Pakaian hazmat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Para personil yang menggunakan pakaian hazmat

Pakaian hazmat (hazmat adalah singkatan dari hazardous materials atau bahan-bahan berbahaya), atau dikenal juga dengan nama pakaian dekontaminasi,[1] adalah perlengkapan perlindungan pribadi yang terdiri dari bahan yang impermeabel dan digunakan untuk proteksi melawan material berbahaya, termasuk patogen, kuman dan penyakit berbahaya lainnya agar tidak mencapai bagian dalam tubuh manusia yang rentan.[2] Bahan pakaian ini—menurut standar yang ditetapkan oleh WHO dan kementerian kesehatan—terbuat dari polietilena yang tidak mudah ditembus oleh virus.[3] Pakaian ini biasanya dilengkapi dengan alat bantu pernapasan mandiri untuk memastikan yang menggunakannya mendapat pasokan udara untuk bernapas. Pakaian hazmat biasanya digunakan oleh pemadam kebakaran, teknisi medis darurat, paramedis, peneliti, petugas yang bereaksi atas kebocoran material berbahaya, tenaga ahli yang membersihkan daerah terkontaminasi, dan pekerja di lingkungan yang beracun.[4] pada dasarnya pakaian hazmat terbuat dari bahan sintetis kain berlapis film kedap air, yang sepenuhnya menghalang pemakainya dari cairan, uap, dan aliran udara,[5] serta tahan kerusakan terhadap bahan kaustik dan korosif.[6] Pakaian ini dirancang untuk segera dibakar setelah digunakan.[2]

Kementrian Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat mendefinisikan pakaian hazmat sebagai seperangkat pakaian yang dipakai untuk melindungi diri dari bahan-bahan berbahaya seperti bahan kimia, benda-benda biologis, atau bahan yang mengandung radio aktif.[7] Secara umum, pakaian hazmatbisa melindungi seseorang dari beberapa bahan berikut.

  • Bahan kimia melalui penggunaan benda yang terbuat dari teflon, karet dan PVC berat serta tyvek (merek serat etilen dengan tingkat kepadatan yang tinggi).[7]
  • Bahan nuklir yang mungkin memancarkan radiasi. Meskipun demikian, perlindungan dengan mengecah terjadinya kontak langsung atau menghirup gas radio aktif lebih diutamakan.[7]
  • Benda-benda biologis seperti virus dan bakteri. Pada perlindungnan jenis ini menggunakan pakaian hazmat level C yang dilengkapi dengan alat bantu pernapasan dan pemurni udara.[7]
  • Perlindungan dari api dan suhu yang tinggi seperti yang dipakai oleh petugas pemadam kebakaran.[7]

Cara melepaskan pakaian hazmat harus dilakukan dengan cara yang tepat agar tetap aman dari zat kontaminan. Bagian luar pakaian hazmat yang terkontaminasi setelah pemakainya melakukan kontak dengan pasien yang terinfeksi sehingga perlu teknik melepas yang benar. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat memaparkan teknik melepas pakaian hazmat secara aman dengan melepas sarung tangan dan pakaian tanpa menyentuh bagian luarnya. Semua APD (alat pelindung diri) termasuk baju hazmat harus dilepas dengan cara menggulung ke bawah dimulai dari kepala hingga ujung kaki) setelah itu melepas alat bantu pernapasan mandiri atau SCBA. Pakaian hazmat harus selalu dilepas sebelum keluar dari area isolasi. Bagian depan respirator tidak boleh disentuh dan tangan harus dicuci dengan cara yang benar setelah melepas semua pakaian.[8]

Level pakaian hazmat[sunting | sunting sumber]

Menurut standar Amerika Serikat, pakaian hazmat diklasifikasikan menjadi beberapa level berdasarkan tingkat perrlindungan yang diberikan, yaitu:[9]

  • level A: pakaian tertutup rapat, sarung tangan tahan bahan kimia, dilengkapi alat bantu pernapasan dan peralatan pelindung diri dari uap, gas, kabut, dan partikel kimia. Level A digunakan ketika zat berbahaya teridentifikasi memiliki tingkat bahaya yang tinggi untuk sistem pernapasan, kulit, dan mata serta menyebabkan kemungkinan terjadinya toksisitas atau karsinogenisitas pada kulit.[10]
  • level B: pakaian anti bahan kimia namun tidak mampu menahan terhadap gas atau partikel. Dilengkapi dengan penutup pada pergelangan tangan, pergelangan kaki, pinggang, penutup wajah, dan tudung kepala, sarung tangan dan sepatu bot khusus bahan kimia, dan alat pernapasan di luar pakaian.
  • level C: meliputi standar pakaian pada level B, dengan penambahan alat bantu pernapasan khusus untuk melindungi dari cairan dan aerosol.
  • level D: meliputi pakaian dan sepatu bot khusus untuk pekerjaan yang tidak berisiko terpapar bahan kimia secara langsung.

Perhatian khusus lainnya dalam pemilihan pakaian hazmat salah satunya dengan menyesuaikan terhadap kondisi lingkungan fisik dan bahaya yang dihadapi.[11]

Berdasarkan standar Eropa, pakaian Hazmat dibedakan menjadi enam tipe sesuai dengan tingkat perlindungannya,[7] yaitu:

  • Tipe 1: pakaian hazmat tipe 1 dipakai untuk melindungi diri dari cairan dan gas kimia. Tipe ini merupakan pakaian hazmat kedap gas. Jenis ini mirip dengan pakaian hazmat level A standar Amerika Serikat.
  • Tipe 2: Tipe 2 digunakan untuk meindungi diri dari cairan dan bahan kimia namun tidak kedap gas. Tipe ini mirip dengan pakaian hazmat level B standar Amerika Serikat.
  • Tipe 3: pakaian hazmat tipe 3 dipakai untuk perlindungan melawan cairan kimia dengan waktu yang terbatas. Pakaian hazmat tipe 3 merupakan pakaian kedap cairan.
  • Tipe 4: Sama halnya seperti tipe 3, pakaian hazmat tpe 4 juga memberikan perindungan terhadap cairan kimia namun untuk partikel yang lebih besar dan tidak terlalu kedap cairan. Tipe ini mirip dengan level C standar Amerika Serikat.
  • Tipe 5: perlindungan yang diberikan sama seperti tipe 3 dan 4 namun hanya melindungi beberapa bagian tubuh saja. Pakaian hazmat tipe 5 mirip dengan level D standar Amerika.
  • Tipe 6: hanya memberikan perlindungan pada bagian tubuh tertentu.
    Pakaian hazmat level A standar Amerika Serikat/ Tipe 1 standar Eropa
    Pakaian hazmat level A standar Amerika Serikat/ Tipe 1 standar Eropa

Variasi[sunting | sunting sumber]

Pakaian hazmat tersedia dalam tiga variasi perlindungan yaitu:

Perlindungan terhadap gas dan uap air[sunting | sunting sumber]

Pakaian hazmat dengan variasi ini dirancang dengan tingkat perlindungan tinggi dari kontak langsung udara yang terpapar bahan kimia. Di dalam pakaian hazmat ini dilengkapi dengan SCBA (Self Contain Breathing Apparatus) atau alat bantu pernapasan berbentuk tabung. Pakaian hazmat dengan kegunaan ini tersusun atas beberapa lapis bahan yang kedap udara yang dilengkapi dengan katup pelepas sehingga tidak terlalu mengembang saat udara dari SCBA dikeluarkan. Katup tersebut berfungsi untuk mengatur tekanan udara berlebih di dalam pakaian hazmat. Beberapa pakaian hazmat variasi ini dibuat untuk melindungi sistem pernapasan penggunanya serta melindungi kulit dari paparan zat kimia berbahaya.[12]

Perlindungan terhadap percikan cairan[sunting | sunting sumber]

Variasi pakaian hazmat ini hanya kedap terhadap percikan cairan namun tidak kedap uap atau gas dengan demikian tingkat perlindungan yang diberikan rendah. Namun, pakaian ini dilengkapi dengan SCBA, yang terletak di dalam atau di luar pakaian, tergantung pada jenis pakaian (enkapsulasi atau non-enkapsulasi). Pakaian ini lebih mirip dengan baju Tyvek jenis one-piece yang sering digunakan dalam pekerjaan konstruksi dan pembongkaran.[12]

Perlindungan terhadap percikan cairan dan gas[sunting | sunting sumber]

Variasi pakaian hazmat ini dirancang untuk mencegah kontak langsung dengan cairan. Pakaian ini dirancang tidak kedap debu dan gas. Namun terdapat alat perlindungan tambahan dalam pakaian ini yang kedap terhadap gas dan debu.[12]

Bahan penyusun pakaian hazmat[sunting | sunting sumber]

Pakaian hazmat menggunakan kain dengan susunan polimer atau material komposit yang tahan terhadap bahan kimia. Bahan-bahan penyusun tersebut seperti karet alam, neoprena, PVC, nitril, PVA, butil, Viton, dan laminasi. Kain pelapis pakaian hazmat tersusun atas kain pelapis yang inovatif guna memberikan perlindungan terhadap paparan zat kimia, benda bilogis, suhu yang tinggi, dan api. Pakaian hazmat terdiri dari berbagai lapisan bahan tipis misalnya lapisan polimer, polipropilena atau lapisan poliester, bahan bukan tenunan, elastomer seperti Viton untuk memberikan karakteristik yang diinginkan dari tingkat perlindungan.[13]

Pakaian hazmat juga menggunakan kain tyvek (salah satu merek dagang kain) yang diproduksi dengan proses splash-spining tanpa anyaman. Bahan ini terbuat dari serat polietilen dengan struktur yang kuatdan memiliki tingkat kerapatan yang tinggi. Bahan pelapis lain pada pakaian hazmat adalah kain film mikro (MPF). Kain ini merupakan kain pelapis kedua yang terdiri dari film berpori sangat kecil dan tipis yang diikat ke dasar polipropilena pintal.[13]

Pakaian hazmat dan pandemi[sunting | sunting sumber]

Saat terjadi wabah PES pada abad ke-17, sebagai upaya paling awal para petugas medis mengenakan kostum dokter paruh venesia untuk melindungi diri mereka. Pakaian itu dibuat oleh dokter asal Perancis, Charles de Lorme. Pakaian itu merupakan jas mantel kulit panjang yang dilengkapi dengan topeng mirip paruh burung serta diisi bawang putih. Namun tidak dilengkapi dengan disinfektan dan protokol pelepasan yang baik. Seorang ilmuan Rusia merancang prototipe pakaian hazmat untuk menangani wabah pada tahun 1870-an. Pakaian tersebut dirancang untuk melindungi hidung dari gas. Namun rancangan pakaian tersebut tidak diproduksi karena kurangnya penelitian pada waktu itu sebab baju tersebut tidak menjamin perlindungan terhadap bakteri dan virus.[14]

Asal mula pakaian hazmat modern digunakan untuk keperluan medis bermula saat terjadinya wabah Manchuria, China tahun 1910. Dokter Wu Lien-teh menjelaskan bahwa penularan wabah terjadi melalui udara lewat percikan dahak pasien seperti penularan flu. Teori tersebut bertentangan dengan dokter-dokter lainnya yang mengatakan penularan terjadi melalui perantara tikus atau kutu dan tidak menular lewat orang ke orang sehingga tidak perlu masker atau kain kasa untuk perlindungan diri. Namun ia tetap berpegang pada pendiriannya. Ia mengatakan bahwa petugas medis perlu mengenakan topeng dan masker untuk melindungi diri. Dan teori tersebut dipercaya oleh dokter lainnya setelah salah seorang dokter yang menangani pasien saat wabah tidak mengenakan perlindungan akhirnya meninggal karena tertular. Dokter Wu Lien-teh juga menginstruksikan untuk melakukan penutupan operasi kereta api. Penyakit mematikan itu telah lenyap saat Tahun Baru Imlek tiba. Pasca berakhirnya wabah tersebut, atas saran Dr. Wu, Konferensi Wabah Internasional mulai diadakan di Mukden dari tanggal 3 April hingga 28 April 1911 dihadiri oleh para ahli epidemologi dan ilmuan dari 11 negara besar termasuk Amerika, Inggris, Jepang, Perancis, dan Russia.[15]

Menjelang pandemi flu Spanyol tahun 1918, masker sudah menjadi hal yang biasa. Wabah Manchuria diliput oleh media di seluruh dunia, masyarakat menyaksikaan para petugas medis mengenakan pakaian perlindungan diri. Belajar dari peristiwa tersebut, selama abad ke-20, sektor kimia dan nuklir mengembangkan pakaian hazmat modern, dengan versi medis mulai digunakan secara luas selama wabah Ebola di tahun 1990-an.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Media, Kompas Cyber (2020). "Ratusan Polisi yang Kenakan Hazmat Akan Sterilkan Pusat Keramaian di Jateng". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-03-12. 
  2. ^ a b "The history of the hazmat suit: the outfit of choice for celebrities in a pandemic". The National (dalam bahasa Inggris). 2020-03-19. Diakses tanggal 2021-03-12. 
  3. ^ Nur Hidayah Perwitasari (2020). "IDI Imbau Baju Hazmat dari Masyarakat Sebaiknya Sesuai Standar WHO". Tirto.id. Diakses tanggal 3 Maret 2021. 
  4. ^ Liputan6.com (2020). "Berbagai Jenis Baju Hazmat agar Tidak Salah dalam Penggunaannya". liputan6.com. Diakses tanggal 2021-03-12. 
  5. ^ Gibson, H. Schreuder (2003). "Chemical and Biological Protection and Detection in Fabrics for Protective Clothing" (PDF). MRS Bulletin. 28: 1. doi:10.1557/MRS2003.168. 
  6. ^ Maczulak, Anne. E (2010). Pollution: Treating Environmental Toxins. Infobase Publishing. hlm. 158. ISBN 9781438126333. 
  7. ^ a b c d e f Madigan, Michael L. (2017-05-19). HAZMAT Guide for First Responders (dalam bahasa Inggris). Boca Raton: CRC Press. hlm. 24. ISBN 978-1-351-86312-4. 
  8. ^ "What is a hazmat suit, and how does it protect medics against Ebola?". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2014-12-29. Diakses tanggal 2021-03-19. 
  9. ^ "4 Tingkatan Baju Hazmat, APD Tim Medis dari Virus Corona". kumparan. 2020. Diakses tanggal 2021-03-12. 
  10. ^ "HAZMAT Protection Levels | National Environmental Trainers". www.natlenvtrainers.com. Diakses tanggal 2021-03-12. 
  11. ^ "OSHA Technical Manual (OTM) | Section VIII: Chapter 1 - Chemical Protective Clothing | Occupational Safety and Health Administration". www.osha.gov. Diakses tanggal 2021-03-12. 
  12. ^ a b c Madigan, Michael L. (2017-05-19). HAZMAT Guide for First Responders (dalam bahasa Inggris). CRC Press. hlm. 24–28. ISBN 978-1-351-86312-4. 
  13. ^ a b VAN WELY, Eric (2017). "Current global standards for chemical protective clothing: how to choose the right protection for the right job?". Industrial Health. 55 (6): 485–499. doi:10.2486/indhealth.2017-0124. ISSN 0019-8366. PMC 5718769alt=Dapat diakses gratis. PMID 29046493. 
  14. ^ a b "'They can cost £63k': how the hazmat suit came to represent disease, danger – and hope". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2020-03-26. Diakses tanggal 2021-03-19. 
  15. ^ Ma, Zhongliang; Li, Yanli (2016-3). "Dr. Wu Lien Teh, plague fighter and father of the Chinese public health system". Protein & Cell. 7 (3): 157–158. doi:10.1007/s13238-015-0238-1. ISSN 1674-800X. PMC 4791421alt=Dapat diakses gratis. PMID 26825808.