Kucing mata ganjil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kucing bermata ganjil)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tipikal kucing bermata ganjil yang umum dijumpai.
Maine Coon berwarna dua dengan mata ganjil

Kucing bermata ganjil adalah kucing dengan satu mata biru dan satu mata berwarna hijau, kuning, atau coklat. Kondisi ini merupakan bentuk felinae dengan heterokromia kompleks,[1][2] suatu kondisi yang juga terjadi pada beberapa hewan lainnya. Kondisi ini paling sering terjadi pada kucing berwarna putih, tetapi dapat ditemukan pada kucing dengan warna apapun, asalkan memiliki gen bercak putih.[3]

Kucing rumah putih bermata ganjil.

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Kucing hitam bermata ganjil langka

Warna mata ganjil hadir ketika gen putih epistatik (dominan) (yang menutupi gen warna lain dan mengubah kucing menjadi berwarna putih seluruhnya)[4] atau gen bercak putih (yang merupakan gen yang bertanggung jawab untuk kucing belang dan tuksedo)[5] mencegah melanin (pigmen) dari satu mata selama perkembangan, sehingga menghasilkan seekor kucing dengan satu mata biru dan satu mata hijau, kuning, atau coklat. Kondisi ini jarang terjadi pada kucing yang kekurangan gen dominan putih dan bercak putih.[4]

Tanggapan budaya dan cerita rakyat[sunting | sunting sumber]

Kucing bermata ganjil sangat populer dalam beberapa ras kucing domestik, seperti Van Turki, Anggora Turki, Sfinks, Persia, Oriental Shorthair, Japanese Bobtail, dan Khao Manee. Pada tahun 1817, pemerintah Turki, bersama dengan Kebun Binatang Ankara, memulai program pemuliaan yang teliti untuk melestarikan dan melindungi kucing Anggora Turki putih murni dengan mata biru dan kuning, sebuah program yang berlanjut sampai saat ini, karena dianggap sebagai harta nasional.[6][7] Kebun binatang tersebut secara khusus menghargai Anggora bermata ganjil yang memiliki satu mata biru dan satu mata kuning, karena cerita rakyat Turki menceritakan bahwa "mata haruslah hijau seperti danau dan biru seperti langit."[8][9] Maskot Kejuaraan Dunia FIBA 2010, yang diselenggarakan oleh Turki, adalah antropomorfisme seekor kucing Van bermata ganjil bernama "Bascat".[10]

Kucing Anggora timangan Nabi Muhammad SAW., Muezza, dikenal sebagai kucing bermata ganjil.[9] Pada Japanese Bobtail, kucing bermata ganjil paling sering ditemukan pada seseekor yang berwarna kaliko.[11]

Ketulian pada kucing bermata ganjil[sunting | sunting sumber]

Ada kesalahpahaman umum bahwa semua kucing bermata ganjil terlahir tuli di satu telinga. Kondisi ini tidaklah benar, karena sekitar 60%-70% kucing bermata ganjil bisa mendengar dengan dua telinganya.[4] Kira-kira 10%-20% kucing bermata normal terlahir tuli atau menjadi tuli karena proses penuaan kucing.[4] Kucing putih dengan satu atau dua mata biru memiliki pendengaran yang normal, tetapi, memiliki insiden ketulian genetik yang lebih tinggi, karena gen putih kadang-kadang menyebabkan degenerasi koklea yang dimulai beberapa hari setelah kelahiran.[12]

Efek sinar mata dan mata merah[sunting | sunting sumber]

Efek fotografi kilat pada mata biru, tapi tidak pada mata kuning kucing bermata ganjil.

Dalam foto kilat, kucing bermata ganjil biasanya menunjukkan efek mata merah pada mata birunya, tapi tidak pada mata yang satunya. Hal ini disebabkan karena efek gabungan dari adanya tapetum lucidum (normal) di kedua matanya dan tidak adanya melanin pada mata birunya. Tapetum lucidum menghasilkan sinar mata pada kedua matanya, tetapi pada mata yang bukan berwarna biru, lapisan melanin di atas tapetum lucidum secara selektif menghilangkan beberapa warna cahaya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Foster, Race and Smith, Marty, (DVMs), Heterochromia, A-Z Health Library, Purina-One. Diakses bulan Februari 2007.
  2. ^ Foster, Race and Smith, Marty (DVMs), Heterochromia: Eye Color, Peteducation.com. Diakses bulan Februari 2007.
  3. ^ "White" Genetics Page, Norwegian Forest Cats, Furry Boots. Diakses bulan Februari 2007.
  4. ^ a b c d Hartwell, Sarah. White Cats, Eye Colours and Deafness, Messybeast.com. Diakses bulan Februari 2007.
  5. ^ Hartwell, Sarah. Beautiful Bi-colours: Tuxedo and Magpie cats, Messybeast.com. Diakses bulan Februari 2007.
  6. ^ Turkish Angora, Cats United International. Diakses bulan Februari 2007.
  7. ^ Helgren, Anne. Turkish Angora, Iams. Diakses bulan Februari 2007.
  8. ^ Hartwell, Sarah. Experimental & Unusual Cat Breeds - A, PetPeoplesPlace.com. Diakses bulan Februari 2007.
  9. ^ a b Turkish Angora Breeders, Breedersden.com. Diakses bulan Februari 2007.
  10. ^ "2010 FIBA World Championship Event Guide: Mascot". FIBA. Diakses tanggal 12 September 2010. 
  11. ^ Bruce Fogle, The New Encyclopedia of the Cat ISBN 0-7894-8021-2, "Longhair - Japanese Bobtail"
  12. ^ Starbuck, Orcan and Thomas, David. Cat Color FAQS: Cat Color Genetics, CatFanciers.com. Diakses bulan Februari 2007