Indra kucing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Indera kucing)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Telinga besar, mata, dan banyak vibrissae kucing menyesuaikannya dengan predasi cahaya rendah.

Indra kucing adalah adaptasi yang memungkinkan kucing menjadi predator yang sangat efisien. Kucing pandai mendeteksi gerakan dalam cahaya redup, memiliki indera pendengaran dan penciuman yang tajam, dan indera peraba mereka diperkuat dengan kumis panjang yang menonjol dari kepala dan tubuhnya. Indera ini berevolusi untuk memungkinkan kucing berburu secara efektif di malam hari.

(video) Seekor kucing berkedip dan melihat sekeliling.

Melihat[sunting | sunting sumber]

Tapetum lucidum memantulkan warna hijau pada pupil mata kucing
Mata kucing menonjol

Kucing memiliki tapetum lucidum, yang merupakan lapisan reflektif di belakang retina yang mengirimkan cahaya yang melewati retina kembali ke mata.[1] Meskipun hal ini meningkatkan kemampuan untuk melihat dalam kegelapan dan memungkinkan kucing untuk melihat dengan menggunakan kira-kira seperenam jumlah cahaya yang dibutuhkan manusia, hal ini tampaknya mengurangi ketajaman visual bersih, sehingga berkurang saat cahaya berlimpah. Ketajaman visual kucing berkisar antara 20/100 hingga 20/200, yang berarti kucing harus berada pada jarak 20 meter untuk melihat apa yang dapat dilihat manusia pada ketinggian 100 atau 200 meter. Kucing tampaknya rabun jauh, yang berarti mereka juga tidak bisa melihat benda jauh. Kemampuan untuk melihat objek dari dekat akan cocok untuk berburu dan menangkap mangsa. Dalam cahaya yang sangat terang, pupil yang seperti celah menutup sangat sempit di atas mata, mengurangi jumlah cahaya pada retina sensitif, dan meningkatkan kedalaman bidang. Kucing besar memiliki pupil yang berkontraksi ke satu titik. Tapetum dan mekanisme lainnya memberi kucing ambang deteksi cahaya minimum hingga tujuh kali lebih rendah daripada manusia. Variasi warna mata kucing pada foto flash sebagian besar disebabkan oleh pantulan flash oleh tapetum.

Tampilan dari dekat mata kucing

Kucing memiliki bidang pandang visual 200° dibandingkan dengan 180° pada manusia, tetapi bidang teropong (tumpang tindih dalam gambar dari setiap mata) lebih sempit daripada bidang manusia. Seperti kebanyakan predator, mata mereka menghadap ke depan, menghasilkan persepsi kedalaman dengan mengorbankan bidang pandang. Bidang pandang sangat bergantung pada penempatan mata, tetapi mungkin juga terkait dengan konstruksi mata. Alih-alih fovea, yang memberi manusia penglihatan sentral yang tajam, kucing memiliki pita pusat yang dikenal sebagai garis visual.[2]

Umum untuk karnivora (dan sebagian besar mamalia), kucing dikromat dengan dua jenis opsin kerucut, LWS (OPN1LW) dan SWS1 (OPN1SW), agak mirip dengan manusia dengan protanopia.[3] Kucing dapat melihat beberapa warna dan dapat membedakan antara lampu merah, biru dan kuning, serta antara lampu merah dan hijau.[4] Kucing mampu membedakan antara warna biru dan violet dengan lebih baik daripada warna yang berada di dekat ujung spektrum merah. Tapi kucing tidak bisa melihat kekayaan corak dan saturasi warna yang sama seperti manusia. Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa, bersama dengan beberapa mamalia lainnya, lensa kucing memancarkan sinar ultraviolet (UVA 315-400 nm) dalam jumlah yang signifikan, yang menunjukkan bahwa mereka memiliki kepekaan terhadap bagian spektrum ini.[5]

Kucing memiliki kelopak mata ketiga, yaitu membran pengintai, yang merupakan penutup tipis yang menutup dari samping dan muncul saat kelopak mata kucing terbuka. Selaput ini menutup sebagian jika kucing sedang sakit, meski dalam keadaan mengantuk selaput ini sering terlihat.

Kucing sering tidur di siang hari agar bisa berburu di malam hari. Tidak seperti manusia, kucing tidak perlu mengedipkan mata secara teratur untuk menjaga agar matanya tetap dilumasi (dengan air mata). Mata yang tidak berkedip mungkin merupakan keuntungan saat berburu. Namun, kucing akan menyipitkan mata, biasanya sebagai bentuk komunikasi yang mengekspresikan kasih sayang dan kemudahan di sekitar kucing atau manusia lain.

Anak kucing putih dengan mata dua warna.

Mendengar[sunting | sunting sumber]

Manusia dan kucing memiliki rentang pendengaran yang serupa pada skala rendah, tetapi kucing dapat mendengar suara bernada jauh lebih tinggi, hingga 64 kHz, yaitu 1,6 oktaf di atas rentang manusia, dan bahkan 1 oktaf di atas rentang tersebut seekor anjing. Saat mendengarkan sesuatu, telinga kucing akan berputar ke arah itu; penutup telinga kucing (pinnae) dapat secara independen mengarah ke belakang, ke depan dan ke samping untuk menentukan sumber suara. Kucing dapat menilai dalam jarak 8 sentimeter (3 inci) lokasi suara dibuat sejauh 1 meter (1 yard) —ini dapat berguna untuk menemukan lokasi mangsanya.

Meskipun sudah lama dianggap bahwa kucing tidak responsif terhadap musik, penelitian terbaru menunjukkan bahwa mereka sebenarnya merespons musik yang telah dibuat dengan frekuensi spesifik spesies. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kucing mendapat manfaat dari terapi musik ketika suara telah disusun untuk menargetkan indera pendengaran mereka. Temuan lain termasuk sensitivitas terkait usia (kucing yang lebih tua dan lebih muda lebih responsif daripada kucing paruh baya).[6]

Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa semua kucing putih dengan mata biru tuli.[7] Ini tidak benar, karena banyak kucing bermata biru dengan pendengaran yang sempurna. Namun, kucing putih dengan mata biru memiliki insiden tuli genetik yang sedikit lebih tinggi dibandingkan kucing putih dengan warna mata lainnya.[8] Kucing putih yang memiliki satu mata biru dan satu mata berwarna lain disebut "bermata aneh" dan mungkin tuli di sisi yang sama dengan mata biru tersebut. Ini adalah hasil dari pigmentasi iris kuning yang naik ke permukaan hanya satu mata, karena mata biru adalah normal saat lahir sebelum pigmentasi orang dewasa sempat mengekspresikan dirinya di mata.

Mencium[sunting | sunting sumber]

Indera penciuman kucing domestik 9-16 kali lebih kuat dari indera penciuman manusia. di epitel olfaktorius (yaitu sel yang peka terhadap bau di hidung mereka) seperti halnya manusia, yang berarti bahwa kucing memiliki indera penciuman yang lebih tajam daripada manusia. Faktanya, kucing diperkirakan memiliki 45 hingga 200 juta sel yang sensitif terhadap bau di hidung mereka, sedangkan manusia hanya memiliki 5 juta sel yang sensitif terhadap bau. Kucing juga memiliki organ penciuman di langit-langit mulutnya yang disebut organ vomeronasal (atau Jacobson). Saat kucing mengerutkan moncongnya, menurunkan dagunya, dan membiarkan lidahnya sedikit menggantung, ia membuka jalan menuju vomeronasal. Ini disebut menganga. Ini setara dengan respons Flehmen pada hewan lain, seperti anjing, kuda, dan kucing besar.

Menyentuh/Meraba[sunting | sunting sumber]

Kumis di wajah anak kucing tuksedo.

Seekor kucing memiliki sekitar dua puluh empat vibrissae yang dapat digerakkan ("kumis"), dalam empat set pada setiap bibir atas di kedua sisi hidungnya (beberapa kucing mungkin memiliki lebih banyak). Ada juga beberapa di setiap pipi, jambul di atas mata, bulu di dagu, "pergelangan tangan" bagian dalam kucing, dan di bagian belakang kaki. Sphynx (jenis yang hampir tidak berbulu) mungkin memiliki panjang penuh, pendek, atau tanpa kumis sama sekali.

Struktur wilayah otak (korteks barel) yang menerima informasi dari vibrissae mirip dengan yang ditemukan di korteks visual yang memungkinkan kucing membuat peta tiga dimensi dari sekelilingnya. Ini tidak berarti bahwa penginderaan dengan vibrissae adalah jenis penglihatan. Ini masih merupakan sensasi sentuhan dan informasi lingkungan dibangun secara bertahap (dalam langkah-langkah kecil).[9][10][11]

Sensasi dan navigasi bantuan vibrissae. Dua baris kumis atas dapat dipindahkan secara independen dari dua baris bawah untuk presisi yang lebih baik selama pengukuran. Kumis kucing lebih dari dua kali lebih tebal dari bulu kucing biasa, dan akarnya tiga kali lebih dalam di jaringan kucing daripada bulu lainnya. Mereka memiliki banyak ujung saraf di pangkalan mereka, yang memberi kucing informasi yang sangat mendetail tentang pergerakan udara di dekatnya dan objek yang mereka gunakan untuk melakukan kontak fisik. Mereka memungkinkan kucing mengetahui bahwa ia berada di dekat rintangan tanpa perlu melihatnya.

Kumis juga membantu berburu. Fotografi kecepatan tinggi mengungkapkan bahwa ketika kucing tidak dapat melihat mangsanya karena terlalu dekat dengan mulutnya, kumisnya bergerak membentuk keranjang di sekitar moncongnya untuk mendeteksi lokasi mangsa secara tepat. Kucing yang kumisnya rusak mungkin menggigit bagian mangsanya yang salah, menunjukkan bahwa mereka memberi kucing informasi mendetail tentang bentuk dan aktivitas mangsanya.

Mengecap/Perasa[sunting | sunting sumber]

Keluarga kucing terbukti pada tahun 2005 kekurangan protein TAS1R2, satu dari dua yang dibutuhkan untuk fungsi reseptor sensorik rasa manis; penghapusan gen yang relevan (Tas1r2) menyebabkan pergeseran kerangka pembacaan genetik, menyebabkan transkripsi berhenti lebih awal dan tidak ada mRNA yang terdeteksi atau protein yang dihasilkan.[12] Protein lainnya, TAS1R3, ada dan identik dengan hewan lain, dan selera yang relevan masih ada tetapi tidak aktif. Penanda genetik seperti itu yang ditemukan di seluruh keluarga dan bukan hewan lain, pasti hasil mutasi pada nenek moyang awal; sebagai mutasi penghapusan ia tidak dapat kembali, dan dengan demikian akan diwarisi oleh semua keturunan, sebagai pohon evolusi bercabang. Beberapa ilmuwan sekarang percaya ini adalah akar dari ceruk evolusi keluarga kucing yang sangat terspesialisasi sebagai pemburu dan karnivora. Indera perasa mereka yang dimodifikasi akan menyebabkan mereka pada tingkat tertentu mengabaikan tanaman, sebagian besar yang daya tarik rasanya berasal dari kandungan gulanya yang tinggi, mendukung diet karnivora protein tinggi, yang masih akan merangsang reseptor rasa yang tersisa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Braekevelt CR (1990). "Fine structure of the feline tapetum lucidum". Anat Histol Embryol. 19 (2): 97–105. doi:10.1111/j.1439-0264.1990.tb00892.x. PMID 2240589. 
  2. ^ Hughes A (1975). "A quantitative analysis of the cat retinal ganglion cell topography". J. Comp. Neurol. 163 (1): 107–28. doi:10.1002/cne.901630107. PMID 1159109. 
  3. ^ Jacobs, GH (12 October 2009). "Evolution of colour vision in mammals". Philosophical Transactions of the Royal Society of London. Series B, Biological Sciences. 364 (1531): 2957–67. doi:10.1098/rstb.2009.0039. PMC 2781854alt=Dapat diakses gratis. PMID 19720656. 
  4. ^ Guenther, Elke; Zrenner, Eberhart (April 1993). "The Spectral Sensitivity of Dark- and Light-adapted Cat Retinal Ganglion Cells". Journal of Neuroscience. 13 (4): 1543–1550. doi:10.1523/JNEUROSCI.13-04-01543.1993alt=Dapat diakses gratis. PMC 6576706alt=Dapat diakses gratis. PMID 8463834. 
  5. ^ R. H. Douglas; G. Jeffery (19 February 2014). "The spectral transmission of ocular media suggests ultraviolet sensitivity is widespread among mammals". Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences. Royal Society Publishing: Proceedings B. 281 (1780): 20132995. doi:10.1098/rspb.2013.2995. PMC 4027392alt=Dapat diakses gratis. PMID 24552839. 
  6. ^ Snowdon, Charles T.; Teie, David; Savage, Megan (1 May 2015). "Cats prefer species-appropriate music". Applied Animal Behaviour Science (dalam bahasa English). 166: 106–111. doi:10.1016/j.applanim.2015.02.012. ISSN 0168-1591. 
  7. ^ Muriel Beadle (29 October 1979). Cat. Simon and Schuster. hlm. 164. ISBN 978-0-671-25190-1. 
  8. ^ Geigy CA, Heid S, Steffen F, Danielson K, Jaggy A, Gaillard C (2007). "Does a pleiotropic gene explain deafness and blue irises in white cats?". Vet. J. 173 (3): 548–53. doi:10.1016/j.tvjl.2006.07.021. PMID 16956778. 
  9. ^ Dykes RW, Dudar JD, Tanji DG, Publicover NG (September 1977). "Somatotopic projections of mystacial vibrissae on cerebral cortex of cats". J. Neurophysiol. 40 (5): 997–1014. doi:10.1152/jn.1977.40.5.997. PMID 903802. 
  10. ^ Nomura S, Itoh K, Sugimoto T, Yasui Y, Kamiya H, Mizuno N (November 1986). "Mystacial vibrissae representation within the trigeminal sensory nuclei of the cat". J. Comp. Neurol. 253 (1): 121–33. doi:10.1002/cne.902530110. PMID 2432098. 
  11. ^ Haight JR (September 1972). "The general organization of somatotopic projections to SII cerebral neocortex in the cat". Brain Res. 44 (2): 483–502. doi:10.1016/0006-8993(72)90315-0. PMID 5075705. 
  12. ^ Li X; Li W; Wang H; et al. (July 2005). "Pseudogenization of a Sweet-Receptor Gene Accounts for Cats' Indifference toward Sugar". PLOS Genet. 1 (1): 27–35. doi:10.1371/journal.pgen.0010003. PMC 1183522alt=Dapat diakses gratis. PMID 16103917.