Kucingan (Flora)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Nepeta cataria, umumnya dikenal sebagai catnip, catswort, atau catmint, adalah spesies dari genus Nepeta dalam keluarga Lamiaceae, tanaman asli dari selatan dan timur Eropa, Timur Tengah, Asia tengah, dan daerah bagian di Cina. Secara luas juga dikenal ramah di utara Eropa, Selandia Baru, dan Amerika Utara.[1][2][3][4][5]Nama utama dari catmint juga dapat merujuk pada genus secara keseluruhan. Nama catnip dan catmint berasal dari perilaku intens kebanyakan kucing terhadap mereka.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Nepeta cataria adalah tanaman berumur pendek berjenis herbaceous perennial, tumbuh sekitar 50–100 cm (20–39 in) dengan spesifikasi tinggi dan lebar. Menyerupai ciri khas tanaman mint dengan memiliki karakteristik bagian tengah batang itu yang merupakan jenis sama dengan Lamiaceae,[6] tetapi dengan daun yang berwarba cokelat-hijau. Bentuk daun kasar-bergigi antara segitiga atau hampir oval.[7]

Bunga bilabate kecil bisa menjadi putih dan terlihat pucat pasi dengan warna ungu atau pink. Penampilan yang menonjol dan beraroma wangi. Tanaman itu mekar dari akhir musim semi melalui musim gugur.[7]

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Nepeta cataria adalah salah satu dari banyak spesies yang dijelaskan oleh Linnaeus di 1753 di landmark kerja Species Plantarum.[8] Ia sebelumnya dijelaskan dalam 1738 sebagai Nepeta floribus interrupte spicatis pedunculatis (yang berarti "Nepeta dengan bunga menjalar, dengan duri yang terpisah-pisah"), sebelum penamaan dari Linnaean taxonomy.[9]

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Tanaman terpenoid nepetalactone adalah bahan kimia utama dalam unsur penting minyak dari Nepeta cataria. Nepetalactone dapat diekstrak dari tanaman catnip melalui uap distilasi.[10]

Pengolahan[sunting | sunting sumber]

Nepeta cataria diolah sebagai tanaman hias untuk digunakan di kebun. Belakangan ini juga dikembang biakkan karena mengundang daya tarik kucing rumahan dan kupu-kupu.[7]

Tanaman ini memiliki tingkat toleransi terhadap daerah dan suhu kering dan merupakan penghalang rusa. Dapat juga menjadi pengusir serangga tertentu, termasuk aphids dan squash bug.[7]

Yang termasuk jenisnya antara lain Nepeta cataria var. citriodora (atau N. cataria subsp. citriodora), atau "lemon catnip".[catatan yang diperlukan]

Daya Tarik[sunting | sunting sumber]

Campuran dari bahan iridodial, diekstrak dari minyak catnip, telah ditemukan untuk menarik lacewings yang memakan aphids dan tungau.[11]

Pengusir[sunting | sunting sumber]

Nepetalactone adalah pengusir lalat dan nyamuk.[12][13] Minyak yang dipisah dari catnip oleh uap distilasi adalah pengusir terhadap serangga, khususnya nyamuk, kecoak dan rayap.[14][15] Penelitian menunjukkan bahwa hal ini tidak efektif sebagai pengusir saat digunakan pada kulit bila dibandingkan dengan DEET atau SS220.[16]

Efek pada manusia[sunting | sunting sumber]

Nepeta cataria bisa diseduh untuk menghasilkan sebuah teh herbal.[17]Juga digunakan sebagai kuliner herbal untuk banyak hidangan. Catnip juga dapat dihirup melalui asap yang dihasilkan dari rokok. Memiliki efek yang tak dapat dihindari seperti efek relaksasi, dan efek lainnya pada rokok herbal.[18][bukan di catatan yang diberikan]

Catnip memiliki sejarah dari pengobatan digunakan untuk berbagai jenis obat.[19]Tanaman ini telah dikonsumsi sebagai teh, jus, tincture, infus atau penyembuh luka, dan juga dihisap sebagai rokok.[19] Namun, pada manfaat pengobatannya sendiri telah menyimpang jauh dari kegunaan awal sebagai obat farmatik.[19]

Efek pada kucing[sunting | sunting sumber]

Catnip mengandung pengundang daya tarik  nepetalactone. Nepeta cataria (dan beberapa spesies lain dalam genus Nepeta) yang dikenal sebagai efek perilaku terhadap famili kucing, tidak hanya pada kucing domestik tapi juga spesies lainnya dari kucing.[19] Beberapa tes menunjukkan bahwa macan tutul, cougars, servals, dan lynxes sering bereaksi kuat terhadap catnip dalam cara yang mirip dengan kucing domestik dan sementara singa dan harimau dapat bereaksi dengan sangat baik, mereka tidak bereaksi seperti yang secara konsisten.[20][21][22][23]

Dengan kucing domestik, N. cataria digunakan sebagai rekreasi substansi sebagai pemberi kesenangan terhadap hewan peliharaan kucing' , dan catnip dan produk catnip-ikat yang dirancang untuk digunakan oleh kucing peliharaan yang tersedia sebagai bahan bahan konsumsi. Perilaku umum kucing menunjukkan ketika terjadi reaksi terhadap reaksi dari tanaman terhadap daun atau batang dari catnip adalah menggosok diri pada tanaman, bergulir di tanah, mengais-ngais, menjilati, dan mengunyah. Mengonsumsi banyak tanaman ini mengakibatkan berliur, ngantuk, kecemasan, kegirangan dan purring. Beberapa geraman, mengeong, menggaruk atau menggigit pada pergelangan tangan.[24][25]Masa pertama respon terjadi setelah terpapar pada umumnya antara lima dan lima belas menit, setelah itu melemahnya organ penciuman yang kemudian akan pulih beberapa saat setelahnya.[26]:p.107

Kucing mendeteksi nepetalactone melalui olfactory epithelium mereka, bukan melalui organ vomeronasal.[27] Pada melemahnya indra pendiuman, nepetalactone mengikat pada satu atau lebih olfactory receptors.

Tidak semua kucing terpengaruh dengan efek dari catnip;[19] kira-kira 33% tidak terpengaruh oleh tanaman tsb.[28][29]Perilaku ini biasanya turun-temurun.[19]

Tumbuhan lain yang juga memiliki efek pada kucing termasuk valerian (Valeriana officinalis) dan tanaman yang mengandung actinidine.[30] Beberapa kucing domestik yang tidak bereaksi terhadap catnip mungkin bereaksi terhadap Tartarian honeysuckle dengan perilaku yang serupa pada sebelumnya.[26]:p.108

References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Nepeta cataria information from NPGS/GRIN". ARS-GRIN.gov. Diakses tanggal 7 April 2008. 
  2. ^ World Checklist of Selected Plant Families: Royal Botanic Gardens, Kew
  3. ^ Flora of China Vol. 17 Page 107 荆芥属 jing jie shu Nepeta Linnaeus, Sp. Pl. 2: 570. 1753.
  4. ^ Altervista Flora Italiana, genere Nepeta includes photos plus range maps for Europe and North America
  5. ^ Wilson, Julia. "Catnip (Nepeta cataria) - Everything You Need to Know About Catnip! | General Cat Articles". www.cat-world.com.au. Diakses tanggal 6 October 2015. 
  6. ^ http://wisplants.uwsp.edu/scripts/familygenera.asp?
  7. ^ a b c d Missouri Botanical Garden: Nepeta cataria (Catmint) .
  8. ^ Linnaeus C (1753). "Tomus II". Species Plantarum (dalam bahasa Latin). Stockholm: Laurentii Salvii. p. 570. 
  9. ^ Roger Spencer, Rob Cross & Peter Lumley (2007). "Latin names, the binomial system and plant classification". Plant Names: a Guide to Botanical Nomenclature (3rd ed.). CSIRO Publishing. pp. 14–15. ISBN 9780643099456. 
  10. ^ "DIY Kitty Crack: ultra-potent catnip extract". Instructables. 3 June 2007. Diakses tanggal 14 February 2009. 
  11. ^ Agricultural Research.
  12. ^ Kingsley, Danny (3 September 2001). "Catnip sends mozzies flying". ABC Science Online. Diakses tanggal 14 February 2009. 
  13. ^ Junwei J. Zhu, Christopher A. Dunlap, Robert W. Behle, Dennis R. Berkebile, Brian Wienhold. (2010).
  14. ^ Schultz, Gretchen; Peterson, Chris; Coats, Joel (25 May 2006). "Natural Insect Repellents: Activity against Mosquitoes and Cockroaches" (PDF). Di Rimando, Agnes M.; Duke, Stephen O. Natural Products for Pest Management. ACS Symposium Series. American Chemical Society. 
  15. ^ "Termites Repelled by Catnip Oil". Southern Research Station, United States Department of Agriculture – Forest Service. 26 March 2003. 
  16. ^ Chauhan, K.R.; Klun, Jerome A.; Debboun, Mustapha; Kramer, Matthew (2005). "Feeding Deterrent Effects of Catnip Oil Components Compared with Two Synthetic Amides Against Aedes aegypti". Journal of Medical Entomology 42 (4): 643–646. PMID 16119554. doi:10.1603/0022-2585(2005)042[0643:FDEOCO]2.0.CO;2. 
  17. ^ "Catnip tea". Supplement SOS. Diakses tanggal 22 March 2013. 
  18. ^ "How Does Catnip Affect Humans?". RealClearScience. 
  19. ^ a b c d e f Grognet J (June 1990). "Catnip: Its uses and effects, past and present". The Canadian Veterinary Journal 31 (6): 455–456. PMC 1480656. PMID 17423611. 
  20. ^ Reader's Digest: Does Catnip "Work" On Big Cats Like Lions And Tigers?
  21. ^ Chris Poole (2 Aug 2010). Q: Do Tigers Like Catnip?. Big Cat Rescue. https://www.youtube.com/watch?v=tklx3j7kgJY. Diakses pada 2 January 2015. 
  22. ^ Chris Poole (19 Mar 2013). Q: Do Tigers Like Catnip? Part 2. Big Cat Rescue. https://www.youtube.com/watch?v=_OPA1bZwOWc. Diakses pada 22 March 2015. 
  23. ^ Durand, Marcella (4 March 2003). "Heavenly Catnip". CatsPlay.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2013. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  24. ^ Becker, Marty; Spadafori, Gina (2006). Why Do Cats Always Land on Their Feet?: 101 of the Most Perplexing Questions Answered About Feline Unfathomables, Medical Mysteries and Befuddling Behaviors. Deerfield Beach, Florida: Health Communications, Incorporated. ISBN 0757305733. 
  25. ^ Spadafori, Gina (2006). "Here, Boy!". Universal Press Syndicate. Diakses tanggal 3 May 2014. 
  26. ^ a b Arden Moore (20 July 2007). The Cat Behavior Answer Book: Solutions to Every Problem You'll Ever Face; Answers to Every Question You'll Ever Ask. Storey. ISBN 978-1-60342-179-9. Diakses tanggal 18 July 2013. 
  27. ^ Hart, Benjamin L.; Leedy, Mitzi G. (July 1985). "Analysis of the catnip reaction: mediation by olfactory system, not vomeronasal organ". Behavioral and Neural Biology 44 (1): 38–46. PMID 3834921. doi:10.1016/S0163-1047(85)91151-3. 
  28. ^ "Catnip (Nepeta cataria) – Everything You Need to Know About Catnip!". Cat-World.com.au. Cat World. 2014. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  29. ^ Turner, Ramona (29 May 2007). "How does catnip work its magic on cats?". Scientific American. Diakses tanggal 14 February 2009. 
  30. ^ Smith, L (2005). "CATNIP". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2007. Diakses tanggal 30 March 2012.