Pandemi COVID-19 di Tiongkok daratan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi COVID-19 di Tiongkok daratan
COVID-19 Outbreak Cases in Mainland China.svg
Kasus COVID-19 di Tiongkok daratan menurut provinsi[1] (6 bulan, 2 minggu dan 2 hari)
COVID-19 cases in mainland China by Prefectures.png
Kasus COVID-19 di Tiongkok daratan menurut prefektur
PenyakitPenyakit koronavirus 2019 (COVID-19)
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiTiongkok daratan
Kasus pertama1 Desember 2019 (8 bulan, 1 minggu dan 4 hari yang lalu)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok[2]
Kasus terkonfirmasi81.439
Kasus sembuh75.448
Kematian
3.300
Grafik perkembangan kasus koronavirus di Tiongkok

Pandemi COVID-19 pertama kali dimanifestasikan oleh sekelompok pneumonia misterius di Wuhan, ibukota Provinsi Hubei, Tiongkok. Sebuah rumah sakit di Wuhan memberi tahu pusat pengendalian dan pencegahan penyakit (CDC) dan komisi kesehatan setempat pada tanggal 27 Desember 2019. Pada tanggal 31 Desember, CDC Wuhan mengakui ada sekelompok kasus pneumonia yang tidak diketahui terkait dengan Pasar Grosir Makanan Laut Huanan, setelah dokumen yang tidak diverifikasi muncul di Internet. Potensi wabah penyakit segera menarik perhatian nasional, termasuk Komisi Kesehatan Nasional (NHC) di Beijing, yang mengirim para ahli ke Wuhan pada hari berikutnya.[3]

Pada 8 Januari, virus corona baru diidentifikasi sebagai penyebab pneumonia. Urutan virus segera diterbitkan pada database akses terbuka. Langkah-langkah yang diambil oleh Tiongkok banyak dipuji oleh banyak orang termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Tanggapan Tiongkok tampaknya jauh lebih transparan daripada tanggapan negara terhadap SARS pada tahun 2003. Namun, tanggapan yang tertunda dan kontroversial oleh otoritas Wuhan dan Hubei gagal menahan wabah tersebut. Pada tahap awal, yang telah menimbulkan kritik dari publik dan media. Pada 29 Januari, virus telah menyebar ke semua provinsi di daratan Tiongkok. Pada 8 Februari, lebih dari 724 telah meninggal karena pneumonia terkait infeksi koronavirus dan 34.878 dipastikan terinfeksi. Di Hubei saja, ada 24.953 kasus infeksi dan 699 kematian terkait. Semua provinsi di daratan Tiongkok telah memulai tingkat respons tertinggi terhadap darurat kesehatan masyarakat. WHO menyatakan wabah itu sebagai "darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional" pada 31 Januari, karena khawatir virus itu menyebar ke luar Tiongkok ke tempat di mana tidak ada sistem perawatan kesehatan yang kuat, terlepas dari keyakinannya pada upaya Tiongkok.[4]

Sekretaris Jenderal Partai Komunis Tiongkok Xi Jinping memperingatkan tentang situasi yang menyedihka' yang dihadapi Tiongkok. Partai Politbiro membentuk kelompok terkemuka khusus untuk pengendalian epidemi yang dipimpin oleh Perdana Menteri Li Keqiang. Perayaan Tahun Baru Imlek dibatalkan. Penumpang diperiksa suhunya. Perintah untuk pengendalian epidemi (CEC) telah dibentuk di berbagai daerah termasuk Wuhan dan Hubei. Banyak layanan bus antar provinsi dan layanan kereta api telah ditangguhkan. Pada tanggal 29, semua kota Hubei telah dikarantina. Jam malam diberlakukan di Huanggang, Wenzhou dan kota-kota daratan lainnya. Wilayah ini juga mengalami kekurangan masker wajah dan roda gigi pelindung lainnya, meskipun menjadi pusat produksi dunia untuk produk-produk ini.[5]

Dengan meningkatnya kasus infeksi yang dilaporkan, ketakutan meningkat seiring dengan diskriminasi regional di Tiongkok dan diskriminasi rasial di luar Tiongkok, meskipun ada seruan untuk menghentikan diskriminasi oleh banyak pemerintah. Beberapa rumor beredar di media sosial Tiongkok, bersamaan dengan upaya kontra-rumor oleh media dan pemerintah.[6]

Koronavirus baru[sunting | sunting sumber]

Pada 1 Desember 2019, seorang pasien pneumonia virus dengan penyebab yang tidak diketahui dirawat di Rumah Sakit Jinyintan, rumah sakit khusus untuk penyakit menular di Wuhan. Pasien ini adalah kasus infeksi 2019-nCoV yang paling awal diketahui. Meskipun pasien tidak pernah terpapar ke Pasar Grosir Makanan Laut Huanan, pasar grosir yang menjual makanan laut dan hewan hidup, wabah virus mulai terjadi di antara orang-orang yang telah terpapar ke pasar sejak 10 Desember.  Wabah itu tidak diketahui sampai seorang dokter Wuhan menemukan sekelompok pneumonia yang tidak diketahui dan memberi tahu rumah sakitnya pada tanggal 27 Desember. Rumah sakit Wuhan lainnya telah mengirim sampel dengan virus ke Pusat Kesehatan Masyarakat Shanghai (Shanghai PHC) pada 26 Desember. Sampel itu kemudian dikonfirmasi mengandung virus baru.[7][8]

Kasus-kasus awal di sekitar pasar hewan menunjukkan potensi penularan dari hewan ke manusia, sementara kemudian virus itu ditemukan dapat menular dari orang sakit ke orang lain. Ada kasus di mana pasien tanpa gejala menularkan virus ke orang lain. Menurut Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok, virus ini ditularkan melalui tetesan atau kontak dekat, Sementara beberapa mengusulkan bahwa kotoran juga bisa menjadi tempat virus bersembunyi dan mentransmisikannya.   Gejala khas infeksi virus termasuk demam, batuk kering, dispnea, sakit kepala, dan pneumonia, yang biasanya berkembang setelah waktu inkubasi selama 2 minggu. Namun ada kasus ringan namun infeksi, yang mempersulit upaya pengendalian wabah. Juga diperhatikan bahwa pasien mungkin dapat menularkan virus bahkan selama periode inkubasi.[9]

Kronologi[sunting | sunting sumber]

Wabah radang paru-paru yang misterius di Wuhan[sunting | sunting sumber]

Penemuan[sunting | sunting sumber]

Salah satu pemberitahuan MHC Wuhan awal tentang epidemi pneumonia. Ini pertama kali diposting di Weibo pada 30 Desember 2019 dan dikonfirmasi oleh CDC Wuhan pada hari berikutnya (31 Desember).

Seorang pasien pneumonia virus dengan penyebab yang tidak diketahui dirawat di rumah sakit di Rumah Sakit Jinyintan pada 1 Desember 2019; meskipun pasien tidak pernah terpapar ke Pasar Grosir Makanan Laut Huanan, wabah virus dimulai di antara orang-orang yang telah terpapar ke pasar sembilan hari kemudian. Pada tanggal 26 Desember, Shanghai PHC menerima sampel pasien dengan pneumonia yang tidak diketahui dari CDC Wuhan dan Rumah Sakit Pusat Wuhan dan memulai penyelidikan terhadap sampel tersebut, yang kemudian dikonfirmasi mengandung virus corona baru.[10]

Namun, wabah tidak diketahui sampai sekelompok pneumonia yang tidak diketahui diamati oleh seorang dokter Wuhan bernama Zhang Jixian. Zhang adalah seorang dokter ICU di Rumah Sakit Hubei Pengobatan Tradisional Tiongkok dan Barat yang Terintegrasi. Pengalamannya melawan SARS pada tahun 2003 membuatnya tetap waspada tentang keadaan darurat kesehatan masyarakat. Pada 26 Desember 2019, pasangan senior, yang tinggal di dekat rumah sakit Zhang, mendatanginya karena demam dan batuk. Hasil CT scan thorax pasangan menunjukkan perubahan yang tidak biasa di paru-paru, yang berbeda dari yang ada di pneumonia virus yang diketahui. Zhang kemudian menyarankan putra pasangan itu untuk melihatnya, dan menemukan kondisi yang sama. Pada hari yang sama, seorang pasien dari Pasar Makanan Laut Huanan yang dilihat oleh Zhang juga memiliki kondisi yang tidak biasa.[11]

Pada 27 Desember, dokter melaporkan penemuannya ke rumah sakit dan rumah sakit segera memberi tahu Jianghan CDC, berpikir ini mungkin penyakit menular seperti yang ditunjukkan oleh kelompok keluarga. Sebagai tindakan pencegahan, ia memberi tahu rekan-rekannya untuk mengenakan alat pelindung dan menyiapkan area khusus di rumah sakit untuk menerima pasien dengan kondisi serupa.[12]

Pada tanggal 28 dan 29 Desember, tiga pasien datang ke klinik rumah sakit, yang semuanya terkait dengan Pasar Grosir Makanan Laut Huanan. Rumah sakit kemudian memberi tahu komisi kesehatan provinsi dan kota. Komisi kesehatan menunjuk Wuhan dan Jianghan CDC dan Rumah Sakit Jinyintan untuk melakukan penelitian epidemiologis untuk tujuh pasien pada 29 Desember. Enam dari mereka kemudian dipindahkan ke Jinyintan, sebuah fasilitas khusus untuk penyakit menular. Hanya satu pasien yang menolak pemindahan. Penemuan Dr. Zhang Jixian kemudian dipuji secara luas. Pemerintah Hubei kemudian menghormatinya dan Zhang Dingyu, presiden Jinyintan, atas kontribusi mereka untuk mengendalikan wabah virus.[13]

Pengungkapan[sunting | sunting sumber]

Pada malam tanggal 30 Desember, dua surat pemberitahuan yang muncul dari Komisi Kesehatan Kota Wuhan mulai beredar di Internet, yang segera dikonfirmasi oleh CDC Wuhan, yang mengakui ada 27 kasus pneumonia yang penyebabnya tidak diketahui pada tanggal 31 Desember. Surat-surat tersebut mengharuskan semua rumah sakit di Wuhan untuk melaporkan setiap pasien pneumonia dengan penyebab yang tidak diketahui dan terkait dengan Pasar Grosir Makanan Laut Huanan. Mereka juga meminta rumah sakit untuk memberikan perawatan yang tepat kepada pasien ini. CDC Wuhan mengatakan kepada The Beijing News bahwa penyelidikan masih berlangsung dan bahwa para ahli dari NHC sedang dalam perjalanan untuk membantu penyelidikan,  setelah desas-desus tentang itu beredar di Internet.[14]

Pada 1 Januari 2020, pasar makanan laut ditutup oleh Badan Kesehatan dan Administrasi Regulasi Pasar Distrik Jianghan karena "perbaikan lingkungan." Menurut China Business, pekerja dengan pakaian hazmat sedang memeriksa seluruh pasar dan mengumpulkan sampel. Para penjaga toko di pasar mengatakan mereka tidak diberi tahu apa yang dikumpulkan dan dideteksi oleh orang-orang. Petugas manajemen kota dan petugas polisi berada di tempat untuk meminta pemilik toko untuk menyelesaikan dan meninggalkan pasar.[15]

Beberapa dokter diperingatkan oleh kepolisian Wuhan karena "menyebarkan informasi yang salah" dan delapan "pembuat rumor," yang semuanya adalah dokter di rumah sakit Wuhan menurut Wang Gaofei, CEO Weibo,  dipanggil oleh polisi pada 3 Januari. Li Wenliang, salah satu dari pelapor, meninggal karena virus pada 7 Februari,  yang merupakan hari yang sama ketika para penemu wabah, Zhang Jixian dan Zhang Dingyu dihormati oleh pemerintah Hubei. Kematian Dr. Li menyebabkan kesedihan dan kritik yang meluas terhadap pemerintah.[16]

Dampak dan reaksi[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 新型肺炎疫情地圖 實時更新 [New pneumonia epidemic map updated in real time]. 163.com news (dalam bahasa Tionghoa). 2020-01-29. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2020. Diakses tanggal 2 February 2020. 
  2. ^ "2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV) Situation Summary". Centers for Disease Control and Prevention (CDC). 30 January 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2020. Diakses tanggal 30 January 2020. 
  3. ^ Khan, Natasha (2020-01-09). "New Virus Discovered by Chinese Scientists Investigating Pneumonia Outbreak". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2020. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  4. ^ Cohen, Jon (2020-01-11). "Chinese researchers reveal draft genome of virus implicated in Wuhan pneumonia outbreak". Science (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2020. Diakses tanggal 2020-02-03. 
  5. ^ "CPC leadership meets to discuss novel coronavirus prevention, control". People's Daily. 25 January 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2020. Diakses tanggal 26 January 2020. Xi Jinping, general secretary of the CPC Central Committee, chaired the meeting. 
  6. ^ Wuhan coronavirus reaches India as countries evacuate citizens from China (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-02-10 
  7. ^ 时间线:武汉疫情如何一步步扩散至全球. BBC News 中文 (dalam bahasa Tionghoa). 2020-02-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2020. Diakses tanggal 2020-02-05. 
  8. ^ Huang, Chaolin; Wang, Yeming; Li, Xingwang; Ren, Lili; Zhao, Jianping; Hu, Yi; Zhang, Li; Fan, Guohui; Xu, Jiuyang; Gu, Xiaoying; Cheng, Zhenshun (2020-01-24). "Clinical features of patients infected with 2019 novel coronavirus in Wuhan, China". The Lancet (dalam bahasa English). 0. doi:10.1016/S0140-6736(20)30183-5. ISSN 0140-6736. PMID 31986264. 
  9. ^ 大陸疫情整理包/武漢肺炎確診破萬例 看每日疫情變化圖表. United Daily News (dalam bahasa Tionghoa). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 January 2020. Diakses tanggal 2020-02-02. 
  10. ^ "Ringing the alarm". Global Times. 2020-02-06. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  11. ^ Mahase, Elisabeth (2020-01-28). "China coronavirus: mild but infectious cases may make it hard to control outbreak, report warns". BMJ (dalam bahasa Inggris). 368: m325. doi:10.1136/bmj.m325. ISSN 1756-1833. PMID 31992570. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2020. Diakses tanggal 5 February 2020. 
  12. ^ "Symptoms of Novel Coronavirus (2019-nCoV) | CDC". cdc.gov (dalam bahasa Inggris). 2020-01-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2020. Diakses tanggal 2020-02-05. 
  13. ^ Zhou, Peng; Yang, Xing-Lou; Wang, Xian-Guang; Hu, Ben; Zhang, Lei; Zhang, Wei; Si, Hao-Rui; Zhu, Yan; Li, Bei; Huang, Chao-Lin; Chen, Hui-Dong (2020-02-03). "A pneumonia outbreak associated with a new coronavirus of probable bat origin". Nature (dalam bahasa Inggris): 1–4. doi:10.1038/s41586-020-2012-7. ISSN 1476-4687. PMID 32015507. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2020. Diakses tanggal 5 February 2020. 
  14. ^ 武汉疾控证实:当地现不明原因肺炎病人,发病数在统计. 2019-12-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-31. 
  15. ^ 武汉华南海鲜市场休市整治:多数商户已关门停业(图). January 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-02. 
  16. ^ Cheng, Sam Meredith,Joanna Tan,Evelyn (2020-02-07). Trump heaps praise on Xi, Singapore raises coronavirus alert to SARS level. CNBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-11.