus
  • Publius Licinius Valerianus Minor atau Valerian yang Paling Muda adalah anak lain dari Valerian I. Menjabat konsul pada tahun 265, dia mungkin terbunuh oleh perampok, beberapa saat setelah penangkapan ayahnya tahun 260 dan pembunuhan terhadap saudaranya, saudaranya Gallienus, tahun 268.

Penggambaran dalam fiksi pop[sunting | sunting sumber]

Valerian muncul dalam novel sejarah karya Harry Sidebottom berjudul Warrior of Rome. Namanya juga muncul dalam buku puisi Anthony Hecht, The Hard Hours, dalam judul Behold the Lilies of the Field.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Valerian's full title at his death was IMPERATOR CAESAR PVBLIVS LICINIVS VALERIANVS PIVS FELIX INVICTVS AVGVSTVS GERMANICVS MAXIMVS PONTIFEX MAXIMVS TRIBUNICIAE POTESTATIS VII IMPERATOR I CONSUL IV PATER PATRIAE, "Emperor Caesar Publius Licinus Valerianus, Patriotic, Favored, Unconquered Augustus, Conqueror of the Germans, Chief Priest, seven times Tribune, once Emperor, four times Consul, Father of the Fatherland".
  2. ^ Bray, J. (1997). Gallienus: A study in reformist and sexual politics. Kent Town, S. Australia: Wakefield press. p. 20. 
  3. ^ Zonaras, Ioannes. Epitome Historiarum. p. XII, 20. 
  4. ^ Christol, M. (1980). "A propos de la politique exterieure de Trebonien Galle". Revue Numismatique (6): 63–74. 
  5. ^ Valerian
  6. ^ W. H. C. Frend (1984). The Rise of Christianity. Fortress Press, Philadelphia. p. 326. ISBN 978-0800619312. 
  7. ^ Candida Moss (2013). The Myth of Persecution. HarperCollins. p. 153. ISBN 978-0-06-210452-6. 
  8. ^ Eutropius. Abridgement of Roman History. Translated by the Rev. John Selby Watson. London: Henry G. Bohn, 1853. (Book 9.7)
  9. ^ a b c Touraj Daryaee "Sasanian Iran"
  10. ^ Lactantius, De Mortibus Persecutorum, v; Wickert, L., "Licinius (Egnatius) 84" in Pauly-Wissowa, Realencyclopädie 13.1 (1926), 488–495; Parker, H., A History of the Roman World A.D. 138 to 337 (London, 1958), 170. From [1].
  11. ^ Abdolhossein Zarinkoob "Ruzgaran: tarikh-i Iran az aghz ta saqut saltnat Pahlvi" pp. 195
  12. ^ Meijer, Fik (2004). Emperors don't die in bed. New York: Routledge. ISBN 0-415-31202-7. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber utama[sunting | sunting sumber]

Sumber lainnya[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Aemilianus
Roman Emperor
253–260
Menjabat bersama dengan: Gallienus
Diteruskan oleh:
Gallienus
Jabatan politik
Didahului oleh:
Volusianus,
Lucius Valerius Poplicola Balbinus Maximus
Consul of the Roman Empire
254–255
bersama dengan Gallienus
Diteruskan oleh:
Lucius Valerius Claudius Acilius Priscillianus Maximus,
Marcus Acilius Glabrio
Didahului oleh:
Lucius Valerius Claudius Acilius Priscillianus Maximus,
Marcus Acilius Glabrio
Consul of the Roman Empire
257
bersama dengan Gallienus
Diteruskan oleh:
Marcus Nummius Tuscus,
Mummius Bassus